Sinopsis Save Me Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 09 Agustus 2017

Sinopsis Save Me Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Save Me Episode 1 Bagian Pertama

Ini adalah tahun 2014. Sebuah truk melaju menyusuri jalan raya yang sepi dan hujan di pedesaan Muji County pada malam hari, sementara di dalam, sebuah keluarga beranggotakan empat menghadap ke pemandangan, wajah mereka muram.

Di puncak sebuah bukit di dekatnya, seorang pria yang akan kita kenal saat Bapa BAEK JUNG-KI ( Jo Sung-ha ) memimpin sebuah khotbah yang meriah di kompleks religiusnya dengan bantuan salah satu pengikut setia-Nya, KANG EUN-SHIL ( Park Ji-young ).

Pastor Baek berjanji bahwa kepercayaan akan "Tuhan Surga yang Baru" akan membebaskan dia dari penyakit dan kesengsaraan, dan orang-orang mengangkat tangan mereka, sambil menyanyikan kembali, "Kami percaya! Kami percaya!"



Kami memotong kembali keluarga empat orang di jalan raya saat ban mereka tiba-tiba bertiup, membuat mereka terdampar. Ayah IM JOO-HO melangkah keluar untuk menilai kerusakan, sementara Mom KIM BO-EUN melindungi keduanya dari elemen dengan payung.

Di kompleks itu, Pastor Baek mengenalkan kongregasinya kepada seorang pria, Park, yang dia klaim didiagnosis menderita kanker perut. Pastor Baek mengumumkan bahwa sejak Mr. Park dengan kejam dipecat oleh para profesional medis terkemuka di Seoul, dia mendatangi mereka mencari pertolongan.


Sepasang sepeda motor melewati keluarga Im yang terdampar, hanya untuk cepat berbalik. Keempat pengendara itu turun dan mendekati dengan berjalan kaki, wajah mereka dikaburkan oleh ponchos berkerudung gelap. Keluarga Im khawatir, dan Ayah dengan gugup mendesak istrinya kembali ke mobil bersama anak-anak.

Sementara itu, Pastor Baek melanjutkan dengan khotbahnya, dengan harapan bahwa sementara obat modern dapat mengubah orang ini, Tuhan Surga yang Baru tidak akan pernah membiarkan Mr. Park meninggal, dan orang banyak bersorak sambil bernyanyi, "Keinginan kami akan terpenuhi!"

Pada saat bersamaan, para pengendara motor mendekati keluarga Im, mengintip ban kasa, dan akhirnya Dad melihat wajah mereka. Ini bukan bikers tangguh-hanya empat siswa sekolah menengah yang canggung.


Anak laki-laki terpendek, Woo JUNG-HOON ( David Lee ) mencatat flat itu dalam gambar yang panjang dan bertanya apakah semua orang baik-baik saja. Dari dalam van, putri ayah IM SANG-MI ( Seo Ye-ji ) menurunkan jendelanya untuk menilai anak laki-laki juga. Anak laki-laki melihat sekilas gadis baru itu, masing-masing menjepit leher mereka untuk mendapatkan pandangan terbaik.

Broody tampak Seok Dong-chul ( Woo Do-hwan ) terlihat sangat tertarik, sementara tokoh kita HAN SANG-Hwan ( Taecyeon ) mengamati reaksi temannya sebelum melirik kembali pada Jung-hoon dan anggota sepeda geng udik keempat mereka, CHOI MAN-HEE ( Ha Hwe-jung ).

Jung-hoon memanggil bengkel mobil untuk keluarga terdampar dan berjanji bahwa pengemudi akan berada di sana dalam tiga puluh menit, tepat setelah dia selesai mengambil tempat sampah. Anak laki-laki tertawa kecil pada humor toilet dan ini tampaknya benar-benar mematahkan ketegangan, karena Mom dan Dad bahkan membiarkan dirinya tersenyum penuh syukur.


Mom dan Dad menawarkan untuk membayar kembali anak laki-laki itu, dan Jung-hoon mulai menyebutkan harganya sebelum Sang-hwan memotongnya, meyakinkan mereka bahwa tidak ada pembayaran yang diperlukan. Anak-anak kembali ke sepeda motor mereka dengan enggan, semuanya melirik sekilas ke arah gadis misterius di mobil.

