Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 14 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 17 Agustus 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 14 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 14 Bagian Pertama
Hu-ye berdiri kaget, menatap Jin-geon terbaring tak sadarkan diri di tanah setelah melindungi Bi-ryum dari kekuatannya yang gelap. Bi-ryum bertanya dengan marah jika Hu-ye ingat siapa yang dia bunuh sekarang. Mura dan Ha-baek terwujud, dan Mura bertanya apa maksudnya dengan itu.

Setelah tertinggal di hotel, So-ah ingat apa yang dikatakan Bi-ryum tentang dia karena tahu siapa Hu-kamu sebenarnya. Dia mulai memberi petunjuk bersama, di antara hal-hal samar yang Ha-baek katakan dan saat dia melihat luka penyembuhan Hu-ye langsung.




Mura bertanya pada Bi-ryum, "Apakah itu Mo-myung? Apakah dia membunuh Mo-myung? "Bi-ryum mengatakan bahwa dia membunuh Hu-kamu berkali-kali dalam imajinasinya, bahkan berharap kekuatan mereka dipertukarkan. Kemudian dia memikirkan bagaimana Hu-Anda harus menjalani siklus hidup tanpa henti yang terkunci di gua itu, dan dia memutuskan bahwa ini adalah balas dendam yang baik.

Tapi dia mengatakan bahwa melihat Hu-Anda di luar dan hidup dengan baik membuat dia marah, dan dia menarik kembali tinju untuk memukulnya lagi. Ha-baek menghentikannya dengan kata-kata lembut, dan Bi-ryum lenyap.

Mereka membawa Jin-geon kembali ke rumah Bi-ryum untuk pulih, dan Mura mengatakan kepada Ha-baek bahwa menurutnya Hu-kamu menarik kekuatannya kembali pada detik terakhir, jika tidak, Jin-geon akan mati. Dia meminta Ha-baek saat Bi-ryum pertama kali bertemu dengan Hu-ye dan apa maksudnya tentang sebuah gua, dan dia pada gilirannya bertanya kepada siapa Mo-myung berada.


Mura mengatakan kepadanya bahwa Mo-myung adalah saudara kembar Jin-geon, dan bahwa dia dan Bi-ryum sangat dekat. Dia mengatakan pada Ha-baek bahwa butuh waktu lama baginya untuk menyadari bahwa Mo-Myung belum pernah tinggal lama. Dia bertanya-tanya mengapa Bi-ryum tidak pernah memberitahunya, mengingat bagaimana dia mengatakan bahwa dia tidak dapat memberi tahu dia karena dia yang bertanya.

Sementara itu, Hu-ye masih dalam keadaan shock, masa lalunya yang buruk telah dibawa ke permukaan pikirannya oleh tindakannya hari ini. Dia dihantui kata-kata Bi-ryum bahwa dia tidak pantas mendapat kebebasan, dan dia hanya meringkuk di sebuah bangunan terbengkalai, gemetar dan menangis.

So-ah kembali ke rumah saat Ha-baek kembali, dan dia bertanya apakah Hu-kamu berasal dari Alam para Dewa. Dia bisa melihat kebenaran di wajahnya dan bertanya mengapa Ha-baek tidak pernah memberitahunya, dan dia menjawab bahwa dia tidak pernah bertanya, dan Hu-kamu tidak seperti mereka.


Dia menebak bahwa para dewa adalah orang-orang yang memberi tahu Hu-kamu seharusnya tidak lahir, dan Ha-baek menuntut untuk mengetahui kapan mereka membicarakan hal-hal semacam itu. Dia bertanya dengan cemburu jika mereka mulai berbicara setelah dia pergi, atau bahkan lebih awal lagi, lalu sesuatu dalam suaranya berubah menjadi rentan saat dia bertanya So-ah apakah dia berharap dia akan pergi.

Dia marah lagi dan bertanya apakah dia menangis setelah dia pergi dan bukannya bertahan, dan jika dia membiarkannya dengan mudah karena itu. So-ah gapes tidak percaya saat Ha-baek dengan murung mengingatkannya bahwa dia adalah dewa yang sangat cemburu dan tidak rasional.


Dia menaiki atapnya dan ambruk di sofa, lalu dia mengingat-ingat percakapan yang pernah dia lakukan dengan Bi-ryum di Alam para Dewa. Ha-baek telah memberi tahu Bi-ryum bahwa Nak-bin, wanita yang mengkhianatinya, bersembunyi di Sky Realm, di sebuah gua milik raja. Ha-baek memintanya untuk pergi ke sana sebagai bantuan.

