Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 10 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
"Tolong, tolong," seseorang berdoa di gereja, menangis. "Ini terlalu sulit. Aku tidak tahan lagi. Saya hanya ingin hidup seperti anak-anak lain. "Sebuah salib merah menjulang tinggi di atas orang yang sedang berdoa, yang ternyata adalah Sang-jin.

Dia terisak, tak sadar akan lingkungannya sampai seseorang meletakkan tangan mereka di bahunya. Pastor Baek, yang meyakinkannya bahwa "setiap orang dapat diselamatkan dari rasa sakit mereka," dengan berdoa kepada Tuhan Surga yang Baru sebelum memberikan sebuah pamflet berjudul "Jalan Menuju Keselamatan."

Sang-mi berjalan keluar dengan teh, mencari Sang-jin. Tapi dia tidak berada di dalam van dan teleponnya dimatikan, jadi Sang-mi memasuki gereja lagi. Dia tidak di sana.


Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Kedua

Dia memasuki area konstruksi kami melihat episode terakhir dan menemukan pintu masuk dasar ruang bawah tanah. Ini sangat sepi kecuali jejaknya. Tepat saat dia hendak membuka pintu pertama di kaki tangga, bahunya disentuh dari belakang oleh Murid Jo. Dengan suara tenang dan menyeramkan, dia bertanya padanya apa yang dia lakukan di sini.

Sang-mi mengoceh, namun segera terputus oleh Disciple Jo yang berusaha menyentuh rambut dan wajahnya. "Ini seperti rambut bayi," dia bernafas, dengan tangannya tertinggal di leher Sang-mi. Untuk menambah ketegangan yang merangkak di kulit, teriakan teriakan dan cemoohan kesedihan mulai di balik pintu yang tertutup.


Menurut Murid Jo, tangisan dan jeritan itu hanya dari orang-orang percaya yang berdoa dengan sungguh-sungguh. Saat dia melanjutkan dengan suara tenang yang sama, dia cukup dekat dengan wajahnya sehingga hidung mereka hampir menyentuh. Sang-mi gemetar, matanya lebar.

"Ah," katanya tiba-tiba, bergerak mundur. Dia mengatakan bahwa dia melihat Sang-jin di luar, dan mengajaknya untuk kembali dan berdoa bersama dengannya kapan-kapan.

Keluarga Im mengumpulkan makan malam, dan orang tua terus menyanyikan pujian atas ucapan Guseonwon berkat paket teh Sang-mi telah dibawa pulang. Ayah menyarankan pergi ke gereja pada akhir pekan, dan Ibu setuju, "Bahkan keluarga pun tidak akan melakukan hal seperti ini untuk satu sama lain."


Ibu bertanya kepada si kembar bagaimana hari mereka dan apakah mereka berteman? Sang-mi dan Sang-jin saling bertukar pandang, dan Sang-mi dengan ambigu menjawab bahwa itu baru hari pertama mereka.

Sang-jin meninggalkan meja untuk beristirahat, mengaku tidak memiliki selera makan. Tapi di kamarnya, dia mengeluarkan pamflet yang diberikan Pastor Baek padanya dan mulai membaca.

Ini adalah hari yang sibuk untuk kampanye Han Yong-min, di mana reporter dihubungi dan slogan diciptakan. Yang terbaru adalah "Saya akan melindungimu dengan hati seorang ayah," diselingi oleh Sang-hwan menaiki tangga untuk berangkat ke sekolah.


Ayahnya bergegas untuk memperbaiki dasi Sang-hwan: "Saya akan memenangkan pemilihan lagi dan saya akan membuat ibumu menjadi lebih baik, jadi sampai saat itu, jangan bertahan dari masalah." Ini adalah instruksi yang penuh perhatian namun tegas, dan Sang- Hwan meminta maaf

Setelah kelas memungkinkan, Jung-hoon dan Man-hee menunggu dua lainnya di lapangan basket. Jung-hoon mata-mata Sang-mi di kejauhan, menunggu di samping bangku. "Bukankah itu gadis dari Seoul?" Tanyanya pada Man-hee sebelum tertabrak dengan bola basket.

