Sinopsis School 2017 Episode 7 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 10 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 7 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis School 2017 Episode 7 Bagian Pertama

Sebagai siswa menonton rekaman bocor Kepala Sekolah Yang meyakinkan Tae-woon bahwa kompetisi matematika dicurangi untuknya, Eun-ho menceritakannya di sulih suara: "Kami semua berbohong - kadang untuk melindungi sesuatu, dan terkadang menyembunyikan sesuatu." Tae -woon teriakan pada siswa untuk berpaling, dan Eun-ho melanjutkan: "Itu pasti mengapa dia berbohong juga."

Setelah kelas, para siswa memelototi Tae-woon saat dia berjalan-jalan di lorong-lorong, berbisik tentang tak tahu malu. Meskipun Tae-woon tampaknya mengambil kebencian mereka dengan tenang, Eun-ho mengikutinya keluar dalam keprihatinan.

Begitu mereka aman di luar, Eun-ho menuntut untuk mengetahui mengapa dia mengubah dirinya menjadi seperti itu. Tae-woon mengangkat bahu, mengatakan bahwa dia tidak ingin masuk dalam kompetisi matematika: "Apa, menurut Anda, apakah saya melakukannya demi kesejahteraan masyarakat atau sejenisnya?" Lol.




Eun-ho bertanya bagaimana dia melakukannya, dan dalam kilas balik, kita melihat Tae-woon menyelinap ke kantor Kepala Sekolah Yang di malam hari untuk menyembunyikan kamera video, berpakaian seperti X. Tae-woon kemudian mengunjungi kepala sekolah keesokan harinya untuk mengantarkannya. Hadiah dari ayahnya sebelum sengaja mengangkat kompetisi matematika. Kepala Sekolah Yang telah berjanji kepadanya tempat pertama jika dia hanya menghafal jawabannya-semuanya tertangkap kamera tersembunyi.

Eun-ho memuji hasil karyanya, meskipun dia masih khawatir bagaimana dia bisa menangani teman sekelas mereka yang marah. Dia hanya mengatakan padanya untuk khawatir tentang dirinya sendiri dan berjalan pergi, meskipun Eun-ho masih terlihat gugup.


Di kantor guru, Kepala Sekolah Yang menuntut agar para guru mengemukakan cara untuk menenangkan siswa sebelum dewan sekolah terlibat. Guru Gu menyarankan agar tindakan terbaik adalah mengakui kesalahan mereka, dan Guru Shim setuju, menyarankan agar kepala sekolah meminta maaf kepada siswa.

Kepala Sekolah Yang, bagaimanapun, menolak untuk merendahkan dirinya sendiri seperti itu. Sebelum ada yang bisa membantahnya, Wakil Kepala Sekolah Taman akan mengumumkan bahwa Direktur Hyun dan dewan sekolah sedang dalam perjalanan.


Kepala Sekolah Yang, Wakil Kepala Sekolah Park, dan Direktur Hyun duduk di depan dewan sekolah untuk menjawab banyak keluhan yang diajukan terhadap sekolah mereka. Sutradara Hyun meminta kesempatan kedua, bersumpah untuk mencapai hasil yang baik kali ini, namun dewan sekolah mengatakan kepadanya bahwa sebuah sekolah bukan tentang hasil. Itu menutupnya dengan cukup cepat.

Setelah pertemuan tersebut, Direktur Hyun dan kepala sekolah memanggil Tae-woon, mengetahui bahwa mereka harus menghukumnya untuk menenangkan para siswa. Tae-woon siap menerima hukuman tersebut, namun mencatat bahwa para siswa sangat marah. Dia menyarankan agar untuk benar - benar memuaskan mereka, seseorang di fakultas harus dihukum juga.

Vice Principal Park segera setuju, berpura-pura berpikir keras tentang siapa yang harus bertanggung jawab. Dia mencatat bahwa Direktur Hyun jelas tidak dapat dikenakan sanksi, tapi dia sendiri terlalu tidak penting bagi siapa pun untuk peduli. "Jadi ... siapa yang harus bertanggung jawab?" Dia bertanya-tanya, menatap lurus pada Principal Yang. LOL.


Para siswa mengumpulkan pemberitahuan yang mengumumkan bahwa Tae-woon akan dihukum dengan seminggu pembersihan. Kaget bahwa sekolah tersebut akhirnya berani menghukum Tae-woon, para siswa mulai bergosip saat dia masuk ke kerumunan sambil berkomentar sarkastis tentang tontonan tersebut. Dia benar-benar keluar sebagai seorang brengsek yang tak tahu malu, dan Eun-ho menonton dengan diam saat para siswa bergumam bahwa X juga harus menghukumnya.

