Sinopsis School 2017 Episode 5 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 04 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 5 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Kepala Sekolah Yang bertemu dengan beberapa ibu murid untuk makan malam, termasuk ibu Hee-chan. Dia berjanji untuk mengadakan beberapa kompetisi sebelum ujian akhir siswa, memberi mereka kesempatan untuk mengisi evaluasi mereka sebelum mereka terlalu sibuk belajar.

Keesokan harinya, Hee-chan meninggalkan sekolah dengan laporannya yang kelasnya, cemas melihat dia menduduki peringkat kedua dalam setiap topik. Saat mereka pulang, ibu Hee-chan menekannya untuk mengalahkan Dae-hwi setidaknya sekali, tapi Hee-chan kembali mengingat bahwa tidak masalah karena Dae-hwi tidak bisa masuk ke Universitas Seoyul. Mengutuk. Meski begitu, dia setuju untuk belajar keras menghadapi kompetisi matematika yang akan datang.

Sementara itu, para guru mengadakan konferensi, mendiskusikan siswa mana yang akan menceritakan tentang kompetisi yang akan datang. Guru Shim menegaskan bahwa setiap siswa harus memiliki kesempatan yang sama untuk masuk, namun guru lainnya berkeras bahwa evaluasi siswa adalah tentang seleksi dan fokus-hanya siswa terbaik yang harus memiliki kesempatan untuk memperbaiki evaluasi mereka. Bahkan jika anak-anak dengan kinerja rendah diberi kesempatan, mereka juga tidak bisa kuliah. Guru Shim mendengarkan dengan cemas.


Sinopsis School 2017 Episode 5 Bagian Kedua

Murid terpelajar Bo-ra dengan gugup mengatakan pistol Young yang memberontak untuk menemui Guru Shim untuk mendiskusikan evaluasi muridnya. Young-gun dan antek-anteknya menyergapnya karena menjadi hewan peliharaan guru sebelum menguntit, mendorongnya saat mereka pergi.

Young-gun pergi menemui Guru Shim, yang bersikeras bahwa selama dia menunjukkan perbaikan dari kekerasan siswa, dia masih bisa masuk perguruan tinggi. Senapan muda hampir tidak mempercayainya, bagaimanapun, mengutip catatan dan catatan buruknya tentang murid-muridnya. Saat dia keluar, guru lain menyuruh Guru Shim untuk menyerah padanya, karena memang benar dia tidak memiliki kesempatan untuk masuk.


Dae-hwi dan Eun-ho duduk di perpustakaan, mencari cara untuk mengisi evaluasi siswa mereka secara online. Dae-hwi menunjukkan bahwa Eun-ho mengubah webtoon-nya menjadi serial-jika populer, ini bisa membantunya mendapat kesempatan masuk.

Dae-hwi, Tae-woon, dan Eun-ho melapor ke kantor guru untuk melanjutkan hukuman pembersihan mereka, saat Eun-ho sengaja mendengar seorang guru berbicara dengan Bit-na tentang sebuah kompetisi seni. Terkejut, Eun-ho menghadapkan guru tersebut, bertanya mengapa dia tidak diberi tahu tentang kompetisi tersebut.

Ketika dia mengatakan kepadanya bahwa memenangkan kompetisi hanya akan membantu jika rangkingnya cukup tinggi untuk masalah ini, Eun-ho yang marah bersikeras bahwa setiap siswa harus memiliki kesempatan yang sama: "Setiap siswa di sini sangat menghargai hidup mereka. Siswa papan atas bukanlah satu-satunya yang penting. "Dia tersingkir, dan bahkan Guru Gu terlihat terkesan dengan kata-katanya.


Seiring Dae-hwi dan Tae-woon meninggalkan kantor, seorang guru bertanya apakah mereka datang untuk mencari tahu tentang kompetisi matematika. Dae-hwi terkejut dengan berita tersebut, namun semakin terganggu saat guru tersebut menyebutkan bahwa ayahnya mungkin akan segera memberi tahu Tae-woon.

Ketika Dae-hwi menggigit bahwa pasti menyenangkan untuk mendapat perlakuan istimewa seperti itu, Tae-woon balas bahwa Dae-hwi adalah pelayan Hee-chan yang sebenarnya: "Apakah Anda berharap dia akan membuang beberapa potongan Anda jika Anda berkeliaran dengannya?" Aduh.


Benar saja, Direktur Hyun memasuki kamar Tae-woon malam itu untuk menjatuhkan jawaban atas masalah persaingan matematika. Tae-woon menolak masuk, bagaimanapun, menyebutnya merendahkan untuk mendapatkan jawaban seperti ini. Dia menyuruh Dad untuk melepaskan kasusnya, meyakinkannya bahwa dia tidak akan menimbulkan masalah. Dan bahkan jika dia melakukannya, dia terkunci, Dad akan menutupinya juga.

Mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan membiarkan Tae-woon hidup sesuai keinginannya, Ayah melempar paket jawaban ke meja Tae-woon sebelum menyerbu keluar, mengetuk gambar Joong-ki dalam prosesnya.


Dengan marah, Tae-woon melempar bungkusan itu ke lantai, melihat foto Joong-ki saat ia berkedip kembali ke kecelakaan itu. Ayahnya telah menghubungi media dan reporter surat kabar, menamai Joong-ki seorang nakal yang meninggal karena kecerobohannya sendiri-dia dengan praktis menulis berita utama, membiarkan Tae-woon terbebas dari rasa bersalah.

Sementara itu, Tae-woon yang trauma telah terbaring pusing di ranjang rumah sakitnya, nampaknya terjebak di sana. Ketika seorang perawat lupa untuk menutup dan mengunci pintu di belakangnya, bagaimanapun, dia dengan cepat menyelinap keluar untuk mengunjungi pemakaman Joong-ki.


Dae-hwi, sementara itu, telah duduk dengan nenek Joong-ki saat pemakamannya yang sepi, memerhatikan sementara seorang pria mengirimkan selembar uang kepadanya sebagai kompensasi atas kematian cucunya, dari Direktur Hyun. Oof.

Nenek Joong-ki telah memberi tahu Dae-hwi bahwa Joong-ki membual tentang dirinya dan Tae-woon setiap saat, dan pasti sudah berhenti sekolah jika dia tidak bertemu dengan mereka. Nenek Joong-ki telah menarik Dae-hwi mendekat, meratapi cucunya yang malang, dan Dae-hwi mulai menangis sedih. Ya ampun.


Tae-woon, sementara itu, telah bergegas ke pemakaman Joong-ki untuk menemukan Dae-hwi dan Nenek menangis bersama. Sebelum dia bisa mendekat, dia melihat amplop kompensasi di lantai di sampingnya, ngeri untuk menyadari apa yang telah dilakukan ayahnya.

Kemudian di sekolah, nenek Joong-ki telah membawa jenazah Joong-ki ke sekolah, memohon para penjaga untuk membiarkan dia membawanya ke sekolah hanya sekali saja. Para penjaga telah menolak, bagaimanapun, dan nenek Joong-ki yang malang telah mendongak dan melihat Tae-woon di tengah kerumunan.


Tanpa daya pada dirinya sendiri, bagaimanapun, Tae-woon telah menerobos masuk ke kantor ayahnya, berlutut dan memintanya untuk membiarkan Joong-ki pergi berkeliling sekolah, sekali saja. Tapi Ayah telah mengabaikan tangisannya dan janjinya untuk menjadi baik mulai sekarang, membiarkan Tae-woon meratap karena marah.

Kembali ke masa sekarang, Tae-woon berbicara dengan foto Joong-ki dan bertanya-tanya mengapa masa lalu atau sekarang, dia masih berantakan sama dia selalu.


Tae-woon kemudian mengambil kupon ayam dan memesan pengiriman ke tempat pengamatannya. Eun-ho adalah orang yang mengantarkan ayam, lelah dan kesal, dan tebak ayam itu hanyalah alasan untuk mengganggunya. Hee. Memperhatikan suasana hatinya yang tidak biasa, Eun-ho duduk bersamanya.

Ketika Tae-woon mencatat bahwa Eun-ho selalu bekerja keras, dia menjelaskan bahwa dia tinggal menggantikan orang lain, dan karenanya harus hidup dua kali lebih keras demi dia juga. Dia mengatakan Tae-woon untuk melakukan hal yang sama dan berhenti memberontak begitu banyak: "Anda harus memikirkannya lebih dari saya." Oh, keduanya.


Dae-hwi mencatat sebuah buletin untuk kompetisi matematika keesokan harinya di sekolah, dan langsung kuliah setelah kelas. Hee-chan bertanya apakah Dae-hwi benar-benar berencana untuk masuk kompetisi, mencatat bahwa akan sulit untuk menang kecuali jika dia secara khusus disiapkan untuk itu. Dae-hwi hanya mengangkat bahu, mengatakan bahwa dia percaya diri dalam matematika, dan Hee-chan setuju.

Dae-hwi pergi ke toko buku sepulang sekolah, memilih buku kerja matematika dan menyalin contoh pertanyaan sampai-sampai hidungnya mulai berdarah. Dia hanya memasang hidungnya dan terus bekerja.


Hee-chan dan Dae-hwi terus belajar di perpustakaan pada hari berikutnya ketika teman sekelasnya datang, bertanya kepada Hee-chan apakah dia sudah menyelesaikan pertanyaan persaingan. Kaget, Dae-hwi menuntut untuk mengetahui apa yang mereka bicarakan, dan teman sekelasnya kasihan padanya sehingga dia tidak menyia-nyiakan waktu lagi. Dia menjelaskan bahwa mereka memiliki kedua pertanyaan dan jawabannya, tapi tidak masalah karena tempat pertama akan pergi ke Tae-woon.

