Sinopsis School 2017 Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 18 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sa-rang makan siang bersama Kyung-woo saat dia mendengar sepasang gadis bergosip tentang idolanya Oppa. Ada rumor bahwa dia orang buangan dan mungkin akan dikeluarkan dari kelompoknya. Marah, Sa-rang berdiri untuk membela Issue ketika mantan Principal Yang bergabung dengan mereka. Dia bertanya kepada siapa Pak Lee, mengira itu "Lee-sshi," dan ketika Sa-rang dengan marah mencoba untuk memperbaikinya bahwa itu adalah Issue, dia hampir-kutukan, "Isshi!"

Sebagai Sa-rang berapi-api menegaskan bahwa Isu tidak terbuang, Masalah sebenarnya muncul di belakangnya, bertanya mengapa dia yang membuat semua orang menjadi gusar.


Sinopsis School 2017 Episode 9 Bagian Kedua

Sa-rang mengikuti Issue di luar, cemas mendengar desas-desus itu benar adanya. Sa-rang menegaskan bahwa dia tidak tahu, tapi semua yang dia katakan tidak sengaja muncul seperti penghinaan yang dijaga. Ketika dia bertanya dengan takut-takut apakah dia akan dikeluarkan, maka, Issue mengatakan kepadanya bahwa dia berencana untuk pergi sendiri.

Kyung-woo gembira di belakang mereka, berkomentar bahwa Issue tidak akan ada gunanya. Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa lagi, Sa-rang membentak dia karena menambahkan penghinaan untuk cedera, membawa isu menjauh. Kyung-woo melihat mereka pergi, mencatat pada dirinya sendiri bahwa akan menyenangkan untuk bekerja sama.


Mantan Kepala Sekolah Yang membujuk murid-muridnya ke kantor lemari sementara, yang sekarang benar-benar dihiasi poster anti-X. Dia menawarkan kepada para siswa segelas camilan dan minuman sebagai ganti rumor dan kecurigaan tentang siapa X, tapi tidak menemukan sesuatu yang membantu.

Sementara itu, teman sekelasnya mendekati Nam-joo di kelas, menanyakan apakah memang benar ayahnya memiliki perusahaan taksi. Ketika Nam-joo dengan gugup menegaskan, dia mencatat bahwa ibunya mengatakan kepadanya bahwa CEO perusahaan itu adalah lajang. Eek. Dae-hwa melompat untuk menyelamatkannya, bersikeras bahwa itu adalah rumor tak berdasar, dan mengusirnya pergi. Begitu dia pergi, Nam-joo meremas matanya karena takut.


Sementara itu, Hee-chan menghadapi Bo-ra secara pribadi, menuntut untuk mengetahui apakah dia yang menyebarkan rumor tentang mereka. Dia menyangkalnya, menjentikkan bahwa dia tidak akan pernah menyebarkan rumor tentang kehamilan palsu. Ketika dia berbalik untuk pergi, bagaimanapun, Hee-chan meraih lengannya dengan ekspresi putus asa dan bertanya lagi apakah dia benar-benar tidak memberi tahu siapa pun.

Bo-ra mulai menyangkalnya lagi sebelum mengingat bahwa Eun-ho menemukan buku hariannya baru-baru ini: "Yang mana kami saling menulis surat." Ooh. Meskipun ia bersikeras bahwa Eun-ho tampaknya tidak membacanya, Hee-chan pergi marah, berteriak padanya karena kehilangan sesuatu yang vital. Dia badai pergi untuk menemukan Eun-ho.

Sementara itu, Tae-woon berkeliaran di sekitar halaman sekolah, juga mencari Eun-ho. Ketika dia melihat seseorang yang terlihat seperti dia dari belakang, dia terikat padanya, hanya untuk menemukan bahwa itu adalah orang lain sama sekali. Tiba-tiba kesal, dia menyuruhnya untuk buzz off seperti dia yang salah, lol.


Hee-chan menemukan gambar Eun-ho di buku sketsanya di belakang sekolah. Menuduh dia membaca buku harian Bo-ra, dia meraih bahunya dan memerintahkannya untuk memberi tahu murid-murid lain bahwa desas-desus yang dia sebarkan adalah kebohongan. Bo-ra melihat dari kejauhan, tampak ketakutan.

Ketika Eun-ho jengkel melepaskannya dan berjalan pergi, bagaimanapun, Hee-chan mulai mendorongnya berkeliling dengan keras, dan kemudian dia mendorongnya, HARD , ke dinding. Eun-ho berteriak berulang kali bahwa itu bukan dia, tapi dia tidak mendengarkan.

Tae-woon menemukan Bo-ra terlihat gugup, dan kemudian mendengar argumen Hee-chan dan Eun-ho. Dia berjalan ke arah mereka.


