Sinopsis School 2017 Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 19 Agustus 2017

Sinopsis School 2017 Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis School 2017 Episode 10 Bagian Pertama

Tae-woon menghadapkan Dae-hwi, memanggilnya keluar untuk menghancurkan kehidupan seorang gadis sambil berpura-pura bersikap terhormat di depan semua teman sekelas mereka. Dae-hwi mengatakan Tae-woon untuk tidak ikut, dan menambahkan bahwa dia tidak akan terlibat saat ini.

Tae-woon hanya memperingatkan Dae-hwi bahwa dia tidak akan membiarkan hal yang sama terjadi lagi: "Artinya jika kamu main-main dengan Ra Eun-ho, aku akan membunuhmu."

Seiring Dae-hwi melihat Tae-woon berjalan pergi, dia mendapat telepon dari Hee-chan, tapi mengabaikannya.



Hee-chan dalam sebuah pertemuan dengan Guru Shim dan Eun-ho tapi hampir tidak mengenal mereka, berkomentar bahwa dia tidak perlu berbicara karena pengacara akan berbicara atas namanya. Eun-ho mengatakan mereka tidak membutuhkan pengacara-semua yang harus dilakukan Hee-chan adalah mengakui bahwa dia mendorongnya. Hee-chan menolak, tentu saja.

Guru Shim mencoba untuk meyakinkan Hee-chan bahwa dia dan Eun-ho masih bisa menyelesaikan masalah sebagai teman, tapi Hee-chan mengatakan kepadanya bahwa itulah sebabnya komite kekerasan sekolah ada. Melihat frustrasi, Guru Shim menolak untuk membiarkan Hee-chan pergi ke sesi lesnya, mencatat bahwa apa yang mereka lakukan sekarang jauh lebih penting bagi kehidupan Hee-chan.


Dae-hwi menandai pertanyaan persiapan ujian untuk Hee-chan seperti biasa, tapi Hee-chan menyikatnya dan malah meminta Dae-hwi apa yang akan dia lakukan terhadap Eun-ho. Dae-hwi bilang dia tidak bisa membujuk Eun-ho, tapi Hee-chan tetap bertahan, bertanya mengapa dia tidak bisa melakukan apa yang dia lakukan pada Bo-ra.

Kami berkedip kembali sampai setahun yang lalu, saat Dae-hwi mengejar Bo-ra yang terguncang di rumah sakit. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa menang melawan Hee-chan, dan bahwa dia adalah satu-satunya yang terluka. Ketika Bo-ra bertanya-tanya berapa banyak hal buruk yang bisa terjadi, Dae-hwi memberinya selembar uang tunai dan berkata bahwa Hee-chan menyesal.


Boe ra meraih amplop itu dengan marah dan bertanya, "Jika dia sangat menyesal, kenapa dia tidak meminta maaf?" Sebelum Dae-hwi bisa menemukan jawabannya, Tae-woon masuk ke rumah sakit, terluka dari pertarungan kecilnya sendiri. , Dan melakukan double take di dua.

Tae-woon bergerak untuk berjalan melewatinya, tapi Bo-ra menghentikannya untuk memberinya amplop itu. Dia menyuruhnya mengembalikannya ke Dae-Hwi, bersamaan dengan pesan bahwa dia berharap dia bahagia dengan dirinya sendiri setelah menjual jiwanya dan hati nuraninya.

Setelah melihat ke dalam amplop, Tae-woon segera menebak keterlibatan Hee-chan, lalu melemparkan amplopnya ke kaki Dae-hwi, mengatakan kepadanya bahwa dia merasa malu padanya.


Pada saat ini, Hee-chan menawarkan kartu keanggotaan Dae-Hwi untuk akses kuliah musim panas untuk persiapan ujian masuk universitas Seoyul. Sebagai gantinya, dia meminta Dae-hwi untuk menangani Eun-ho.

Dae-hwi menerima kartu itu (noooo!), Tapi bertanya-tanya mengapa Hee-chan mengambil banyak hal sejauh ini padahal jelas dia akan menang atas Eun-ho dalam audiensi kekerasan sekolah. Hee-chan hanya mengeluh tentang hal-hal yang semakin rumit, lalu memberitahu Dae-Hwi untuk memikirkannya dengan saksama.

Ibu Hee-chan muncul di tempat Eun-ho bersama pengacaranya, di mana dia memberitahu keluarga Eun-ho bahwa mereka dapat menghentikan semua ini dengan membuat Eun-ho meminta maaf. Ibu Eun-ho hanya dengan kasar menceritakan kepada suaminya bahwa dia mendengar anjing menggonggong, dan kedua ayah dan kakak laki-laki Eun-ho mendukungnya, karena mereka hebat.


