Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 10 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Pertama

Saat mereka terus-menerus menyeimbangkan di tepi atap, Kang-soo menuntut agar pengiriman "bos" pengiriman lokal Gong-gi mengembalikan mangkuk yang dicuri. Gong-gi, ketakutan karena jatuh ke kematiannya, dengan panik setuju untuk mengembalikannya. Setelah mangkuk dikembalikan ke Kang-soo, orang-orang pengiriman lainnya bergegas ke Gong-gi, sangat ingin tahu apa yang terjadi di atap. Gong-gi dengan bijak memberitahu mereka bahwa dia memenangkan pertarungan, tapi kemauan Kang-soo lebih kuat.

Kang-soo dengan penuh kemenangan tiba di restoran dengan mangkuknya. Dan-ah menampar lengannya saat dia mengejek mengatakan "Kerja bagus, oppa!" Sebagai balasannya, Kang-soo membungkam Dan-ah saat dia menuju ke meja kasir. Saat dia menyalak kesakitan, dia berbalik dan menawarkan untuk "meniupinya untuknya." Ha!

Larangan kecil mereka terganggu saat nenek yang memiliki toko sup daging sapi lokal datang dengan makan siang untuk semua orang. Dia adalah salah satu pemilik restoran di gang yang CEO Keluarga Jung Hye-ran berharap bisa keluar dari bisnis, dan neneknya mendesah bahwa meski restorannya sangat populer, hampir tidak cukup untuk menutupi biaya sewa dan upah stafnya.



Kang-soo meraih sepotong kimchi, tapi terlepas dari sumpitnya dan terbang ... langsung ke dada Dan-ah. Kang-soo meraih beberapa serbet untuk menyekanya untuknya, tapi Dan-ah meraih tangannya dan meremas pusat sarafnya. Dengan rasa sakit, Kang-soo bersikeras bahwa dia hanya mencoba untuk menghapus kimchi, tapi Soon-ae dengan santai mengatakan bahwa Kang-soo memiliki tatapan sesat di matanya sehingga Dan-ah harus membalikkannya.

Itulah yang dilakukan Dan-ah, tanpa kata-kata mengirim Kang-soo ke lantai hanya dengan sedikit lengannya. Dengan geli, Soon-ae menambahkan bahwa dia hanya bercanda tentang pandangan sesat. Dan-ah terus tenang makan sementara Kang-soo dengan waspada menjaga jarak.

Ayah Ji-yoon menemukan bahwa dia kembali ke rumah pada siang hari dan mengambil barang-barangnya. Dia menemukan sebuah surat minta maaf dari dia yang mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir - dia lebih kuat dari yang dipikirkan ayahnya. Haha, aku suka dia mengemasi barang-barangnya di sekantong tas belanja desainer, yang dilekatinya di jalanan saat dia mencengkeram boneka beruang raksasa.


Ji-yoon menempatkan dirinya di kamar Kang-soo, membongkar semua pakaian dan beberapa tas tangannya. Kang-soo sangat terkejut saat menemukannya di sana, dan dia dengan cerdik mengatakan kepadanya bahwa dia menerima nasehatnya dan memulai kehidupan mandiri - dia bahkan mendapat pekerjaan di kedai kopi terdekat. Dia berjanji untuk membayarnya kembali untuk semua kebaikannya setelah dia mendapat cek gaji pertamanya, menanyakan apakah tidak apa-apa jika dia tinggal sampai dia bisa membeli tempat tinggalnya sendiri.

Kang-soo memerintahkannya untuk keluar. Dagu Ji-yoon mulai bergetar saat dia bertanya mengapa dia begitu jahat, dan Kang-soo menunjukkan bahwa dia tidak mengenalnya, jadi dia seharusnya tidak bertindak seperti dia sangat bisa dipercaya. Plus, dia seharusnya tidak pindah dengan pria yang baru saja dia temui.


Ji-yoon sambil menangis mengatakan kepadanya bahwa dia tidak melihatnya sebagai "pria" tapi hanya sebagai orang baik - jenis kelamin itu tidak penting. Kang-soo mendesah, menunjukkan bahwa tidak ada hal seperti orang yang benar-benar baik dan mengulangi bahwa dia harus pergi.

Dia mulai menangis saat mengumpulkan barang-barangnya, dan Kang-soo dengan ragu bertanya ke mana dia akan pergi, mendorongnya untuk kembali ke rumah. Masih dengan keyakinan bahwa Ji-yoon berusia tujuh belas tahun, Kang-soo mengatakan bahwa ia harus fokus pada lulus SMA. Ji-yoon sambil menangis bertanya apakah masalahnya dengan dia tinggal adalah bahwa dia adalah "kecil," dan ketika Kang-soo mengatakan itu, Ji-yoon mengeringkan matanya dan mengulurkan paspornya.


Tertegun, Kang-soo menyadari bahwa Ji-yoon sebenarnya berusia dua puluh tiga tahun, seperti yang awalnya dia katakan kepadanya. Ji-yoon menjelaskan bahwa dia selalu mengikuti penawaran ibunya, setidaknya sampai beberapa hari yang lalu. Ji-yoon berada di bandara, hendak pergi ke luar negeri untuk melanjutkan pendidikannya selama beberapa tahun sebelum kembali ke Korea untuk menikahi siapa pun yang dipungut ibunya, saat dia diatasi oleh perasaan tercekik bahwa ada sesuatu yang salah. Saat itulah dia memutuskan untuk melarikan diri.

