Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Selasa, 01 Agustus 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Di balkon di dekatnya, Jaya kebetulan melihat, dan pemandangan itu mengejutkannya dengan ketakutan. Dia menghadapi Hu-ye di kantornya, dan dia merasakan saat dia mendapatkan apa yang sedang dia lakukan - tapi kemudian dia menebak bahwa itu adalah trik sulap dan dia rileks.

Tapi wajahnya mengeras saat dia terus bercerita tentang bagaimana seharusnya dia tidak melakukan sihir menyeramkan seperti itu, dan saat dia berbalik dengan gugup, dia mencengkeramnya erat-erat. Jauh dari romantis - asap hitam merembes dari tangannya saat ia berjuang untuk tetap memegang kendali. Setelah beberapa detik asap kembali turun ke tangannya dan dia membiarkan Jaya pergi, meminta maaf dan menyuruhnya pergi.

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Kedua

Jaya berjalan dengan linglung, bahkan tidak memperhatikan Sekretaris Min di tangga. Dia terlihat prihatin dan bertanya apakah dia sakit, tapi dia hanya menatapnya lalu terus berjalan.

Dewa Minor Geol-rin muncul di kantor Hu-ye untuk melanjutkan percakapan yang mereka hadapi sebelum Jaya menyela. Ketika ditanya, Hu-ye menjawab Geol-rin secara robotik bahwa dia sudah berada di sini selama sepuluh tahun, dan bahwa dia tidak luput dari guanya, namun ditinggalkan.

Geol-rin bertanya mengapa ayah Hu-mu meninggalkannya, dan Hu-ye berkata, "Saya tidak tahu Anda ada di sini. Anda belum datang ke gua dalam beberapa saat. Saya menduga Anda tidak ingin datang lagi. "Tunggu tunggu tunggu ... apakah ayah Geol-rin Hu-ye? Tentunya tidak.



Geol-rin menjelaskan bahwa ia datang ke dunia manusia lima ratus tahun yang lalu setelah beberapa masalah dengan dewa-dewa air. Dia mengatakan bahwa Ha-baek membawa dia ke batu yang dipenuhi darah, yang membuatnya khawatir, tapi Hu-Anda beruntung bisa menemukan orang-orang baik untuk merawatnya.

Memuji Hu-ye untuk kontrol atas kekuatannya, Geol-rin mengingatkannya bahwa dia pernah mengatakan bahwa duri perlu disingkirkan agar bunga tumbuh. Tapi dia mengakui bahwa dia menyesalkannya, karena setelah tiga ribu tahun terkunci di gua itu, dia merasa seperti apa yang dia katakan mencuri harapan Hu-ye.

Dia memberitahu Hu-ye bahwa dia tidak akan bertemu lagi dengannya lagi karena dia sudah memastikan bahwa itu benar-benar dia. Hu-ye menghentikannya untuk bertanya tentang So-ah, dan mengapa dia sepertinya tahu siapa Ha-baek dan allah lainnya.


So-ah mengajak Ha-baek untuk sarapan dengannya, dan dia melihat kekacauan di piringnya dan kekacauan di dapur, menyindir bahwa omelet nasi itu tidak terlihat seperti sesuatu yang memerlukan persiapan dua jam. Dia mencobanya, kemudian menyatakannya benar-benar ... hambar. HA.

So-ah merengek bahwa itu tidak akan membunuhnya untuk berbohong untuk menyelamatkan perasaannya, tapi dia mengatakan bahwa dia hanya mengatakan yang sebenarnya. So-ah mencemooh, mengingat kebohongannya tentang alasan para dewa menghukum keluarganya, menuduh dia takut menghadapi kenyataan.

Sambil tertawa masam, So-ah mengatakan bahwa para dewa pasti sangat takut pada keluarganya. Ha-baek hanya bertanya apakah mereka harus pulang bersama, tapi ini hari liburnya, jadi dia menyarankan agar mereka melakukan hal lain.


Mereka membersihkan seluruh rumah, dan untuk memberi pujian, Ha-baek berlaku sendiri dengan antusias. Dia masih pemarah dengan So-ah, dan beberapa tekniknya lucu (dia mengganti bola lampu dengan memegangnya dengan kedua tangan dan berputar berputar-putar, ha).

Pada satu titik, Ha-baek melihat So-ah tertatih-tatih di bangku mencoba mencapai beberapa buku. Dia melangkah ke bangku di belakangnya dan mengeluarkan buku-buku itu, sedikit membungkuk lebih dekat dari yang diperlukan, membuatnya bingung. Oke, dia benar-benar melakukannya dengan sengaja.

