Sinopsis Age of Youth 2 Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 18 September 2017

Sinopsis Age of Youth 2 Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
EPISODE 7: "Saya adalah pusat alam semesta" #scarletletter

Teman-teman serumah duduk di sekeliling meja sambil menatap teks anonim di telepon Ye-eun, yang bertuliskan "Bitch" berulang-ulang. Eun-jae, Jin-myung, dan Ji-won diam-diam bertanya-tanya apakah itu yang pertama, Go Doo-young, sementara Eun memikirkan surat misterius itu. Tapi Ye-eun membuat dugaan tak terduga bahwa itu adalah Ho-chang, yang mengganggu ketegangan.

Ye-eun berbagi bahwa Ho-chang sedikit aneh-bagaimana dia berbicara, bagaimana dia memandang orang, bagaimana dia berpakaian - dan bahwa dia baru saja menyuruhnya untuk berhati-hati di malam hari dan tidak berjalan sendiri. Ji-won bertanya tentang nada suaranya saat dia mengatakannya-jika itu benar-benar perhatian atau niat jahat-tapi Ye-eun tidak yakin. Jadi Ji-won menyelidiki dan memanggil teman-temannya untuk informasi lebih lanjut.


Menonton Ho-chang di kafenya yang biasa, Ji-won mempersingkat Ye-eun atas profil yang dia kumpulkan: Dia adalah seorang insinyur teknik mesin tahun keempat dan memenangkan tempat pertama dalam sebuah kompetisi tahun lalu. Dia tidak memiliki teman, tidak ada orang penting lainnya, dan ada desas-desus bahwa dia menyetrum seorang sunbae yang menggertak dia. Tidak ada konfirmasi apakah itu disengaja atau kecelakaan, tapi belum ada yang mengganggunya sejak saat itu. Ye-eun menatapnya dari kejauhan dan memutuskan bahwa dia orang yang menakutkan.

Di Oh & Park, lima anggota Asgard naik lift bersama Jin-myung, dan mereka bertanya-tanya mengapa mereka dipanggil terpisah dari yang lain. Heimdal tetap bersikap positif dan mengingatkan teman sekotanya bahwa mereka seharusnya fokus untuk bekerja keras, dan mencari Jin-myung untuk konfirmasi. Dia tetap diam, dan Heimdal mengatakan kepadanya "berjuang!" Saat dia berjalan dari lift (aw, anak anjing). Ketika Jin-myung sampai ke mejanya, kami melihat bahwa dia menyimpan permen lolipop yang diberikan Heimdal kepadanya di tempat pensilnya.


Kelima anggota tersebut dengan senang hati menyambut tim manajemen mereka, sama sekali tidak menyadari situasinya. Ketua dan direktur sama-sama ragu untuk menyampaikan keputusan yang sulit dan memberikan kata-kata dorongan yang tidak jelas sebelum manajer mendistribusikan kontraknya. Para anggotanya bingung, dan manajer akhirnya menjelaskan bahwa ini adalah kontrak untuk menghentikan kontrak mereka saat ini.

Direktur menggunakan istilah eufemistik untuk melunakkan pukulan penghentian kontrak mereka dan mengatakan bahwa mereka sekarang bebas untuk masuk dengan perusahaan lain. Heimdal bertanya secara blak-blakan tentang perusahaan lain yang bisa mereka masuki, dan para eksekutif tidak memberikan jawaban.

Wartawan investigatif Ji-won memata-matai Ho-chang dan mengikutinya dari kafe ke kelas. Setelah itu, dia melapor kepada Ye-eun saat mereka melihat dia dari jendela kafe. Setiap hari, dia duduk di tempat yang sama di kafe sambil makan makanan yang sama dan duduk di tempat yang sama di kelas. Dia tidak berbicara dengan siapapun sepanjang hari, tidak memiliki teman dan makan sendiri.

Ye-eun tidak terlalu terkesan dengan kurangnya informasi baru, jadi dia masuk ke kafe untuk menghadapi Ho-chang dan bertanya bagaimana keadaannya. Dia hampir tidak membuat kontak mata saat dia menyambutnya, dan kemudian dia bergegas kembali ke Ji-won. Ye-eun bertanya apakah Ji-won melihat sesuatu yang aneh tentang reaksinya. Ji-won menegaskan bahwa dia tampak bingung, tapi dia selalu seperti itu, jadi tidak ada cara untuk mengatakan apakah dia bereaksi luar biasa sekarang.

Ye-eun membelikan mereka sandwich (untuk kesenangan Ji-won), dan Ji-won berkomentar bahwa Ye-eun pandai berbicara dengan cowok sekarang. Ye-eun mengatakan bahwa untuk beberapa alasan, mudah dengan Ho-chang.


