Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 09 Agustus 2017

Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Kang-soo tersinggung dengan cara Jin-gyu melihat ke bawah padanya dan memberitahu Jin-gyu untuk menghormati orang lain, bahkan jika mereka hanya mengantarkan. Jin-gyu berkata Kang-soo seharusnya tidak menganggap inferioritasnya rumit padanya, dan Kang-soo balas bahwa ketika seseorang seperti Jin-gyu marah, itu hanya "kemarahan," tapi ketika seseorang seperti Kang-soo marah, itu Rupanya sebuah "inferiority complex."

Jin-gyu mendorong Kang-soo dengan cara yang bersahabat tapi tidak seperti saat dia mengulangi bahwa Kang-soo lucu. Kang-soo siap meninju Jin-gyu di wajah, tapi orang-orang mobil cepat-cepat memisahkan kedua pria itu.

Kang-soo kembali ke restoran, tapi dia diblokir oleh beberapa pengantar lingkungan lainnya. Mereka memberitahu Kang-soo bahwa dia sekarang berada di "wilayah mereka", dan Kang-soo mendesah pada dirinya sendiri bahwa ada orang-orang seperti ini di setiap lingkungan. Si pemimpin memberitahu Kang-soo untuk melapor kepada seorang pria bernama Baek Gong-gi di restoran mie lain, dengan hormat, dan biarlah Baek Gong-gi memutuskan apa yang harus dilakukan dengannya.



Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 1 Bagian Kedua

Kang-soo bercanda bahwa dia tidak akan pergi menemui seseorang bernama semangkuk "baek" ("gek-gi"), dan sebaliknya lebih suka menunggu seseorang memanggil seribu ("cheon") mangkuk ("gong-gi "). Pengiriman lainnya tersinggung pada lelucon Kang-soo, memperingatkannya bahwa Baek Gong-gi adalah seorang seniman bela diri yang berpengalaman, jadi Kang-soo harus berhati-hati dengan apa yang dia katakan.

Ini hanya satu hari lagi dalam kehidupan persalinan saat Dan-ah sengaja mendengar seorang ibu memperingatkan putrinya yang masih muda bahwa jika dia tidak belajar dengan giat, dia akan berakhir sebagai gadis pengantar seperti Dan-ah. Ini mungkin jauh dari pertama kalinya Dan-ah telah mendengar komentar seperti itu, karena dia memutar matanya dan kembali kepada ibu, mengatakan kepadanya bahwa seseorang harus benar-benar tahu jalannya dan membuat perhitungan cepat.

Ketika seekor rentenir mendapat sedikit ganteng saat mengantarkan jjajangmyun ke kantor lingkungannya yang baru, dia meraih lengannya dan mencengkeram sarafnya dengan keras, dengan cepat melumpuhkannya. Dia juga menggunakan kotak pengirimannya untuk mengetuk asisten hiu pinjaman di seberang ruangan.


Dan-ah memberitahu hiu pinjaman bahwa pekerjaannya hanya sulit karena merinding seperti dia, lalu memerintahkannya untuk tidak pernah memesan dari restorannya lagi. Hiu pinjaman yang sekarang ketakutan itu setuju.

Setelah restoran tutup, Dan-ah menyuruh Kang-soo untuk menyelesaikan karyanya dengan mengumpulkan semua mangkuk kosong dari para pelanggan. Dia berjanji untuk memeriksanya pada pagi hari saat dia kembali, dan dia pergi dengan satu "pekerjaan bagus, oppa !"

Lelah dan lapar, Ji-yoon duduk di beberapa langkah, mendambakan setiap aroma makanan kecil yang melewatinya. Dia melihat mangkuk kosong yang disiapkan Kang-soo untuk mengambilnya kembali, senang mendapati masih ada sisa daging babi manis dan asam di piring.


Ji-yoon mencoba untuk berbicara dirinya sendiri dari makan sisa-sisa orang asing, tapi perutnya memenangkan argumen dan dia menghapus sumpit. Sama seperti dia menaruh potongan daging babi di mulutnya, Kang-soo menyetir. Dia menutupi canggung dengan sopan bertanya apakah dia sudah selesai makan, dan Ji-yoon buru-buru memberinya piring saat dia mengatakan bahwa dia selesai - sambil mencoba mengunyah dan menelan sisa daging babi miliknya.

