Sinopsis Reunited Worlds Episode 9

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 04 Agustus 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 9

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 9

Hae-sung dan Jung-won mulai pulang ke rumah setelah bertemu putri Hae-chul, Gong-ju. Tiba-tiba, Hae-sung terengah-engah dan mencengkeram dadanya kesakitan. Jung-won kaget dan bingung saat ia ambruk ke tanah, menggeliat kesakitan.

Di dekatnya, Min-joon bertemu dengan seorang pria yang ternyata adalah ayahnya, yang kesal karena telah diganggu oleh sesuatu yang sepele seperti pemakaman saudaranya sendiri. Min-joon marah karena ayahnya tidak datang ke pemakaman setelah mempekerjakannya sebagai sopirnya selama dua puluh tahun, tapi dia hanya mendapat kuliah tentang rasa hormat. Min-joon mengatakan pada ayahnya untuk memberi contoh jika dia ingin dihormati.


Dia pergi, dan saat dia bergerak lebih jauh dari lokasi Hae-sung, Hae-sung tiba-tiba mulai pulih. Betapa anehnya. Dia dan Jung-won melanjutkan perjalanan pulang, dan Hae-sung meyakinkannya bahwa dia merasa baik-baik saja sekarang, meski dia terlihat khawatir.

Mereka berada di dekat apartemen Jung-won saat pemiliknya yang melengking menendang keluar pasangan karena tidak membayar sewa. Mereka dengan cepat melarikan diri dan pergi ke restoran Min-joon, tempat Jung-won mengatakan mereka bisa tinggal sampai semua orang datang untuk bekerja besok.

Hae-sung terkesan bahwa Jung-won bekerja di tempat yang sangat mewah. Dia menuju ke dapur untuk membuat beberapa pasta, meminta bantuan Hae-sung sebagai helikopter sayuran dan menyeringai bahwa ada baiknya untuk memiliki asisten koki.


Dia meraih celemek dan mengikatnya di pinggangnya, praktis memeluknya, dan melihat bayangannya di kulkas stainless steel. Dia meminta Hae-sung bagaimana penampilannya, berpikir bahwa dia terlihat tua di sekelilingnya. Tapi Hae-sung berkata, sungguh tulus, bahwa dia terlihat persis sama dengannya.

Sebagai juru masak Jung-won, dia menjelaskan bahwa untuk dipromosikan menjadi koki, dia harus lulus tes kejutan yang bisa terjadi kapan saja. Dia mengatakan bahwa sebagai asisten koki, dia bahkan tidak diizinkan untuk menggunakan penggorengan, dan jika ada yang melihatnya sekarang, dia akan dipecat di tempat.

Hae-sung berbalik untuk mendapatkan piring, dan Jung-won tiba-tiba terengah-engah, "Chef-nim!" Hae-sung membeku, lalu berbalik untuk melihat ... bahwa dia hanya membakarnya. HA.


Saat mereka duduk untuk makan, Hae-sung bertanya kepada Jung-won mengapa dia berhenti menggambar dan menjadi juru masak. Dia mengatakan bahwa setelah dia meninggal, dia sangat menyalahkan dirinya sehingga dia kehilangan fokus, jadi dia berhenti dari sekolah seni dan bekerja paruh waktu.

Kemudian, lima tahun yang lalu, dia bertanya-tanya apa yang akan dilakukan Hae-sung jika dia masih hidup. Dia membayangkan dia akan menjadi koki, jadi dia masuk sekolah memasak. Dia mengatakan kepada Hae-sung bahwa dia ingin mewujudkan mimpinya untuk menjadi seorang koki dan itu membuatnya bahagia, dan dia terlihat tersentuh.

Saat mereka selesai makan, suara alarm mesin mobil Jung-won. Hae-sung huffs bahwa dia tidak bisa membodohi dia lagi, tapi kali ini Min-joon menariknya ke restoran. Mereka menyembunyikan bukti makanan mereka dan berjongkok di bawah meja.


Min-joon masuk dan membuka sebotol anggur. Dia mulai mengirim pesan kepada Jung-won untuk memintanya bergabung dengannya, tapi dia mengeluarkan ayam dan menghapus pesannya, dan juga ucapan berikutnya mengatakan bahwa dia merindukannya.

Ketika penggiling lada keluar dari tempat Jung-won dan Hae-sung bersembunyi, Min-joon berdiri untuk mengambilnya kembali. Berpikir cepat, Jung-won muncul dari bawah meja di belakang Min-joon dan mengatakan bahwa dia datang untuk berlatih membuat pasta, diam-diam memberi isyarat agar Hae-sung tetap tinggal.

Min-joon senang melihat Jung-won dan dia mengajaknya minum anggur. Dia menuangkan segelas gelasnya lalu pergi ke dapur untuk makan kudapan, saat itulah Hae-sung ingat bahwa himpitan tiga tahun Min-joon dimulai saat dia bertemu Jung-won saat dia sedang mabuk. Dia keluar dari bawah meja dan mengatakan bahwa dia tidak ingin dia mabuk, lalu meminum segelas anggurnya dengan satu tegukan.


