Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 10 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Ibu Ji-yoon, CEO Jung Hye-ran, melihat-lihat foto Jin-gyu, mengingat dia sebagai calon mertuanya. Meski semua foto membuatnya terlihat seperti chaebol playboy khas, Jin-gyu sebenarnya cukup bersih-bersih, karena dia tidak pernah memiliki skandal dengan cewek atau obat terlarang. Satu-satunya hal yang dipertanyakan adalah balap jalanannya yang ilegal, tapi senyum Hye-ran saat dia mendengar betapa kompetitif dan kejamnya Jin-gyu tentang balap, dengan asumsi dia bisa diajar untuk bersikap sama kompetitif dan kejam dalam bisnis.

Jin-gyu minum kopinya, masih terus curiga Ji-yoon. Tapi saat Jin-gyu hampir tersedak anting-anting di bagian bawah cangkirnya, dia menyalip Ji-yoon ke arahnya. Dengan hati-hati ia mendekat, terengah-engah saat menyadari bahwa dia memegang anting-antingnya yang hilang.

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Kedua

Dia sangat meminta maaf dan menawarkan untuk membuatkan piala baru, tapi Jin-gyu menuntut untuk menemui manajernya. Ketika manajer tiba, Ji-yoon dengan lemah lembut menjelaskan bahwa "pelanggan ini" memanggilnya untuk mengatakan kepadanya bahwa dia menemukan anting di kopinya. Ketika manajer bertanya di mana anting-anting itu, Ji-yoon mengatakan dia tidak tahu.

Jin-gyu melihat sekeliling dengan heran, menyadari anting-anting itu tidak lagi ada di meja tempat ia meninggalkannya. Itu karena ketika Jin-gyu berbalik untuk menurunkan manajernya, Ji-yoon menyambarnya dari meja dan dengan cepat memasukkannya kembali ke telinganya. Frustrasi, Jin-gyu keras menuntut bahwa Ji-yoon mengatakan manajernya bahwa dia meletakkan kembali anting-antingnya saat dia terganggu. Jin-gyu dengan marah memperingatkan Ji-yoon bahwa ia dapat dengan mudah menghancurkan hidupnya.



Ji-yoon mulai menangis saat dia terengah-engah tahu apa yang Jin-gyu katakan padanya: Dia secara tidak sengaja menjatuhkan antingnya di cangkir kopinya dan, ketika dia tidak melihat, dia menyambarnya dari meja dalam hitungan detik dan Masukkan kembali ke telinganya. Memang benar, tentu saja, tapi manajer dan semua pelanggan lainnya memperjelas bahwa mereka menganggap Jin-gyu adalah pengganggu yang memaksa pengakuan dari Ji-yoon.

Ji-yoon berlutut, memohon pengampunan. Ketika Jin-gyu menyadari bahwa semua pelanggan lain sedang syuting dan bahwa dia terlihat seperti orang jahat, dia mencoba mengendalikan kemarahannya saat ia meninggalkan kedai kopi.

Di ruang belakang, Ji-yoon memuji aktingnya. Dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia hanya melakukannya untuk bertahan hidup, tapi dia jelas merasa tidak enak tentang bagaimana dia memperlakukan Jin-gyu.


Hye-ran dan ibu Jin-gyu bertemu untuk makan siang, di mana Hye-ran menunjukkan bahwa Ji-yoon dan Jin-gyu harus menikah. Hye-ran berpikir bahwa dia akan bisa mengajarkan Jin-gyu bagaimana menjadi seorang pengusaha sukses, mempersiapkannya untuk mengambil alih perusahaan Keluarga Jung karena dia tidak memiliki kepercayaan pada Ji-yoon.

Hye-ran tidak terpengaruh oleh pernyataan tumpul ibu Jin-gyu bahwa anaknya tidak memiliki kecerdasan. Hye-ran yakin bahwa, sebagai anak dari Ketua yang kejam Oh, Jin-gyu harus memiliki keterampilan bisnis dalam darahnya. Penampilan ibu Jin-gyu's "Yeah, right" tak ternilai harganya, tapi Hye-ran tidak akan dibujuk.