Kang-soo menyuruhnya untuk mengikutinya agar bisa makan makanan segar. Ketika Ji-yoon menegaskan bahwa dia baik-baik saja, dia meraih tasnya dan perlahan-lahan melaju, memaksanya untuk mengejarnya. Di restoran, dia membuatkan mangkuk jjajangmyun segar, yang segera dia nikmati.


Ayah Ji-yoon khawatir bahwa orang-orang keamanannya tidak dapat menemukan putrinya. Tapi ibu Ji-yoon - tidak lain adalah CEO Jung Family Hye-ran - mengatakan kepada suaminya bahwa caranya memiliki orang mengejar Ji-yoon hanya akan mendorongnya lebih jauh. Metode Hye-ran untuk memotong kartu kredit Ji-yoon menjamin bahwa Ji-yoon akan kembali ke rumah, karena tanpa uang, Ji-yoon akan kedinginan dan lapar.

Kecuali Ji-yoon saat ini memiliki perut hangat penuh jjajangmyun. Ji-yoon dengan senang hati berterima kasih kepada Kang-soo untuk makanannya, dan dia secara akurat menebak bahwa Ji-yoon kabur dari rumah dan tidak memiliki uang. Ji-yoon kagum bahwa Kang-soo tahu dia sudah dalam pelarian selama tiga hari, dan dia dengan gemilang menunjukkan berapa lama waktu yang dibutuhkan sebelum seseorang cukup lapar untuk makan sisa makanan orang asing.


Kang-soo bertanya berapa umurnya, dan Ji-yoon berkicau bahwa dia berumur dua puluh tiga tahun. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak berbohong - dua puluh tiga terlalu tua untuk melarikan diri dari rumah, karena itulah usia seseorang untuk mulai hidup sendiri. Dia tahu bahwa dia benar-benar seorang siswa SMA. Ji-yoon tertawa saat mengatakan bahwa dia terlihat seperti usianya tujuh belas tahun, tapi dia ikut dengannya.

Dia menjelaskan kepada Kang-soo bahwa dia melarikan diri adalah sebuah buku teks kasus pemberontakan. Karena dia selalu menaati orang tuanya sampai sekarang, semua dorongan pemberontakan akhirnya terbentuk, dan akhirnya dia baru saja meledak dalam keinginannya untuk melarikan diri.

Kang-soo menyiapkan beberapa tempat tidur untuknya di kamarnya di atas restoran, menyuruhnya untuk memikirkan wajah orang tuanya seribu kali sebelum dia pergi tidur. Ji-yoon dengan patuh setuju. Setelah dia meninggalkan ruangan, dia dengan hati-hati membungkuk untuk mengunci pintu, tapi Kang-soo kembali masuk dan memerintahkannya untuk mengunci jendela. Kemudian dia mengunci pintu dari dalam sebelum menutupnya di belakangnya, memastikan tidak ada orang - termasuk dirinya sendiri - bisa masuk.


Baek Gong-gi yang terkenal duduk dalam pose mediasi karena semua orang mengantarkan lainnya melingkarinya. Mereka memperbaruinya tentang Kang-soo, dan Gong-gi mengatakan mereka dapat melakukan apapun yang mereka inginkan, tapi mereka tidak bisa melupakan satu peraturannya: Jangan menyakiti wanita atau anak-anak.

Tiga orang tiba-tiba menyadari bahwa inilah saatnya seseorang memanggil Yeon-ji untuk kembali ke rumah, dan mereka berlari keluar untuk menilai wanita muda itu berjalan ke apartemennya. Yeon-ji adalah teman sekamar Dan-ah dan instruktur yoga, dan saat dia tiba di rumah, Dan-ah chides Yeon-ji karena telah berhenti begitu larut saat dia tahu ada orang-orang aneh di daerah itu.