Dia kembali ke tempat persembunyiannya saat Min-joon kembali membawa sepiring keju. Dia menikmati gelas anggur kosong milik Jung-won dan mengisi ulang isinya, dan dia bertanya tentang resep pastanya, mengatakan bahwa rasanya tidak enak.

Min-joon menawarkan untuk menjelaskan, lalu ia kembali ke dapur. Hae-sung cepat melompat, mengeringkan gelas anggur Jung-won lagi, lalu menembak Jung-won " Aku memperingatkanmu! "Silau sebelum meluncur kembali di bawah meja. HAHA, dia akan sangat mabuk.

Min-joon bingung saat menemukan gelas Jung-won kosong lagi, dan dia tertawa gugup dan mengatakan bahwa dia sangat menyukai anggur. Ketika dia pergi ke dapur lagi, Hae-sung terhuyung-huyung untuk memerintahkan Jung-won untuk mencari alasan untuk pergi. Dia bilang dia harus tinggal sampai anggurnya hilang, jadi Hae-sung membunuh sisa botolnya. OH TUHAN. Kamu masih kecil


Min-joon mungkin berpikir Jung-won memiliki masalah minum sekarang (yah, dia memang mengakuinya sekali), tapi dia hanya menatapnya dengan tidak setuju. Hae-sung memutuskan untuk keluar dan menunjukkan dirinya, tertatih-tatih dengan tidak nyenyak saat Jung-won mengoceh alasan mengapa mereka tidak bisa tinggal di rumahnya.

Min-joon dengan murah hati menawarkan untuk membiarkan Hae-sung tidur di sofa sementara Jung-won menghabiskan malam dengan Jin-ju. Jung-won khawatir Hae-sung mungkin membiarkan sesuatu tergelincir saat dia sedang mabuk, tapi dia tidak punya pilihan.

Jin-ju meminta Jung-won bagaimana keadaannya dengan bosnya, dan Jung-won bersikeras bahwa dia adalah bosnya dan tidak ada yang lain. Sebagai Jin-ju mencakup wajah Jung-won di irisan mentimun, dia bertanya apakah Jung-won mencintai Hae-sung kembali di SMA. Jung-won dengan keras membantahnya dan Jin-ju menjatuhkannya, meskipun ia mencatat bahwa Jung-won pasti akan banyak bergaul untuk anak laki-laki yang hanya seorang teman.


Dia menuju ke binatu, meninggalkan Jung-won sendirian dengan wajah penuh timun. Ho-bang muncul dan membiarkan dirinya masuk, membawa semangka sebagai persembahan perdamaian. Kesalahan Jung-won untuk Jin-ju, dia meminta maaf karena melihat Jin-ju telanjang dan mengakui bahwa tidak ada jumlah alkohol yang bisa menghapus bayangan itu dari pikirannya.

Dia bertanya apa yang salah tentang mendapatkan lilin Brasil, dan Jung-won duduk tegak, mencengkeram telinganya. Dengan trauma, dia mengatakan bahwa dia akan berpura-pura tidak mendengar apa-apa, tapi sudah terlambat - Jin-ju telah kembali, dan dia panik.


Dia menyerang Ho-bang, dan Jung-won harus mencungkilnya darinya. Ho-bang kehabisan permintaan maaf karena Jin-ju ambruk secara dramatis.

Di pagi hari, Hae-sung bangun di tempat Min-joon, dan dia melihat sebuah guci kecil berisi pita rambut biru. Dia berpikir bahwa itu terlihat persis seperti pita yang dia beli untuk Jung-won pada malam dia meninggal, bahwa dia tidak pernah memberi kepadanya.

Di mal tempat teman Hae-sung Tae-hoon bekerja, seorang wanita muda menunggu dengan gugup untuk Hae-sung, bertanya-tanya apakah dia akan mengingatnya. Dia tampaknya sangat nakal dan dia berharap dia tidak mengenalinya, maka seluruh wajahnya menyala ketika dia melihat Hae-sung mendekat.


Dia berjalan melewatinya dan dia memanggilnya. Dia berbalik, dan dia menatapnya dengan tajam dan bertanya, "Bagaimana Anda bisa melakukan ini padaku?" Kemudian dia dengan cepat menanamkan ciuman di pipinya, tapi Hae-sung bereaksi seperti dia yang baru saja menamparnya.

Dia menuduh Hae-sung terlalu tampan, lalu berjalan dengan gelombang kecil. Orang malang, dia benar-benar diteror oleh apa yang baru saja terjadi.

Dia di sini untuk menemui adik perempuannya yang lain, Young-in, yang pasti sudah dia ajak bicara karena dia tidak terkejut melihatnya. Dia mengatakan kepadanya untuk menemuinya di lantai atas, dan saat dia muncul, gadis yang baru saja menyerang-mencium Hae-sung bersamanya.


Dia terlambat menyadari bahwa ini adalah SOO-JI, adik bungsunya yang dulu selalu mencium pipinya. Awww. Hae-sung bermain-main dengan wajah oppa yang tidak setuju, tapi Soo-ji menyindir bahwa mereka seumuran sekarang dan menyerang-menciumnya lagi. Imut.

