Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 17 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Di restoran, Kang-soo dan Soon-ae menatap Jin-gyu dengan curiga saat Dan-ah memberitahu Chef Jang melalui telepon bahwa, karena dia di rumah sakit, Jin-gyu adalah satu-satunya pilihannya saat ini. Chef Jang menyuruh Dan-ah untuk menjaga dirinya sendiri dan mereka akan mengetahuinya, tapi sepertinya tidak ada yang tertarik untuk memiliki seseorang yang tidak pernah melahirkan apapun sebelum tiba-tiba mengambil alih rute Dan-ah.

Kang-soo mengatakan bahwa dia akan melakukan semua pengiriman sendiri, tapi Chef Jang memerintahkannya untuk membawa Jin-gyu dan mengajarinya bagaimana melakukan pengiriman. Langkah pertama adalah membungkus makanan, dan usaha Jin-gyu yang pertama untuk menutupi jajangmyun di bungkus saran mengirimkan mangkuk ke lantai.

Orang-orang menuju pengiriman dan Kang-soo mengatakan kepadanya beberapa trik perdagangan. Jin-gyu menyadari bahwa dia tidak ingat nomor apartemen yang akan dia kunjungi tapi mengatakan bahwa dia bisa saja membunyikan "kedua bel pintu" untuk mendapatkan yang benar. Bingung, Kang-soo mengatakan kepadanya bahwa ini bukan pertunjukan mewah dengan hanya dua apartemen per lantai, dan Jin-gyu harus menanggung rentetan penghinaan dari Soon-ae saat Kang-soo memanggil untuk mendapatkan nomor apartemennya.


Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 3 Bagian Kedua

Ketika Jin-gyu menemukan apartemen yang tepat, pria itu kesal karena perintahnya sangat terlambat. Pelanggan menjadi semakin terganggu saat Jin-gyu tidak memiliki card reader. Jin-gyu mulai bersiul dengan cara kasar pria itu memperlakukannya, dan Kang-soo menyingkirkan Jin-gyu ke samping untuk menangani pelanggan dengan senang hati.

Setelah itu, saat mereka mencuci piring setelah pengiriman hari itu, Jin-gyu menggerutu tentang betapa kasarnya semua orang terhadap pengiriman. Kang-soo menunjukkan bahwa Jin-gyu tidak sopan padanya saat pertama kali mengantarkannya ke bengkel mobil, dan Jin-gyu dengan canggung meminta maaf atas perlakuannya Kang-soo saat itu.

Kang-soo dengan mudah menerima permintaan maaf Jin-gyu. Ketika Jin-gyu terkesan oleh sikap ramah Kang-soo, Kang-soo mengatakan pada Jin-gyu bahwa dia bukan tipe yang menyimpan dendam kecuali seseorang adalah orang yang benar-benar mengerikan.


Kang-soo kemudian bertanya tentang hubungan Jin-gyu dengan Dan-ah, dan Jin-gyu mengatakan kepadanya bahwa dia berhutang Dan-ah sebuah hutang dan membayarnya kembali. Kang-soo tidak mengerti bagaimana orang kaya seperti Jin-gyu bisa berutang segalanya Dan-ah, dan Jin-gyu samar-samar mengatakan hal itu terjadi begitu saja.

Ketika orang-orang meninggalkan restoran setelah bekerja, Jin-gyu sangat senang mengetahui bahwa mereka tidak melahirkan pada hari Minggu, jadi dia tidak harus kembali bekerja untuk Dan-ah sampai hari Senin. Tapi Kang-soo terganggu oleh kesadaran bahwa motornya dan skuter Dan-ah keduanya telah dicuri.

Ganteng Gong-gi Byung-soo dan teman-temannya adalah orang-orang yang mencuri sepeda sebagai cara untuk kembali ke Kang-soo, dan mereka senang dengan diri mereka sendiri ketika mereka mencoba untuk mencari tahu bagaimana menggadaikan sepeda dari uang. Seorang petugas pengiriman berhenti di dekat mereka, mengenali motor Kang-soo dan menuntut untuk mengetahui mengapa mereka memilikinya. Byung-soo lepas landas, dan berkat beberapa manuver keren, trio ini berhasil kehilangan pengirim pengantar lainnya.


Trio mengoceh bahwa tidak ada yang bisa mengenali motornya sekarang karena mereka berada di lingkungan yang berbeda, tapi mereka segera dikenali oleh dua orang pengiriman yang mulai mengejarnya.

Kembali ke restoran, Jin-gyu memberitahu Kang-soo bahwa mereka harus menghubungi polisi. Tapi Kang-soo dengan tenang terus mengawasi teleponnya yang terus berdering dengan update saat dia mengatakan pada Jin-gyu bahwa dia sedang melacak motornya, yakin pencuri akan segera tertangkap. Jin-gyu masih ragu, tapi Kang-soo mempercayai teman-temannya.

