Sinopsis Save Me Episode 3 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 17 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 3 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Save Me Episode 3 Bagian Pertama

Pada pemakaman Sang-jin, Sang-mi menawarkan secangkir air untuk ibunya, yang dengan marah menolaknya saat dia bertanya bagaimana seseorang dapat melanjutkan setelah apa yang terjadi pada Sang-jin. Ayah menenangkan istrinya, menyuruhnya untuk tidak mengeluarkan kesedihannya pada Sang-mi, dan dia meminta maaf kepada Sang-mi atas ledakan tersebut.

Ibu menyesali karena tidak bisa melindungi anaknya sendiri, dan dia sangat menderita, begitu banyak sehingga Dad menyuruh Sang-mi untuk mendapatkan udara segar sementara dia menghibur Ibu.




Sementara itu, Sang-hwan tiba di pemakaman dan berlari ke Sang-mi saat dia masuk. Di luar, dia meminta maaf karena telah meninggalkan Sang-jin, tapi Sang-mi bertanya mengapa Sang-hwan mendekati dia terlebih dahulu jika dia hanya akan bertindak seperti ini.

Kami kembali ke kelas PE sebelumnya, di mana kita melihat Sang-mi tanpa pasangan saat teman sekelasnya bermain voli di sekelilingnya. Sang-hwan mendekatinya, dengan benar mengenalkan dirinya dan Dong-chul sebelum bertanya apakah dia ingin bermitra dengan mereka. Padahal, dia memang bertanya main-main jika anak-anak dari Seoul bahkan tahu cara bermain voli.


Potong ke: Sang-mi dengan ahli menyalip bola di Sang-hwan berulang-ulang saat ia tersentak dari setiap pukulan berat. Ha. Sang-hwan mengatakan kepada Dong-chul (yang telah menonton tontonan dengan mulutnya agape) untuk mengambil alih, tapi satu lonjakan dari Sang-mi cukup untuk mengirim Dong-chul terbentang ke belakang saat sisa kelas menonton dengan takjub. .

Sang-mi pergi untuk menonjok bola lagi, tapi Sang-hwan berteriak agar dia berhenti, dan dia terkikik sendiri sebentar. Sang-hwan mencatat ini adalah pertama kalinya dia melihat senyumnya.

Dia berkomentar kepada Dong-chul bahwa dia imut saat dia tersenyum. Tapi komentar ini menyebabkan dia kembali ke keadaannya yang khas, dan dia cepat-cepat mendorong bola lagi ke mereka. Ha.


Setelah itu, Sang-hwan menawarinya minuman olahraga, mengatakan bahwa bola spiking dengan tangan mungilnya harus melelahkan. Dia counter bahwa dia berada di tim voli dengan mereka tangan sebelum memberitahu dia untuk meminumnya, karena tertabrak semua paku yang pasti melelahkan.

Dengan bingung, Sang-hwan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tertabrak paku-malah, dia mengklaim bahwa dia membiarkannya memukulnya. Sang-mi tidak tergerak, dan pertanyaan mengapa Sang-hwan memperlakukannya seperti ini. "Apakah karena saya baru di sini dan sendirian sepanjang waktu? Apakah Anda mengasihani saya? "Tanyanya datar.

"Kami berteman. Mengapa harus ada alasan? "Counter Sang-hwan. "Kami berada di kelas yang sama, yang berarti kami berteman. Apakah orang-orang di Seoul butuh alasan untuk berteman dengan seseorang? "

Kembali ke masa sekarang dan dengan ingatan itu segar dalam pikirannya, Sang-mi menyuruh Sang-hwan untuk menjauh dari penglihatannya, dan dia tampak menyesal saat dia membelakanginya dan pergi.


Masih di kantor polisi, Dong-chul menyeka tangannya menutupi mukanya saat dia melihat Sang-jin terbaring mati. Lee Kang-soo, detektif yang mewawancarai Dong-chul, mencoba melaporkan temuannya kepada koleganya yang tampaknya korup karena dia mengklaim bahwa ada kekerasan yang terjadi, namun rekannya menyela dia untuk mengatakan bahwa Sang-jin secara mental bermasalah dan mencoba bunuh diri di masa lalu. Rekan tersebut menegaskan bahwa Sang-jin jatuh atas kemauannya sendiri, dan memberitahu Detektif Lee untuk mengirim anak-anak pulang ke rumah.

Selain itu, rekan korup mengatakan, sekolah tersebut menelepon dan menyuruh mereka untuk tidak membuat keributan tentang kasus tersebut, menambahkan bahwa jika mereka menutup kasus dengan tenang, "anak-anak itu" masih dapat memiliki masa depan yang cerah. Tepat pada saat itu, ayah dari salah satu pengganggu barge untuk mengeluh tentang bagaimana anaknya dirawat. Dia mengklaim bahwa Dong-chul menyerang anaknya, tapi detektif korup itu menenangkannya dengan kabar bahwa anaknya dibebaskan sementara Detektif Lee memutar matanya.