Dan-ah sibuk mempelajari pekerjaan rumah bahasa Inggrisnya, dan Yeon-ji menggodanya tentang hal itu, menanyakan apakah Dan-ah benar-benar harus pindah ke Amerika. Yeon-ji cemberut bahwa dia akan sedih jika Dan-ah pergi, tapi Dan-ah mengatakan itu satu-satunya jalan bagi seseorang yang hanya memiliki gelar sekolah menengah atas untuk melarikan diri dari "Hell Joseon" (yaitu, iklim sosio-ekonomi saat ini Korea, di mana orang miskin terus menjadi miskin dan orang kaya menjadi lebih kaya).


Dan-ah dengan bangga mengungkapkan bahwa, berkat berhemat dan terus bekerja, dia baru berumur 195 hari setelah menabung cukup banyak uang untuk sebuah awal baru di Amerika.

Sementara di restoran, Kang-soo membuat tempat tidur untuk dirinya sendiri di lantai bawah di atas kursi restoran. Dia memiliki video call dengan beberapa teman lama dan mendesah saat melihat layar yang retak.

Di pagi hari, Dan-ah menemukan Kang-soo tertidur di kursi. Dia membungkuk dan diam-diam memanggil "oppaaaaaa," yang biasanya merupakan cara yang menyenangkan untuk bangun, tapi Kang-soo melompat kaget. Dia mengatakan kepadanya untuk memulai tugas hari itu, tapi pertama, Kang-soo bergegas ke atas untuk memeriksa Ji-yoon.


Kang-soo terkejut saat mengetahui bahwa Ji-yoon sudah hilang, dan dia meninggalkan sebuah catatan terima kasih (memanggilnya "ajusshi"). Duduk sendirian di tepi sungai, Ji-yoon mengulangi apa yang Kang-soo katakan padanya malam sebelumnya: bahwa seseorang berusia dua puluh tiga tahun terlalu tua untuk menjadi pelarian, tapi malah harus pindah sendiri. Perutnya menggeram dan dia sedih bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan sekarang.

Sementara itu, keluarga Jin-gyu telah sarapan pagi, dan ayahnya Ketua OH SUNG-HWAN ( Lee Won-jung ) dengan angkuh mengatakan kepada kakak Jin-gyu bahwa perusahaan mereka hanya masuk dalam Top 30 bisnis Korea - dibandingkan dengan tiga besar, Mereka seperti toko sudut Itu berarti mereka harus fokus pada pertumbuhan dan hanya membandingkan diri mereka dengan orang-orang yang berada di atas mereka.


Perhatian Ketua Oh beralih ke Jin-gyu saat dia bertanya kepada anaknya apa yang sedang dilakukannya. Ketua Oh tidak terkesan dengan jawaban samar Jin-gyu dan memberitahu Jin-gyu bahwa dia tidak memiliki tujuan dan hanya hidup untuk bersenang-senang, yang mengecewakan semua orang. Ibu Jin-gyu mencoba untuk campur tangan, menunjukkan bahwa Jin-gyu bertanggung jawab atas sesuatu. Tapi Ketua Oh tidak ingin kehilangan daya saing perusahaannya dengan membaginya di antara anak-anaknya, dan malah menyuruh Jin-gyu untuk hidup seperti dulu - seperti "idiot."

Ibu terlihat khawatir, tapi Jin-gyu setuju dan acuh tak acuh terus makan sarapannya. Setelah itu, saudaranya mendekati dia dan meminta maaf. Jin-gyu hanya bercanda mengatakan tidak ada apa-apa saat dia mengolok-olok perintah ayahnya untuk selalu mendongak, tidak pernah melihat ke bawah. Hyung menyerahkan sebuah amplop uang tunai, menyuruh Jin-gyu untuk mendapatkan sebuah mobil baru. Protes Jin-gyu, tapi tidak perlu banyak memintanya untuk menerima uangnya, dan segera dia menyetir dengan mobil baru yang mahal.


