Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 01 Agustus 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Pertama

Setelah bertemu dengan Hu-ye untuk membahas pembatalan penjualan tanahnya, So-ah berangkat untuk menemui Ha-baek. Hu-ye melihat dia pergi, dan dia menerima telepon dari Bi-ryum, siapa di negerinya. Bi-ryum mencibir bahwa dia ingin mengenal Hu-ye lebih baik, mengacu pada tanda dewa Hu-ye's earth sebagai "benda di tubuh Anda yang tidak sesuai untuk Anda."

Sebuah suara kecil terangkat, dan Hu-kamu terlihat terserang saat Bi-ryum menyerahkan telepon ke gadis buta kecil, yang namanya kita pelajari adalah Min. Marah, Hu-ye membungkam bahwa Min tidak ada hubungannya dengan ini. Bi-ryum mengatakan kepadanya untuk datang dengan cepat dan mengirim Min pergi dengan Jin-geon, dewa kecil diam.

Saat Hu-ye tiba, Bi-ryum secara resmi memperkenalkan dirinya dan Mura. Bi-ryum mencatat bahwa Hu-kamu tidak bertindak seperti tuhan, dengan cara dia sangat baik pada gadis buta itu. Dia mengatakan bahwa ketika mereka masih muda, Mura menganggap Hu-kamu sebagai aib bagi para dewa, tapi sekarang dia memberinya kesempatan.



Bi-ryum menambahkan bahwa perasaan Ha-baek jelas, dan untuk dirinya sendiri, "Aku hanya membencimu. Saya selalu akan melakukannya. "Mura memberitahu Hu-ye untuk menjelaskan mengapa dia membawa tuhan tuhan di bumi. Hu-ye mengatakan bahwa dia bertemu dengan pemilik tanda saat pertama kali tiba di dunia ini.

Kami melihat Hu yang lebih muda berjalan melewati hutan setelah ayahnya mendorongnya melalui portal ke dunia manusia. Seseorang telah menerbangkannya entah dari mana, dan mereka menabrak tanah. Hu-ye mengatakan bahwa kilat petir menabrak orang di belakang dan saat itulah dia mendapat tanda.

Bi-ryum mengatakan bahwa dia mendengar Hu-kamu telah membunuh dewa-dewa, menuduhnya membunuh Joo-dong juga, tapi Hu-kamu dengan hangat menyangkalnya. Mura memerintahkan Bi-ryum untuk berhenti, dan Hu-kamu sepertinya dia tidak menjaganya tetap bersama.


Ha-baek tiba untuk melihat So-ah, tapi ketika dia melihat dia, ada sesuatu yang membuatnya khawatir. Dia berlari melintasi jalan dan meraih peta pena Vanuatu dari tangannya. Di peta ada tiga tanda bercahaya - koordinatnya hilang. Sambil menghela napas lega, Ha-baek menyadari bahwa saat ini dia jatuh ke bumi dan mengetuk So-ah tanpa sadar, petanya pasti telah menangkap koordinatnya.

Hu-ye memberitahu Bi-ryum bahwa orang yang jatuh pada dirinya tidak bergerak setelah terkena petir, jadi Hu-kamu baru saja pergi. Mura sangat marah, tapi Hu-ye berpendapat bahwa dia belum menjadi orang seperti sekarang, menjelaskan bahwa dia ketakutan sehingga dia berlari. Tapi Bi-ryum mengatakan bahwa kilatnya tidak menyakiti tuhan, yakin bahwa Hu-kamu pasti telah melakukan sesuatu untuk Joo-dong.


So-ah tidak bisa melihat koordinat petanya, tapi Ha-baek mempelajarinya dengan cermat. Akhirnya So-ah bertanya apakah ini berarti Ha-baek meninggalkan, dan dia mengirimkan dia ini terlihat dan diam-diam mengatakan ya. So-ah memaksakan senyum dan mengucapkan selamat kepadanya.

Saat mereka mengikuti peta, So-ah mengungkapkan kebingungan bahwa koordinat tidak menemukan batu yang sebenarnya - mereka hanya memberi Ha-baek rasa ke mana dia ingin melihat. Tapi Ha-baek ingin membicarakan Hu-ye, dan dia mengatakan pada So-ah agar tidak terlalu dekat dengannya.