Sementara itu, siswa yang kaya saling menulis satu sama lain di kelas, khawatir: Jika bahkan Tae-woon dihukum karena menggunakan hubungannya dengan kepala sekolah, mereka pasti menjadi sasaran berikutnya X. Mereka mulai bertanya-tanya apakah Dae-hwi bisa mengatakan sesuatu tentang mereka menggunakan koneksi mereka, tapi Hee-chan menambahkan kekhawatiran mereka, dengan mengatakan bahwa Dae-Hwi sangat membutuhkan mereka untuk berani melaporkannya.


Tidak puas dengan jawaban pertamanya, Eun-ho mengunjungi tempat persembunyian Tae-woon dengan beberapa limun untuk bertanya lagi mengapa dia menyerahkan diri. Tae-woon berkedip kembali untuk berdebat dengan ayahnya setelah kematian Joong-ki. Dia telah menuntut untuk mengetahui bagaimana kehidupan seseorang bisa menjadi kurang penting daripada reputasinya, namun ayahnya baru saja menutupnya.

Kembali ke masa sekarang, Tae-woon mengakui bahwa ia awalnya mulai bertindak sebagai X untuk menempelkannya pada orang-orang yang membuatnya kesal, namun akhir-akhir ini, ia mulai berpikir bahwa tindakannya dapat membantu orang-orang tertentu yang membutuhkannya. Ketika Eun-ho bertanya siapa yang dia maksud, dia berkata, "Orang seperti orang yang tidak tahu apa-apa, dan orang yang sangat menyebalkan."

Setelah kelas, Guru Shim mengingatkan siswa bahwa kompetisi matematika akan diadakan sepulang sekolah. Begitu dia pergi, para siswa mulai mengeluh tentang hukuman ringan Tae-woon lagi. Eun-ho mendesah bahwa Tae-woon pasti punya alasan, meski tidak cukup keras untuk diperhatikan siapapun.


Eun-ho memeriksa jumlah hitungan di webtoon-nya, tertekan untuk melihat bahwa hanya satu orang yang membaca posnya. (Lol, aku bertanya-tanya siapa itu?) Tae-woon menyuruhnya untuk bersabar dan menunggu sedikit lebih lama, tapi Eun-ho tidak bisa tidak berkecil hati.

Dia bertanya apakah dia suka menggambar sebanyak itu, dan Eun-ho segera mencerahkan, mengatakan bahwa dia merasa paling bahagia saat menggambar. Ketika Eun-ho bertanya apakah dia memiliki hal seperti itu, Tae-woon berkedip kembali untuk duduk bersama Joong-ki di sebuah kafe, saat dia membuat sketsa desain motor yang terperinci saat Joong-ki mendikte semua fitur yang dia inginkan.


Kembali ke masa sekarang, Tae-woon tersenyum sedih sebelum memberi tahu Eun-ho bahwa dia memang menemukan mimpi baru-baru ini: "Saya ... ingin menggodamu begitu banyak." Ha. Tae-woon bertanya apakah memiliki mimpi tidak membuat hidup melelahkan, menunjukkan bahwa dia menekankan tentang jumlah tampilan webtoon dan mendapatkan lingkaran hitam, sementara dia mengomelinya karena sangat pesimis.

Para siswa berkumpul di sekitar pengumuman lain, kali ini mendeklarasikan Dae-hwi sebagai pemenang pertama dalam kompetisi matematika. Yay! Saat para siswa mengucapkan selamat kepadanya atas prestasinya, Tae-woon berjaga dari belakang sebelum berjalan pergi tanpa sepatah kata pun.


Tae-woon menyiangi kebun sebagai bagian dari hukuman selama seminggu. Ketika dia melihat Dae-hwi lewat, Tae-woon memanggilnya, meminta beberapa terima kasih untuk kemenangan pertamanya. Dia bertanya mengapa Dae-hwi harus mencapai titik terendah untuk itu: "Apakah itu satu-satunya metode yang bisa Anda pikirkan?"

Tampaknya menyerang saraf di Dae-Hwi, dan dia mengatakan bahwa orang-orang seperti dia harus melakukan semuanya sendiri dan bukan bergantung pada koneksi mereka. Dia menuntut untuk mengetahui bagaimana Tae-woon mendapatkan kunci utama itu, tapi Tae-woon menunjukkan bahwa pertanyaan yang lebih mendesak adalah apakah dia tahu apa yang sedang dilakukan Dae-Hwi dengannya?