Sebagai selebaran posting Dan-ah dan Kang-soo untuk restoran tersebut, dia mencoba dengan santai mengemukakan konsep rahasia. Kang-soo kebanyakan tampak curiga bahwa Dan-ah bersikap ramah terhadapnya, yaitu saat Dan-ah akhirnya menyebutkan pakaian yang dia temukan di kamarnya.


Kaget, Kang-soo bertanya bagaimana dia tahu, tapi Dan-ah berjanji untuk merahasiakan rahasianya 100.000 won sebulan. Tentu saja, Dan-ah berpikir rahasianya adalah bahwa dia suka memakai pakaian wanita, tapi Kang-soo berasumsi dia tahu tentang Ji-yoon yang tinggal di sana. Bagaimanapun, dia setuju untuk membayar, dan Dan-ah senang bahwa tabungannya tidak akan terpukul dari kenaikan uang sewa.

Kemudian, ketika Dan-ah kembali ke rumah, Gong-gi menunggunya. Dia memperkenalkan dirinya dan meminta agar mereka berjalan-jalan bersama. Haha, dia tidak bergeming dari skuternya saat dia mulai berjalan kaki, dengan asumsi dia mengikutinya. Gong-gi terpaksa kembali padanya, di mana dia mengungkapkan bahwa dia telah melindunginya dari orang-orang pengiriman lainnya (karena, menurut kode mereka, mereka tidak mengganggu wanita dan anak-anak).


Dan-ah merasa terhibur dengan peringatan serius Gong-gi bahwa dia dalam bahaya karena hubungannya dengan Kango "psiko". Dia mengatakan kepada Gong-gi bahwa dia sudah tahu bahwa Gong-gi itu gila, maka dia tiba-tiba bertanya kepada Gong-gi apakah dia orang sesat yang mencuri surat dan pakaian dalamnya. Dia dengan canggung mencoba untuk menolaknya, tapi Dan-ah tahu itu pasti dia.

Dia mencoba mengalahkannya karena tindakan pengkhianatnya yang menyimpang, tapi Gong-gi sama terampilnya dengan Hapkido seperti dia dan menghindari semua serangannya. Ketika salah satu gerakan pemblokirannya menghasilkan tangannya di dadanya, Dan-ah menggunakan tendon tendanya yang klasik untuk membuatnya melepaskannya. Dia mencicit karena dia curang, tapi dia tidak peduli bagaimana dia memenangkan pertarungan - dia hanya tidak ingin melihatnya tergantung di luar rumahnya lagi.

Bahkan jika Gong-gi tidak tergila-gila dengan Dan-ah sebelumnya, dia pasti sekarang karena dia tahu keterampilan Hapkido-nya sesuai dengannya. Dia mengatakan bahwa dia mencintainya, tapi dia hanya mendorongnya, mengirimnya menuruni bukit.


Hari pertama Ji-yoon bekerja sudah berakhir, dan dengan senang hati dia melompat ke trotoar, sangat senang telah menghasilkan upah riil pertamanya. Dia menghitung bahwa dia akan menghasilkan sekitar 800.000 won sebulan, kemudian berhenti di jalurnya saat dia menyadari bahwa itu bukan sepertiga dari biaya barang-barang desainer yang saat ini dipakainya.

Jin-gyu menyetir di sampingnya, masih pahit dengan apa yang terjadi di kedai kopi. Ji-yoon mulai berlari menuruni trotoar jauh dari dia, tapi Jin-gyu mengikuti sampai Kang-soo tiba-tiba membelok dan menghentikan motornya di depan mobil Jin-gyu.

Kang-soo masuk ke mode pelindung penuh karena Jin-gyu dengan tak acuh mengatakan bahwa dia hanya main-main saja. Kang-soo siap untuk melawan Jin-gyu, tapi Ji-yoon mengatakan bahwa dia akan mengurusnya. Dia sangat meminta maaf kepada Jin-gyu, memintanya untuk menerima permintaan maafnya karena dia tidak punya uang.


Dia kemudian memperingatkan Jin-gyu bahwa jika dia menyebabkan masalah, dia akan meminta "penjaga" Kang-soo untuk menjaganya. Ji-yoon memegang lengan Kang-soo saat ia dengan bangga memperingatkan Jin-gyu bahwa Kang-soo adalah pejuang yang sangat baik. Kesal, tapi tahu dia tidak benar-benar punya pilihan, Jin-gyu masuk ke mobilnya dan pergi.