Setelah pertarungan air lucu, So-ah menjatuhkan diri ke lantai, mengundang Ha-baek untuk bergabung dengannya dan meregangkan punggungnya. Dia menolak, pemarah lagi, tersentak, "Saya masih seorang pria!" Saat dia menantangnya.


So-ah gusar, jadi Ha-baek berbaring tepat di sebelahnya. Dia mendorongnya dan dia berkata dengan lembut, "Anda menyuruh saya untuk berbaring." So-ah mencoba untuk bergeser pergi tapi Ha-baek bergoyang mendekat, mengulangi, "Anda menyuruh saya untuk berbaring."

Ha-baek berguling ke arah So-ah sampai dia terjebak di meja dan wajah mereka terpisah beberapa inci, berbisik dengan suara seksi, "Kamu menyuruhku untuk berbaring." So-ah tergagap bahwa dia tidak bermaksud demikian , dan Ha -baek membanting sebuah tangan di atas meja, menjebaknya di pelukannya. RAWR.

Lalu dia berkata, "Berani-beraninya kau mencoba merayuku." So-ah menyangkalnya, tapi Ha-baek mengatakan bahwa surat kabar dan TV telah mengajarkan kepadanya bahwa manusia adalah binatang. Dia memerintahkan So-ah untuk tidak menyuruh pria berbaring di sampingnya, atau memeluk mereka dari belakang dan menangis seperti yang dia lakukan padanya kemarin. Dia bersandar verrry dekat, dan So-ah menutup matanya dan kawat gigi dirinya untuk ciuman. Tapi Ha-baek baru bangun dan meninggalkannya di sana, HAHA.


Mereka mengunjungi sauna setelah kerja keras mereka, dan gelap saat mereka berjalan pulang. So-ah melihat beberapa anak di taman dan menunjukkan kepada mereka bagaimana cara memutar ayunannya, tapi dia langsung berputar ke pasir. Malu, dia mengangkat tangan untuk menolak bantuan Ha-baek untuk bangun - tapi HA, dia sudah pergi, lebih malu dari dirinya.

Hu-ye dan Geol-rin menonton dari dekat. Tokoh Geol-rin So-ah adalah pelayan dewa, dan ketika Hu-kamu bertanya bagaimana dia menjadi satu, Geol-rin mulai mengatakan sesuatu tentang Hu-kamu. Tapi dia berhenti dan hanya mengatakan bahwa nenek moyangnya melakukan dosa berat dua ratus tahun yang lalu.

Geol-rin menambahkan bahwa Hu-ye yang paling membutuhkan pelayan Tuhan, karena dia akan mengerti dan menerima dia seperti dirinya, dan bahwa siklus kelahiran, tumbuh dewasa, dan sekarat berulang-ulang untuk selamanya masih terlalu kejam untuk Hu-kamu untuk menangani sendiri.


So-ah dan Ha-baek bertengkar karena meninggalkannya terbaring di pasir, dan Ha-baek mencoba menggunakan sihir penyembuhannya pada goresan pada lengan So-ah, mendesah frustrasi saat tidak bekerja.

So-ah melihat nama mereka masih tertulis di dinding dan mulai menggaruknya, tapi Ha-baek menyuruhnya untuk meninggalkannya. So-ah berpendapat bahwa tidak ada alasan untuk meninggalkan namanya saat dia akan segera pulang, tapi dia mengatakan bahwa dia tidak akan pergi malam ini .

Dia berusaha mencuri batu-batunya dan dengan sedih melepaskannya. LOL, So-ah mengalihkan Ha-baek sebentar dengan menunjuk dan berteriak, "Dengar, ayam goreng!" Mereka langsung kembali bergulat dengan bebatuan, dan ini alasan aneh untuk berkulit, tapi saya akan mengambilnya.


Ha-baek mengikuti So-ah ke rumahnya seperti miliknya di sana, menuju pintu yang terhubung ke kamarnya. So-ah bersikeras dia menggunakan pintu luar, dan dia benar-benar cemberut saat dia pergi. Sangat lucu.

Mura kembali ke set film tempat mereka mencoba memfilmkan adegan ciuman lagi, tapi bintang co-starnya keluar lagi. Dia mengancam untuk berhenti, dan Bi-ryum mengatakan kepadanya untuk hanya membuat film yang bukan romansa.

