Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 10 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Pertama

Kami membuka episode di mana kami tinggalkan, bersama Keluarga Im yang pulang dari gereja. Kali ini, bagaimanapun, kita melihat pemandangan dari teman biker bumpkin Sang-hwan dan perspektif Dong-chul, yang saling mendorong ke trik yang lebih cepat dan lebih berani saat mereka mengendarai sepeda motor mereka.

Semuanya benar-benar hanya game ayam kecepatan tinggi untuk Sang-hwan dan Dong-chul, dan sepertinya mereka akan langsung menabrak kendaraan Keluarga Im, mereka membagi jalan pada saat terakhir di depan. Dari mobil dan saling menertawakan saat mereka pergi.



Saat suara motor memudar, Keluarga Im dibiarkan berhenti di jalan dan terguncang oleh pengalaman. "Saya perlu keluar sebentar," kata Putri Sang-mi, terdengar seperti dia mungkin sakit.

Memang, dia jatuh ke pohon begitu dia keluar, dan ibunya keluar untuk memeriksanya. Ketika ibunya menyentuh pahanya-hampir di tempat yang sama, dia disentuh oleh Pastor Baek-Sang-mi menanggapi dengan terkejut, dan akhirnya mengungkapkan pikirannya tentang gereja tersebut dan tentang waswasnya tentang situasinya. Ibunya mencoba meyakinkan Sang-mi, tapi udara memberi tahu anak bahwa monster di bawah tempat tidur tidak benar-benar ada.


Kami mengejar ketinggalan dengan sesama biker kulit Man-hee, yang ternyata adalah saudara dari salah satu mekanik yang membantu mengantarkan mobil Keluarga Im.

Kakak laki-laki Man-hee mendesah bahwa mereka hanya memiliki satu keluarga untuk keluarga sekarang, tapi itu tidak menghentikannya untuk mengeluh tentang semua uang hasil jerih payahnya yang dikeluarkan untuk daging bagi adik laki-lakinya, atau Man-hee dari menggoda kakaknya dengan Segenggam daging sebelum memasukkannya ke mulutnya sendiri.


Kami juga bisa melihat sekilas kehidupan sesama pengendara sepeda Jung-hoon: Dia sibuk memberi tantangan kepada pemirsa online-nya dan bersiap mencampur Mentos dan Cola di mulutnya, namun ibunya memanggilnya untuk makan malam.

Dia baru saja sampai beberapa minuman soda pertama sebelum ibunya meledak untuk membuatnya makan-dan diludahi karena masalahnya. Tentu saja, Jung-hoon diseret keluar untuk makan malam (dan untuk earful) sebelum dia mendapat kesempatan untuk mengakhiri siaran.


Sementara itu, Keluarga Im mendapatkan pandangan pertama mereka di rumah baru mereka yang disediakan oleh gereja / kompleks Guseonwon, dengan Sang-mi terlihat tertinggal di belakang anggota keluarganya yang lain. Murid Jo menjelaskan bahwa rumah tersebut telah disumbangkan ke gereja oleh seorang mukmin yang meminta agar hal itu digunakan untuk "perbuatan baik." Sang-mi menonton, terlepas, saat keluarganya menjelajahi tempat itu dengan gembira dan bergerak dengan bantuan dari Murid gereja

Setelah langkah ini selesai, sikap Ibu dan Ayah terhadap orang-orang Guseonwon telah bergeser secara dramatis, dan mereka dengan bersemangat menandatangani anak-anak mereka untuk membantu kampanye untuk membantu orang-orang yang kehilangan tempat tinggal. Sang-mi memprotes bahwa mereka belum selesai membongkar barangnya namun ayahnya juga menyingkir. Saudara Sang-mi, Sang-jin, tidak mengatakan apa-apa.

Dan begitulah Sang-mi dan Sang-jin akhirnya membagikan selebaran untuk Guseonwon. Setelah beberapa saat, Sang-jin meminta dirinya ke kamar mandi, dan Murid Jo menertawakan cara dia berjalan tanpa menyadari bahwa Sang-jin memiliki tubuh yang lemas.


