Sinopsis School 2017 Episode 8 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 11 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 8 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis School 2017 Episode 8 Bagian Pertama

Tae-woon shock ruangan dengan pengumuman bahwa dia adalah orang yang masuk ke kantor guru dengan Eun-ho. Sama seperti Tae-woon yang menjelaskan bahwa mereka memasuki kantor karena mereka mengira melihat X, Dae-hwi mampir ke kantor untuk menyampaikan sesuatu.

Seiring Dae-hwi tetap hidup, Tae-woon melanjutkan ceritanya, mengklaim bahwa mereka mengikuti seorang tokoh berkerudung ke kantor, hanya untuk melihat dia melarikan diri melalui jendela. Ketika Guru Shim bertanya apakah Tae-woon melihat wajah X, Tae-woon berhenti sejenak untuk melihat Dae-hwi yang panjang sebelum mengatakan bahwa dia tidak melakukannya.

Eun-ho ragu-ragu dan kemudian menegaskan rekening Tae-woon tentang pemutusan hubungan kerja, menyebabkan Guru Gu berteriak tanpa tahu siapa yang harus dipercaya. Tae-woon menunjukkan bahwa tidak ada bukti bahwa dia dan Eun-ho berada di kantor untuk menimbulkan masalah, jadi Guru Gu menghukum mereka karena satu-satunya yang dia bisa: membobol kantor.



Guru Shim menghadapkan Petugas Han untuk berbagi kecurigaannya tentang perpisahan dengan Guru Gu. Petugas Han memprotes bahwa dia melakukan pekerjaannya, dan memberitahu Guru Shim bahwa tidak tepat untuk secara otomatis melindungi siswa-bahkan jika sakit sekarang, dia mengatakan lebih baik untuk menunjukkan apa yang salah dan membawa mereka ke jalur yang benar.

Ketika Guru Shim bertanya mengapa mereka tidak bisa hanya menghibur dan melindungi murid mereka, Petugas Han berkata, "Lalu apa?" Dia bertanya apakah rencana Guru Shim untuk menghibur murid-muridnya saat mereka berada di dunia nyata juga, lalu mengatakan kepadanya , "Untuk melindungi mereka sekarang, bahkan jika Anda tidak dapat bertanggung jawab atas mereka-saya tidak tahu apakah ada artinya."


Di tempat persembunyian Tae-woon, Eun-ho menyarankan agar mereka mengisi Dae-Hwi dengan apa yang terjadi. Tae-woon marah pada penyebutan Dae-hwi, dan dia mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya merasa bersalah, tidak mencemaskannya.

Eun-ho bertanya mengapa Tae-woon repot-repot mengembalikan pertanyaan kompetisi itu-bukankah itu untuk membantu Dae-hwi? Tae-woon memberitahu Eun-ho untuk berhenti dan menggeram bahwa dia menyesal telah terlibat, dan badai dengan marah.

Di tempat lain, Dae-hwi meninjau catatan mahasiswa yang bersih. Dia meremas dokumen itu, tampak seperti sedang menangis.


Tae-woon masuk ke kelas dan bahkan tidak melihat Eun-ho, meski Eun-ho mencoba menyelinap meliriknya di belakangnya. Tapi kemarahannya tidak berlangsung lama, karena ia menemukan gambar lucu X dari Eun-ho di mejanya, lengkap dengan catatan permintaan maaf dan penawaran damai limun. Aw.

Dia menyeringai, meski dengan cepat dia berusaha menyembunyikan senyuman dan catatannya saat temannya, Byung-gu mendekat. Eun-ho tersenyum pada dirinya sendiri karena kelinci Tae-woon pergi usaha Byung-gu untuk mencuri gambar itu.

Di luar, Eun-ho meminta maaf kepada Tae-woon karena tidak memikirkan perasaannya-dia bilang dia tahu tidak mudah untuk meningkatkan seseorang, dan bahwa dia mengambil kesediaannya untuk membantunya begitu saja.


Namun, Eun-ho tidak bisa tidak terus khawatir tentang Dae-hwi, mendapatkan omelan lain dari Tae-woon. Dia mengingatkannya bahwa Dae-hwi bebas dari hukuman bebas sementara keduanya diawasi secara formal oleh sekolah, dan pemikiran untuk menerima lebih banyak kerugian membuat dia panik.

Teman sekelas mereka segera melongo melihat peringatan hukuman Eun-ho dan Tae-woon, dan Sa-rang secara khusus terlihat tertekan mendengar berita tersebut. Ketika teman sekelas mereka Jung-il bertanya-tanya bagaimana Sa-rang bisa berada dalam kegelapan tentang sesuatu yang berhubungan dengan Eun-ho, Sa-rang berkata dengan sedih bahwa mungkin mereka bukan teman baik. Oh nooooo


Dae-hwi mampir untuk melihat pemberitahuan itu, tapi berjalan pergi saat Tae-woon mendekat dan menatapnya.