Eun-ho sengaja menggores wajah Hee-chan dalam usaha untuk melarikan diri, dan dia mendorongnya ke tanah dengan marah.

Tae-woon muncul pada saat itu, meneriakkan nama Hee-chan seperti pembunuhan berdarah. Dia mulai meluncurkan dirinya di Hee-chan, tapi Eun-ho mengacak untuk meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja. Dia hanya terus melenggang ke arah Hee-chan, jadi Eun-ho meraihnya dari belakang dengan backhug, memintanya untuk tidak melakukan apapun.

Dia marah, tapi dia patuh, melotot pada Hee-chan dengan marah di matanya. Eun-ho memegangi untuk hidup terkasih, dan saat dia merasa Tae-woon menenangkan diri, dia merosot ke belakang dengan lega.


Tae-woon kesal karena luka Eun-ho di tempat persembunyian mereka, sambil mengajaknya untuk selalu mendapat masalah dan tidak pernah mengalami hari yang sepi. Dia bertanya-tanya apa masalahnya tentang rumor tentang Hee-chan dan Bo-ra berkencan, sebelum bergumam, "Saya ingin jika seseorang menyebarkan desas-desus tentang saya ..." HAHA.

Pandangan lain pada luka Eun-ho membuatnya menggerogoti nama Hee-chan. Dia mengatakan pada Eun-ho untuk tinggal di sini saat dia merawat Hee-chan, tapi dia menghentikannya, menjentikkan bahwa dia tidak dapat selalu bertindak sesuai dengan emosinya. Sengsara, dia menolak bahwa dia marah dan melakukan ini untuknya , sebelum menyingkir.


Ibu Eun-ho dan ibu Hee-chan masuk sekolah untuk mendiskusikan pertarungan tersebut, namun kedua orang tua tersebut rela mundur, masing-masing membela sisi anaknya dari cerita tersebut. Ketika ibu Hee-chan mencatat bahwa Eun-ho adalah anak yang diketahui, ibu Eun-ho kembali mengingat bahwa Eun-ho terbukti tidak bersalah.

Ibu Hee-chan mengancam untuk membawa suami jaksa penuntutnya mengatasi hal ini, menarik kartu "Apakah Anda TAHU siapa suami saya?" Tapi ibu Eun-ho hanya menyuruhnya untuk membawanya, menembaki kembali nama suaminya seolah-olah ibu Hee-chan harus tahu siapa dirinya. Lol, aku mencintainya.


Di kelas, sementara itu, Eun-ho pergi ke Hee-chan untuk mengintip goresan kecil di wajahnya. Dia bertanya apakah dia senang karena dia menjadikannya pelaku, menolak untuk meninggalkannya sendirian sampai dia meminta maaf karena telah memukulnya.

Dia mengatakannya cukup keras agar seluruh kelas bisa mendengarnya, dan mereka menengadah dan menatapnya kaget. Ketika Hee-chan marah bangkit, terlihat cukup siap untuk memukulnya lagi, Dae-hwi bergegas untuk memecah pertarungan dan menenangkannya.

Eun-ho melihat Tae-woon masuk ke kelas pada saat itu, tapi dia dengan tegas mengabaikannya dan bergegas ke tempat duduknya tanpa sepatah kata pun, menjatuhkan kepalanya ke mejanya untuk tidur siang. Eun-ho kembali ke kursinya, menatapnya.


Setelah kelas, Hee-chan mulai keluar dari kelas saat Tae-woon menghalangi jalannya. Dia bertanya apakah Hee-chan membuat kebiasaan untuk memukul anak perempuan, dan ketika Hee-chan mencoba mengatakan bahwa itu adalah kesalahpahaman, Tae-woon hanya mencemooh, "Jika saya salah paham dengan Anda sekarang, maka bisakah saya memukul Anda?" Bagus.

Tae-woon menarik kembali kepalan tangan dan Hee-chan tersentak. Ketika Hee-chan bertanya mengapa dia melindungi Eun-ho, Tae-woon menjawab, "Mengapa Anda berpikir?" Tae-woon memperingatkan, "Jika Anda pernah menyentuh Ra Eun-ho lagi, Anda sudah mati."

Dia badai pergi, hanya untuk membeku saat melihat Eun-ho dan Sa-rang mengawasinya diam-diam dari lorong. Santai kenyataan bahwa dia tidak tampak marah, dia melewatinya dengan senyuman, menggumamkan ucapan selamat diri "Saya tidak main-main," dan dia tersenyum pada dirinya sendiri. Agh, imut.


