Sinopsis Manhole Episode 1 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 13 Agustus 2017

Sinopsis Manhole Episode 1 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Kembali ke masa sekarang, Soo-jin mencapai puncak gunung dan mengagumi pemandangan, tapi setelah memasang tripodnya, dia menemukan bahwa dia tidak membawa kameranya. Dia menertawakan dirinya sendiri karena melakukan langkah bodoh dan dengan senang hati menjawab telepon dari Jin-sook dan Jung-ae, yang mengundangnya untuk minum minuman di sendi mereka yang biasa.

Soo-jin tiba di bar, di mana server mengucapkan selamat pada pernikahannya yang akan datang. Tapi server juga mengakui bahwa pernikahannya tidak banyak lagi, dan bertanya-tanya mengapa Soo-jin tidak menikmati hidupnya sedikit sebelum bersiap-siap.

Jung-ae memberitahu teman-temannya bahwa Pil meminta Dal-soo bagaimana menghentikan pernikahan Soo-jin, dan Jin-sook menambahkan bahwa Pil mendatanginya juga, jadi dia bercanda menyarankan agar dia membunuh Jae-hyun. Soo-jin tidak senang dengan semua ini, tapi ketika ditanya mengapa dia tidak mengundang Pil ke pernikahannya, dia terkejut karena dia tidak menerima undangan yang dikirimkannya kepadanya, meski tinggal di sebelahnya.


Sinopsis Manhole Episode 1 Bagian Kedua

Jin-sook menjelaskan kepada Jung-ae mengapa Soo-jin merasa tidak nyaman memberi Pil undangan secara langsung dengan menggunakan mantan Jung-ae (bernama Gu-gil) sebagai contoh, menyimpulkan bahwa karena tidak ada solusi untuk Pil, Soo-jin harus Tempelkan saja selama seminggu.

Sementara itu, Pil berhenti di dekat toko biliar / internet temannya, dan teman ini juga mendengar semua tentang ledakan Pil. YANG GU-GIL adalah namanya, dan dia adalah lingkungan baik hyung yang kuat, tapi berpikiran sederhana. Dia mengerti penderitaan Pil karena dia merasakan hal yang sama saat dia kehilangan Jung-ae, dan Pil dengan putus asa mencari nasehatnya agar dia bisa menikahi Soo-jin.


Gu-gil terkejut dengan perilaku Pil dan menyatakan bahwa bukan bagaimana seharusnya seseorang bersikap, tapi melihat betapa putus asanya Pil, dia mengakui bahwa ada satu cara - dan jawabannya adalah kecepatan. Dia ingat bahwa Pil adalah pelari cepat, tapi permulaannya adalah sampah, dan menyarankan agar pernikahan senapan seperti selebriti dilakukan segera setelah mereka mewujudkan hubungan mereka. Saat ini, Pil akhirnya muak dengan tip buruk dari semua teman lingkungannya.

Di tempat lain, Seok-tae pulang dan tertawa di undangan pernikahan di mejanya yang ditujukan kepada Pil. Dia melemparkannya ke dalam laci yang berisi surat lain yang ditujukan kepada Pil. (Hah? Kenapa?)


Soo-jin kembali ke studio memotret objek dan kecewa melihat Pil mampir. Dia bertanya kepadanya bagaimana bisnis foto sahamnya berjalan, dan dia mengatakan bahwa fotonya tidak laku terjual, tapi Pil telah menduga bahwa dia sedang membuat bank saat dia memutuskan untuk menikah tiba-tiba.

Soo-jin bertanya padanya apa yang dia inginkan, jadi dia membawanya ke bahu dan dengan penuh semangat mengatakan kepadanya bahwa dia mencintainya sebelum menariknya ke pelukan ... dan saya tahu itu! Itu semua ada dalam pikirannya.

Dia benar-benar memeluk dirinya sendiri saat bergumam namanya, HA, dan Soo-jin tertawa saat ia memotret foto pose canggungnya. Dia menegurnya karena sedang mabuk kemarin dan mengatakan bahwa dia harus meyakinkan semua orang bahwa dia adalah temannya. Pil bertanya apakah mereka berteman, dan Soo-jin menjawab bahwa mereka frenemies, meski dia tidak percaya bahwa anak seorang kepala pos bahkan belum menerima undangan pernikahannya melalui pos.


Pil bilang dia sibuk akhir-akhir ini, tapi Soo-jin bilang dia harus datang ke pernikahannya, karena dia memiliki waktu luang paling banyak dari siapa saja dan apakah frenemy tersayangnya. Pil minum secara impulsif dari cangkir di mejanya, dan Soo-jin aneh karena kopi panas mendidih, tapi dia mengabaikan kekhawatirannya dan segera meneguknya sebelum habis.

