Sinopsis Manhole Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 13 Agustus 2017

Sinopsis Manhole Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Manhole Episode 2 Bagian Pertama

Episode 2: "Oh, hidup yang mengerikan. Sekali lagi?"

http://d263ao8qih4miy.cloudfront.net/wp-content/uploads/2017/08/Manhole-02-00002.jpgPada tahun 2017, Soo-jin mencari Pil Bong yang lenyap, memanggil teleponnya dan marah karena dia melemparkan undangan pernikahannya sebelum melarikan diri. Ketika dia tidak mengambilnya, dia memanggil pemilik jus-truk Jin-sook, yang kembali bersama teman-teman mereka mabuk-mabukan. Soo-jin bertanya apakah Pil datang kembali ke sana, tapi Jin-sook mengatakan bahwa Pil tidak akan kembali setelah pergi bersamanya.

Dengan dirinya sendiri, Soo-jin mencemooh bahwa Pil selalu tidak dapat diprediksi dan terhuyung-huyung pulang ke rumah, mengamuk di langit bahwa inilah sebabnya dia dan Pil tidak bisa akur. Methinks wanita itu terlalu banyak protes.




Kembali ke rumah, Soo-jin mendapat teks dari tunangannya, Jae-hyun, meminta maaf karena telah meninju Pil sebelumnya. Soo-jin terlihat kurang bahagia mendengarnya, dan malah mulai menembaki sejumlah teks ke Pil, menuntut agar dia menjawabnya. Dia menjadi semakin marah dan marah, sampai akhirnya dia menulis teks kepadanya, "Miliki kehidupan yang bagus, Idiot."

Tanpa sepengetahuan Soo-jin, lubang ajaib itu telah membuat kiper untuk semua pesannya, dan kami melihat mereka benar-benar terpental dari sampulnya. Sepertinya tidak banyak penerimaan saat bepergian.


Keesokan paginya, ibu dan ayah Pil dengan senang hati menggali sarapan, dengan riang bertekad menjalani hidup mereka tanpa mengkhawatirkan anak mereka yang baik tanpa anak.

Di seberang kota, teman-teman Pil memiliki awal yang buruk pada hari itu, dan mereka semua menemukan sesuatu yang hilang dalam rutinitas normal mereka. Kemudian, bersamaan, mereka semua sampai pada kesimpulan yang sama: Bong Pil hilang.

Ini melompat kembali sepuluh tahun yang lalu ke tempat kami tinggalkan, dengan 2017 Pil memanggil guru sekolah menengahnya di Jerman "Gestapo" (nama polisi Nazi).


Pil dipahami benar-benar bingung dan terus bertanya kepada semua orang mengapa mereka semua ada di sini, menunjuk ke teman-temannya yang - sejauh yang dia tahu - sudah lulus. Guru melambaikan tongkatnya dengan mengancam dan menginstruksikan Pil untuk melafalkan peraturan tata bahasa sebelum dia menerima pemukulan.

Pil Miskin masih mencoba meyakinkan dirinya sendiri bahwa ini adalah mimpi dan memiliki sedikit kehancuran, berteriak, "Jika saya tidak tahu sepuluh tahun yang lalu, bagaimana saya bisa mengetahuinya sekarang ?!" Seluruh kelas menatapnya seperti Orang gila sepertinya, dan Gestapo meneriakinya untuk berbalik. Hal berikutnya yang kami dengar adalah Pil ditampar oleh tongkat yang ditakuti. Aduh.


Setelah kelas, lingkungan hyung Gu-gil cenderung luka tembak Pil sementara Dal-soo serenades tenang mereka di dekatnya. Masih berusaha mencari tahu apa yang sedang terjadi, Pil bertanya kepada teman-temannya mengapa mereka kembali bersekolah saat mereka sudah lulus. Mereka, tentu saja, mengira dia telah kehilangannya dan mulai memeriksa apakah Gestapo memukul Pil di kepala. Pfft.

Pil berlindung di pohon dan merenungkan telepon flip 2G milik sekolah lamanya, yang akhirnya percaya bahwa dia mungkin telah melakukan perjalanan kembali tepat waktu tepat sepuluh tahun. Sama seperti dia datang untuk mengatasi kebenaran, Jin-sook bounds up, memukul pantatnya yang terluka saat dia menuntut goresan kepala.