"Tidakkah sebaiknya kita memberi tahu gurunya?" Seorang gadis bertanya kepada yang lain saat mereka melewati Sang-mi. "Tentang apa? Anak dari Seoul? Mari pikirkan bisnis kita sendiri, "jawab yang lain. Sang-mi sengaja mendengar percakapan mereka dengan alarm dan menurunkannya.


Seperti apa sebenarnya yang terjadi pada "anak dari Seoul," kita menemukan Sang-jin dipukuli oleh kelompok siswa yang sama seperti sebelumnya, kali ini di atap. "Apa?" Pemimpin mengejek saat Sang-jin melihat ke arah pintu yang terbuka. "Apa menurutmu seseorang akan datang untuk menyelamatkanmu?"

Bahwa seseorang adalah Sang-mi, yang bergegas menaiki tangga dan menabrak Sang-hwan dan Dong-chul di perjalanan. Sang-hwan bertanya padanya apakah dia terluka, dan Sang-mi ragu beberapa saat sebelum memohon mereka untuk membantu kakaknya.


Dong-chul berbalik untuk segera pergi ke lantai atas, tapi Sang-hwan tidak bereaksi. Dia ingat permintaan ayahnya dan membuat keputusan, melepaskan tangan Sang-mi dari tangannya sendiri: "Anda bilang akan mengurus diri sendiri."

Dong-chul bertanya apakah Sang-hwan benar-benar hanya akan berbalik ke arah lain, dan Sang-hwan mengatakan bahwa mereka bukan polisi. Sang-mi mendorong melewati mereka berdua ke tangga, dan ketidaksepakatan itu berubah menjadi pribadi.

Mereka saling menyerang karena Dong-chul bertanya apakah Sang-hwan bertindak seperti ini karena ayahnya, sementara Sang-hwan bertanya apakah Dong-chul menyukai Sang-mi: "Jika Anda melakukannya, mengapa Anda tidak pergi? "Jadi Sang-hwan menuju ke bawah, dan Dong-chul mengepal.


Sang-mi semburan ke atap untuk menemukan Sang-jin berdiri di atas meja, dipaksa untuk mengekspos dirinya sendiri untuk kamera ponsel pengganggu. Sang-mi mendekat, tapi Sang-jin sendiri menyuruhnya pergi dan berpaling.

Dengan ekspresi tegas, Sang-mi mengatakan kepadanya, "Berhenti. Letakkan kembali pakaian Anda. "Untuk sesaat, dia mulai melakukannya, tapi salah satu pengganggu meraih lengannya. "Haruskah kita menunjukkan fotonya atau apakah Anda ingin bermain dengan kita?"


Ini adalah ultimatum yang mengerikan, dan mereka mengetahuinya. Sang-jin kembali memberitahu Sang-mi dengan tidak stabil untuk pergi. "Aku memohon Anda. Tolong biarkan saudaraku pergi, "kata Sang-mi kepada pengganggu, matanya tertunduk. Pemimpinnya mendekat dan mengatakan kepadanya apakah dia akan mengemis, dia harus melakukannya dengan benar dan melepaskan pakaiannya.

Sang-hwan tiba di lapangan basket, sangat menyukai kegembiraan teman-temannya. Tapi mereka ingin tahu di mana Dong-chul berada, dan Sang-hwan tidak bisa menjawabnya sendiri.

Sama seperti pemimpin pengganggu hendak membuka kancing seragam Sang-mi, dia membawa ember ke belakang. Dong-chul ada di sini, dan dia bilang dia siap membersihkan sampahnya. Dia mendorong para pengganggu, dan sebagai gantinya, pemimpin tersebut mengatakan kepadanya bahwa tanpa Sang-hwan, Dong-chul bukan apa-apa.


Tanpa malu-malu, Dong-chul langsung beraksi. Ini adalah pertarungan 4 lawan 1 sampai Sang-mi mulai melawan anggota wanita grup tersebut dalam kontes perebutan rambut.