So-ah meyakinkan Ha-baek bahwa menurut pendapat profesionalnya, Hu-ye adalah manusia yang hampir sempurna. Dia menasehati Ha-baek untuk tidak berprasangka, jadi Ha-baek bertanya berapa banyak yang dia tahu tentang Hu-kamu. Dia terkunci sehingga dia mudah mengelabui, dan mulai berhenti.


Mencoba mengikutinya, So-ah melakukan perjalanan dan meraih bagian belakang jaket Ha-baek. Ha-baek kembali padanya dan menawarkan tangannya. So-ah menganggap, lalu dia bilang dia bisa jalan sendiri saja.

Ketika mereka sampai di tempat yang ditunjukkan oleh koordinat, mereka menemukan diri mereka berada di sebuah taman, di mana seseorang dengan giat menggali lubang di tanah. Ha-baek berteriak, "Apa yang kamu lakukan ?!" Orang itu berbalik dan menghadap mereka, dan hei, inilah bhikkhu yang menceritakan kepada gadis kecil itu cerita tentang para dewa.

Dia dan Ha-baek belajar satu sama lain untuk waktu yang lama, lalu dia bertanya, "Siapakah Anda?" Ha-baek terlihat tertegun, dan bhikkhu tersebut bertanya apakah Ha-baek mengenalnya, lalu jika dia tahu mengapa dia begitu tertarik pada bumi.


Ha-baek mengenalinya sebagai JOO-DONG ( Yang Dong-geun lagi), dewa bumi yang telah hilang sejak malam Mura kehilangan batu sucinya. Dia membawa Joo-dong ke tempat Bi-ryum, tempat Bi-ryum menunjukkan kebahagiaannya dengan meraih Joo-dong di headlock dan menanganinya.

Mereka menyimpulkan bahwa Joo-dong kehilangan ingatan dan kekuatannya saat dia kehilangan jejaknya pada Hu-kamu, dan telah hidup sebagai seorang bhikkhu sejak saat itu. Joo-dong mulai berdoa saat Mura menuntut untuk mengetahui di mana batu itu berada, jadi Bi-ryum mengetuknya dengan kejutan kekuatan.

Mura menuntut agar So-ah pergi, karena ini bukan tempat untuk pelayan. So-ah melompat dan mengatakan bahwa dia akan pulang sendiri, dengan asumsi Ha-baek tidak akan kembali malam ini. Sungguh manis bagaimana Ha-baek mengawalnya, dan saat Bi-ryum menawarinya, dia mendapat tatapan murka dari Mura.


Sebelum pergi, So-ah meminta agar Mura tidak berbicara kepadanya dengan banmal. Mura memberitahu So-ah dengan suara tuhannya yang terbaik bahwa dia adalah dewa air yang hebat, terdengar meriah seperti Ha-baek saat pertama kali datang ke dunia manusia. Untuk hiburan besar Bi-ryum, So-ah memotong Mura dengan bosan, "Iya, ya ..." LOL, bahkan Ha-baek pun mencoba untuk tidak tertawa.

Mura bertengkar dengan Ha-baek, mengatakan bahwa Bi-ryum menuduh Hu-kamu membunuh Joo-dong. Dia berkelahi dengan Bi-ryum dan Ha-baek karena mengabaikan nasehatnya untuk meninggalkan Hu-ye sendirian. Bi-ryum bertanya mengapa mereka harus takut padanya, jadi Mura menyuruhnya untuk tumbuh dewasa. Ha-baek mendukungnya dan memberitahu Bi-ryum untuk tidak memprovokasi Hu-ye lagi. Bi-ryum sehinga, dan Mura menyuruh Ha-baek untuk kembali ke Alam para Dewa begitu dia mendapatkan batu ketiga dari Joo-dong.

Dia mengikuti Ha-baek ke atap, di mana mereka mengagumi pemandangan kota pada malam hari. Ha-baek mengatakan bahwa jelas Bi-ryum suka di sini, tapi Mura mengakui bahwa selain pakaiannya, dia tidak menyukainya dan ingin pulang ke rumah.


Dia bertanya mengapa Ha-baek tidak senang sekarang karena mereka telah menemukan Joo-dong. Dia bilang dia, dan ingin pulang sesegera mungkin, tapi ekspresinya mengatakan sebaliknya. Mura mulai bertanya tentang So-ah, tapi dia menyela untuk mengatakan bahwa imam besar menyuruhnya untuk mencari tahu mengapa batu-batu suci itu disimpan di dunia manusia.