Hee-chan membawa Bo-ra ke belakang sekolah untuk menuntut agar dia memberikan buku hariannya. Ketika dia menebak bahwa dia akan menghancurkannya karena dia tidak ingin ada yang tahu hal-hal mengerikan yang dia lakukan, Hee-chan yang marah menarik kembali tinju untuk memukulnya.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa ini bukan pertama kalinya dia memukulnya. Ketika seorang Bo-ra yang lebih muda memerintahkannya untuk meminta maaf karena telah menyebarkan desas-desus bahwa dia gadis yang mudah, Hee-chan telah menjawab bahwa dia tahu dia menggoda orang-orang di belakang punggungnya. Saat itu, Bo-ra telah memutuskan bahwa perilaku obsesif ini tepat mengapa dia mencampakkannya.

Hee-chan telah menampar wajah Bo-ra untuk kata-kata itu, dan dia mencatat dengan pahit bahwa dia bahkan tidak meminta maaf saat dia memukulnya lagi. Ketika dia mengancam akan melaporkannya ke sekolah, orang tuanya, dan semua teman sekelas mereka, Hee-chan telah menyuruhnya untuk mencoba: "Anda tahu apa yang akan terjadi jika Anda melakukannya, bukan?" Pikiran itu telah mengirim Bo-ra bergetar dalam ketakutan.


Kembali di masa sekarang, Hee-chan mengangkat kepalan tangan untuk memukulnya lagi saat Tae-woon muncul untuk menghentikannya. Hee-chan mengatakan kepadanya untuk memikirkan bisnisnya sendiri, tapi Tae-woon menolak: "Maaf, tapi aku benar-benar tertarik dengan bisnis orang lain baru-baru ini." Saat Bo-ra mengambil kesempatan untuk menyelinap pergi, Tae-woon melangkah lebih dekat. Ke Hee-chan, menyuruhnya untuk berhenti di sini atau yang lain.

Malam itu, Hee-chan duduk di kelas sendirian, menekankan tentang lokasi buku harian Bo-ra. Ketika dia menemukan lokernya kosong, dia mulai menghancurkannya dengan tinjunya sebelum jatuh ke tanah dalam kemarahan.

Ketika Hee-chan pergi malam itu, hampir gila karena stres, dia melihat sosok wanita bayangan yang mengawasinya dari balik sebatang pohon. Saat dia bergegas pergi, sosok itu lenyap. Oh man, apakah dia berhalusinasi?


Keesokan harinya, Guru Shim dan Petugas Han meminta Bo-ra untuk memberi kesaksian tentang apa yang terjadi antara Eun-ho dan Hee-chan. Ketika Bo-ra bersikeras bahwa dia tidak tahu apa-apa, Petugas Han memberi tahu Bo-ra yang terkejut untuk menilai dengan bijak dan mempertimbangkan kembali apakah bermain bisu justru akan membuat hidupnya lebih mudah.

Eun-ho menemukan Bo-ra di aula, memintanya untuk membuktikan apa yang dilihatnya. Tapi Bo-ra bersikeras bahwa dia tidak tahu apa-apa-dan dia juga tidak ingin tahu. Atas cemoohan Eun-ho, Bo-ra bertanya apakah dia benar-benar berpikir dia bisa menang melawan Hee-chan.

Saat itu, Eun-ho menebak bahwa Bo-ra menolak untuk berbicara karena rumor yang beredar tentang dirinya dan Hee-chan. Bo-ra bergegas pergi tanpa menjawab.


Bo-ra berlari ke Dae-hwi di luar, dan bertanya dengan putus asa apakah Hee-chan mengirimnya lagi. Dia bersumpah bahwa dia hanya khawatir, tapi Bo-ra mencemooh gagasan itu. "Saya melakukan apa yang Anda katakan kepada saya untuk terakhir kalinya," katanya dengan getir. "Karena aku akan kalah melawan Hee-chan, aku tutup mulut."

Bo-ra mengatakan kepadanya bahwa dia hanya mendengarkan Dae-hwi saat itu karena dia pikir dia bersikap tulus - dia tidak tahu dia benar-benar brengsek. Dae-Hwi mencoba untuk meminta maaf, tapi Bo-ra hanya menyuruhnya untuk memberitahu Hee-chan agar tidak khawatir karena dia tidak akan merepotkan dia.


Guru Shim melihat laporan saksi Bo-ra, yang mengatakan bahwa dia tidak melihat apapun dan diakhiri dengan sebuah permintaan untuk tidak menanyai dia lebih lanjut.