Mangkuk yang digunakan Kang-soo telah hilang secara misterius, dan Chef Jang dan Soon-ae mengatakan kepadanya untuk melaporkan kerugiannya kepada Dan-ah karena, seperti yang ditunjukkan Soon-ae, Kang-soo "milik" Dan-ah. Dan-ah tidak punya waktu untuk itu, dan hanya memberitahu Kang-soo bahwa jika dia tidak menemukan mangkuk yang hilang, maka dia dipecat. Apa yang biasanya dianggap sebagai gerakan "Oppa, fighting!" Yang mendorong tampaknya jauh lebih mengancam datang dari Dan-ah saat dia mengirim Kang-soo keluar untuk menemukan mangkuknya.

Kang-soo menemukan beberapa penyampai lain yang mengganggunya sebelumnya, sambil tersenyum tentang bagaimana mereka mencuri mangkuknya. Mereka mengirimnya dengan selamat mencoba untuk mengambil mangkuknya, tapi Kang-soo berfokus untuk melacak salah satu dari mereka, meskipun pengantar itu tidak memiliki mangkuknya. Kang-soo tidak peduli - dia ingin tahu dimana dia bisa menemukan Gong-gi.


Kang-soo menemukan Gong-gi di atap, berlatih seni bela diri. Kang-soo bertanya apakah dia bertanggung jawab atas orang-orang lain yang mencuri mangkuknya, dan Gong-gi mengatakan bahwa ada kemungkinan dia baik. Kang-soo tidak dalam mood untuk bermain game dan segera mencoba untuk melawan Gong-gi, tapi Gong-gi benar-benar berbakat dalam seni bela diri dan dengan mudah mengalahkan Kang-soo.

Kang-soo tidak menyerah meski, meski dipukuli. Tapi dia segera disematkan ke tanah oleh Gong-gi, yang menyuruhnya pergi. Kang-soo bergegas Gong-gi sekali lagi, dan Gong-gi mendorongnya ke tepi atap, menggeram bahwa Kang-soo tidak bisa mengalahkannya.

Kang-soo meraih Gong-gi, menjatuhkannya dari kakinya dan menyebabkan kedua pria itu menyeimbangkan diri di tepi atap. Kang-soo menuntut mangkuknya kembali saat Gong-gi panik mencoba menemukan pijakannya, dengan takut menjerit Kang-soo untuk melepaskannya sebelum mereka terjatuh di sisi bangunan.


Epilog. Di dermaga di tepi laut, seorang remaja Kang-soo berteriak pada ayahnya, menuntut untuk mengetahui kemana dia pergi, karena Dad seharusnya dirawat di rumah sakit karena kanker. Ketika Kang-soo tahu Ayah meninggalkan rumah sakit untuk pergi ke Seoul untuk mencari seorang wanita, Kang-soo dengan marah mengatakan bahwa mereka tidak akan kehilangan segalanya jika bukan karena "wanita itu."

Ayah bilang Kang-soo seharusnya tidak memanggil ibunya "wanita itu," tapi Kang-soo percaya bahwa seseorang yang akan melarikan diri dengan semua uang mereka tidak pantas menjadi ibunya. Dengan air mata di matanya, Kang-soo menyuruh ayahnya untuk terus maju dan mati sehingga Kang-soo akan berhenti mencemaskannya.


Saat Kang-soo mulai berjalan kaki, Dad memanggilnya, memohon agar Kang-soo tidak mengeras karena dia tidak akan lagi memiliki ibu atau ayah jika dia melakukannya. Sebagai gantinya, Kang-soo harus menjalani kehidupan sebagai orang baik. Kang-soo terus berlari menaiki dermaga dari Dad.

Kemudian, Kang-soo menangis saat ia menyebarkan abunya ke laut. Dia bersumpah untuk menjadi orang baik, juga menjanjikan untuk menemukan "wanita itu" dan mengatakan kepadanya bagaimana Ayah hidup - dan meninggal - setelah dia meninggalkan mereka.

Sebuah kereta menuju ke Seoul, dan Kang-soo duduk sendirian, menatap ke luar jendela.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/strongest-deliveryman-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Strongest Deliveryman Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top