Sang-jin menyaksikan pertarungan dan terhuyung-huyung pergi. Di bawah, Sang-hwan bermain bola dengan Jung-hoon dan Man-hee, tapi jelas terganggu. Dia melihat ke arah atap-dan di tepinya berdiri Sang-jin. Karena khawatir sekarang, Sang-hwan berlari kembali ke gedung.


Semua pertempuran masih ada saat Sang-mi berteriak pada Sang-jin. "Tolong jangan lakukan ini," dia memohon perasaan, mencoba meyakinkannya agar tidak melompat. "Seharusnya aku tidak lahir," kata Sang-jin datar. "Semua orang sama. Bagaimanapun aku tidak bisa lolos. "

Sang-mi terus mengatakan kepadanya bahwa itu tidak benar dan bahwa dia akan membantunya, tapi sepertinya dia tidak mendengarnya saat dia memikirkan Pastor Baek mengatakan kepadanya: "Lengan Tuhan Yang Baru selalu terbuka untuk siapapun." Sebaliknya , Dia meminta maaf kepada Sang-mi dengan samar, "Saya tidak berpikir ada orang yang mau mendengarkan doaku."

"Apa maksudmu dengan itu?" Sang-mi bertanya. Satu-satunya responsnya adalah beberapa napas terukur, dan kemudian Sang-jin merosot ke belakang. Dia jatuh ke tanah di bawah, wajah memar dan celana masih sedikit terbuka.


Teriakan Sang-mi, dan Dong-chul berlari ke tepi. Bahkan pemimpin pengganggu pun kaget. Sang-mi hanya bisa mengulang "Tidak!" Pada dirinya sendiri saat dia menangis.

Sang-hwan berjalan melalui pintu atap, tapi dia sudah terlambat. Dong-chul dan Sang-mi berpaling ke wajahnya-satu berdarah, satu air mata berurat-dan dari Sang-mi terdengar sebuah permintaan berbisik: "Selamatkan aku."


Ayah polisi Jung-hoon dan rekannya berhenti di kantor polisi dengan pengganggu dan Dong-chul di belakangnya. Tiga teman lainnya berlari dan memprotes bahwa itu bukan kesalahan Dong-chul. Ayah Jung-hoon menyatakan bahwa rinciannya akan ditemukan melalui penyelidikan polisi, namun dia juga mengatakan bahwa dia dapat mengatakan bahwa Dong-chul bersalah hanya dengan melihatnya.

Sementara itu, Sang-mi menangis saat ia berlari di samping tandu membawa Sang-jin dari ambulans ke rumah sakit.

Ibu dan Ayah masing-masing menerima telepon yang serius di tempat kerja masing-masing. Ibu membuat jalan keluar dari restoran dengan panik, menarik tatapan saat ia berlari tanpa alas kaki dan menangis, "Tidak mungkin itu benar!"


Beberapa orang percaya, termasuk seorang anak kecil, keluar dari sebuah van yang diparkir di depan gereja. Cahaya dari salib merah di atap gereja berkedip, lalu padam. Anak muda itu menunjuk ke salib: "Lampu merah ... hilang."

Layanan malam hari di gereja ini mencakup sebuah lagu ceria yang memuji Tuhan Surga yang Baru. Eun-shil dan Murid Jo memimpin lagunya, dan kemudian, mereka memanggil Pastor Baek untuk memimpin bagian pelayanan lainnya.

"Ayah!" Orang banyak bernyanyi dan bersorak sorai, dan Pastor Baek muncul dari balik tirai. Sebagian besar anggota kongregasi bersiap menari, termasuk anak laki-laki yang melihat lampu merah padam.

Kami melihat Dong-chul duduk di sel, terlihat termenung dan lelah, dan Sang-jin dirawat oleh staf rumah sakit. Sang-mi mendekati orang tuanya di luar kamar rumah sakit Sang-jin dan meletakkan sandal di kaki telanjang ibunya.


Sambil duduk di kursi rumah sakit, Ibu mengangkat kepalanya saat dia mendengar suara Sang-jin-hanya saja tidak datang dari kamar tempat dia berada, tapi lorongnya. Dia memanggil hantu bayangan itu dan bangkit untuk mengikutinya ke lorong yang gelap, meneriakkan nama anaknya setiap beberapa langkah.