Eun-ho dan Tae-woon akhirnya kembali ke luar, di mana dia merintih tentang catatan mahasiswa yang mengerikan. Memperhatikan kesengsaraan Eun-ho, Tae-woon bangkit dengan tiba-tiba dan mengatakan bahwa mereka harus mengatakan yang sebenarnya tentang keterlibatan Dae-Hwi saat break-in.

Tentu saja, Eun-ho menentangnya, tapi Tae-woon tidak mengerti mengapa mereka harus berbohong untuk melindungi Dae-Hwi. Eun-ho tampaknya berpikir Dae-hwi merasa menyesal dengan keseluruhan situasi, sementara Tae-woon hanya tersenyum padanya, lalu menguntitnya.


Dia dengan cepat menemukan Dae-Hwi dengan Hee-chan, dan memanggilnya, "Hei, kamu sampah!" Dae-hwi mencoba mengantarkan Hee-chan pergi, tapi terpaksa berhenti saat Tae-woon mengancam untuk mengungkapkan betapa rendahnya Dae-hwi sebenarnya. Setelah mengirim Hee-chan dalam perjalanan, Dae-hwi menghadapi Tae-woon yang mendidih, yang bertanya bagaimana dia bisa mengabaikannya setelah menyebabkan begitu banyak penderitaan.

Dae-hwi mengatakan pada Tae-woon untuk hanya melaporkannya kemudian, alih-alih menyalahkan untuk break-in dan bertindak tinggi dan kuat tentang hal itu. Tae-woon menantang Dae-hwi untuk menyerahkan diri, mengingatkannya bahwa Eun-ho mengacaukan rekaman muridnya sendiri untuk melindunginya. "Jika Anda merasa sedikit menyesal padanya, beritahu mereka sekarang juga," katanya.

Dae-hwi blusters untuk Tae-woon bahwa ia tidak takut mengaku, meskipun ia jelas terguncang pada ide. Tae-woon memukulnya di tempat yang sakit dan bertanya apakah kompleks inferioritasnya dianggap sebagai kebanggaan, dan mengatakan bahwa dia sayang padanya. Dae-Hwi menggoyang-goyangkan tangannya ke sebuah tinju, tapi tidak mengatakan apapun saat dia berjalan pergi.


Dae-hwi menuju ke lapangan atletik untuk berkumpul kembali, dan Nam-joo mampir untuk bertanya apa yang salah. Tidak peduli untuk melihat pacarnya, Dae-hwi menjawab bahwa ia membenci dirinya sendiri, dan mengatakan bahwa ia merasa segala sesuatu tentang dirinya adalah kebohongan. Nam-joo menjadi sedikit gelisah saat dia mengatakan kepada Dae-Hwi bahwa semua orang berbohong, dan mereka melakukannya karena ada alasan untuk itu. Dae-hwi akhirnya melihat ke arah Nam-joo dan bertanya, "Benarkah?"

Di rumah, Dae-hwi memperhatikan sesuatu yang hilang di laci mejanya, dan dia melihat sekeliling kamarnya dengan panik. Dia mengalihkan pandangannya kepada ibunya saat dia masuk, dan dia dengan cepat mengakui bahwa dia mengambil sebagian dari uangnya, Anda tahu, karena ini sangat mendesak. Ugh.


Dia berjanji untuk membayarnya kembali, tapi Dae-hwi hanya mengatakan bahwa itu adalah hal yang baik dia menghabiskan uangnya. "Tidak peduli seberapa keras saya bekerja, saya kembali ke tempat saya memulai," katanya dengan getir. Ibunya mengatakan kepadanya untuk tidak khawatir dan terus belajar dengan giat, tapi Dae-hwi bilang dia tidak akan melakukannya lagi karena tidak ada gunanya. Dengan air mata di matanya, dia bertanya, "Anda tahu apa yang saya menyerah, hanya untuk melindungi hal bodoh ini?"

Keesokan harinya, Dae-hwi berjalan dengan sengaja ke kantor guru, tapi ragu-ragu di luar pintu. Dia tampaknya telah memutuskan untuk masuk (untuk mengakuinya?), Namun terganggu oleh Guru Shim.


Dae-hwi diantar masuk, di mana Guru Shim mengatakan kepadanya bahwa dia direkomendasikan untuk beasiswa di Universitas Seoyul. Dae-hwi terlihat senang dengan kesempatan itu, dan sepertinya alasan aslinya untuk mengunjungi kantor telah hilang.

Sebagai Guru Shim mencatat bahwa dia belum terlihat baik, Dae-hwi melihat sekilas pemberitahuan hukuman untuk Eun-ho dan Tae-woon di layar guru. Melihat dengan tegas, dia mengatakan kepada Guru Shim bahwa dia ingin pergi ke Universitas Seoyul dengan pasti, dan bahwa dia akan melakukan apa pun untuk masuk, dan tidak melihat ke belakang.