Sambil mewajibkannya, Pil dengan putus asa bertanya apakah dia percaya pada perjalanan waktu. Dia melompat ke bawah untuk bersandar di dekat dan bertanya, "Bagaimana jika saya memberitahu Anda bahwa saya berasal dari masa depan?"


Dengan tidak gentar, Jin-sook bertanya dengan nada datar, "Kalau begitu, di mana kau sekarang?" Pil menatap, terkesiap, dan Jin-sook secara logis menunjukkan bahwa jika dia benar-benar kembali dari masa depan, maka seharusnya ada Dua dari dia: masa lalu dirinya dan masa depan dirinya. Heh, Pil sepertinya otaknya baru saja meledak.

Pada latihan lari, pelatih Pil menemukan dia cemberut di sideline. Pil bergumam-merengek bahwa dia sudah berhenti bermain bertahun-tahun yang lalu, namun pelatihnya membujuknya untuk memberi saran bahwa sementara Pil memiliki akselerasi yang luar biasa selama balapan, dia memiliki awal yang buruk. Pil dengan kasar berpikir bahwa dia benar: Dia selalu mengalami awal yang buruk dalam hidup.


Di kelas, SMA Soo-jin dengan senang hati memotret semua teman sekelasnya dengan kamera digital mewah. Jin-sook bertanya di mana dia mendapatkan kamera itu, tapi Soo-jin gelisah, samar-samar mengatakan bahwa dia meminjamnya dari seseorang. Jin-sook bertanya-tanya apakah itu dari anak gereja itu, bertanya pada Soo-jin apakah dia sudah memutuskan untuk berkencan dengannya.

Di lapangan trek, Pil turun dalam posisi start dengan anak laki-laki lainnya. Ini semua agak dramatis, tapi begitu pistolnya padam, Pil melompat ... dan berlari ke pelatih. Tanpa basa-basi, dia mengumumkan, "Saya berhenti berlari," dan berjalan pergi. Pah!


Jeritan jerapah menarik perhatian Soo-jin dan Jin-sook ke bidang trek, di mana Pelatih rupanya menolak pengunduran diri Pil dan sekarang memaksa Pil untuk berlatih memulai di tengah-tengah sekelompok gadis penggemar SMA yang bersorak-sorai. Jin-sook diam-diam menjatuhkan komentar bahwa Pil menyukai Soo-jin, tapi Soo-jin tidak mempercayainya, dengan alasan bahwa Pil tidak pernah mengatakan apapun padanya.

Jin-sook dengan tegas menunjukkan bahwa sulit untuk mengaku pada seorang teman, karena ini berarti Anda mungkin kehilangan persahabatan. Sayangnya, itu berjalan tepat di atas kepala Soo-jin, dan dia malah berpikir bahwa Jin-sook menyukai Pil. Jin-sook melakukan gerakan mata yang berat dan mengatakan bahwa dia tidak memiliki perasaan apa pun terhadap Pil, memikirkannya seperti halnya dengan sebuah meja: nyaman atau tidak nyaman.


Setelah itu, Gu-gil dan Dal-soo berbicara tentang bagaimana Pil tidak unggul dalam hal apapun, dan malah selalu memilih untuk melakukan hal-hal yang tidak mungkin. Renungan mereka dipotong pendek saat Pil bertanya kepada teman-temannya apakah mereka pernah melihat versi lain tentang dia berkeliaran, "Bukan ini aku, tapi aku berbeda."

Dengan tatapan kosong mereka, dia mengambil kesempatan dan dengan sungguh-sungguh mengumumkan bahwa dia berasal dari masa depan. Ini sejuk sejenak, sampai mereka sekaligus memanggilnya pembohong dan berjalan pergi, membuat Pil berbicara dengan udara tipis.

Sendirian, Pil mencoba mengulang kejadian dari tadi malam (yaitu, 2017 tadi malam), namun nada mendadak dari bel kelas membawa sakit kepala yang membakar dan kilasan déjà vu. Pil melihat visi Soo-jin meringkuk di lorong dan segera air mata pergi mencarinya.


Benar saja, Soo-jin kembali dari gym ketika salah satu jaring sepak bola dia menyingkirkan potongan-potongan di cermin raksasa, dan itu mulai jatuh ke arahnya. Pil datang berlari seperti cermin yang pecah di lantai, hanya beberapa inci dari tempat Soo-jin berjongkok.