Byung-soo dan teman-temannya akhirnya kehilangan orang pengiriman lainnya yang telah mengikuti mereka. Dua yang lain berpikir mereka seharusnya meninggalkan rencananya untuk menjual sepeda karena Kang-soo rupanya memiliki teman di mana-mana, tapi Byung-soo dengan keras kepala menegaskan bahwa Seoul adalah tempat yang besar dan tidak seperti Kang-soo yang bisa berteman di setiap lingkungan.


Tepat ketika mereka menemukan tempat untuk menjual sepeda, setidaknya belasan pengirim tiba-tiba muncul dan mengelilingi mereka. Salah satunya adalah Sung-jae, yang memerintahkan mereka untuk berlutut. Byung-soo, di telepon dengan Kang-soo, memohon pengampunan. Kang-soo memerintahkannya untuk mengembalikan sepeda dan kemudian, jika dia tidak ingin Kang-soo memanggil polisi, untuk memanggil Gong-gi dan katakan padanya apa yang mereka lakukan.

Ji-yoon dengan senang hati kembali ke restoran setelah seharian dihabiskan di sauna, namun berhenti di jalurnya saat melihat tanda-tanda terpampang di dinding. Ini adalah pesan dari ayahnya, memintanya untuk memanggilnya. Ji-yoon mengikuti jejak tanda-tanda ke tempat ayahnya meletakkannya.


Saat dia memeluk ayahnya, Ji-yoon dengan penuh air mata meminta maaf karena melarikan diri, tapi Dad lega dia aman. Dia mengatakan pada Ji-yoon bahwa mereka harus pulang ke rumah sehingga dia bisa berbicara dengan ibunya - satu-satunya cara dia bisa mengklaim kebebasan sejati dengan benar pindah bukan sekadar melarikan diri. Ah, Dad nampaknya sangat mendukung putrinya, meski Ji-yoon tidak yakin lagi menghadapi ibunya lagi.

Jin-gyu terkesan bahwa sepeda itu kembali seperti yang diprediksi Kang-soo. Dia bertanya apakah Kang-soo itu psikis, tapi Kang-soo hanya mengatakan pada Jin-gyu bahwa dia mencoba hidup sebagai orang baik.

Mereka menemukan Gong-gi memukuli trio tersebut dengan hukuman karena mereka main-main dengan Kang-soo dan Dan-ah setelah Gong-gi memerintahkan mereka untuk tidak melakukannya. Kang-soo ikut campur, menyuruh Gong-gi untuk berhenti.


Gong-gi meminta maaf kepada Kang-soo atas nama trio itu, tapi Kang-soo mengatakan bahwa yang dia inginkan hanyalah sebuah janji bahwa itu tidak akan terjadi lagi. Gong-gi memegang tangannya, menyatakan bahwa Kang-soo adalah salah satu anggotanya sekarang. Semua orang bertepuk tangan, termasuk Jin-gyu, yang menarik perhatian Gong-gi.

Mata Gong-gi menyempit saat mengetahui bahwa Jin-gyu sedang membantu di restoran karena Dan-ah ada di rumah sakit. Gong-gi bahkan kurang senang diberi tahu bahwa Jin-gyu adalah wali Dan-ah.

Sementara itu, teman sekamar Dan-ah, Yeon-ji, mengunjunginya di rumah sakit. Yeon-ji mengatakan pada Dan-ah bahwa dia memiliki keberuntungan terburuk, karena mereka berpikir bahwa Jin-gyu hanyalah seorang freeloader tanpa tujuan. Yeon-ji mengatakan bahwa Dan-ah seharusnya telah menyelamatkan orang kaya sebagai gantinya, tapi Dan-ah menertawakan seseorang dengan banyak uang yang ingin membunuh dirinya sendiri seperti Jin-gyu.


Setelah Yeon-ji pergi, Dan-ah mengkhawatirkan biaya tinggal di rumah sakit, ditambah membayar vas mahal yang diputuskannya. Saat itu, salah satu manajer rumah sakit tiba untuk mengantarkan Dan-ah dari bangsal bersama bahwa dia berada di ruang VIP. Dan-ah protes bahwa dia tidak mampu membelinya, tapi Jin-gyu tampaknya mengatakan kepadanya bahwa dia membayarnya.

Dan-ah masih protes, yakin bahwa Jin-gyu menganggur dan tidak punya uang karena mendapat uang saku dari ibunya. Dia mencoba menyuruh dokter mengembalikannya ke bangsal bersama, tapi mereka mengabaikannya saat mereka menjebaknya di ruang VIP.

Setelah Ji-yoon mengumpulkan barang-barangnya untuk kembali ke rumah, dia mengenalkan ayahnya kepada Kang-soo. Dia dengan bangga mengatakan pada Dad bahwa Kang-soo adalah orang yang membantunya dan membuatnya tetap aman saat dia kabur. Tapi Dad hanya curiga bahwa Kang-soo tidak memanggil polisi, terutama saat Kang-soo pertama-tama berpikir bahwa Ji-yoon masih di bawah umur.