Kembali ke gereja, Pastor Baek berkhotbah kepada hadirin, mengklaim bahwa Tuhan Surga yang Baru telah berbicara kepadanya. Misinya, seperti yang dia katakan, adalah "menyebarkan rahasia ke keselamatan di bumi ini dan menyelamatkan jiwa-jiwa malang yang sedang berjuang dalam kesakitan."


Pada saat yang sama, Sang-mi memanggil ibunya saat dia tidak dapat menemukannya, tapi telepon Mom ditinggalkan di kursinya. "Aku tidak bisa menemukan Mom," katanya pada ayahnya.

Pastor Baek menggunakan pelajaran tentang setan untuk segel ke poin utamanya: Untuk melawan setan tersembunyi di dunia, mereka harus percaya pada Tuhan Surga yang Baru ... dan Pastor Baek, tentu saja. "Yang harus Anda lakukan hanyalah percaya pada Tuhan Surga yang Baru dan percaya kepada saya," dia mengulangi.


Dalam adegan intercut, hantu Sang-jin mengantarkan Mom ke atap. Dia berdiri di tepi, dan Mom memintanya untuk kembali.

"Satu-satunya cara kita bisa diselamatkan dari dunia yang jahat ini adalah melalui kepercayaan kita akan Tuhan Surga yang Baru. Apakah kalian semua percaya? "Pastor Baek masuk. Penonton dengan nyaring kembali, "Kami percaya!"

Dengan kepanikan yang meningkat, Sang-mi dan Dad mengikuti sepasang anggota staf rumah sakit yang sedang berjalan ke atap. Di sana, Ibu mengambil langkah setelah langkah gemetar di sepanjang tepi atap, memanggil dan meraih Sang-jin yang sebenarnya tidak ada di sana.


Mereka mendekatinya perlahan, dan kemudian Dad mengambil risiko dan menariknya dari birai dan kembali ke tempat yang aman. Ibu mendongak ke tepi atap yang sekarang kosong, lalu pingsan. Di lantai bawah, garis jurus Sang-jin yang sebenarnya.

Sementara itu, para penonton lebih banyak lagi mengumumkan proklamasi keyakinan mereka terhadap gereja tersebut, Tuhan Sorga yang Baru, dan Bapa Baek sendiri. Suara erangan dan teriakan membengkak menjadi demam.

Pada peringatan Sang-jin, Ibu meratapi namanya, Ayah meminta maaf, dan Sang-mi tersedak. Di tengah kesedihan mereka, Sang-mi mata-mata penyusup: Murid Jo, Eun-shil, Pastor Baek, dan pengunjung gereja lainnya telah muncul.


Mereka menawarkan omong kosong dan simpati kepada keluarga, dan Murid Jo menambahkan, "Mulai sekarang, kami akan melindungi Anda seolah-olah Anda adalah keluarga kami." Eun-shil memegang Ibu yang sedang berduka di tangannya sebagai arloji Sang-mi.

Pastor Baek berpidato. "Mengapa Anda harus mengambil putra kami yang berharga? Kenapa? "Teriaknya. Pidato tersebut dengan lancar mengungkapkan emosi kesedihan dan kehilangan, dan setiap orang yang hadir tergerak kembali untuk menangis, termasuk Sang-mi, yang menghidupkan kembali penyiksaan Sang-jin yang dialami selama beberapa hari terakhir.

Keluarga tersebut menangis saat Pastor Baek bertanya, "Anda bilang bahwa Anda akan menyelamatkan anak Anda karena penderitaan, mengapa? Kenapa kamu membawanya pergi? Tuhan Surga yang baru, saya benar-benar ... membenci Anda karena melakukan ini. "Pastor Baek memukul dadanya saat dia menuntut sebuah jawaban:" Anak ini berseru kepada Anda dan meminta Anda untuk menyelamatkannya dengan sangat putus asa. Apa kau benar-benar berpaling darinya ?! "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top