Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 3 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 17 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 3 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Jin-gyu menggantung di sisi jembatan, memohon dengan Dan-ah untuk menyelamatkannya. Tapi kakinya tergelincir dan mereka berdua jatuh, menciprat ke air di bawahnya. Saat Dan-ah menyentuh air, sebuah kilas balik menunjukkan Dan-ah di jembatan yang sama dengan air mata di matanya saat dia meminta ibunya untuk memaafkannya sebelum melompat ke air.

Hari ini Dan-ah menyeret Jin-gyu yang tidak sadar keluar dari sungai. Di tepi sungai, Dan-ah dengan putus asa memintanya untuk bangun saat ia melakukan CPR. Berbaur dengan usaha CPR Dan-ah adalah kilas balik ketika orang asing menyimpan Dan-ah dengan cara yang persis sama.



Ketika Jin-gyu akhirnya datang, Dan-ah menangis tersedu-sedu, terisak sedalam yang dia lakukan pada hari wanita itu menyelamatkan nyawanya sendiri. Jin-gyu, dengan air mata di matanya sendiri, berjaga-jaga saat Dan-ah menangis.

Kang-soo dan teman pengirimannya yang lain, Sung-jae, mengetahui bahwa jika Hyun-soo berhasil sampai di rumah sakit sepuluh menit yang lalu, para dokter bisa menghentikan perdarahan dan mencegahnya untuk koma.

Nenek Hyun-soo melihat semua pengiriman yang cemas menunggu di luar ICU. Dia meyakinkan mereka bahwa Hyun-soo baik-baik saja dan mudah-mudahan dia segera bangun, lalu dia mengusir mereka karena dia tahu mereka semua harus bekerja di pagi hari.


Dia melanjutkan bahwa dia tidak ingin mereka tertidur di sepeda mereka dan mengalami kecelakaan sendiri. Ah, orang-orang pengiriman benar-benar menghormatinya seperti dia nenek mereka sendiri. Saat orang-orang naik sepeda dan berkendara jauh, Kang-soo melihat ke belakang ke rumah sakit, Hyun-soo mau bangun.

Di sebuah toko di tepi sungai, Dan-ah membeli minuman Jin-gyu. Dia mengucapkan terima kasih karena telah menyelamatkannya, dan dia bertanya mengapa dia mencoba bunuh diri. Jin-gyu diam-diam mengatakan bahwa dia tidak ingin hidup seperti orang idiot - dia menyadari bahwa tidak ada yang akan berubah, jadi dia memutuskan untuk mengakhiri hidupnya yang sia-sia.


Dan-ah bertanya-tanya apa yang dia lakukan untuk mencari nafkah, tapi Jin-gyu mengatakan kepadanya bahwa dia hanya bermain-main. Dia merasa sulit untuk mengerti, dengan asumsi dia harus berarti dia mencari pekerjaan atau belajar untuk ujian pegawai negeri. Jin-gyu mengulangi bahwa dia hanya bersenang-senang - dia mabuk, berkencan dengan banyak wanita, dan bergaul dengan teman-temannya. Dan-ah tidak percaya bahwa Jin-gyu tidak malu mengakui bahwa dia masih mendapat uang dari orang tuanya.

Dia bertanya mengapa dia ingin bunuh diri saat dia bisa menjalani hidup yang begitu mudah. Jin-gyu mendesah bahwa bahkan bergaul dengan teman-temannya menjadi membosankan dan tidak ada gunanya, karena dia melakukan hal yang sama berulang-ulang. Dia hanya ingin mengakhiri semuanya, katanya.

Dan-ah perlahan-lahan mengklarifikasi bahwa, sementara orang lain telah bekerja untuk mendapatkan upah minimum atau berjuang untuk mendapatkan pekerjaan yang lebih baik, Jin-gyu baru saja bersenang-senang sampai dia memutuskan bahwa itu terlalu melelahkan, dan karena itu dia memutuskan untuk mencoba dan membunuh dirinya sendiri. .


Di luar, Dan-ah menendangnya (di kaki, kali ini) saat dia menyuruhnya kembali ke sungai dan mati - dia tidak akan turun tangan kali ini. Dia marah karena dia mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkannya saat dia tidak pernah mengalami hari kerja yang berat dalam hidupnya. Dia menuntut untuk mengetahui apakah dia tahu berapa banyak orang lain di luar sana yang hidup dalam keadaan mengerikan yang akan memberi mereka alasan bagus untuk mati.

Jin-gyu meledak bahwa dia idiot dan karena itulah dia mencoba bunuh diri, tapi dia bahkan tidak bisa melakukannya dengan sukses. Dia menambahkan bahwa dia membenci dirinya sendiri dan orang-orang seperti dia. Dia mulai menangis saat dia meminta maaf, sadar sepenuhnya bahwa dia mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkan hidupnya yang tidak berharga. Meski dia iritasi, Dan-ah sepertinya pasrah dengan penjelasannya.


Jin-gyu mengatakan bahwa mereka harus pergi sebelum dia merasa lebih seperti orang tolol yang menyedihkan, dan Dan-ah setuju bahwa mereka harus berpisah. Jin-gyu meminta nomor teleponnya agar dia bisa membayarnya kembali, dan dia mencemooh bertanya apakah dia akan menggunakan uang ibunya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia umumnya meminta saudaranya untuk mencari uang dalam situasi seperti ini, yang menghasilkan tendangan lagi.

Berkat jalannya yang menyelamatkan nyawa, Dan-ah datang terlambat ke pusat belajar bahasa Inggris. Dia mendapat teguran dari direktur, dan dia menawarkan untuk membersihkan tanpa mendapatkan pelajaran gratisnya untuk bertobat.