Di lorong sempit kamar mandi, Sang-jin secara tidak sengaja menabrak bahu dengan pemimpin kelompok anak-anak sekolah yang gaduh, dan permintaan maaf dari Sang-jin tidak cukup untuk menenangkan si pemimpin. Mereka mengganggu dia dengan pertanyaan dengan udara yang mengancam, dan menyatakan bahwa Sang-jin terdengar seperti perempuan, mereka memutuskan untuk memeriksa sendiri.

Sementara anak laki-laki mulai mencoba menarik celana Sang-jin secara turun, Sang-jin terus melirik ke pintu masuk, melihat sosok bayangan di ambang pintu. Saat perkelahian semakin ketat, Sang-jin tampak sangat tertekan, mengulangi, "Tolong jangan lakukan ini." Tokoh bayangan itu bergerak menjauh, dan pintunya terbuka.

Sang-mi dan Eun-shil menunggu di luar, Eun-shil mengenakan tampilan yang terlihat tidak sabar. Sang-jin akhirnya terhuyung-huyung keluar ke mobil, mengenakan tatapan kosong. Sang-mi bertanya apakah dia baik-baik saja, tapi Sang-jin hanya menjawab dengan bingung, "Hah? Ya…"


Di dalam mobil, Sang-jin terus bersikeras bahwa dia baik-baik saja menanggapi kekhawatiran Sang-mi. Murid Jo dengan nyaring menyela, "Sang-jin pasti sangat senang karena dia memiliki adik perempuan yang cantik." (Creepy.) Eun-shil berdeham dan menawarkan secangkir teh Sang-jin, yang dibawanya dengan salah satu botol dia membawa.

Guseonwon van menjatuhkan si kembar di depan rumah mereka. Sang-mi menangkap lengan kakaknya begitu mereka sendirian: "Sesuatu terjadi lebih awal, bukan?" Alih-alih menceritakan pada saudaranya, Sang-jin memintanya untuk tidak membebani orang tua mereka dengan menceritakan sesuatu tentang situasinya. Setelah melihat sekilas ke matanya, Sang-mi setuju dan melihat dia lemas kembali ke rumah.


Di dalam kompleks, suara bising berdebar tak menyenangkan terdengar dari ruang cuci Guseonwon, tapi Pastor Baek hanya mandi pada seorang pria tua. Dua wanita berjalan masuk dan dengan lembut mencaci Ayah Baek karena mencuci pakaian dalam pria itu dengan tangan, meski Pastor Baek mengatakan bahwa ini sama sekali bukan masalah. Ketika salah satu wanita khawatir tentang kesehatannya, bagaimana dengan dia bekerja tanpa lelah dan selalu berdoa sampai larut malam, Pastor Baek bertanya apakah dia akan memberinya pijatan saat itu.

Wanita itu tampaknya sedikit tercengang karena Pastor Baek tahu dia pandai memberi pijatan, tapi saat yang aneh terputus saat wanita kedua mengambil alih pekerjaannya.


Di pagi hari, Sang-mi diperkenalkan ke teman sekelas barunya. Duduk di belakang kelas, baik Sang-hwan dan Dong-chul bereaksi: Sang-hwan menyenggol Dong-chul di sebelahnya, menanyakan apakah ini adalah takdir, sementara Dong-chul belajar Sang-mi dengan ekspresi yang tajam. Guru menunjuk Sang-mi ke tempat duduk kosong di sisi lain Sang-hwan.

Sementara itu, di kelas Sang-jin, pengganggu kamar mandi dari sebelumnya mengirim ejekan melalui catatan kertas: "Sudahkah Anda melakukannya dengan baik? Kekeke. "


Siksaan itu juga tidak berakhir saat makan siang. Tablemates Sang-jin berdiri dan pergi saat pengganggu menyudutkannya di mejanya. Pemimpin meludahi makanannya dan memerintahkannya untuk memakannya. Ketika Sang-jin tidak segera mematuhi, mereka mendorongnya ke lantai dan membuang makanan di kepalanya dan meminta agar dia memakannya.

