Sinopsis Reunited Worlds Episode 14

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 11 Agustus 2017

Sinopsis Reunited Worlds Episode 14

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Reunited Worlds Episode 14

Dengan berbisik, Jung-won mengaku kepada Hae-sung bahwa dia memberi tahu teman mereka bahwa dia masih di tempat kerja. Di luar, semua orang duduk di tempat pendaratan untuk minum dan makan makanan ringan, dan Ho-bang yang malang begitu frustrasi karena rencananya untuk menyendiri dengan Jin-ju digagalkan.

Jin-ju masuk ke dalam tempat Jung-won untuk beberapa kimchi, dan untungnya Jung-won berpikir ke depan dan menyeret Hae-sung untuk bersembunyi bersamanya di belakang TV. Mereka berjongkok bersama, hidung-ke-hidung, sampai Jin-ju pergi lagi, saat itulah Hae-sung akhirnya memperhatikan bahwa Jung-won ada di wajahnya dengan lengan di lehernya.




Jung-won melompat mundur, dan Hae-sung mengatakan bahwa mereka harus menunjukkan diri mereka, saat mereka mendengarkan teman mereka makan dan minum di luar. Heh, setiap kali Jin-ju kalah dalam permainan, Ho-bang mencoba menciumnya sebagai "hukumannya".

Hae-sung mendapat kram di kakinya dan berdiri, tapi Jung-won menariknya kembali saat Jin-ju masuk lagi. Ada saat lain kesadaran setelah Jin-ju daun, dan Jung-won ingat mimpinya dan mengerut. Tapi Hae-sung bahkan tidak menyadari karena kakinya yang sakit, dan dia memintanya untuk membiarkannya berdiri. Oof, aku sangat malu untukmu sekarang juga.

Tiba-tiba mereka menyadari bahwa itu sudah sepi di luar, dan mereka menganggap teman mereka telah pergi. Mereka pindah ke sofa tempat Jung-won meminta maaf karena berbohong, tapi Hae-sung menjadi panas dan memutuskan untuk pergi keluar untuk mendapatkan udara segar.


Tapi teman mereka masih di sana - mereka baru saja mengatasi kesulitan permainan minum mereka dengan memainkannya tanpa suara. Jung-won dan Hae-sung melangkah keluar seperti Ho-bang semakin ditampar untuk mencoba mencium Jin-ju lagi, dan semua orang menjerit.

HAHA, Hae-sung dan Jung-won melompat kembali ke dalam, lalu mereka sadar itu tampak bodoh, jadi mereka kembali keluar seperti bukan masalah besar. Teman mereka meminta penjelasan, jadi Jung-won pura-pura sakit kepala dan masuk, benar-benar melempar Hae-sung ke serigala. Begitu banyak untuk kesetiaan.

Kemudian, Hae-sung pergi bersama teman mereka, dan Jin-ju berpaling kepada Hae-sung dengan tatapan mencurigakan di matanya. Teman-temannya melompat begitu padanya, memukulinya sebelum kabur. Sangat lucu.


Keesokan harinya, Hae-sung menemukan adik bungsunya Soo-ji marah setelah bertengkar dengan Young-in. Subjek ketidaksetujuan mereka adalah gagasan Hae-sung tentang saudara kandung semua yang makan bersama, tapi Young-in menolak untuk berada di ruangan yang sama dengan Hae-chul. Menurut Hae-sung, Hae-chul memiliki reaksi yang sama.

Mereka masuk ke dalam untuk berbicara dengan Young-in, yang mengatakan kepada Hae-sung bahwa enam tahun yang lalu, Hae-chul mencuri satu-satunya yang dia miliki dari ibu kandungnya: sebuah kalung emas. Hae-sung berjanji untuk membuat Hae-chul minta maaf, tapi Soo-ji mendukung adiknya. Dia juga menolak untuk melihat Hae-chul, karena dia meninggalkan mereka dan membiarkan para suster berjuang untuk bertahan hidup sendirian.