Ini saatnya staf restoran tiba, dan Kang-soo memberitahu Ji-yoon bahwa dia harus meninggalkan kamarnya untuk hari itu. Karena ini adalah akhir pekan dan Ji-yoon tidak bekerja, dia berencana untuk tinggal di lantai atas, tapi Kang-soo mengatakan kepadanya bahwa tidak mungkin dia bisa cukup diam untuk mencegah siapa pun mengetahui bahwa dia ada di sana.

Kang-soo menyuruhnya pergi, tapi dia cemberut bahwa dia tidak punya uang untuk pergi kemana-mana. Dia meminjaminya beberapa, dan dengan riang dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan membayarnya kembali begitu dia mendapat cek gaji. Agar bisa keluar tanpa ada yang melihatnya, dia turun dari balkon, meyakinkan Kang-soo bahwa dia ahli dalam penskalaan dinding.


Setelah Ji-yoon berhasil lolos, Dan-ah melangkah ke atas untuk mencari tahu apa yang membuat Kang-soo begitu lama turun dan memulai peralihannya. Dia membuka pintu tepat setelah dia tanpa sengaja mengetuk cucian Ji-yoon yang tergantung, dan ketika Dan-ah menemukannya berdiri di sana sambil memegang bra, dia memutar matanya ke arah matanya yang sesat dan menyuruhnya turun.

Di restoran, semua orang mempersiapkan diri untuk hari ke depan. Kang-soo menabrak Dan-ah saat dia mengepel lantai, dan dia tersentak kesakitan. Dia memeriksa memar yang tidak enak di sisinya yang didapatnya dari terjatuh di sungai. Dia juga bisa mengatakan bahwa dia demam, tapi dia menyadari bahwa dia tidak dapat memanggil orang sakit bila ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan.


Ketika Dan-ah tiba pada sebuah kenaikan tinggi untuk pengiriman, dia menemukan bahwa lift barang rusak. Petugas keamanan menolak membiarkannya menggunakan lift biasa karena penyewa akan melempar bimbang jika mereka melihat petugas pengiriman di lift "mereka", jadi Dan-ah harus menaiki dua puluh tangga - sebuah prestasi yang akan sulit dilakukan Keadaan, tapi terutama dalam kondisi lemahnya.

Dia akhirnya sampai di apartemen dan menyiapkan makanan di depan siswa sekolah menengah yang menyeringai dan cekikikan. Dan-ah tahu bahwa gadis-gadis itu dengan sengaja memerintahkan pengiriman hanya untuk membuat dia berjalan di atas dua puluh anak tangga, dan dia dengan mudah memperingatkan mereka untuk tidak melakukannya lagi, menambahkan bahwa dia menjadi sangat ketakutan saat dia marah.


Salah satu gadis dengan sombong mengatakan bahwa dia seharusnya bisa memesan makanan kapan pun dia mau tanpa harus khawatir dengan orang yang memberikannya. Kesal, Dan-ah mengatakan kepada mereka bahwa dia sama sekali tidak berkelahi tapi memperingatkan mereka bahwa jika mereka pernah melakukan aksi seperti itu lagi, maka dia akan mematahkan setiap tulang di tubuh mereka.

Ibu gadis itu tiba-tiba muncul, berteriak pada Dan-ah karena mengancam putrinya. Wanita itu memberitahu Dan-ah bahwa jika dia tidak ingin menderita sebagai orang yang mengantarkan, maka seharusnya dia melakukannya dengan lebih baik di sekolah. Sambil memutar matanya, Dan-ah mengatakan bahwa apel itu tampaknya tidak jatuh jauh dari pohon yang menyebalkan itu, dan wanita itu, yang dipermalukan, memerintahkan Dan-ah untuk membawa makanan itu kembali dan pergi.


Dan-ah perlahan beringsut ke pintu apartemen, jelas demam dan kesakitan. Dia menjadi pusing dan kemudian pingsan, menjatuhkan vas yang ada di atas meja dekat pintu. Wanita itu bergegas mendekat, tapi itu hanya karena dia khawatir dengan vas mahal yang sekarang rusak.

Sebuah ambulans bergegas ke Dan-ah ke rumah sakit, yang kebetulan adalah rumah sakit yang sama dimana Jin-gyu pergi. Jin-gyu mengenali Dan-ah dan mengikuti paramedis ke UGD, tempat dokter itu memeriksanya.

Dokter mengatakan pada Jin-gyu bahwa demam Dan-ah demam tinggi, mengalami dehidrasi, dan memiliki kontusi di sekujur tubuhnya - dia perlu melakukan rontgen dan CT scan untuk memastikan tidak ada luka serius. Dokter menganggap Jin-gyu adalah wali dan menyuruhnya untuk segera memeriksanya agar mereka dapat menghadapinya.


Jin-gyu menunggu di samping tempat tidur Dan-ah agar dia bisa sadar kembali, dan saat dia melakukannya, dia bingung melihatnya di sana. Dia menjelaskan bahwa dia mampir ke rumah sakit lebih awal karena tenggorokannya sakit dan kemudian melihat paramedis membawanya masuk.

Dan-ah segera mulai bangun dari tempat tidur karena dia harus bekerja, tapi dia masih dalam kondisi buruk, dan Jin-gyu mencoba membuatnya berbaring kembali. Bila panggilan Soon-ae, menuntut untuk mengetahui mengapa Dan-ah belum kembali ke restoran untuk pengiriman yang lain, Dan-ah meminta Jin-gyu jika ia dapat mendorong sepeda motor.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 3 Bagian Pertama

 
Back To Top