Ketika Hu-ye mendekat, Bi-ryum mengatakan kepadanya bahwa mereka menemukan Joo-dong berterima kasih padanya. Sepertinya dia berusaha bersikap baik, tapi kemudian dia menyeringai bahwa Hu-ye merusak barang-barang dan para dewa memperbaikinya, itulah perbedaan penting di antara mereka.


Bi-ryum menangkap Mura, yang bertanya dengan marah jika dia memiliki masalah pribadi dengan Hu-ye. Dalam perubahan subjek yang aneh, Bi-ryum bertanya mengapa dia tidak mempraktikkan adegan ciumannya sebelumnya. Apakah dia berharap bisa menjadi partner latihannya? Bi-ryum mendapat telepon dari Jin-geon dan pergi, mengatakan pada Mura untuk mengurus Joo-dong.

Dengan rencana akhir yang menjulang, sekretarisnya mengingatkan Hu-ye untuk menyelesaikan penjualan tanah dengan So-ah segera. Hu-ye tiba-tiba menyadari sesuatu, dan dia membolak-balik sebuah portofolio untuk menemukan foto tanah So-ah. Dia melihat gerbang ilahi, dan baru sekarang menyadari di mana dia memasuki dunia ini.

Dia mengunjungi tempat itu, teringat pada malam dia jatuh ke alam manusia. Melihat sekeliling, Hu-ye membandingkan pemandangan dengan ingatannya tentang tempat itu, dan menganggapnya sebagai pertandingan. Dia naik ke puncak gerbang dan tertawa seperti orang gila.


Suara Bi-ryum memanggil, menanyakan apa yang akan dilakukan Hu-ye. Dia memukul Hu-ye, menuduhnya mendekati So-ah untuk tanah itu. Hu-ye mengingatkan Bi-ryum bahwa dia mengatakan bahwa Hu-ye reruntuhan semuanya, dan dia mengatakan bahwa itulah yang dia rencanakan untuk dilakukan dengan tanah itu.

Sebelum dia pergi, dia mengatakan pada Bi-ryum bahwa dia memang membuat Joo-dong seperti dia. Dia berteriak bahwa para dewa menganggap diri mereka sebagai penyelamat, dan bertanya apakah mereka berencana untuk membunuhnya. Dengan gigi yang telanjang, dia bertanya, "Tapi bisakah Anda melakukan itu lebih baik dari pada saya?" ( Shiver .)

Bi-ryum melapor kepada Ha-baek bahwa So-ah sudah menjual tanah itu kepada Hu-kamu. Ha-baek yakin bahwa gerbang ilahi tidak akan berubah hanya karena pemiliknya berubah, namun Bi-ryum mengatakan bahwa Hu-ye dapat membuat gerbang tidak dapat digunakan dengan cara lain, seperti mengisi tanah bersama orang-orang. Dia mengingatkan Ha-baek bahwa jika para dewa tidak bisa mengunjungi alam manusia, maka itu akan berhenti ada.


Bi-ryum mengejek bahwa sebagai tidak bertanggung jawab seperti dia bisa, dia tidak pernah melupakan identitasnya karena dia jatuh cinta pada manusia. Dia mengatakan dengan hina bahwa itu bukan saat pertama Ha-baek, lalu menambahkan bahwa yang paling mengganggunya adalah bahwa Ha-baek berperan sebagai korban dan membuatnya merasa bersalah.

Sama seperti yang terlihat seolah-olah ada kejadian, telepon Bi-ryum berdering. Dia menjawabnya, lalu memberitahu Ha-baek untuk pergi melihat apa pelayannya - tidak, wanitanya - terserah.

So-ah bertemu dengan Hu-ye di restoran, di mana dia meminta alasan sebenarnya mengapa dia tidak ingin menjual tanahnya, dan apakah itu karena orang yang pernah dia katakan menentang penjualan tersebut. So-ah mengonfirmasikannya, meski dia menjelaskan bahwa keputusan itu sepenuhnya miliknya.


Dia mengatakan dengan susah payah bahwa ayahnya mengajarkan kepadanya bahwa orang yang memiliki lebih banyak dapat membantu mereka yang memiliki lebih sedikit. Hu-ye mengatakan bahwa Ha-baek sepertinya tidak lebih sedikit, dan bertanya apakah dia menganggapnya lebih kuat dari dia.

