Sinopsis Save Me Episode 4 Bagian Pertama

Kumpulan Simpanan Sinopsis Drama Korea, India, Turki, Filipina, Asia Terbaik Hari ini

Jumat, 18 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 4 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Save Me Episode 4 Bagian Pertama

Kami mundur sedikit ke tempat kejadian yang kami hadapi dengan episode terakhir: Sang-hwan memaksa bus membawa Dong-chul ke pusat penahanan pemuda untuk ditarik sehingga dia bisa berlari ke jendela dan berbicara dengan temannya.

Sang-hwan mengatakan kepada temannya untuk "berdiri tegak" seperti yang dia lakukan sebelumnya, tapi ketika Dong-chul menolak untuk bertemu dengan tatapannya, Sang-hwan meneriakkan permintaan maafnya dan memohon pengampunan saat polisi dari bus menariknya pergi. Dong-chul terlihat teguh maju saat Sang-hwan diambil, ekspresi yang tak terbaca di wajahnya.



Sementara itu, Keluarga Im terus berjuang dengan kematian Sang-jin. Seorang dokter mengatakan kepada Sang-mi dan Dad bahwa Ibu akan memerlukan rawat inap jangka panjang, dan mungkin perlu waktu bertahun-tahun, atau bahkan seumur hidup, untuk pulih dari psikosis akibat trauma.

Kembali ke Guseonwon, anak laki-laki dengan kecacatan kognitif, Jeong-gu, memfilmkan perayaan di luar yang disiapkan untuk para jemaat oleh Murid Kang dan Jo. Dia mudah terpikat oleh janji soda, dan hanya dengan menyebutkan kata itu, dia mengulanginya dengan gembira: "Soda! Soda!"


Mengemudi kembali dari kantor dokter, Sang-mi dan Dad mendiskusikan apa yang harus dilakukan dengan Ibu. Ayah bersikeras untuk tidak mengirimnya ke bangsal psikiatri, atau rumah sakit apa pun, dan bersikeras bahwa dia akan melindungi Sang-mi dan Ibu.

Pandangan di matanya, bagaimanapun, menunjukkan bahwa dia berada di dekat titik putusnya sendiri.

Sementara Pastor Baek menyampaikan khotbah yang berapi-api kepada jemaatnya, Ayah mengantar keluarga untuk menemui dukun dengan harapan bisa menolong Ibu. Ketika dukun tersebut mengklaim dapat melihat semangat Sang-jin yang tertinggal di belakang keluarganya, Mom ditarik dari pingsan saat dia bertanya dengan putus asa, "Apakah Sang-jin di sini?"


Pastor Baek terus berjuang melawan sifat dosa sementara menuntut agar jemaat yang sungguh-sungguh memiliki kepercayaan mutlak pada Tuhan Surga yang Baru, dan saat dia melakukannya, adegan khotbahnya diselingi dengan adegan ritual perdukunan yang dilakukan untuk Keluarga Im .

Karena kedua ritual tersebut mencapai tingkat demam, dengan para jemaat menggeliat dan mengangkat tangan mereka dalam doa sementara dukun menari dan menggumamkan dirinya sendiri, tiba-tiba semua suara itu menjadi tenang saat seseorang di ritual tersebut mengumumkan, "Anakmu ada di sini."

Dukun berlutut di depan Mom, "menyalurkan" Sang-jin, dan mengatakan kepadanya dengan suara gemetar untuk terus hidup dan mengurus dirinya sendiri. Tapi saat Ibu menjadi putus asa, percaya bahwa pria itu adalah Sang-jin saat dia memegang bajunya, dukun itu terlihat sedikit tidak nyaman saat dia mengklaim bahwa "Sang-jin" harus meninggalkannya.


"Sang-jin" memberi Ibu busur formal dan menghormatinya dengan baik, tapi Ibu baru saja mulai meratap dengan histeria mutlak, menolak untuk percaya bahwa anaknya benar-benar mati. Dia memohon Sang-mi untuk menegaskan keyakinannya, tapi permintaannya berubah menjadi jeritan amarah pada suami dan putrinya karena Mom sama-sama berbisik di mulut saat dia berseru, "Sang-jin tidak mati! Dia hidup, Anda melihatnya! Sang-jin tidak mati! "

Saat Ibu tidur di van bersama Sang-mi di sisinya, Dad bertemu dengan dukun tersebut, yang mengklaim bahwa Mom dikuasai oleh roh yang buruk. Dukun tersebut mengatakan bahwa dia akan memanggil mereka kembali untuk "mencoba lagi" nanti dan memberi Dad jimat untuk Ibu.

Dia kemudian mengatakan kepada Dad bahwa dia mengharapkan untuk dibayar dengan baik lagi untuk jasanya. Ayah tidak memiliki sisa uang untuk dibelanjakan, tapi karena dia sangat ingin menyelamatkan Mom, dia setuju untuk membayar jumlah yang lebih rendah.