Ho-chang bangkit untuk memesan makanan, dan Ji-won dengan benar menebak bahwa saat itu pukul 12.55 waktu yang tepat ia memesan roti lapis yang sama setiap hari. Tapi saat sampai di konter, kasir memberitahukan kepadanya bahwa mereka sudah kehabisan sandwich klasik, dan itu membuatnya resah. Dia menjadi sangat gelisah sehingga dia melangkah dan tanpa sengaja mengetuk minumannya dari meja.

Ye-eun memperhatikan kegelisahannya dan berpikir kembali saat dia menyelamatkannya dari teman-temannya yang tidak jujur. Tiba-tiba, Ye-eun bangun dengan sandwich klasiknya yang tak tersentuh dan menawarkannya kepadanya. Setelah mengejutkannya, dia menjadi lega. Dia berjalan pergi sebelum dia bisa mengatakan apapun, tapi sepertinya dia ingin mengakui sikap baiknya. Ketika dia kembali ke mejanya, Ye-eun mencoba meraih separuh sandwich Ji-won lainnya, tapi Ji-won merebutnya darinya karena Ye-eun membeli makanan untuknya . Heh.

Ketika Ji-won, Ye-eun, dan Eun Jae turun dari bus malam itu, mereka sangat terkejut melihat Eun menunggunya di halte. Meskipun dia tidak membiarkan dia khawatir, mereka tahu bahwa dia diam-diam peduli.

Saat mereka berjalan pulang, Ji-won berbagi update tentang situasi Ho-chang yang masih belum jelas, dan Eun-jae memperbaruinya dalam usaha aegyo yang gagal. Dia mengatakan bahwa dia menyukai orang-orang yang tidak menyukai aegyo, dan Ye-eun menggoda bahwa pilihannya adalah karena dia sangat buruk dalam hal itu. Dan ditambah lagi, cowok apa yang tidak suka aegyo?

Ji-won menunjukkan bahwa mereka meminta seorang pria secara langsung, sama seperti mereka datang pada Jang-hoon melakukan push up di luar rumah mereka. Seperti teman rumahan lainnya, Eun Jae kembali untuk meminta pendapatnya tentang tipe cewek macam apa. Melihat ini, Eun juga lingers dan menguping dari sekitar sudut.


Jang-hoon menasihati Eun Jae untuk hanya mengakui perasaannya, tapi dia memodifikasi nasehatnya saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia mencoba untuk memenangkan mantan mantan. Dia memperingatkannya untuk bersikap terlalu asertif dan tidak bersikap tegas, yang akan menakutkan. Sebagai gantinya, dia harus menjadikannya mantan orang yang asertif, dan karena pria adalah makhluk sederhana, dia harus mencoba mengubah penampilannya. Dia memuji banyak atributnya-murni, imut, cerdas, dan bahkan elegan-namun menunjukkan bahwa dia kehilangan keseksian.

Dari sudut mengupingnya, Eun mencemooh saran tersebut, tapi Eun Jae dengan mudah setuju dan berterima kasih atas sarannya. Saat dia menuju ke dalam, dia menemukan Eun terpampang di dinding dan bertanya apa yang sedang dia lakukan di sana. Jang-hoon berjalan mendekatinya, dan Eun hanya memanggilnya orang sesat (untuk memperbaiki keseksian) dan menembaknya dengan tatapan tidak setuju saat dia masuk.

Eun Jae mulai meneliti "wanita seksi" online dengan segera. Dia melihat foto-foto Marilyn Monroe, di antara wanita lain, dan mencatat beberapa hal penting: 1. Penampilan sulit dipahami; 2. Tanda kecantikan di bawah hidung; 3. Mengungkap pakaian; 4. Femme fatale.

Setelah penelitiannya, Eun Jae meminta teman serumahnya untuk pendapat mereka tentang ungkapan seksinya ... yang jatuh datar saat Ji-won mengatakan kepadanya untuk terus maju dan Eun Jae mengatakan bahwa dia sudah melakukannya. Ha.

Eun Jae mencoba mereka lagi, dan Ji-won memberi suara bahwa "penampilan provokatifnya" lebih baik daripada yang "sulit dipahami". Eun-jae mengempis lagi saat dia menyadari bahwa mereka tidak menyadari tampilan mana yang seharusnya menjadi provokatif, dan dengan murung kembali ke kamarnya.

Ye-eun mengatakan dia melihat ke depan untuk apa yang Eun-jae akan pakai besok, dan Ji-won taruhan bahwa dia akan memakai sesuatu yang benar-benar di luar sasaran. Jin-myung khawatir bahwa tidak ada yang menghentikannya, tapi Ye-eun mengatakan bahwa dia akan dewasa dalam prosesnya.