Sebelum Dae-hwi bisa membalas, Eun-ho bergegas di antara mereka untuk memecah argumen tersebut. Dia mengucapkan selamat kepada Dae-Hwi karena kompetisinya menang, dan dia mengatakan itu berkat dia dan berjanji untuk memperlakukannya dengan sesuatu yang lezat. Eun-ho dengan senang hati setuju, dan Tae-woon melotot belati pada mereka, benar-benar cemburu.

Setelah Dae-hwi pergi, Tae-woon memerintahkan Eun-ho untuk membantunya menyiangi kebunnya sejak dia menyamar di sunbae. Hee. Mereka saling bertengkar, saling menggoda.


Sebagai Tae-woon mendingin di wastafel, Eun-ho bertanya apa kesepakatan antara dia dan Dae-hwi. Ketika dia menyingkirkan pertanyaan itu, dia mencatat bahwa itu tidak benar-benar tampak seperti pertempuran: "Ini lebih seperti Anda meminta perhatian satu sama lain karena Anda berdua sedang terluka."

Tae-woon tenang, mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahu apa-apa, meskipun dia terlihat terganggu oleh kata-katanya.


Di luar, Hee-chan berlari ke Dae-hwi dan mengucapkan selamat atas kemenangannya, mencatat bahwa dia tidak bisa mengalahkannya saat mereka bertarung dengan adil dan adil. Hee-chan kemudian menawarkan untuk menggunakan koneksi ibunya untuk memberi tahu Dae-hwi beberapa pekerjaan sukarela di sebuah rumah sakit. Dae-hwi mencerahkan, gembira, sampai Hee-chan menjelaskan tangkapannya: "Apa Anda benar-benar harus datang di tempat pertama dalam ujian akhir tahun ini?"

Menyadari makna Hee-chan, Dae-hwi tiba-tiba mengingat kata-kata Tae-woon tentang memukul dasar batu. Melihat berkonflik, Dae-Hwi berjanji untuk memikirkannya.


Ketika mereka kembali ke kelas, sepasang teman sekelas menerobos dengan berita mendesak: X ada di kelas mereka! Eun-ho membeku pada kata-kata mereka, sementara Tae-woon meletakkan kepalanya di mejanya untuk tidur siang.

Kepala Sekolah Yang berdebat dengan Guru Shim di kantornya, mencatat bahwa hanya evaluasi siswa di kelasnya yang terpapar, yang menunjukkan bahwa X ada di kelasnya. Guru Shim berkeras bahwa tidak ada bukti yang menentukan, dan mengatakan pada Prinsipal bahwa kebiasaannya untuk membuat tuduhan tak berdasar menyakiti para siswa. Dia menyarankan agar Kepala Sekolah Yang meminta maaf kepada Eun-ho sebelum menyerbu keluar. Kepala sekolah mendidih karena marah atas ketidaksukaannya sebelum bertanya-tanya ... bisakah Guru Shim menjadi X? LOL.


Kelas terlibat dalam perdebatan yang sama, saling menuduh X. Eun-ho berbalik untuk melihat Tae-woon, tertidur di mejanya-tatapan yang tidak luput dari perhatian Sa-rang.

Saat mereka duduk di luar bersama, Sa-rang menyarankan kepada Eun-ho bahwa X pasti adalah Dae-hwi, karena Tae-woon dihukum oleh X. Ketika Eun-ho yang gugup gagal untuk menyetujuinya, Sa-rang menebak bahwa Eun- Ho sebenarnya tahu siapa X itu.

Eun-ho menyikatnya, bagaimanapun, mencatat bahwa dia tidak benar-benar memiliki alasan untuk terus mencari X karena namanya telah dihapus. Pada saat itu, Eun-ho melihat Tae-woon lewat dan kabur mengejarnya. Sa-rang cemberut, mencatat bahwa mereka selalu bersama akhir-akhir ini.


Di tempat persembunyian Tae-woon, Eun-ho frets tentang dia tertangkap. Dia mencatat kekhawatirannya dengan sedikit hiburan dan mengatakan bahwa dia pasti akan diberi label sebagai kaki tangan jika mereka tertangkap sekarang.

Dae-hwi melihat Eun-ho dan Tae-woon berjalan bersama, bertengkar dan tertawa seperti biasa. Mengingat ide Eun-ho tentang pembuatan film Principal Yang yang melakukan hal-hal buruk, dia bertanya-tanya apakah Eun-ho benar-benar menjadi X, tapi kemudian mencatat bahwa dia tidak akan bersikap ramah terhadap Tae-woon jika dia baru saja mengubahnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-7/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 7 Bagian Pertama

 
Back To Top