Kemudian, Kang-soo bertemu dengan teman-temannya dan memperbaiki skuter pengiriman mereka. Salah satunya, Hyun-soo, adalah cucu pemilik restoran sup tulang betina - apa dunia kecil. Hyun-soo mengatakan bahwa jika restoran Kang-soo mempekerjakan pengemudi, dia ingin pekerjaan di sana.


Kang-soo bertanya pada Hyun-soo mengapa dia meninggalkan kampung halamannya untuk bekerja di Seoul, membiarkan ibunya tinggal sendiri. Hyun-soo mengomel bahwa dia tidak pernah bersama ibunya, karena dia sering mengomelinya. Kang-soo memukul Hyun-soo ke atas kepala dengan kesal, dengan cara persaudaraan, menunjukkan bahwa beberapa orang seharusnya sangat beruntung memiliki ibu yang mengomel mereka selama dua puluh tahun.

Kang-soo memerintahkan Hyun-soo untuk mengunjungi ibunya yang seharusnya sedang ngomel, dan Hyun-soo setuju, terutama jika itu membuat Kang-soo berhenti marah padanya. Ah, keduanya memiliki dinamika hyung / dongsaeng yang bagus.

Hyun-soo memenuhi janjinya, tapi saat ia melihat ibunya dengan skuter pengirimannya, ia mempercepat cahaya kuning dan kemudian menabrak. Seorang sopir taksi mencoba terburu-buru Hyun-soo ke rumah sakit, namun jalannya terblokir akibat konstruksi, sehingga pengemudi terpaksa menempuh jalan yang lebih lama.


Kecuali jalannya tidak diblokir karena konstruksi, tapi untuk street racing ilegal. Jin-gyu menantang chaebol lain dengan mobil balap yang mewah, dan segera mereka berdua meluncur turun dari jalan yang tertutup menuju sorak sorai para penggemar yang mengawasi mereka. Jin-gyu dengan mudah memenangkan perlombaan. Tanpa sepengetahuannya dan kerumunan balap jalanan lainnya, mereka diam-diam difilmkan.

Keesokan harinya, Jin-gyu dengan senang hati menyerahkan bonus yang dijanjikan kepada orang-orang mobilnya. Saat mereka merayakannya, Kang-soo masuk dengan pengiriman. Suasana hati Jin-gyu turun, tapi tidak seperti Kang-soo yang senang melihatnya juga.

Rekaman ras jalanan ilegal telah bocor, namun orang-orang Ketua Oh berhasil memblokirnya agar tidak dilepaskan ke situs berita. Masyarakat akan memiliki hari lapangan jika diketahui bahwa chaebol secara ilegal menghalangi jalan, dan perusahaan Ketua Oh akan terseret melalui lumpur begitu diketahui bahwa Jin-gyu terlibat.


Jin-gyu tiba di kantor ayahnya, tidak yakin mengapa dia dipanggil ke sana. Merasa sesuatu yang tampak off, Jin-gyu riang menunjukkan putaran golf. Ketua Oh setuju dan mengambil sebuah tongkat golf. Jin-gyu dengan sedih tersenyum pada dirinya sendiri saat dia menyadari apa yang sedang terjadi: "Ah, aku bola golf, bukan?"

Ketua Oh beats Jin-gyu dengan klub golf, dan itu cukup brutal bahwa Jin-gyu tidak bisa berdiri ketika sudah berakhir. Tapi bahkan tergeletak di lantai, Jin-gyu masih mempertahankan ketenangannya saat Ketua Oh memerintahkan anaknya untuk tidak pernah muncul di depannya lagi. Marah, Ketua Oh mengatakan bahwa Jin-gyu seharusnya menemukan jalan untuk diam-diam mati.


Jin-gyu mencoba menyembunyikan emosinya saat dia mengatakan bahwa dia akan memikirkannya, tapi wajahnya sesaat meronta saat Ketua Oh menepuk punggungnya pada terakhir kalinya sebelum memerintahkan penjaga keamanan untuk menarik Jin-gyu pergi.