Sang-mi melihat mereka saat mereka pergi, dan kemudian meyakinkan adiknya yang terguncang, IM SANG-JIN ( Jang Yoo-sang ), bahwa semuanya akan baik-baik saja. Sang-mi tak sengaja berjanji bahwa tidak akan terjadi apa-apa di sini, dan meskipun saudaranya menyangkal bahwa dia khawatir, dia tetap memegang tangannya dengan meyakinkan.


Kami kembali ke kompleks keagamaan untuk melihat bahwa demonstrasi telah meningkat: Tuan Park sekarang berada di sebuah meja di depan jemaah dengan Pastor Baek berdiri di dekatnya.

Pastor Baek berkhotbah tentang Tuan Park bahwa Tuhan Surga yang Baru akan membantu menyingkirkan "potongan kanker yang kotor dan jelek ini" sambil menampar perut pria itu dengan tangannya.

Pastor Baek menyerang beberapa kali, sampai percikan darah muncul di antara tangannya dan perut Mr. Park. Dia mengangkat tangannya yang berdarah ke jemaah untuk menunjukkan bagian "kanker" bahwa Tuhan Langit yang Baru telah mengizinkannya untuk "membersihkan" tubuh Tuan Park.


Sementara itu, geng pengebom bumpkin telah pensiun ke restoran untuk beberapa makanan dan minuman, dengan taruhan yang telah mereka tangkap melihat gadis baru dari Seoul.

Dong-chul melihat poster kampanye gubernur di dinding dan meminta Sang-hwan jika ayahnya akan menang kali ini. Sang-hwan tetap diam sementara Jung-hoon menjawab untuknya bahwa tentu saja, ayah Sang-hwan adalah satu-satunya kandidat yang memenuhi syarat.

Jung-hoon memanggil lebih banyak minuman, dan pelayannya mengantarkan empat cangkir ... soda. Jung-hoon mencoba untuk mengeluh, tapi pelayan bermuka masam membiarkan dia tahu dia tidak akan melayani mereka alkohol hanya untuk memiliki mereka berakhir di kantor polisi seperti terakhir kali.

Jung-hoon masih menggerutu, tapi Sang-hwan mengatakan kepada semua orang untuk hanya berpura-pura mereka gemuk dan minum. Mereka pergi untuk bersulang, tapi Man-hee mengalahkan mereka semua dengan pukulan dengan menyelesaikan gelasnya dengan satu kaleng dan bersendawa keras-keras.


Di jalan raya, truk derek akhirnya muncul. Hari yang panjang menunjukkan wajah termenung dan kelelahan dari semua penumpang saat mereka ditarik. Ibu berbalik untuk meyakinkan Sang-mi, tapi dia tidak terdengar percaya diri saat dia menjanjikan hal-hal baik mulai dari sini.

Di bengkel mobil, Dad menyalurkan jjajangmyun pengiriman dengan mata lapar. Dia membayar mekanik untuk perbaikan yang telah selesai sementara si pengantar bertanya-tanya kepadanya bahwa dia pindah dari Seoul pada suatu hari hujan sebelum menyerahkan kupon untuk jjajangmyun.


Di kompleks religius, Guseonwon, Murid JO WAN-TAE ( Jo Jae-yoon ) memberikan sebuah pesta di luar ruangan untuk kongregasi. Dia mengucapkan mantra "Keinginan kami akan terpenuhi!" Bersama mereka sebelum mulai menyanyikan karaoke.

Dari kerumunan yang ramai, Pastor Baek menatap sebuah pohon yang terbagi dua. Pengikutnya yang taat, Eun-shil, mendorong kursi roda Mr Park ke ayah. Tuan Park mengatakan bahwa dia ingin mengucapkan terima kasih kepada Pastor Baek atas jasanya sebelumnya, dan sejak dia mendengar dari Eun-shil bahwa Pastor Baek ingin membangun sebuah gereja, dia ingin memberi uang untuk tujuan tersebut.


Pastor Baek tersenyum pada Mr. Park dan kemudian menoleh ke pohon itu, menamainya "Pohon Keyakinan" karena ini adalah keajaiban Tuhan Surgawi, yang telah hidup selama 500 tahun meskipun berongga.

Pastor Baek kembali ke Mr. Park saat itu dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memerlukan pembayaran. Dia hanya meminta agar Tuan Park mengucapkan terima kasih kepada Tuhan Surga yang Baru karena telah menunjukkan kepadanya mukjizat hari ini sebelum dia berjalan dengan sungguh-sungguh.