Ketika Eun-ho tiba di rumah, ibu Hee-chan menggandakan ancamannya, mengatakan kepada keluarga bahwa dia yakin bahwa Eun-ho akan dihukum. Eun-ho tidak meringkuk sedikit pun, menanggapi bahwa dia juga percaya diri-yakin membuktikan bahwa Hee-chan benar-benar memukulnya.

Sebagai ibu Hee-chan gapes pada "kekasaran Eun-ho," Eun-ho meyakinkannya bahwa dia tidak akan pernah menyerah, dan mengatakan kepadanya untuk tidak datang ke rumah mereka hanya untuk mengambil gambar murah.

Malam itu, Dae-hwi berayun di tempat Eun-ho dengan es krim. Dia mengatakan kepadanya bahwa segala sesuatunya pasti sulit, dan Eun-ho dengan jujur ​​mengatakan kepadanya bahwa dia khawatir dan merasa sakit hati. Ketika dia bertanya bagaimana keadaannya, Dae-hwi hanya mengatakan hal-hal yang tidak berjalan dengan baik untuknya juga, dan Eun-ho menyesali betapa sulitnya hidup di usia delapan belas tahun.


Setelah jeda, Dae-hwi mulai mengajukan pertanyaan kepada Eun-ho, tapi dia berjuang dengan kata-katanya, dan akhirnya memutuskan untuk tidak mengatakan apapun. Jadi, Eun-ho mengajukan pertanyaan kepadanya: Mengapa Bo-ra tetap diam setelah menyaksikan apa yang terjadi antara dia dan Hee-chan? Dia bertanya-tanya apa yang bisa terjadi antara keduanya, tapi Dae-hwi tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

Sementara itu, Tae-woon memanggil Eun-ho lagi dan lagi, frustrasi karena dia tidak akan mengambilnya-itu karena teleponnya ada di dalam rumah saat dia berada di luar tergantung dengan Dae-hwi.

Tentu saja, Tae-woon bergegas ke tempat Eun-ho. Dia badai sampai Dae-hwi dan bertanya apakah dia ada di sana untuk meyakinkan Eun-ho untuk mundur Hee-chan, dan Dae-hwi mendapat testy pada tuduhan (tapi ... bukan?). Eun-ho membanting tangannya ke atas meja dan mengatakan pada anak laki-laki bahwa jika mereka bertarung di sini, dia tidak akan pernah melihatnya lagi.


Itu Dae-hwi isyarat untuk pergi, jadi Eun-ho menawarinya selamat tinggal sayang, yang tidak luput dari perhatian Tae-woon. Tae-woon mengatakan alasan dia datang adalah untuk memastikan Eun-ho tidak tersenyum pada orang lain (secara harfiah "bertemu mata"), yang menyebabkannya mengancam untuk memenuhi tinjunya ke matanya. Dia menenun dan mengayunkan wajahnya ke sekeliling tinjunya dengan main-main, dan mereka tertawa dan menggoda.

Dae-hwi berbalik untuk melihat mereka, lalu mengeluarkan kartu anggota yang diberikan Hee-chan kepadanya, menatapnya dengan termenung.


Beberapa saat kemudian, Eun-ho bertanya-tanya apakah dia seharusnya menyerah pada Hee-chan dan minta maaf. Tae-woon protes bahwa menyerah tidak seperti dia, dan bahwa dia seharusnya tidak meminta maaf atas sesuatu yang tidak dia lakukan. Eun-ho mengatakan keluarganya berantakan dalam hal ini, dan bahwa dia tidak punya pilihan selain menyerah jika dia tidak ingin keluarganya menjual rumah itu hanya untuk mendapatkan pengacara jika ini diajukan ke pengadilan.

Tae-woon berjongkok di depannya dan mengatakan bahwa meski dia menyerah, dia tidak akan melakukannya, karena dia tidak ingin melihatnya menderita. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan membiarkan dia berkelahi sendirian, dan bahwa dia tidak akan membiarkannya kesepian. "Jadi percayalah padaku," katanya. "Kuatkan, dan ayo bertempur bersama." Begitu manis.


Eun-ho sepertinya tidak yakin, jadi Tae-woon melempar dirinya ke tanah dengan pura-pura hissy-fit, menuntut untuk mengetahui apa yang terjadi dengan Eun-ho yang dia sukai-orang yang rela berjuang menuju kematian berdarah. . Dia akhirnya tersenyum, dan saat dia meletakkan tangannya di bahunya, menyuruhnya kuat, dia menyandarkan kepalanya ke lengannya.

Keesokan harinya, Eun-ho bertanya pada Bo-ra sekali lagi jika dia tidak mau bersaksi untuk mendukungnya. Bo-ra menolak dan memberitahu Eun-ho bahwa dia harus menyerah, karena dia tidak akan bisa menang melawan Hee-chan. Tidak terpengaruh, Eun-ho mengatakan bahwa dia akan melakukan apa yang harus dia lakukan untuk membersihkan namanya, dan meminta Bo-ra untuk bersaksi untuknya saat dia menemukan Eun-ho dapat dipercaya.