Sambil melangkah, Pil perlahan menoleh ke Soo-jin yang merintih dan dengan manis mengatakan kepadanya bahwa semuanya akan baik-baik saja. Soo-jin hanya menatapnya kembali, masih terguncang, saat suara seorang guru berdering.

Pil ingat kecelakaan ini dari sepuluh tahun yang lalu dan ingat bahwa dia telah memberi tahu Soo-jin, "Anda pergi ke depan. Semuanya akan baik-baik saja. "Dia mengulangi hal yang sama padanya sekarang dan dengan lembut mendorongnya ke balik tikungan saat Gestapo masuk, tongkatnya berayun.


Pil segera mengambil tanggung jawab, mengklaim bahwa dia sedang berlatih lari dan tanpa sengaja mengetuk cermin. Pil mengernyit untuk mengingat apa yang terjadi selanjutnya, dan sepersekian detik kemudian, Gestapo menemaninya di dekat telinga dan menyeretnya menyusuri lorong.

Saat Pil dikesampingkan, Soo-jin menancapkan kepalanya di tikungan dan menatapnya.


Gestapo dan Pelatih memiliki tangkapan perang secara harfiah dengan telinga Pil, masing-masing mengejek-dengan alasan bahwa Pil tidak dapat membantu berkeliaran dan memecahkan banyak hal. Pelatih mulai mengatakan bahwa Pil harus berlari ... tapi Pil menyela untuk menyarankan, "Lima puluh lap."

Gestapo malah menugaskannya seratus lap, dan Pil terlihat pingsan secara positif karena dia mengira baru berusia lima puluh tahun. Dia menyadari bahwa ini berarti segalanya bisa berubah untuk kedua kalinya, lalu berhenti untuk mulai berlari.

Di kelas, Soo-jin menatap ke luar jendela tempat Pil berlari. Setelah itu, dia berjalan ke lapangan dan memotret Pil, cepat-cepat keluar dari lokasi setiap kali dia mengelilingi tikungan di dekatnya. Saat dia berlari, dia dengan tenang berusaha agar dia menjadi panas. (Saya akan bilang ...)


Soo-jin menyeringai dan mengakui bahwa, melihat dia sekarang, Pil terlihat sedikit agak dingin.

Karena tidak bisa lari lagi, Pil ambruk di lapangan dan sekali lagi mencoba mengingat apa yang terjadi tadi malam setelah dia meninggalkan Soo-jin. Akhirnya dia ingat, "The manhole!"

Dengan itu, Pil melompat dan berlari keluar dari sekolah sambil menjerit tentang lubang dan terlihat benar-benar gila.


Pil balapan ke lubang dan mencoba segala sesuatu mulai dari mencoba merobek penutup, untuk berdoa agar lubang itu bisa masuk kembali. Sayangnya, tidak ada yang berhasil, karena lubang mistis itu tampaknya tidak menjadi pintu dua arah. Pil ambruk di atasnya dan berteriak ke langit bahwa dia tidak ingin menghidupkan kembali "kehidupan yang bahkan tidak dapat saya mulai ini." Aww.

Soo-jin membuat fotonya berkembang dan dengan terburu-buru membolak-baliknya untuk menemukan tembakan Pil yang berlari mengelilingi lapangan. Sambil menyeringai, Soo-jin memberi label pada bagian belakang gambar, "Saat dia berlari mengelilingi lapangan 100 kali!"


Soo-jin menaruh foto itu dalam amplop seperti teman Seok-tae tiba di toko untuk melihatnya menyeringai pada foto itu. Soo-jin cepat-cepat menjatuhkan surat itu dan menyerahkan Seok-tae gambar yang dia ambil darinya, meskipun dia cemberut melihat bahwa dia sedang tidur di antara mereka semua.

Seok-tae mengikutinya ke luar dan melihat-lihat saat dia meletakkan foto Pil di surat. Dia menawarkan untuk membawa tasnya untuknya, tapi saat dia menolaknya, dia terus bersikeras sebelum cukup banyak menggiring tasnya menjauh darinya, menggeram sedikit. Ok, itu agak mengkhawatirkan.

Setelah kegagalannya dengan lubang, Pil menempuh perjalanan kembali ke kota, tapi dia langsung memperhatikan saat melihat Seok-tae mengawal Soo-jin.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/manhole-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top