Detektif Lee memimpin kelompok pengganggu keluar dari stasiun dengan orang tua mereka, dan orang tua mengeluh kepada detektif tentang betapa tidak adilnya situasi ini bagi anak-anak mereka. Detektif itu menenangkan mereka, tapi begitu mereka pergi, dia menggerutu tentang pola asuh mereka yang mengerikan.


Sang-hwan dan geng tiba tepat pada waktunya untuk melihat pengganggu mengemudi, dan mereka bertanya mengapa mereka semua dibebaskan saat Dong-chul masih terjebak di stasiun. Detektif Lee dengan marah berteriak pada geng bahwa itu bukan urusan mereka, tapi dia mengubah nada suaranya saat mengetahui bahwa Sang-hwan adalah anak gubernur.

Detektif Lee mengatakan kepada mereka bahwa pelaku intimidasi menuduh Dong-chul melakukan penyerangan, jadi mereka masih harus menyelidiki hal itu, yang berarti bahwa mereka tidak dapat melepaskan Dong-chul sampai kasus itu diselesaikan.


Kembali ke pemakaman, Mom berteriak kesedihan dan kesedihan saat Sang-jin dikremasi. Ayah menangis tanpa suara saat ia membantu mendukung Mom, tapi duka cita itu terlalu berat bagi Sang-mi, yang bangkrut dari gedung, menangis. Dia hampir bertemu dengan Murid Jo, yang bercanda dengan murid lain (bisu?) Bahwa Sang-mi hanya perlu meringankan dirinya di padang gurun untuk merasa lebih baik.

Sang-mi tersandung ke tebing di dekatnya, sambil menangis, "Oppa, maafkan aku. Seharusnya aku melindungimu. "Dia terus melangkah ke tepi sambil menambahkan," Oppa, sejujurnya, sangat sulit bersamamu. Jadi ... jadi kadang kuharap itu ... aku kadang berharap itu ... "


Mengatasi, Sang-mi terus melangkah maju sampai dia akan terjerembab ... hanya untuk sebuah lengan untuk tiba-tiba meraihnya dan menariknya kembali ke tempat yang aman.

Ini adalah Murid Jo, yang menariknya ke dekat dan menyeka air matanya saat dia mengatakan kepadanya dengan mengancam, "Anda harus lebih berhati-hati. Anda memiliki masa depan yang cerah di depan Anda. "Sang-mi hanya bisa gemetar dan terengah-engah saat dia menatapnya kembali.


Di sel tahanannya, Dong-chul terbangun dari tidurnya dan melihat seorang anak laki-laki meringkuk dalam sebuah bola di luar sel, menangis pada dirinya sendiri. Setelah melihat lebih dekat, Dong-chul melihat bahwa itu adalah Sang-jin yang menatapnya kembali dengan sedih sebelum dia tersadar dari mimpi buruknya oleh Detektif Lee, yang mengatakan kepadanya bahwa dia bebas pergi karena tuduhan penyerangan dijatuhkan.

Sang-jin berbunga yang mendarat di diganti dengan bunga segar saat berita mencapai kelas bahwa Dong-chul telah diusir. Sang-hwan bangkit untuk mencarinya, hanya untuk Dong-chul untuk masuk ke kelas dan menggerutu mengambil tempat duduknya yang normal.

Guru itu mencela Dong-chul karena masih datang ke kelas dan mengabaikan instruksi kepala sekolah untuk tinggal di rumah. Karena tidak tahan lagi, Sang-hwan berdiri dan menghadapkan guru tentang ketidakadilan Dong-chul yang diusir alih-alih pengganggu.


Sang guru mengatakan kepada Sang-hwan bahwa dia hanya menahan diri untuk tidak meneriakinya karena ayahnya adalah gubernur, dan akhirnya membuat Dong-chul bangkit dan pergi. Sang-hwan mengikuti dan memintanya untuk melawan, tapi Dong-chul tahu itu tidak ada gunanya.

Dong-chul dengan tenang menunjukkan bahwa semua orang berpikir tentang kapan mereka melihat Sang-hwan adalah ayahnya, gubernur. Tapi untuk dia, katanya, semua orang melihat adalah kasarnya, ayah beralkohol. "Dari kepala sekolah ke polisi, tidak ada yang mendengarkan saya tidak peduli seberapa keras saya mencoba menjelaskannya. Anda juga tahu itu. Jadi jangan sia-siakan energi Anda seperti ini, "kata Dong-chul.

Dong-chul berbalik untuk meninggalkan Sang-hwan sesaat tertegun, yang memanggil, "Seok Dong-chul! Tidak ada orang lain yang bisa menentukan siapa dirimu! Aku tidak pernah memikirkan ayahmu saat aku melihatmu. "Sang-hwan mendorong Dong-chul agar kepalanya tetap tinggi, dan Dong-chul mengembalikan dorongan yang sama kepada Sang-hwan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 3 Bagian Pertama

 
Back To Top