Marah, Dae-hwi menghadapi Hee-chan di luar. Hee-chan hanya mencatat bahwa kompetisi dimaksudkan untuk memperbaiki spesifikasi siswa tertentu, dan mengatakan kepada Dae-Hwi bahwa tidak ada tempat baginya dalam situasi ini.

Dae-hwi badai off, menahan air mata dalam kemarahannya, ketika Tae-woon lewat. Dae-hwi mendengus bahwa memiliki ayah kaya membuatnya pintar juga, menyerbu sebelum Tae-woon bisa membantah.


Tae-woon bertanya pada Hee-chan apa kesepakatan Dae-hwi, dan Hee-chan menjelaskan bahwa dia marah karena dia belajar sangat keras untuk kompetisi matematika tanpa mengetahui bahwa pemenangnya telah ditentukan sebelumnya.

Ketika Hee-chan menyeringai bahwa Dae-hwi tidak tahu tempatnya, Tae-woon balas bahwa dia adalah bajingan yang konsisten. Dae-hwi yang malang, sementara itu, merobek buku kerja matematikanya, melemparkan halaman-halaman itu ke tempat sampah.


Dae-Hwi pulang malam itu untuk mencari ibunya menyiapkan rekening kartu kredit. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia membutuhkan dia untuk menjadi penjaminnya - meskipun dia masih muda, dia hanya perlu setuju untuk bertanggung jawab bersama atas pembelian di kemudian hari.

Dae-hwi tidak dalam mood untuk menghadapi kejenakaan ibunya hari ini, bagaimanapun, dan merobek kontraknya. Ketika dia menuntut untuk mengetahui masalahnya, Dae-Hwi mulai menangis, menjerit padanya untuk berhenti bertindak seperti ini. Agh.


Keesokan paginya, Guru Shim memanggil Dae-Hwi ke kantornya untuk mengucapkan selamat kepadanya: Dia memenangkan tempat pertama dalam kontes esai Universitas Hanguk! Dae-hwi, bagaimanapun, menginformasikan kepadanya bahwa keluarganya tidak mampu membayar iuran di sana, dan dia benar-benar harus masuk ke Seoyul.

Guru Shim menduga bahwa dia khawatir dengan evaluasi muridnya, dan mengatakan kepadanya bahwa dia harus berusaha memenangkan kompetisi sebanyak mungkin. Dia menyarankan agar dia mencoba memenangkan kompetisi matematika yang akan datang, yang jelas-jelas tidak menyadari kebenaran situasinya.

Dae-hwi tidak bisa memaksa dirinya untuk mengatakan apapun dan mulai pergi, ketika dia mencatat seorang guru yang mengorganisir beberapa makalah dalam kabinet yang berlabel "kompetisi matematika sekolah". Uh-oh. Malam itu, Dae-hwi mengingat kata-kata Hee-chan, menyadari bahwa ia perlu melakukan apapun yang dia bisa untuk masuk ke Seoyul. Dia mengeluarkan kunci utama sekolah dan membuat keputusan.


Sementara itu, Eun-ho menunjukkan Tae-woon komik terbarunya di gudang sekolah. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia belum menunjukkan jiwa pahlawannya, mendesaknya untuk mencoba berempati dengan pahlawan lebih banyak dan menggambarkan perasaan di balik tindakannya, seperti mengapa dia kebetulan memberikan limunnya di tempat kejadian ini. Heh, kedengarannya familiar.

Eun-ho bersandar di dekat, bertanya-tanya bagaimana berempati, dan mengejutkannya dengan kedekatannya. "Apa yang dia rasakan?" Dia bertanya dengan polos, sementara Tae-woon hanya bertanya-tanya kapan dia begitu dekat dengannya. Dia mencoba yang terbaik untuk berempati, tapi menyerah dan memutuskan untuk berjalan-jalan di luar. Saat dia mengembara di halaman sekolah, dia mencatat sebuah sosok dalam sebuah hoodie hitam melewatinya, dan langsung mengejar.

Sosok itu bergegas ke kantor guru, langsung menuju kabinet. Dia mengambil sebuah amplop berlabel "pertanyaan dan jawaban kompetisi matematika" sebelum melihat ke atas dan melihat Eun-ho.


Sosok itu berlari keluar, Eun-ho panas di jalannya. Tae-woon mengembara di luar pada saat itu, melihat sosok itu berlari melewatinya, sebelum melihat Eun-ho tepat di belakangnya.

Melihat arah yang sedang dia hadapi, Eun-ho mengambil jalan pintas yang membawanya ke jalan setapak yang berkerudung, mengejutkannya. Sebagai amplop jatuh ke tanah, Eun-ho gapes sebagai cahaya mengungkapkan wajah di bawah tenda: Song Dae-hwi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-5/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 5 Bagian Kedua

 
Back To Top