Dia meyakinkan Bi-ryum bahwa dia tidak berusaha menyelamatkan Nak-bin, dia hanya ingin tahu apa dia untuknya. Sekarang Ha-baek menyadari bahwa gua itu pasti berada di tempat Bi-ryum bertemu Hu-ye.

So-ah memanggil Yeom-mi untuk meminta saran, bertanya "untuk seorang teman" mengapa seseorang tiba-tiba marah di tengah percakapan. Yeom-mi menggonggong, "Break up with him!" HA. So-ah menembak ke bawah dugaan Yeom-mi bahwa orang tersebut memiliki masalah kemarahan atau menyebalkan, tapi kuku Yeom-mi saat dia mengatakan bahwa dia mungkin merasa bersalah atas sesuatu.


Mura menemukan Bi-ryum bermuram durja di atap gedung pencakar langit, dan Ha-baek pergi untuk berbicara dengannya. Dia bertanya apakah Bi-ryum bertemu Hu-ye di gua itu sejak lama, dan jika saat itulah Mo-myung meninggal. Bi-ryum tidak menjawab dan Hu-ye tumbuh kesal, bertanya mengapa dia berbohong dan bilang dia tidak pernah pergi kesana.

Kami melihat kilas balik bahwa Bi-ryum telah menolak untuk pergi mencari Nak-bin, marah pada Ha-baek karena jatuh cinta pada seorang wanita dan membuat Mura sedih. Pada saat ini, Bi-ryum mengakui bahwa dia berubah pikiran dan memutuskan untuk melakukan bantuan Ha-baek, dan bahwa dia menyesalinya sejak saat itu.


Bi-ryum memberitahu Ha-baek bahwa Nak-bin bersembunyi di gua yang sama dimana Hu-kamu dikurung, dan kilas balik lain menunjukkan kepadanya dan Mo-myung menemukan Nak-bin dan Hu-kamu, yang masih kecil. Mo-myung telah melangkah menuju Nak-bin, dan Hu kecil-kamu telah menyerang dewa kecil dengan lemah. Mereka semua terkejut saat tentara raja datang untuk membawa Nak-bin pergi, dan Hu-kamu telah terjerumus ke dalam perjuangan.

Melihat satu-satunya orang yang baik padanya dibawa pergi, Hu-kamu telah kehilangan kendali atas kekuatannya, dan semburan asap hitam dan api telah menelan semua orang yang dia pikir sedang menyerang Nak-bin. Tentara dan Mo-myung telah jatuh mati, meninggalkan Bi-ryum menatap anak muda yang memancarkan kekuatan gelap.


Bi-ryum melihat Mo-myung sudah meninggal, tapi sebelum dia bisa melakukan apapun kecuali menjerit kesedihan, Jin-geon telah tiba dan menyeret Bi-ryum pergi. Dia hanya berhenti sejenak untuk melirik kembali ke tubuh saudara kembarnya.

Bingung, Ha-baek bertanya mengapa Bi-ryum menyimpan ini darinya. Suara lain berkata, "Itu adalah perintah raja," dan dia melihat Jin-geon yang sudah pulih berdiri di dekat Mura. Ha-baek mengatakan bahwa Mo-myung meninggal karena dia, karena dia meminta Bi-ryum untuk menemukan Nak-bin, tapi Jin-geon mengatakan bahwa itu bukan salah siapa-siapa.


Dia mengatakan kepada Ha-baek bahwa, sebagai si kembar, dia dan Mo-Myung berbagi nasib yang sama dan akhirnya salah satu dari mereka akhirnya mati. Tapi Mura pergi ke Ha-baek dan mengatakan bahwa itu adalah kesalahannya, lalu dia meninju wajahnya.

Dia mengambil tangan Bi-ryum dan membawanya pergi. Mura membawa pulang Bi-ryum dan mengatakan bahwa dia tahu dia membawa banyak kebencian dan kemarahan, terutama untuk dirinya sendiri, dan dia meminta dia untuk melepaskannya. Dia bilang dia tahu dia merasa bersalah karena melarikan diri, seolah-olah dia meninggalkan Mo-myung, tapi dia hanya cemberut padanya dan berbalik untuk pergi.



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/bride-of-the-water-god-2017-episode-14/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 14 Bagian Pertama

 
Back To Top