Sang-jin perlahan-lahan menurunkan kepalanya ke makanan di tanah, menangis pelan. Tiba-tiba, karton susu meledak melawan punggung sang pemimpin. Dia berteriak marah dan berbalik untuk menghadapi pelaku: Sang-mi.

"Mohon maaf," dia menuntut.


Ketika pemimpin tersebut menolak, Sang-mi mengatakan dengan suara datar bahwa jika dia tidak meminta maaf, dia akan memanggil polisi, karena dia menyerang saudaranya terlebih dahulu. Tapi, pemimpin ingin tahu, apakah dia punya bukti? Dia berbicara di seluruh ruang makan siang, menanyakan apakah ada yang ingin datang dan kembali ke Sang-mi, mengetahui bahwa tidak ada yang akan berdiri menghadapinya.

Sang-mi melihat semua orang berbalik ke sekelilingnya dengan tak percaya. "Katakan sesuatu! Anda melihat semuanya! "Dia berteriak saat sekelompok pengganggu menertawakannya. Pemimpin bertanya padanya apakah dia ingin menjadi pacarnya, dan Sang-mi merespons dengan tepat: Dia menamparnya, keras, dan dia turun. Dia bergegas ke Sang-jin, tapi pelaku intimidasi mulai mendorongnya berkeliling juga.


Pada saat yang menegangkan inilah Sang-hwan dan Dong-chul masuk. "Hei!" Sang-hwan mengaum. Dia melompat ke atas meja makan siang dan memberikan tendangan yang hebat kepada pengganggu yang melecehkan Sang-mi. Pemimpin pengganggu mengatakan bahwa mereka pasti juga gila - bukankah mereka tahu dia adalah anjing kelas atas?

Sang-hwan dan Dong-chul muse ini, dan kata-kata ceria mereka hanya membuat marah pemimpin lebih. Merah di wajah, pemimpin bertanya apakah mereka ingin bertempur dan mengajukan tuntutan ke depan. Tapi salah satu pelayannya baru saja membaca kartu nama Sang-hwan dan menahannya kembali. Pemimpin protes, tapi si kecil mengatakan bahwa "dia Han Sang-hwan" dan membisikkan sesuatu di telinga pemimpin. Apa pun yang menyebabkan pengganggu membubarkan diri saat bel sekolah berbunyi.


Sang-hwan mendekati Sang-mi, siapa yang membantu Sang-jin naik. Dia memperingatkan mereka bahwa pengganggu akan kembali dan menyarankan mereka untuk memberi tahu gurunya. Jawaban Sang-mi adalah meremehkan: "Terima kasih telah membantu kami hari ini, tapi kami akan mengurus diri kami sendiri."

Setelah sekolah, keempat temannya berkumpul kembali di lapangan basket. Mereka berbagi momen yang menyenangkan sebelum Sang-hwan mengatakan bahwa dia harus pergi. Dong-chul berikut dan mengungkapkan kepada kita bahwa hari ini adalah hari ibu Sang-hwan.

Sang-mi dan Sang-jin keluar dari sekolah juga, hanya untuk disambut oleh Guseonwon van. Murid Jo mengklaim bahwa mereka berada di daerah tersebut dan "secara kebetulan" melihat si kembar berjalan keluar. Dia mengatakan bahwa Eun-shil memiliki sesuatu untuk diberikan kepada Sang-mi, dan Sang-mi ragu-ragu setuju untuk dibawa ke Guseonwon.


Sementara itu, Sang-hwan mengunjungi kamar rumah sakit ibunya yang koma, paket di tangan. Berlutut di sampingnya, dia memperhatikan bunga dan kartu yang ditinggalkan ayahnya. Dia menggenggam tangannya, berkata, "Bu, tolong bangun. Kau tahu sudah berapa lama Dad dan aku menunggumu? "

Di Guseonwon, Sang-mi menerima paket sendiri: sekotak teh Guseonwon. Dia mencoba untuk menolaknya dengan sopan, tapi Eun-shil meyakinkannya untuk menerimanya dengan menghukumnya karena tidak tahu bagaimana menerima hadiah, meski nada itu mengancam.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top