Guru Shim turun di dekat kedai kopi tempat Bo-ra bekerja untuk membuka kembali kasusnya dengan Bit-na. Memintanya untuk mempercayainya, Guru Shim meminta Bo-ra untuk kebenaran, tapi Bo-ra hanya mengatakan bahwa dia tidak mempercayai guru.

Di tempat persembunyian mereka, Eun-ho berjuang mengenai apa yang harus dituliskan di sebuah papan besar yang memanggil Hee-chan. Tae-woon mengawasinya dengan senyum lebar di wajahnya, senang bahwa dia kembali ke dirinya yang dulu dan siap bertarung. Di antara pertengkaran biasa mereka, perenungan Eun-ho yang kata-kata akan memiliki dampak paling besar untuk tanda tangannya, sementara Tae-woon mulai mencoret-coret secarik kertas segar.


Eun-ho melihat ke arah gambarnya karena terkejut, berkomentar bahwa dia tidak buruk. Dia bercanda tentang kedahsyatannya: "Saya tidak tahu pacarnya siapa saya, tapi siapa pun dia, dia pasti sudah menyelamatkan alam semesta dalam kehidupan lampau!" Membuat Eun-ho tertawa. Tapi sepertinya dia menginspirasikan sesuatu padanya, saat dia mulai menulis sebuah pesan di sebelah gambarnya (yang kebetulan menggambarkan Eun-ho yang berapi-api).

Keesokan paginya, Guru Gu melihat secarik kertas besar yang ditempelkan di jendela-inilah tanda bahwa Tae-woon dan Eun-ho bekerja bersama. Guru Gu membaca pesan tersebut dengan wajah tegas, namun akhirnya tersenyum dan menandatangani sebuah "kecil" 09 (nomor sembilan adalah "gu" dalam bahasa Korea) di bagian bawah poster, yang merupakan surat terbuka dari Eun-ho. Bunyinya:

"Bagi Anda, orang yang berbohong tanpa mengedipkan mata: Ada yang bilang Anda diberkati dengan orang tua yang baik, tapi saya tidak iri dengan Anda. Perlakuan istimewa dan tak tahu malu yang mengolok-olok adil, kerja keras ... saya benar-benar bersyukur. Terimakasih, aku sadar betapa cantiknya hidupku. Saya tidak menyerah pada ketidakadilan. Saya bisa bertarung bersama teman-teman saya, dan itu membuat saya bahagia dan bangga. Sayang sekali Anda tidak akan pernah mengalami hal ini. "

Tak lama kemudian, teman sekelas berkumpul di depan poster dengan takjub, dan banyak lainnya telah menandatangani nama mereka ke pesan atau mencatat post-it dengan kata-kata penghiburan. Sa-rang meraih Eun-ho untuk menunjukkan responsnya, dan karena mereka membingungkan tanda tangan "09", julukan Eun-ho melihat tulisan itu dengan kata-kata, "Aku sudah menyukaimu untuk sementara waktu. Kuatlah!

Tae-woon, bagaimanapun, memiliki reaksi yang berlawanan dengan catatan tersebut, dan HA, dia langsung masuk ke kelas mereka untuk membandingkan tulisan setiap anak laki-laki dengan yang ada di pos itu. Ketika dia tidak dapat menemukan kecocokan, dia menuju kelas berikutnya untuk melanjutkan pencariannya, sementara Eun-ho mencoba dengan sia-sia untuk menghentikannya.


Di luar, Eun-ho dengan malu-malu menerima soda dari seorang siswa laki-laki - apakah dia orang post-it? Tae-woon tidak jauh ketinggalan, dan dia langsung memasukkan dirinya di antara keduanya. Pelamar Eun-ho sama sekali tidak terganggu, dan saat Eun-ho menatapnya dengan penuh perhatian ke arahnya, ia meletakkannya di atas tebal dengan Eun-ho, mengatakan kepadanya bahwa ia ingin menjadi kekuatannya.

Tae-woon berbisik cemburu, mengatakan hal-hal seperti, "Omong-omong, Eun-ho menyukai limun . Anda bahkan tidak tahu dasar-dasarnya dan Anda mengaku ?! "Dia mengatakan kepada saingan bahwa dia tidak dibutuhkan karena Eun-ho memiliki banyak pria setelah dia (" Seorang pria yang benar-benar tampan baru saja mengakuinya! "Heh ). Tapi Eun-ho mendorong Tae-woon pergi dengan malu dan mengatakan pada pria baru bahwa dia ingin bertemu dengannya lagi, sangat mengejutkan Tae-woon.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/school-2017-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top