So-ah berpendapat bahwa dia kehilangan uang akan sedikit merugikan daripada Ha-baek kehilangan gerbang ilahi. Hu-kamu bertanya apakah Ha-baek adalah "angin," yang dia katakan telah berhenti bertiup. So-ah mengatakan bahwa tidak ada hubungannya dengan ini, dan Hu-kamu mengatakan bahwa dia lupa bahwa dia sangat memperhatikan orang lain. Dia menambahkan bahwa dia lupa mengapa dia tertarik padanya juga, tapi setuju untuk berbicara dengan pemegang sahamnya tentang membatalkan penjualan tanah. Dia mengatakan bahwa dia juga percaya bahwa yang kuat harus membantu yang lemah, tapi dia tidak setuju bahwa orang yang dia coba bantu lebih lemah dari dia.


Dia pergi, dan di luar restoran, dia melihat Ha-baek mengawasi mereka melalui jendela. Hu-ye mengatakan kepadanya bahwa dia satu-satunya orang yang emosinya tidak bisa dia baca, tapi jelas bahwa Ha-baek merasakan kemarahan, penghinaan, dan kebingungan.

Hu-ye memberitahu Ha-baek bahwa dia menginginkan So-ah, bukan gerbang ilahi, yang memanggilnya hasrat pertamanya dan terbesar sejak datang ke dunia ini. Ha-baek menggeram bahwa dia adalah hamba Tuhan, tapi Hu-ye balas bahwa ini adalah dunia manusia, wilayahnya .

Dia mengatakan kepada Ha-baek bahwa So-ah memanggilnya angin yang lewat, yang telah berhenti bertiup. Dia memerintahkan Ha-baek untuk memberitahu Bi-ryum bahwa dia tidak tertarik pada dewa atau wilayah mereka, jadi mereka harus pulang dan meninggalkan dunia ini kepadanya.


Saat dia pergi, So-ah meninggalkan restoran dan pergi, tidak melihat Ha-baek. Dia memanggilnya dan dia hampir tidak menjawab, dan bila dia melakukannya, dia hanya menjawab dengan huruf monosilabel.

Dia mengajaknya pergi makan sejak dia keluar, dan menunggunya di pohon mereka. Ha-baek masih terlihat menggelegar saat mendekati dia, dan dia hanya melotot marah padanya saat dia menyapa dia. Akhirnya dia bertanya apakah dia menjual tanahnya ke Hu-kamu, dan So-ah mengangguk bahwa dia melakukannya.

Ha-baek menolak apa yang dia katakan tentang menjual menjadi pilihannya. Tapi So-ah mengatakan bahwa dia sudah membatalkan penjualan, semakin marah karena dia mengakui bahwa dia merasa bersalah karena menjual apa yang dijualnya.


Ha-baek mengatakan bahwa apa yang dia lakukan dengan Hu-kamu bukanlah urusannya - segera dia pergi, jadi mereka seharusnya tidak membuang waktu dengan hal-hal seperti kebahagiaan, "... atau keliru sayap palsu untuk sayap yang bisa terbang." Oh, Aduh .

Dia berbalik untuk pergi, tapi So-ah berkata dengan lembut, "Di saat-saat sulit, orang-orang yang tersenyum adalah orang kelas satu. Mereka yang bertahan adalah kelas dua. Dan orang-orang yang menangis adalah orang ketiga. "Ha-baek berbalik untuk melihat So-ah menangis, dan dia bilang dia berhasil di tingkat ketiga.

Dia terisak-isak sehingga dia berusaha mengeraskan hatinya, berusaha sebaik mungkin untuk menahan air mata agar dia bisa bertahan. Dia mengira dia kelas satu setelah bertemu dengannya, tapi sekarang dia melihat bahwa dia tidak benar.


Ha-baek mendesah, seakan melepaskan beban. Dia berjalan kembali ke So-ah, menatapnya dengan sedih saat dia berkata, "Saya akan pergi. Aku harus pergi. "Dia mengulurkan tangan untuk meraih tangannya, menariknya masuk, dan menciumnya.

So-ah berdiri membeku, dan Ha-baek menariknya kembali cukup untuk menatap matanya. Dia mengulangi, "Saya bilang saya akan pergi," kemudian menariknya kembali.

So-ah menutup matanya, dan kali ini ketika Ha-baek menciumnya, dia menciumnya kembali.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/bride-of-the-water-god-2017-episode-9/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 9 Bagian Kedua

 
Back To Top