Ketika Tae-woon tiba di rumah, ayahnya menyapanya dengan tamparan keras di wajah. Ayah kesal karena Tae-woon menyebabkan masalah di sekolah lagi, dan bertanya kepada anaknya apakah dia masuk ke kantor guru karena Eun-ho, yang dia anggap sebagai nakal. Dia mengatakan kepada Tae-woon bahwa dia dapat menyebabkan semua masalah yang dia inginkan, tapi mengingatkan anaknya bahwa dia akan selalu menemukan cara untuk hanya menyingkirkan Tae-woon darinya.

Tae-woon menuju tempat tamunya dan melepaskan uapnya dengan berjalan dengan susah payah di sepanjang tepi. Seperti yang dia lakukan sedikit lompatan, dia teringat pada saat Joong-ki melakukan hal yang sama-saat itu, Tae-woon telah bergaul dengan gugup dengan Dae-Hwi, menyuruh Joong-ki untuk berhati-hati, dan Joong-ki telah Menertawakannya karena takut.


Dae-hwi dan Tae-woon saling bertengkar karena masing-masing berusaha mengumpulkan keberanian untuk bergabung dengan Joong-ki di pinggir jalan. Ketika Joong-ki mengolok-olok mereka, Dae-hwi dan Tae-woon telah mengeroyok teman mereka, menyerangnya dengan main-main.

Saat ini, Tae-woon tersenyum penuh kenangan, lalu kaget melihat Dae-hwi berdiri di sana, menatap lurus ke arahnya. Tae-woon berpaling, tapi saat kakinya tergelincir sedikit, Dae-Hwi berteriak dalam ketakutan, "Ini berbahaya!"


Tae-woon mengatakan bahwa apa yang dilakukan Dae-Hwi lebih berbahaya. Dengan nada yang lebih lembut, dia berkata, "Hentikan, Anda punk."

Ketika Dae-hwi menagih kembali pada Tae-woon dan bertanya mengapa dia harus berhenti, Tae-woon menjawab, "Tidakkah kamu malu untuk menghadapi Joong-ki?" Dae-hwi mengatakan dia bukan - dia melakukan hal-hal murah dan kotor. , Tapi masih belum sampai ke tempat dia sekarang. "Bagaimana saya bisa berhenti di sini?" Tanyanya.


Tae-woon bertanya-tanya apakah Dae-hwi tidak akan menyesalinya, tapi Dae-hwi meyakinkan Tae-woon bahwa dia tidak akan melakukannya, dan menyuruhnya untuk tetap berada di luar hidupnya. Tapi saat Dae-hwi berbalik untuk pergi, air mata jatuh di wajahnya.

Di halte bus, kata-kata Tae-woon tentang menjadi malu masuk, dan Dae-hwi tergerak dalam isak tangis.

Keesokan harinya, Dae-hwi berbaris menuju kantor guru dengan tujuan dan langsung menuju Guru Gu. Tanpa basa-basi, Dae-hwi mengumumkan bahwa dialah yang masuk ke kantor guru malam itu-bukan Tae-woon-dan dia melakukannya untuk mencuri jawaban atas kompetisi matematika. Dia meminta maaf kepada Guru Gu dan Guru Shim, yang keduanya terlihat tercengang mendengar pengakuan Dae-hwi.


Perhentian selanjutnya untuk Dae-Hwi: sebuah panel disipliner. Vice Principal Park mengatakan kepada Dae-Hwi untuk berbicara jika ada kesalahpahaman, namun Dae-Hwi mengatakan kepada kelompok administrator dan guru bahwa dia tidak memiliki apapun untuk dikatakan.

Sebelum Vice Principal Park pindah untuk mengumumkan hukumannya, Dae-Hwi bertanya apakah hukuman untuk Eun-ho dan Tae-woon bisa dibatalkan. Dia mengatakan bahwa mereka memberikan pengakuan palsu untuk melindunginya, dan ketika Guru Gu bertanya mengapa mereka pergi sejauh untuk membohonginya, Dae-Hwi hanya mengatakan bahwa mereka bersikap bodoh.


Eun-ho menunggu di luar aula untuk Dae-Hwi saat Tae-woon bergabung dengannya. Dia menyangkal bahwa dia ada di sana karena dia khawatir dengan Dae-hwi, tapi menilai dari cara dia melihat ke pintu dengan cemas, itulah mengapa dia ada di sana. Kamu tidak membodohi siapapun, Tae-woon!

Ketika akhirnya Dae-hwi muncul, Tae-woon lepas landas tanpa sepatah kata pun. Eun-ho menyapa Dae-hwi sambil tersenyum, lalu menatap sosok Tae-woon yang mundur, berpikir untuk dirinya sendiri, "Aku ingin tahu apakah Dae-hwi tahu bahwa kita telah berbohong untuk melindunginya."

Peringatan hukuman Dae-hwi diposkan, dan ini mendapat perhatian lebih dari Eun-ho dan Tae-woon, mengingat siapa subjeknya. Baik Tae-woon dan Dae-hwi menggantung kembali dari kerumunan siswa menganga pada berita; Tae-woon melirik ke samping pada temannya, sementara Dae-hwi terlihat lurus ke depan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 8 Bagian Pertama

 
Back To Top