Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 12 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 09 Agustus 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 12 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Dia bilang dia ingin bertanya apakah dia akan baik-baik saja jika dia pergi, dan bagaimana perasaannya terhadapnya-tapi dia tahu dia akan baik-baik saja karena dia tidak melakukan apapun untuknya. So-ah berkedip kembali air mata dan mengatakan dia akan baik-baik saja.

Dia setuju bahwa dia tidak melakukan apapun untuknya dan mengatakan bahwa dia hampir tidak menyadari bahwa dia telah pergi, selain sedikit kesepian. Dia mengingatkannya bahwa dia pandai bertahan karena dia hanya kelas tiga, tapi dia masih terlihat terkejut saat Ha-baek mengatakan bahwa dia akan pergi sekarang juga.

Dia menolak tawarannya untuk naik ke gerbang ilahi, dan melangkah keluar untuk menemukan Namsuri dan Bi-ryum menunggunya. Dia berjalan pergi tanpa sepatah kata pun, tidak menatapnya kembali.

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 12 Bagian Kedua

Di gerbang ilahi, Ha-baek mengirim Namsuri ke depan, tetap kembali untuk melihat sekian lama di dunia ini. Mungkin dia berharap So-ah akan datang dan menghentikannya, tapi dia tidak melakukannya, dan dia melangkah melewati gerbang kembali ke dunianya sendiri.

Di hotel Hu-ye, Jaya dengan enggan mengambil pekerjaan akting yang melibatkan kapal nelayan, meski dia sangat mabuk laut. Sekretaris Min sengaja mendengar dan menyuruhnya menurunkan pekerjaan, tapi dia bilang dia tidak bisa memilih. Sekretaris Min meraih teleponnya dan memanggil PD kembali, berpura-pura menjadi manajernya. Dia menjelaskan bahwa dia pasti akan muntah di kapal banyak, membuat PD membatalkan pekerjaannya sendiri.



Mura mencoba mempraktikkan ciumannya pada boneka blowup raksasa itu, tapi bergerak setiap kali dia mencoba, sampai dia kehilangan temperamennya dan menamparnya. Bingung, Bi-ryum menebak boneka itu bukan tipenya dan menawarkan untuk menjodohinya seperti Brad Pitt, hee. Mura sebenarnya tertarik, tapi Bi-ryum tertawa dan mengatakan bahwa tidak akan menyelesaikan masalah, karena dia adalah masalahnya.

Dia mengatakan bahwa dia membuat orang takut bukan membuat mereka jatuh cinta padanya, lalu meraih pinggangnya dan menariknya mendekat, membungkam demonstrasi di tengah kalimatnya. Dia bilang itu ancaman yang menakut-nakuti bintang co-nya sehingga mereka tidak bisa menciumnya.

Mura tergagap tak acuh, dan Bi-ryum membungkuk seakan menciumnya. Tapi dia berhenti sedikit dari bibirnya, dan saat dia terlihat bingung, dia menyeringai dan berkata, "Begitulah cara Anda melakukannya." Oh, Anda bajingan seksi.


Mura mendorongnya menjauh, mengeluh bahwa dia terlalu mudah menemuinya akhir-akhir ini, tapi Bi-ryum hanya tertawa terbahak-bahak. Dia mengatakan kepadanya untuk memberi tahu dia kapan pun dia perlu berlatih berciuman, karena dia jauh lebih baik daripada manekin.

So-ah secara agresif ceria sepanjang hari, dan Sang-yoo memberinya kabar baik bahwa berkat koneksi pasien mereka Bong-yeol, akhirnya bank menyetujui pinjaman mereka. Sang-yoo memperhatikan bagaimana manic So-ah nampaknya, tapi dia hanya mengeluh bahwa dia terlalu negatif.

Yeom-mi semburan untuk menghadapi So-ah, kesal karena dia meminta seorang teman untuk menjalin hubungan dengan seseorang. Tawa ala So-ah membuat Yeom-mi dan Sang-yoo khawatir, dan Yeom-mi mengajak So-ah keluar untuk minum kopi. Dia menyipitkan mata dengan curiga saat So-ah bersikeras, sedikit terlalu terang, bahwa dia tidak dipecah karena Ha-baek pergi seperti yang dia kira.


Dia mengoceh terus dan terus tentang betapa oke dia, sampai Yeom-mi meledak dan mengatakan bahwa dia bahagia mereka putus, tapi dia tidak senang melihat bahwa So-ah tidak menangis. Dia mengingatkan So-ah bahwa dia biasa membual tentang betapa baiknya dia menderita sakit, tapi So-ah mengakhiri pembicaraan.

So-ah kembali ke kantornya, di mana Hu-kamu menunggu sesinya. Sang-yoo berbicara telinganya, memberitahu Hu-ye tentang bagaimana So-ah tumbuh dan memintanya untuk mencegah kencan buta.