Hae-sung pergi menemui Hae-chul di tempat kerja, menghadapi dia tentang mencuri kalung Young-in. Hae-chul tidak menyangkalnya, tapi dia juga menolak untuk melihat Young-in, mengatakan bahwa permintaan maaf sekarang tidak akan menyelesaikan apapun. Dia mengakui bahwa dia brengsek besar untuk apa yang dia lakukan, dan dia berteriak bahwa seseorang yang mengerikan seperti dia tidak memiliki hak untuk bahkan berbicara dengan Young-in.

Hae-sung memiliki ruang makan yang indah untuk lima orang, membawa Young-in dan Soo-ji. Hae-chul muncul (yay, Hae-sung meyakinkannya!), Dan Young-sebaliknya untuk melotot pada Hae-sung dengan marah. Hae-sung memintanya untuk hanya mendengarkan Hae-chul, tapi dia dan Soo-ji bangkit untuk pergi.


Hae-sung berhasil meyakinkan para suster untuk tinggal, dan tangan Hae-chul Young-di sebuah buku tabungan. Dia bilang itu tidak banyak, tapi dia sudah menyetorkan apa saja yang ada di sakunya di penghujung hari selama tiga tahun, dengan harapan bisa melunasinya suatu hari nanti. Young-in membuka buku tabungan dan melihat itu benar, dan bahwa Hae-chul telah mengumpulkan uang lebih dari tiga ribu dolar.

Dia mengatakan bahwa dia tidak tahu kalung itu memiliki banyak arti penting, menjelaskan bahwa putrinya baru saja lahir saat dia mencurinya, jadi dia sangat membutuhkan uang. Tapi dia menolak untuk membuat alasan dan hanya mengatakan lagi bahwa dia menyesal.

Young-in jelas tidak tahu dia memiliki keponakan perempuan, dan api padam dari matanya. Hae-sung pergi ke pintu untuk mengisyaratkan sedikit Gong-ju, yang berjalan dalam membawa kue. Dia membawanya ke Young-in dan mengedipkan "Happy Birthday" yang menggemaskan untuk bibinya. (Saya sama sekali tidak menangis sekarang, sama sekali tidak.)


Sepenuhnya dilucuti, Soo-ji meminta nama Gong-ju, dan Young-in meniup lilinnya dan mengucapkan terima kasih atas keponakannya. Hae-chul dan Hae-sung melihat dengan gembira saat Young-in, Soo-ji, dan Gong-ju berbagi pelukan besar.

Tae-hoon mendekati Young-in kemudian di tempat kerja, dan dia menyerahkan surat kabar bekas untuk "mengurusnya." Dia pergi untuk membuangnya, tapi dia merasakan ada sesuatu di dalamnya. Dia mengeluarkan sebuah kotak perhiasan dengan catatan di atasnya sambil mengucapkan selamat ulang tahun kepadanya. Di dalam kotak itu ada kalung yang indah, dengan lima lingkaran berlian di atasnya (semua, apakah lima lingkaran untuk kelima bersaudara?).

Min-joon tiba di tempat kerja untuk menemui ayahnya dan istrinya di luar bersama Tae-hoon. Ini adalah CEO Cha dan ulang tahun istrinya, dan Min-joon mendengarkan dengan tak percaya saat CEO Cha merayap melampaui Tae-hoon.


Setelah duduk, Tae-hoon memanggil Jung-won untuk menemui orang tuanya, dan dia meminta bertemu dengan koki yang dia ajak bicara dengan sangat baik. Tanpa menyadari hubungan mereka, Jung-won membawa Tae-hoon ke lantai atas ke kantor Min-joon. Tentu saja Tae-hoon tidak mengenal Min-joon, karena hanya melihatnya sekali sebagai anak kecil.

Tae-hoon kembali ke bawah untuk menemukan ayahnya pergi dari meja. Min-joon masuk ke CEO Cha di luar kamar pria, dan keduanya pergi ke luar untuk berbicara. Jung-won ada di gudang, dan dia sengaja sengaja mendengar CEO Cha meminta Min-joon untuk tidak mengatakan pada Tae-hoon bahwa mereka adalah saudara laki-laki.