Keesokan paginya, Eun Jae keluar dari kamarnya dengan riasan cantik dan gaun pink pendek yang terlihat bagus untuknya. Teman serumah sangat terkejut dengan transformasi yang tidak terduga, dan bahkan Jang-hoon terlihat terpesona saat ia lewat.

Jang-hoon berkomentar bahwa Eun Jae harus cepat mengambil alih karena dia pergi ke universitas elit, dan Eun merasa tersinggung karena dia menunduk memandangnya karena pergi ke sekolah yang kurang bergengsi. Dia bertanya-tanya apakah dia merasa tidak aman dengan akademisinya, dan mereka bertengkar lebih lama saat dia memintanya untuk memanggilnya oppa sejak dia setahun lebih tua, dan dia menjadi kecil dan cemberut sehingga dia terlalu pendek untuk dipanggil oppa.

Ketika Eun Jae masuk ke kelas, seluruh kelas meletus karena tepuk tangan saat melakukan transformasi, dan Jong-yeol terlihat terkejut. Sepanjang ceramah (tentang Freud, betapa kurang ajarnya), Eun-jae memperhatikan bahwa Jong-yeol sedang meliriknya sekilas, dan dia tersenyum puas. Saat makan siang, Jong-yeol melakukan perjalanan di atas kakinya dan hampir memakannya saat dia melihat Eun Jae lagi, dan dia tampak sangat gembira dengan reaksi kacau itu.

Ji-won melihat Sung-min dan Pretty Junior berjalan bersama, dan dia dengan bersemangat mengikuti mereka ke restoran. Dia melihat mereka duduk, dan Sung-min memperhatikan bahwa dia memata-matai mereka. Dia secara singkat memaafkan dirinya sendiri dan muncul di belakang Ji-won untuk bertanya apa yang dia lakukan di sana, dan Ji-won mulai menggodanya untuk kepentingannya di Pretty Junior, mengatakan bahwa pasta adalah makanan untuk para pecinta.


Ji-won berkeringat sambil berusaha menggodanya, dan sedikit lelah menahan tawanya. Dia memotong untuk mengejar dan bertanya apakah dia akan berkencan dengannya, dan dia menjelaskan bahwa mereka hanya makan bersama. Ji-won bertanya apa yang akan dia lakukan jika dia mengakui perasaannya, dan dia bertanya apa yang harus dia lakukan. Ji-won terlihat bingung bahwa dia memintanya untuk mengambil keputusan.

Sung-min mengubah topik pembicaraan dan memberitahu Ji-won untuk pergi ke rumah sakit untuk memeriksa dering di telinganya. Ji-won mengatakan bahwa dia terlalu sibuk untuk pergi ke rumah sakit, yang Sung-min bertanya apa yang dia lakukan untuk menghabiskan nyawa sibuknya menguntitnya. Dia mengatakan kepadanya untuk bersyukur bahwa dia mengambil waktu yang berharga dari jadwal sibuknya hanya untuk menggodanya, lalu melewatkan hidupnya yang sibuk.

Ketika Sung-min kembali ke restoran, dia memesan makanan mereka dengan memberi tahu Pretty Junior untuk tidak mengaku apakah itu yang dia inginkan, dan reaksi kempisnya memberitahu semua orang.

Manajer tim Jin-myung mencoba mendelegasikan pekerjaan untuk mengumpulkan kertas penghentian kontrak Asgard, dan setiap orang membuat alasan untuk menghindari pekerjaan itu. Jadi, Jin-myung mendelegasikan tugas ini, dan di kamar mandi, sunbae-nya memperingatkannya tentang reaksi balik, terutama dengan Thor, karena dia dikabarkan telah menjadi petarung terbaik di sekolahnya.

Pada rapat penghentian kontrak, Thor masuk dengan tatapan mematikan-tapi kemudian dia menangis tersedu-sedu dan memohon satu kesempatan lagi. Anggota berikutnya, Baldr, dengan marah menyalahkan perusahaan egois atas janji-janji palsu dan karena telah meninggalkannya. Ur tampaknya lebih lega dan mengatasi penghentian dengan mengatakan bahwa Asgard adalah konsep yang memalukan dan bahwa dia senang sudah berakhir sebelum mereka mempermalukan diri mereka sendiri. Tyr dengan sopan menyerahkan kontraknya dan mencela dirinya sendiri karena tidak cukup baik, sangat meminta maaf.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/09/age-of-youth-2-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Age of Youth 2 Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top