Dan-ah bersiap-siap untuk meninggalkan restoran setelah tutup, sambil terus menggoda Kang-soo tentang rahasia "lantai atas". Tapi wajahnya jatuh saat melihat adik laki-lakinya menunggunya. Kakak Dan-ah memintanya untuk memberinya uang sekolah yang dia butuhkan, berjanji bahwa dia tidak akan kehilangan beasiswa lagi.


Dan-ah dengan tegas menolak memberinya uang. Dia menunjukkan bahwa semua pekerjaan bagus ditujukan ke lulusan perguruan tinggi elit, dan bahwa dia tidak memiliki kesempatan dengan gelar dari perguruan tinggi tanpa nama. Dan-ah sekali lagi menentang sistem sosioekonomi Korea dimana kakaknya benar-benar dijamin berakhir seperti orang tuanya, selamanya berjuang untuk keluar dari hutang.

Jika dia harus membantu keluarganya setiap saat mereka membutuhkan uang, maka dia juga tidak akan bisa lolos dari sistem ini. Dan-ah berdiri untuk pergi, melawan air mata saat dia mengatakan kepada kakaknya bahwa dia tidak lagi memiliki saudara perempuan dan dia tidak lagi memiliki keluarga.


Kang-soo melewati barang-barang Ji-yoon, menemukan teleponnya. Dia menyalakannya dan mencoba mencari kode posnya, tapi teleponnya berdering. Ini adalah salah satu teman pengantarannya, mengatakan kepadanya bahwa Hyun-soo mengalami kecelakaan. Kang-soo melaju ke rumah sakit, di mana Hyun-soo yang tidak sadar berada di ICU. Ibu dan nenek Hyun-soo sambil menangis duduk di samping tempat tidur Hyun-soo.

Sementara itu, Jin-gyu mabuk di bengkel mobil yang kosong, menyebut dirinya idiot karena tertangkap sedang balapan. Dia terhuyung-huyung keluar, meninggalkan teleponnya, tidak sadar bahwa saudaranya sedang berusaha menghubunginya.


Jin-gyu berdiri di tepi jembatan, mencoba meyakinkan dirinya untuk melakukan hal yang terhormat dan bunuh diri, seperti yang diperintahkan ayahnya kepadanya. Dia mencoba menghitung mundur ke lompatan terakhirnya, tapi dia tidak bisa membiarkan dirinya sendiri melepaskannya berapa lama dia berulang kali mengulangi "satu."

Dan-ah, yang lewat saat mudik pagi, melihat-lihat dan bergegas mendekat, meneriakinya untuk memanjat ke sisi lain pagar pembatas. Dia mencoba membantunya, tapi karena kemabukannya, dia tergelincir.

Dan-ah berpegangan pada tangan Jin-gyu saat ia menjuntai dari jembatan. Jin-gyu memohon padanya untuk menyelamatkannya saat dia berjuang untuk menahannya, tapi Dan-ah tidak cukup kuat dan kakinya kehilangan keseimbangan, mengirim keduanya dari samping dan masuk ke sungai di bawahnya. Saat mereka masuk ke air, sebuah kilas balik menunjukkan bahwa Dan-ah pernah berdiri di jembatan yang sama, merenungkan bunuh diri.


Epilog. 
Seorang remaja Dan-ah memegang pisau di tenggorokan hutang seekor kucing, berjanji untuk membayarnya kembali dan memperingatkannya bahwa dia akan membunuhnya jika dia mencoba membahayakan keluarganya lagi. Kemudian, dia mengemasi tas dan kepala keluar. Ibunya berikut, memohon agar Dan-ah tidak pergi.

Tapi Dan-ah frustrasi karena ibunya, yang bekerja keras setiap hari dalam hidupnya, namun dia bahkan tidak memiliki 10.000.000 won yang dapat menabung untuk melunasi pinjaman. Dan-ah bersumpah untuk tidak pernah hidup seperti ibunya. Remaja Dan-ah benar-benar merobek impian kuliahnya saat dia naik kereta ke Seoul - dan dia kebetulan hanya beberapa kursi dari seorang pemuda Kang-soo.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top