Jabat tangan terakhir ayah dengan menyakitkan meremas jari Kang-soo sampai Ji-yoon memerintahkan ayahnya untuk berhenti. Saat sopir ayah pergi, Ji-yoon dengan riang melambai kembali ke Kang-soo, mengatakan kepadanya bahwa dia bisa tidur di kamarnya sendiri malam ini.

Kang-soo duduk di kamarnya yang sekarang kosong, tapi dia tidak lama bisa menghargai kesendiriannya saat teleponnya berdering. Ini Sung-jae, yang mengatakan bahwa dia mengalami masalah tidur karena dia khawatir dengan Hyun-soo. Kang-soo memberitahu Sung-jae untuk memiliki keyakinan bahwa Hyun-soo akan terbangun, dan mereka akan bertemu di rumah sakit besok.

Di ruang VIP, Jin-gyu berulang kali mengatakan pada Dan-ah bahwa dia mampu membayar biaya rumah sakit. Dia keras kepala menolak untuk mempercayainya, mengejek bertanya apakah dia semacam chaebol. Pada akhirnya, Jin-gyu canggung blushs bahwa sebenarnya, dia. Dia masih tidak percaya padanya, jadi dia mengeluarkan telepon untuk menunjukkan artikel berita tentang pemakaman kakeknya.


Jin-gyu mengatakan kepadanya bahwa itu adalah satu-satunya potret keluarga yang mereka miliki, tapi ini adalah bukti bahwa dia adalah putra CEO Ohsung Group. Jin-gyu mengatakan bahwa dia seharusnya menerima kenyataan bahwa jika dia harus menyelamatkan pecundang, setidaknya itu adalah pecundang dari keluarga kaya. Dia kemudian bertanya berapa banyak uang yang dia inginkan untuk hadiah.

Dan-ah ragu-ragu pada awalnya, tapi atas dorongan Jin-gyu, dia menghitung dengan tepat berapa banyak yang dibutuhkan sampai dia mencapai tujuannya untuk meninggalkan negara itu. Dia mengatakan kepadanya jumlah yang aneh, dan Jin-gyu tampaknya sedikit tersinggung sehingga dia menganggap hidupnya berharga sekitar $ 16.000. Tapi dia dengan riang setuju untuk mengirimkannya kepadanya saat dia dipulangkan dari rumah sakit.


Dan-ah kemudian bertanya-tanya apakah dia bermimpi dan meminta Jin-gyu untuk mencubitnya. Dia menutup matanya dan membungkuk ke depan sehingga dia bisa mencubit pipinya, tapi Jin-gyu ragu saat dia mendekat ke wajahnya. Setelah dia pergi, Dan-ah mengatakan pada dirinya sendiri bahwa itu pasti mimpi (karena dia tidak pernah terjepit).

Ji-yoon berlutut di depan ibunya, mengatakan kepadanya bahwa dia ingin tinggal di Korea dan mencoba hidup sendiri daripada pergi ke luar negeri. Hye-ran setuju, tapi hanya jika Ji-yoon setuju untuk berkencan dengan pria yang dipilihnya untuknya.


Jika dia tidak memenangkan Ji-yoon sebelum akhir tahun, Hye-ran mengatakan, maka mereka bisa putus. Ji-yoon dengan mudah menyetujui pengaturan ini, terutama setelah dia memastikan bahwa itu hanya berkencan dan bukan pernikahan, yang berarti bahwa dia dapat terus menjalani kehidupan yang mandiri.

Sementara itu, ibu Jin-gyu mengancamnya untuk tidak melakukan apapun untuk mengacaukan kencan buta yang dia siapkan untuknya, karena ini adalah satu-satunya keluarga yang layak yang tampaknya tertarik untuk mengasuh anak perempuannya. Jika dia dicampakkan oleh gadis ini, katanya, maka dia akan dikirim untuk melakukan pekerjaan manual di resor Ohsung di Filipina.


Ini waktunya untuk kencan buta Jin-gyu dan Ji-yoon, dan keduanya tidak senang saat mereka menyadari siapa orang tua mereka yang mengaturnya. Jin-gyu masih meremehkan apa yang terjadi di kafe itu, tapi ia memaksa senyum saat ia mencoba obrolan pertama yang standar.

Kecuali Ji-yoon dengan manis dan meriah menolak untuk bermain bersama, bersenang-senang dalam memamerkan sisi terburuknya. Tapi Jin-gyu tetap ada, memperingatkannya bahwa tidak mungkin dia menggoyang tekadnya untuk merayu dia.

Sementara itu, Kang-soo dan Sung-jae melihat mengapa jalan raya ditutup pada malam kecelakaan Hyun-soo. Seorang sopir taksi mengatakan kepada mereka bahwa dia melihat sekelompok mobil sport mewah meninggalkan jalan raya yang tertutup, dan dia juga melihat salah satu supir mobil sport mewah membayar orang konstruksi yang mengalihkan lalu lintas. Kang-soo bersumpah untuk menemukan orang-orang yang secara ilegal diblokir dari jalan, tidak peduli apa yang diperlukannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top