Ketika So-ah kembali, mereka berdua meminta maaf atas apa yang terjadi pada malam dia muncul mabuk di kantornya. Dia bilang dia tahu dia bereaksi terhadap mimpi buruk, dan bertanya kepadanya apa yang terjadi yang mengingatkannya akan masa lalunya yang menyakitkan. Hu-ye ragu-ragu, lalu akhirnya mengatakan bahwa ia bertemu dengan beberapa orang yang ia inginkan tidak pernah bertemu.


Dia mengatakan kepada So-ah bahwa orang-orang itu ingin menguncinya di masa lalunya, dan bahwa mereka mengkritiknya dan mengingatkannya akan apa adanya sebelumnya. So-ah mengatakan dengan baik bahwa tidak ada yang bisa mengubah masa lalu mereka, dan mengakhiri sesi mereka ketika Hu-Anda tampaknya tidak ingin membicarakannya lebih jauh lagi, meskipun dia menambahkan bahwa dia harus lebih memercayainya.

Hu-kamu melepaskan suasana gelapnya dan meminta So-ah untuk makan malam dengannya. Dia ragu-ragu, karena secara teknis dia pasien, tapi dia membujuknya untuk melakukannya. Di restoran Hu-ye bercanda mengakui bahwa dia masih jengkel dia mencoba mendorongnya pergi saat dia hanya ingin makan malam dan berteman.

Dia mulai mencantumkan semua hal yang dia ketahui tentang So-ah-situasi keuangan, kepribadiannya, siapa dia, mengapa dia terluka sekarang-meskipun dia meyakinkannya bahwa dia tidak pernah menguntitnya; Dia hanya memiliki memori fotografi Dia menambahkan bahwa dia juga tahu banyak tentang dia, dan menghibur dan mendorongnya juga.


Ini adalah caranya untuk menunjukkan bahwa mereka sepenuhnya memenuhi syarat untuk menjadi teman, dan Hu-ye mencantumkan semua atribut positifnya dan mendesah bahwa dia tidak memintanya untuk menikah dengannya atau apa, membuatnya tertawa. Dia mengulurkan tangan dan So-ah menggoyangnya, menyegel kesepakatan mereka untuk menjadi teman. Pada saat itu, Mura dan Bi-ryum masuk ke restoran dan melihat mereka.

Bi-ryum glowers dan mulai menuju Hu-ye, tapi Mura menghentikannya. Dia mengatakan kepadanya untuk pergi dengan tenang, jadi dia melakukannya, memesan Jin-geon untuk membawa pulang Mura dan mengemudi sendirian. Mura bertanya pada Jin-geon mengapa Bi-ryum seperti ini di sekitar Hu-kamu, tapi tentu saja Jin-geon tidak mengucapkan sepatah kata pun.


Setelah makan malam Hu-ye dan So-ah jalan-jalan, dan dia bilang dia masih sedikit jengkel karena dia tidak meminta banyak orang untuk menjadi temannya. Dia menertawakan kemampuannya menyimpan dendam dan mengatakan bahwa dia sedikit jengkel karena dia tidak mempercayainya sebagai psikiaternya.

So-ah ternyata melihat meja pedagang kaki lima, dan dia mengenali boneka boneka biru dari gambar pemodelan Ha-baek. Hu-ye menawarkan untuk membeli dinosaurus untuknya, tidak menyadari maknanya, tapi So-ah masuk dan membayar dinosaurus itu sendiri.

Hu-kamu mendapat telepon dari tempat kerja dan harus pergi, meninggalkan So-ah untuk berjalan sendiri pulang. Dia membuat kopi dan meminumnya dari cangkir Ha-baek, yang dengan dinosaurus biru yang serasi, lalu naik ke lantai atas ke apartemennya yang kosong. Dia memikirkan saat-saat yang mereka habiskan bersama, lalu melihat buku yang dibacanya kepadanya, Jika Ada Kata yang Lebih Mencintai daripada Cinta .


Dia membaca kembali bagian yang dibacakannya dengan keras kepadanya: "Saya tidak ingin berpikir bahwa kita bertemu hanya kebetulan belaka. Jadi satu-satunya yang bisa kulakukan adalah melakukan yang terbaik ... "Di situlah dia akan memotongnya, tapi hari ini, dia terus melanjutkan," ... untuk mencintaimu. Pada saat ini, saya melewati cintamu. "

Saat dia membaca, air mata So-ah jatuh di halaman. Akhirnya dia menyerah dan terisak-isak, hatinya patah.

Keesokan harinya, So-ah tidak dalam suasana hati yang baik. Dia membayangkan Ha-baek duduk di kantornya, dengan lembut mencaci dia karena mengatakan bahwa dia baik-baik saja jika tidak. Dia menjawab bahwa dialah orang yang putus dengannya, tapi dia mengatakan bahwa rasanya seperti sebaliknya.


Dia menduga bahwa dia membencinya karena tidak menangkap kebohongannya, dan mengatakan bahwa tidak mungkin tidak menyakiti orang lain. Dia mengatakan kepadanya bahwa banyak orang menjalani momen-momen tertentu seolah-olah hari itu adalah hari terakhir mereka, karena mereka tahu mereka harus tinggal hari ini untuk melihat besok, dan mereka percaya bahwa ingatan akan memakan sisa hidup mereka.