Kembali ke Guseonwon, ada ketegangan yang jelas antara ketiga pemimpin pemujaan tersebut. Murid Kang menuduh Murid Jo tidak berbicara dengan hormat kepada Pastor Baek, dan karena bertindak dengan cara yang tidak sesuai dengan keinginan orang baru sejak keselamatannya. Murid Jo kemudian berbicara lebih hormat kepada Pastor Baek, tapi tampaknya sangat tidak jujur, dan baik Murid Kang maupun Pastor Baek tampaknya tertipu.

Pastor Baek bertanya kepada Murid Kang bagaimana keluarga Im melakukan (walaupun dia terutama menyebut mereka sebagai "anggota keluarga Sang-mi"), dan ketika dia mengatakan kepadanya tentang keadaan mental Ibu yang rapuh, dia meramalkan bahwa keluarga akan segera kembali kepada mereka . Dia menjelaskan dengan agak samar, sambil menatap Murid Jo, bahwa terkadang Tuhan Surgawi menggunakan orang jahat untuk menyelamatkan mereka yang adil. Keluarga Im miskin - apa yang ada di toko untuk mereka selanjutnya?


Di bagian lain kota, Han Yong-min pergi ke sebuah tempat pemungutan suara untuk menyambut kerumunan reporter. Dia menyebut dirinya sebagai pelayan rakyat Muji County dan orang yang paling memenuhi syarat untuk menjadi gubernur lagi.

Anak laki-lakinya dan asisten wanita dengan patuh melihatnya, tapi ketika seorang reporter bertanya kepada Sang-hwan apakah menurutnya ayahnya akan terpilih kembali, dia berhenti sejenak sebelum berkata, "Saya tidak yakin." Untungnya, ayahnya mencapainya dengan mengatakan Tidak ada yang bisa memprediksi hasil pemilihan.

Sementara Dad menjual truk keluarga itu untuk membayar dukun, setengah dari geng motor biker, Jung-hoon dan Man-hee, melihat adu banteng lain saat mereka bertanya-tanya bagaimana Dong-chul bertahan. Tapi mereka akhirnya memutuskan bahwa dia tangguh, sama seperti banteng yang akhirnya memenangkan pertarungan.


Potong ke: Dong-chul, yang perlahan-lahan dibawa ke sel penjara. Saat pintu sel terbuka, dia mendengar suara Sang-hwan memanggil, "Dong-chul-ah!" Tapi ketika dia melihat ke belakang, dia tidak melihat siapa pun. Aw.

Sementara Dad bekerja di peternakan, dia melihat seekor sapi yang sangat acuh tak acuh dan berkata, "Mata Anda mengingatkan saya pada anak saya. Sang-jin-ah, maafkan aku Aku terlalu acuh tak acuh terhadapmu. Anda akan mengalami masa-masa sulit, tapi saya tidak tahu semua itu. "Tapi dia terganggu oleh kedatangan Disciple Kang, yang telah memberinya makan siang yang dikemas.


Sebelum mereka makan, Murid Kang berkeras memercikkan beberapa "Air Hidup" Guseonwon ke makanan mereka, menyebutkan kekuatan penyembuhannya. Dia menambahkan bahwa dia juga mengemas makanan untuk Sang Mi dan Ibu, dan ketika Ayah bertanya mengapa dia bersikap begitu baik, dia menjawab bahwa Tuhan Surga yang Baru telah menginstruksikannya untuk membantu mereka yang berada dalam masalah.

Dia juga berpikir bahwa Tuhan Surga yang Baru juga mencoba memberi tahu Ayah sesuatu, meskipun mereka belum tahu apa itu. "Jadi, coba perhatikan," tambahnya samar.


Sementara itu, Sang-mi berjalan di dekat lokasi pertarungan antara Dong-chul dan pengganggu yang mematahkan punggungnya. Dia sengaja mendengar dua gadis SMA membicarakan kejadian tersebut dan bagaimana "gadis dari Seoul" dengan reputasi buruk (mereka bilang dia sedang tidur) adalah penyebabnya. Tentu saja, gadis-gadis bergosip itu tidak sadar bahwa mereka baru saja melewati gadis yang mereka bicarakan.

Ketika Sang-mi tiba di rumah, dia melihat Murid Kang duduk dengan Ayah, tangannya di lengannya. Sebuah pandangan kekhawatiran mencuci di wajah Sang-mi.

Di tempat pemungutan suara, semua orang kecuali Sang-hwan tampaknya sedang merayakan tawaran pemilihan kembali Han Yong-min yang berhasil untuk gubernur. Sang-hwan menerima ucapan selamat yang hangat di sekolah, kecuali dari Sang-mi, yang terus tidak berbicara dengannya. Seiring dengan meja kosong Dong-chul di sisi yang lain, Sang-hwan nampak sangat sendiri.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-4/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 4 Bagian Pertama

 
Back To Top