Mura mengeluh bahwa Imam Besar hanya mengatakan hal-hal seperti itu karena dia juga tidak tahu jawabannya. Dia mengatakan Ha-baek bahwa batu-batu itu ada di sini karena raja masa depan perlu belajar tentang manusia, dan mengapa alam manusia dan ilahi harus tetap terpisah.

Dia tidak mengucapkan sepatah kata pun, dan dia menambahkan, "Tapi Anda belajar dua ratus tahun yang lalu seperti apa manusia itu. Kami tidak menginginkan pengorbanan manusia, tapi mereka mengubur seorang wanita yang hidup di laut sehingga mereka bisa hidup. "


Dia mengingatkan Ha-baek bahwa para dewa merawat wanita tersebut, yang menjadi serakah untuk hidup yang kekal dan mengkhianati mereka. Dia mengatakan bahwa manusia itu kejam dan egois dan tidak ada lagi yang bisa dipelajari tentang mereka.

Mura menyuruhnya pulang ke rumah, dan saat dia menjadi raja, So-ah tidak akan menjadi seseorang yang harus dia awasi - tapi biarpun dia, dia masih sama tidak penting seperti debu. Mura memperingatkan bahwa saat ini, dia tidak akan hanya berdiri dan menonton.

So-ah mengunjungi temannya Yeom-mi, yang menggagalkannya karena memilih profesi yang salah karena dia terlalu sensitif. So-ah merengek bahwa dia hanya memiliki dua teman dan keduanya nags. Yeom-mi mengatakan bahwa Sang-yoo hanya mencoba untuk membayar ayahnya karena membawanya masuk dengan mengurus So-ah.


Tapi So-ah mengatakan bahwa saat melihat Sang-yoo, itu hanya mengingatkannya bahwa ayahnya meninggalkannya untuk mengurus anak-anak lain. Ketika Yeom-mi bertanya apakah So-ah akan lebih bahagia jika Sang-yoo pergi, So-ah membeku seperti pikiran mengerikannya. Karena tidak ingin pulang ke rumah, So-ah mengajak Yeom-mi ke noraebang, tapi Yeom-mi menolak.

So-ah berhenti di sebuah taman untuk duduk di ayunan dan memanggil Sang-yoo untuk mengundangnya ke noraebang, tapi dia punya rencana. Jadi dia pulang sendiri, dan meski dia tahu lebih baik, dia masih berharap Ha-baek akan menunggu di bawah lampu jalan.

Tentu saja tidak, dan So-ah mendesah berat, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia selalu berjalan sendiri sebelumnya. Dia berhenti untuk melihat tempat di mana Ha-baek menggambar nama mereka di dinding bata dengan batu, lalu teleponnya berdering.


Ini Ha-baek, dan So-ah menjawab saat dia masuk ke dalam gerbangnya. Dia berhenti saat melihat Ha-baek disana menunggunya. Awww.

Dia bertanya apakah Joo-dong mengembalikan ingatannya, tapi Ha-baek mengatakan akan memakan waktu beberapa hari. So-ah bertanya mengapa dia ada di sini, dan dia bilang itu untuk menyalakan lampu.

Jantung berdebar-debar, So-ah menabrak jaket Ha-baek, dan dia berbalik untuk melihatnya menangis. Dia bertanya mengapa, tapi dia hanya mengatakan, "Saya tersenyum."


Sambil memberi dorongan, So-ah membungkus Ha-baek dengan pelukan belakang. Dia berbalik ke pelukannya lalu melangkah selangkah lebih dekat, bersandar seolah menciumnya. Eeee! Tapi So-ah mundur dan mengatakan bahwa dia menyesal, dan Ha-baek menjatuhkan tangannya untuk membiarkannya masuk.

Keesokan harinya, Hu-kamu duduk di kebun di luar kantornya, terlihat sedih dengan kenangan Bi-ryum yang mengatakan bahwa dia bisa membunuh hanya dengan satu sentuhan. Dia berjongkok di samping bunga dan mengulurkan tangan, dan sepetak bunga layu di tempat.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/bride-of-the-water-god-2017-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Pertama

 
Back To Top