Guru Shim mendesah bahwa dia merasa melakukan investigasi kriminal lebih dari sekadar menasihati murid-muridnya, mencatat bahwa dia ingin melindungi keaktifan mereka sejak mereka masih belia. Tapi Petugas Han mencatat bahwa delapan belas tahun tidak muda, mengingatkan Guru Shim bahwa anak-anak bisa menjadi menakutkan saat mereka mulai menjadi kejam. Meski begitu, Guru Shim berkeras, delapan belas tahun adalah ketika anak-anak dapat bercermin dan kembali dari kesalahan mereka.

Guru Jung memasuki ruangan pada saat itu untuk meminta Petugas Han untuk makan malam bersamanya, dan cemberut melihat Guru Shim masih ada di sana. Petugas Han hanya menyembunyikan senyuman saat melihat-lihat anak laki-laki bertukar penampilan kotor.


Saat Guru Jung dan Petugas Han makan malam di kantor guru, dia bertanya apakah dia pernah menjadi penasihat hukum. Dia mencemooh, mengatakan bahwa dia tidak akan pernah melakukan pekerjaan yang penuh tekanan, dan menunjuk pada Guru Shim sebagai contoh, saat ini pingsan di mejanya. Aw. Ketika ia mencatat simpati di matanya, meskipun, Guru Jung cepat mengambil kembali kata-katanya, mencatat bahwa tidak ada alasan untuk mencari yang kasihan padanya, ha.

Petugas Han mengumumkan bahwa dia sedang melakukan patroli untuk berolahraga, dan Guru Jung melompat berdiri untuk bergabung dengannya. Guru Shim segera tersentak mendengarnya, bersikeras bahwa mereka tidak bisa pergi sendiri. LOL.


Dae-hwi mengabaikan telepon dari Nam-joo malam itu hanya untuk bertemu dengannya di luar rumahnya. Eep. Nam-joo mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin putus seperti ini, dan menjelaskan bahwa dia tidak bermaksud untuk berbohong sejak awal. Anak-anak lain hanya berasumsi bahwa dia kaya, dan dia tidak mau mengakui bahwa dia tidak kaya.

Tapi Dae-hwi meyakinkannya bahwa dia mengerti dengan tepat mengapa dia melakukannya, dan tidak bisa menilai tindakannya. Atas kata-katanya, Nam-joo meminta kesempatan lain, menanyakan apakah dia pernah merasakan sesuatu yang asli untuknya.


Dae-hwi mengaku bahwa dia benar-benar menyukainya - dia pikir senyumnya cantik dan merasa gugup saat dia duduk di sampingnya. Tapi, dia mengakui dengan sungguh-sungguh, bukan satu-satunya hal yang dia sukai darinya. Dia menghela napasnya bahwa pasti ada alasan mengapa dia tidak ingin mengakui kebohongannya-karena dia lebih menyukai orang kaya Nam-joo daripada orang miskin. "Jadi bagaimana saya bisa memiliki hak untuk menyukai Anda?" Dia bertanya dengan sedih.

Sakit hati, Nam-joo langsung menangis. Malam itu, Dae-hwi bergulir melalui foto-foto mereka berdua, sementara Nam-joo isak sendiri di halte bus.


Keesokan paginya, Hee-chan memberi isyarat kepada Dae-hwi untuk menemuinya di luar. Dae-Hwi enggan berkewajiban, dan melihat mereka pergi, Tae-woon mengikuti untuk mendengarkan percakapan mereka.

Secara pribadi, Hee-chan menyuruh Dae-hwi untuk berurusan dengan Eun-ho "dengan cara yang sama" dengan Bo-ra. Tapi Dae-hwi mengatakan pada Hee-chan bahwa dia tidak merasa benar dan tidak ingin terlibat lebih lama lagi. Ketika dia berbalik untuk pergi, bagaimanapun, Hee-chan menghentikannya: "Jika kebenaran kejadian tahun lalu terungkap, Anda akan terluka juga. Apakah itu baik-baik saja dengan Anda? "

Dae-hwi ragu sejenak sebelum bersikeras bahwa tidak masalah. Tapi Hee-chan mengatakan bahwa dia hanya bertingkah berani. "Sejujurnya," Hee-chan berkata, "Saya masih bisa kuliah atau pergi ke luar negeri jika ada yang salah. Keluargaku dapat mengatur ulang hidupku untukku. Tapi itu akan menjadi akhir bagimu. "Sialan. Dengan itu, dia menyarankan agar Dae-Hwi menyelesaikan ini dengan benar.


Tae-woon sedang menunggu Dae-hwi di tikungan, dan menuntut untuk mengetahui apakah dia tidak malu: "Anda mengancam dan menghancurkan kehidupan seorang gadis yang lemah, dan bertindak baik dan benar di depan semua orang. Ini menghibur - wajah sejati presiden kelas kita. "

Saat itu, Dae-hwi berputar untuk memelototinya, dan kedua anak laki-laki itu saling melotot marah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top