Begitu berada di luar, Pil dengan panik meminum air mancur untuk menenangkan tenggorokannya. Seorang pejuang yang bersangkutan bertanya apakah dia harus menelepon 911 untuknya, tapi dia memberitahunya bahwa penyakitnya tidak dapat disembuhkan, heh. Dia dalam keadaan hiruk pikuk dan tidak percaya bahwa dia menyia-nyiakan dua puluh delapan tahun hanya karena tidak mengatakan, "Aku mencintaimu."

Dia membiarkan keluar uap di kandang batting dan bolak-balik antara "Aku tidak bisa membiarkan dia pergi" untuk "Aku akan membiarkan dia pergi" dengan setiap ayunan. Saran Jin-sook bahwa dia mengakui cintanya sekarang dan anggapan bahwa Soo-jin dan Jae-hyun mungkin telah menghabiskan malam pertama mereka bersama-sama membalikkan sebuah saklar di Pil tiba-tiba, dan itu cukup untuk mengirimnya berlari dan berteriak bahwa dia tidak akan pernah Biarkan Soo-jin pergi.


Dia berlari dengan tekad di mata dan berlari melewati orang tua yang bingung, melalui terowongan, dan melewati lubang yang menyebabkan asap hijau samar-samar muncul.

Dia tiba di studio foto Soo-jin, tapi dia sudah pergi, jadi dia membunyikan bel pintu rumahnya. Dia mengatakan pada ibunya bahwa dia memiliki sesuatu yang penting untuk dibagikan dengan Soo-jin yang tidak dapat dilakukan melalui telepon, jadi ibunya mengatakan kepadanya untuk memanggilnya untuk mencari tahu di mana dia berada, sebuah gagasan yang jelas yang tidak terjadi pada Pil Pada saat ini, heh.


Pil memanggil Soo-jin, yang tersimpan di bawah teleponnya sebagai "Yang Mulia" a la Lord of the Rings , tapi teleponnya dimatikan. Dia segera menganggap yang terburuk dan gambar Soo-jin dan Jae-hyun di tempat tidur bersama, dengan Jae-hyun membalikkan teleponnya sebelum masuk di bawah selimut bersamanya. Pil panik dan resume berlari, berlari melewati semua temannya, dan kecepatan langkahnya benar-benar meniupkan embusan udara ke wajah mereka. Mereka tahu Pil akan membuat malapetaka.

Pil akhirnya sampai di apotek dan menyinggung apoteker botak di sana saat dia menuntut untuk mengetahui dimana apoteker muda itu, yang masih memiliki semua rambutnya, heh. Apoteker botak mengatakan bahwa Jae-hyun sudah meninggalkan tempat kerja, dan ketika Pil menempatkan kondom di meja kasir, dia panik bahkan lebih dan mendesak pria botak itu untuk segera memberinya nomor telepon Jae-hyun.

Pil memanggil Jae-hyun, tapi panggilan ini juga tidak terjawab, jadi dia membayangkan Jae-hyun dan Soo-jin di tempat tidur lagi - baru saja ini, Jae-hyun juga membalik teleponnya.


Dia menancapkan ke banyak motel untuk melihat apakah pemiliknya telah melihat Soo-jin, tapi dia terus-menerus diseret keluar dari masing-masing.

Setelah berlari seperti orang gila, akhirnya dia melambat tanpa harus menemukan Soo-jin. Dia menginjak selang yang menyemprotnya, dan dia tidak bisa tidak menertawakan kemalangannya. Dia berjalan melewati Jin-sook saat dia mengemasi truknya untuk hari itu, dan dia bertanya-tanya apakah dia jatuh dalam lubang dengan kondisi bau dan basah kuyupnya.


Pil berjalan dalam linglung, tapi terjadi pada "ruang multi hiburan" dimana dia melihat Soo-jin berjalan keluar dengan Jae-hyun, bergandengan tangan. Pil, dengan asumsi bahwa mereka melakukan aksinya, sangat kesal dan menuntut untuk mengetahui mengapa mereka harus melakukannya di tempat yang murah seperti itu ketika dia akan mengambil pinjaman untuk membawa Soo-jin ke hotel bintang empat atau lima.

Soo-jin dan Jae-hyun tidak mengerti perkataan Pil dan mendesaknya untuk berhenti menangis dan berbicara dengan jelas, tapi Pil berada di samping dirinya sendiri dan merengek bahwa Soo-jin selalu pergi saat dia memiliki sesuatu yang penting untuk diceritakan kepadanya. Pil memanggil Jae-hyun "murah seperti ruang multi-hiburan," dan hal berikutnya yang kita tahu, Pil ada di atap Jin-sook, berbaring dengan mata terpejam saat teman-temannya mengawasinya.


Ketika dia datang, Dal-soo memberitahu dia bahwa dia pingsan setelah bertengkar dengan apoteker, dan Gu-gil membawanya ke sini. Dia bertanya-tanya bagaimana Pil bisa pingsan setelah hanya satu pukulan (hahaha) dan menambahkan bahwa Jae-hyun bahkan menyediakan obat untuknya.