Kang-soo beralih ke jondaemal (bukan banmal seperti saat dia mengira dia remaja), tapi Ji-yoon mengatakan kepadanya bahwa dia masih bisa berbicara dengannya dengan santai. Dia kemudian menawarkan untuk memanggilnya "oppa" alih-alih "ajusshi", tapi Kang-soo, tidak diragukan lagi memikirkan penggunaan kata-kata yang sama sekali dari Sang Dan, mengatakan bahwa dia benci disebut "oppa." Ha!

Ah, tapi dia memberi tahu Ji-yoon bahwa dia bisa tinggal, asal dia meninggalkan restoran pada pukul 7:00 pagi dan tidak kembali sampai pukul 11:00. Dengan cara itu, tidak ada yang akan tahu dia tinggal di lantai atas.


Pagi-pagi sekali ketika Dan-ah tiba di pusat belajar bahasa Inggris. Dia mendesah bahwa keinginan terbesarnya adalah bisa tidur lebih dari enam jam, lalu mengingatkan dirinya sendiri bahwa dia bisa tidur saat dia meninggal. Dia menghabiskan pagi hari membersihkan pusat, sebuah tugas yang memungkinkannya untuk mengambil kelas secara gratis.

Sebelum kelas dimulai, Dan-ah mendapat telepon dari ibunya yang meminta uang untuk uang kuliah saudara laki-laki Dan-ah. Dan-ah balas bahwa dia harus berhenti sekolah jika dia tidak mampu membelinya - tidak seperti gelar sarjana yang menjamin pekerjaan akhir-akhir ini.

Ibu bilang dia hanya harus menjual organ tubuhnya agar bisa mendapatkan uang sekolah. Sebagai Dan-ah mencoba untuk fokus pada studinya, Ibu mengirim Dan-ah teks yang semakin dramatis tentang menyingkirkan ginjalnya dan bahkan tidak diizinkan melakukan anestesi. Cara Dan-ah mengabaikan teks membuat saya berpikir ini bukan pertama kalinya Ibu meminta uang (atau telah begitu dramatis tentang hal itu).


Setelah kelas, Dan-ah belajar bahwa induk semangnya menaikkan uang sewa sebesar 100.000 won sebulan. Sang induk semang menjelaskan bahwa harga properti di lingkungan semakin meningkat. Dan-ah berpikir konyol bahwa sang induk semang meminta begitu banyak untuk tempat yang tidak tepat di lokasi yang diinginkan, tapi sang induk semang dengan tak acuh mengatakan bahwa jika Dan-ah memiliki masalah, maka dia bisa saja bergerak.

Dan-ah menggerutu bahwa sang induk semang adalah lambang "Hell Joseon," telah menjual akhlaknya untuk rumah-rumah. Dan-ah dengan marah menambahkan bahwa dia membaginya agar bisa menghasilkan cukup uang untuk disewa, tapi sang induk semang tidak perlu melakukan apapun saat mengambil uang Dan-ah, semua karena sang induk semang memiliki beberapa properti.


Ji-yoon sangat senang bisa memulai hari pertamanya bekerja di coffee shop. Keinginannya menghibur para paruh waktu berpengalaman lainnya, dan manajer Ji-yoon mengulangi bahwa tidak peduli seberapa kasar pelanggannya, Ji-yoon harus bersikap sopan atau dia akan dipecat.

Pelanggan pertama Ji-yoon masuk, dan ini adalah Jin-gyu. Oh Boy. Tidak sampai dia menyerahkan kartu kreditnya kepadanya, dia menyadari dialah yang berlari di atas mobilnya.

Meskipun dia mengenalinya, Ji-yoon mengatakan bahwa dia pasti salah. Jin-gyu yakin dia gadis yang sama, tapi Ji-yoon putus asa dan menyesal membungkuk akhirnya membuat dia menjatuhkan masalah ini. Jin-gyu menatapnya dengan curiga saat Ji-yoon dengan gugup membuat secangkir kopi.


Dan-ah mencoba untuk mengambil sesuatu dari gudang restoran di lantai dua, tapi ketika pintu tertutup rapat, dia menuju ke kamar Kang-soo untuk membuka pintu penyimpanan. Melihat pakaian merah jambu dan gauzy yang tertangkap di pintu Kang-soo membuatnya terdiam. Saat dia membuka kamarnya dengan kunci utama, Dan-ah menatap dengan mata terbelalak kagum pada semua pakaian, aksesoris, dan kosmetik Ji-yoon.

Dan-ah menganggap semuanya milik Kang-soo dan membayangkan dia mengenakan pakaian feminin. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa seharusnya dia tidak pernah mempekerjakan orang gila seperti Kang-soo di tempat pertama. Tapi kemudian dia mendapat kilau licik di matanya, menyadari bagaimana informasi ini bisa menguntungkannya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top