Kembali ke pesta karaoke, Disciple Jo melihat saat Eun-shil menerima hadiah uang dari Mr. Park.


Keluarga Im akhirnya sampai di rumah baru mereka, namun rumah itu bobrok dan ditinggalkan. Ayah mencoba menghubungi Sung-ho, temannya yang mengkoordinasikan langkah ini, namun istrinya tampak sedikit lebih cepat dalam pengambilan dan keajaiban jika mereka telah scammed.

Di jalan, Petugas Polisi CHOI menerima telepon di radio mobilnya tentang gangguan mabuk di kota. Dia di atasnya, tapi harus terlebih dahulu meluangkan waktu untuk bangun Officer WOO CHOON-GIL ( Kim Kwang-kyu ), yang sedang tidur di bawah jaketnya di kursi penumpang.

Di tempat kejadian, pemabuk itu tersandung ke jalan di depan mobil polisi. Dia mengancam untuk menghancurkan segalanya dan dengan agresif merangkak naik ke tudung mereka. Mengabaikan peringatan petugas, pemabuk berdiri dan mulai buang air kecil di atas kaca depan mereka.


Petugas Woo keluar dari mobil untuk menurunkan orang itu, tapi pemabuk itu berporos ke arahnya, aliran air kencingnya mengarah langsung ke wajah petugas. Oof. (Dan eww.) Woo berjuang menyeret pemabuk dari kap mesin, menendang ke wajah dalam prosesnya.

Sementara itu, geng bumpkin memperdebatkan apa lagi yang harus mereka lakukan untuk malam itu, karena setelah pukul 11:00 malam di akhir pekan. Tapi mereka segera dihentikan oleh sirene, dan ternyata Petugas Woo adalah ayah Jung-hoon.


Petugas Woo memperingatkan anaknya untuk tidak mengemudi dalam keadaan mabuk dan kemudian berteriak pada anak laki-laki untuk belajar daripada melakukan goofing off. Namun, nada suaranya berubah, saat dia bertanya pada Sang-hwan bagaimana ayahnya melakukannya, memuji dia sebagai satu-satunya orang di kaliber itu di kota. Dong-chul menatap matanya saat ini sementara Sang-hwan terbata-bata menerima pujian itu.

Pemabuk yang ditangkap itu menyelamatkan semua orang dari kekacauan yang terjadi dengan muntah di mobil, dan petugas cepat-cepat pergi, bukan ke kantor polisi, tapi ke arah Guseonwon, di mana partai tersebut masih berjalan kuat. Tapi ekspresi Disciple Jo berubah saat dia melihat lampu yang berkedip-kedip.

Pengikut setia Eun-shil melayani teh petugas sementara mereka menunggu Pastor Baek, dan Petugas Woo memuji penampilan mudanya. Eun-shil kredit musim semi dengan alasan bahwa mereka sebut "air hidup" yang memberi pengikut Baek's pemuda. (Yang aneh, bagaimanapun, adalah petugas Woo sudah tahu nama airnya.)


Pastor Baek tiba, dan Petugas Woo meminta maaf karena terlalu sering mengganggunya. Tapi Pastor Baek menolak, hanya mengatakan bahwa dia menghargai mereka yang membimbing jiwa yang hilang kembali ke Tuhan Surga yang Baru. Petugas Woo juga bersyukur, karena kedatangan Pastor Baek telah membantu membersihkan daerah tunawisma.

Pastor Baek menawarkan kepada petugas pemberian jamu, namun Petugas Woo tidak mau menerima sogokan. Murid Jo berkeras bahwa itu hanya hadiah tetangga, tapi kedua petugas tetap enggan, bahkan saat Eun-shil bertanya tentang cedera ibu Officer Choi yang baru saja cedera. Dia bersikeras bahwa ini bukan dari kompleks tapi dari Tuhan Surga yang Baru, merawat mereka yang membutuhkan.

Ketegangan hanya akan terputus saat Pastor Baek mengatakan bahwa tidak masalah jika mereka tidak mau menerima karena mereka tidak nyaman. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan berkeras, dan Petugas Woo menertawakan bahwa terlalu banyak mata mengawasi agar dia mengacau dengan memakan barang-barang yang seharusnya tidak dia lihat.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/rescue-me-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Save Me Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top