Pil duduk dan menemukan Soo-jin ke samping, berdebat dengan Jae-hyun di telepon karena dia memukul temannya. Sementara teman-temannya minum dan menyarankan balas dendam terhadap Jae-hyun, Pil prihatin dengan Soo-jin dan mendekatinya.


Dia menyarankan agar mereka pulang karena dia selalu disalahkan saat pulang terlambat, jadi mereka terus berjalan bersama.

Soo-jin menyerahkan sebuah undangan pernikahan, dan dia menatapnya karena dikalahkan karena ditujukan kepada "teman tersayang saya Bong Pil." Dia meminta dia untuk membocorkan apa yang harus dia katakan kepadanya yang sebenarnya sangat penting, tapi dia Hems dan haws saat dia sabar menunggu.

Dia berhasil mengatakan, "Kapan pun saya melihat Anda- ..." dan Soo-jin menunggunya melanjutkan, tapi dia berjuang dan berpikir bahwa dia benar-benar perlu buang air kecil, haha. Dia menjelaskan bahwa melihat dia tidak membuatnya kencing, tapi dia perlu buang air kecil pada saat ini karena dia tidak memiliki kesempatan untuk buang air kecil setelah berlarian seharian ini. Ambillah kuburan yang lebih dalam lagi, Pil.


Dia dengan gugup memaafkan dirinya sendiri dan menceritakan Soo-jin yang terdiam bahwa dia akan segera kembali.

Pil turun serangkaian langkah dan membuka undangan pernikahan sambil berdiri di dekat lubang. Dia meremasnya dan berteriak menyesal bahwa ada begitu banyak yang ingin dia katakan kepadanya, tapi dia tidak tahu harus mulai dari mana karena "aku mencintaimu" tidak mencukupi, dan dia khawatir bahwa dengan mengatakan bahwa cintanya kepadanya tidak akan terjadi. Buat perbedaan sekarang Sementara Soo-jin menunggu Pil untuk kembali.


Tiba-tiba lampu di atas Pil mulai berkedip, dan asap hijau mengelilingi lubangnya. Soo-jin menuruni tangga untuk melihat apa yang membuat Pil begitu lama, tapi Pil tidak lagi di mana kita melihatnya. Dia melihat sekeliling dan memanggil namanya, tapi dia tidak terlihat di mana-mana.

Itu karena Pil meluncur turun yang tampaknya merupakan seluncuran yang tak pernah berakhir, hahaha. Kurasa ada yang jatuh dari lubang ajaib itu!

Di atas tanah, Soo-jin menemukan undangan pernikahannya di lapangan dan merasa tidak percaya bahwa dia membuangnya. Setelah dia lepas landas, tutup lubang got naik menjadi bersendawa. Ya, Anda membacanya dengan benar.


Kita menemukan diri kita berada di dalam kelas sekolah menengah, di mana seorang guru menginstruksikan murid-muridnya untuk melafalkan ungkapan-ungkapan dalam bahasa Jerman. Duduk di belakang dan tertidur pulas adalah Pil, dan SMA Soo-jin duduk di depannya.

Pil mengacak-acak setelah guru dengan marah menagih kapur kepadanya, dan dia dengan tidak menyadari mengidentifikasi guru itu sebagai "Gestapo." Oh anak laki-laki. Semua rahang siswa jatuh pada sikapnya yang kurang ajar, dan gurunya melemparkan penghapus papan tulis ke Pil, tapi Pil menangkapnya.

Saat itulah dia akhirnya memperhatikan Soo-jin di depannya, juga Jin-sook dan Seok-tae, yang juga berada di kelas. Dia sangat bingung dan bertanya-tanya mengapa mereka semua ada di sini di seragam sekolah mereka, haha.


Guru Jerman (yang belum pernah ke Jerman) melangkah ke arahnya dengan membawa pipa plastik di tangan, dan Pil menjelaskan bahwa dia mungkin tertangkap penghapus papan tulis karena dia terkena pukulan sebelumnya dan entah bagaimana menghindarinya. Pil masih belum jelas di mana dia berada dan mengapa, tapi gurunya mengatakan bahwa kelas ini sekarang akan menjadi neraka baginya dan menjerit kata "idiot" dalam bahasa Jerman. "Apa ini déjà vu yang mengerikan?" Pil bertanya-tanya.

Epilog. Empat alien yang bepergian dengan kapsul ada di Seoul, tapi mendapati kota itu terlalu menyesakkan. Mereka melayang ke rumah Pil dan Soo-jin sebagai gantinya, yang kami lihat di awal. Melalui kapsul mereka melihat Pil dan terkikik betapa tidak menarik dan menyedihkan penampilannya, hah.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/manhole-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Manhole Episode 1 Bagian Kedua

 
Back To Top