Tae-hoon bergabung dengan mereka, dan Hae-sung berterima kasih padanya karena telah membayar tagihan rumah sakit Young-in. Tae-hoon bertanya apakah dia bertemu kembali dengan semua saudara kandungnya, dan Hae-sung mengakui bahwa dia belum berbicara dengan Young-joon.

Ibu Tae-hoon memanggilnya ke kantor ayahnya, dan tidak mengherankan jika dia adalah pria yang kami kenal sebagai ayah Min-joon. Ibu Tae-hoon membawanya ke rumah sakit tempat Young-joon bekerja, menemui Direktur Yoon dan putrinya. Ini adalah pertemuan pernikahan, yang merupakan berita baik bagi Tae-hoon dan wanita muda, yang kebetulan adalah tunangan Young-joon dari Seo Young.


Young-joon dipanggil ke kantor Direktur Yoon, jelas sebuah taktik oleh Direktur Yoon untuk memberi tahu dia bahwa dia tidak menyetujui pertunangannya dengan Seo-won. Tae-hoon mengakui dia, tapi Young-joon memperkenalkan dirinya secara formal, dan Tae-hoon mengambil petunjuk dan tidak menyebutkan bahwa mereka tumbuh bersama.

Setelah itu gerutuan, Young-joon dalam suasana hati yang mengerikan ketika Hae-sung tiba dan meminta untuk berbicara dengannya. Ini membuat dia marah saat Hae-sung bertanya di mana dia berada pada malam dia meninggal, tapi Hae-sung bersumpah bahwa dia tidak berusaha untuk membersihkan namanya, dia hanya ingin berhubungan kembali dengan saudara-saudaranya.

Dia mengatakan bahwa dia ingin mereka semua duduk bersama dan mengerjakan apa pun yang menghalangi mereka, tapi Young-joon mengatakan bahwa dia tidak membunuh Jung-chul dan dia tidak ingin melihat Hae-sung lagi. Hae-sung mengulangi bahwa ia tidak peduli tentang itu, ia hanya ingin tahu mengapa Young-joon meninggalkan saudara mereka.


Young-joon menyeringai pada Hae-sung untuk tidak bertindak seperti hyung-nya, terutama saat mereka bahkan bukan saudara sejati. Kaget, Hae-sung hanya menatap Young-joon, lalu dia meninju mulutnya.

Sementara itu, Ho-bang bertemu dengan Tae-hoon dan Moon-shik untuk memberi tahu mereka bahwa Hae-sung mengingat segalanya sejak dia meninggal, dan bahwa dia yakin Hae-sung tidak membunuh Jung-chul. Moon-shik khawatir akan sulit menemukan pembunuh sebenarnya setelah dua belas tahun, tapi Ho-bang mengatakan kepadanya bahwa dia bergabung dengan unit Criment Crimes, berjanji untuk menemukan si pembunuh dan menjelaskan nama Hae-sung.


Lalu dia jatuh dari kursinya saat melihat Jin-ju berdiri hanya beberapa senti jauhnya. HA. Dia bertanya apakah Ho-bang berarti apa yang baru saja dia katakan, dan dia mengulangi bahwa dia bertekad untuk membuktikan bahwa Hae-sung tidak bersalah. Dia mengangkat sekantong sampah busuk yang dia jalani untuk Ho-bang, melambaikannya ke wajahnya, tapi dia memutuskan untuk menggantungnya dan melihat apakah dia benar-benar dapat membantu Hae-sung.

Mister Mister juga berada di rumah sakit, mendengarkan saat dokter mendiskusikan kanker anaknya. Young-joon adalah dokter utama, dan dia mengatakan bahwa mereka tidak dapat melakukan operasi yang dibutuhkan pasien agar bisa bernapas lebih nyaman tanpa wali. Seorang dokter berpendapat bahwa mereka bisa jika Young-joon menandatanganinya, tapi dia menolak untuk menyetujuinya.


Mister Misteri menemukan Hae-sung duduk di luar merasa bersalah karena meninju Young-joon. Dia mengatakan kepada Hae-sung bahwa anaknya mungkin meninggal, karena dia tidak memiliki keluarga untuk menandatangani formulir persetujuan dan dokter tersebut tidak mau mengambil risiko. Dia menangis, merasa tak berdaya untuk menyelamatkan anaknya.

Karena restoran ini mulai populer, Min-joon memutuskan untuk mempromosikan salah satu asisten kokinya. Manajer dapurnya mengatakan kepadanya bahwa Jung-won belum siap, tapi Min-joon masih menganggapnya kesempatan.

Dia menariknya ke samping untuk memperingatkannya agar tidak membawa pegawai non-karyawan ke dapurnya lagi, dan dia menggantung kepalanya dengan permintaan maaf. Dia bertanya berapa lama dia berencana untuk hanya mengeluarkan sampah, memberinya tatapan kecewa saat dia berjalan pergi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/reunited-worlds-episodes-9-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 9

 
Back To Top