Min-joon mengatakan bahwa CEO Cha tidak membiarkan orang mengatakan apa yang tidak diketahui, dan dia mengabaikan orang-orang yang tidak dia inginkan. Dia mengatakan kepada ayahnya bahwa dia tidak memiliki rencana untuk memberitahu Tae-hoon bahwa mereka adalah saudara laki-laki, tapi dia menjelaskan bahwa ini adalah pilihannya sendiri, bukan karena CEO Cha memerintahkannya.

Kembali ke dapur, Jung-won bisa melihat Min-joon kesal dan asyik. Meja Tae-hoon memesan hidangan khusus yang biasanya dilayani oleh koki tersebut, namun Jung-won bersikeras untuk menyajikannya sebagai gantinya, membuat alasan bahwa itu adalah meja temannya. Min-joon dengan rasa syukur mengizinkannya melakukannya sendiri.

Setelah bekerja, Jung-won mengajak Min-joon untuk minum dengannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia sengaja menguping dan mendengar bahwa temannya Tae-hoon adalah saudara tirinya. (Suka sedih, Min-joon bahkan tidak tahu nama saudaranya). Dia kaget saat Min-joon bilang dia senang dia tahu, karena sekarang dia punya seseorang yang bisa dia kejam-mulut ayahnya.


Dia bilang dia ingin memberinya hadiah untuk berterima kasih padanya, lalu membawanya ke mesin cakar di mana dia membual bahwa dia bisa mendapatkan boneka binatang yang dia inginkan. Jung-won menunjukkan beruang teddy, dan Min-joon melanjutkan untuk kehilangan permainan berulang-ulang.

Akhirnya dia menyerah, menutupi rasa malunya dengan menyalahkan kegagalannya pada pengobatannya, namun Jung-won memutuskan untuk mencobanya. Dia membawa boneka beruang itu pada percobaan pertama saat Min-joon cemberut. Jung-won memberinya beruang, yang berpakaian seperti pasien dan bahkan memiliki perban yang sama dengan Min-joon, dan dia membawanya dengan senyum malu-malu yang lucu.


Dia berjalan Jung-won ke halte busnya, di mana dia mengucapkan terima kasih karena telah menjaganya saat dia merasa sendirian. Dia melihat dia ke busnya dan melambaikan tangan selamat tinggal, terlihat seperti lovestruck yang mungkin dia lihat.

Di bus lain, Hae-sung dan Mr. Mystery berbicara tentang Jung-won. Hae-sung mengatakan bahwa dia sangat menyukainya, dan bahwa menurutnya dia menyukai dia. Tapi dia menambahkan bahwa anehnya, dia merasa seharusnya tidak menyukainya. Mister Mystery bertanya apakah itu karena dia tidak tahu kapan dia harus kembali, dan jika dia khawatir akan menyakitinya saat dia pergi.


Hae-sung mengatakan ya, jadi Pak Misteri mengatakan kepadanya untuk tidak terlalu khawatir tentang hari esok, atau apa yang dipikirkan orang lain. Dia mengubah topik pembicaraan dan mulai memikirkan dan terus tentang makanan yang dia sukai, saat Hae-sung berpaling untuk menatap ke luar jendela.

Tiba-tiba Mister Misteri berhenti berbicara, tepat di tengah kalimat. Oh tidak. Hae-sung kembali padanya, tapi hanya ada sedikit catatan yang tersisa dimana dia duduk. Mister Mister sudah hilang

Hae-sung turun dari bus di pemberhentian Jung-won, dan dia berdiri di sana dengan air mata di matanya sampai Jung-won tiba dan menemukannya. Hae-sung berpaling padanya dan bernafas namanya, lalu memberinya senyum sedih yang menyedihkan.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/reunited-worlds-episodes-13-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Reunited Worlds Episode 14

 
Back To Top