Imajiner Ha-baek bertanya So-ah kalau itu tidak mudah daripada mencoba menemukan cara untuk tidak menyakiti orang lain. So-ah membiarkan tawa kecil dan bisikan bahwa dia bahkan bukan manusia biasa, dan Ha-baek menghilang.

Di tokonya, Yeom-mi mendongak untuk melihat So-ah berdiri di depannya, basah kuyup. Dia berkelahi dengan So-ah karena tidak pernah membawa payung, tapi So-ah diam saja mulut ke temannya lalu berbalik ke pintu.


Orang lain masuk, tapi yang kita lihat hanyalah sepasang sepatu, juga basah kuyup, sebelum Yeom-mi bangun dengan permulaan. Dia tsks bahwa So-ah masih harus cinta dengan bahwa tuhan air, kemudian memanggil So-ah dan mengatakan kepadanya untuk datang melihat ketika dia bisa.

Mura memberitahu Hu-ye bahwa Ha-baek kembali ke Alam para Dewa. Dia meminta Hu-ye untuk menjaga So-ah dan membuatnya menjadi miliknya, bersikeras bahwa para dewa tidak membutuhkan dan tidak menginginkannya sebagai pelayan mereka. Dia anehnya bertengkar, dan Hu-kamu bertanya apakah dia berusaha bertanggung jawab.


Mura mengatakan bahwa dia hanya tidak percaya bahwa manusia pantas menderita karena para dewa. Hu-ye bertanya-tanya mengapa Mura menyuruhnya untuk mengambil So-ah daripada mengatakan untuk membuatnya bahagia, tapi Mura hanya ingin So-ah untuk melupakan Ha-baek. Dia memberitahu Hu-ye untuk menikahinya dan tinggal bersamanya sampai dia meninggal-seperti itu, mereka bisa mematahkan garis keturunan dan mengakhiri koneksi tuhan ini. "Untuk kepentingannya sendiri, dasi ini harus dipotong," kata Mura. "Bantu dia."

Berkat bantuannya dengan sutradara tadi, Jaya mencoba merebus Sekretaris Min untuk bekerja sebagai manajernya. Dia berpura-pura bersemangat kemudian mengubahnya menjadi datar, ha. Selanjutnya Jaya meminta nasehatnya, dan Sekretaris Min mengatakan bahwa jika dia benar-benar menginginkan nasehatnya, maka dia harus memanggilnya "oppa," lol. Jaya bertanya berapa umurnya, dan ketika dia mengatakan bahwa mereka lahir pada tahun yang sama, dia mengatakan bahwa dia tidak bisa menjadi oppa karena dia lahir pada bulan Januari.


Sekretaris Min menginformasikan kepadanya bahwa dia dilahirkan pada satu lewat tengah malam pada tanggal 1 Januari, lalu mulai berjalan kaki. Putus asa, Jaya memanggilnya, "Oppa!" Dia berbalik kembali dengan penuh kemenangan, dan dia bertanya lagi mengapa Hu-memeluknya kemudian bertindak begitu jauh.

Sekretaris Min menjelaskannya dengan jujur ​​- bahwa Hu-kamu jatuh cinta dengan So-ah, jadi inilah saatnya Jaya menghadapi kenyataan. Marah, Jaya memanggil kakeknya dan menuntut agar dia segera mengusir So-ah dari kantornya.

So-ah muncul di toko Yeom-mi seperti yang diminta, dan Yeom-mi menawarkan untuk membaca kekayaan So-ah, yang belum pernah dia lakukan sebelumnya. Tapi seruan panik dari Sang-yoo telah So-ah bergegas kembali ke kantornya, di mana dia menemukan perwakilan Chairman Shin dengan beberapa pria, mengemasi barang-barangnya.


Dia mengatakan So-ah bahwa Ketua Shin tidak mau menunggu lagi untuk uang sewa, dan dia menolak untuk menerima uang darinya hari ini. Dia menyampaikan pesan bahwa keputusan ini adalah milik Jaya, yang memegang kekuatan sesungguhnya.

Pasien So-ah Bong-yeol, pria Ha-baek diselamatkan dari tenggelam dan ayahnya berjalan di bank, muncul untuk pengangkatannya dan memerintahkan orang-orang untuk berhenti dengan suara yang meledak dan berwibawa. Dia berdiri di depan So-ah dengan protektif dan menyuruh mereka untuk mengembalikan semuanya, tapi kemudian dia kehilangan kontrol dan mulai berayun dengan kedua tinju. Ruang meletus menjadi hiruk-pikuk, dan Bong-yeol masih berkelahi saat mereka semua berada di kantor polisi membuat pernyataan mereka. So-ah sedikit merepotkan, tidak ada yang mau memanggilnya untuk bertindak sebagai penjaminnya.


Hu-ye muncul, dipanggil oleh Sang-yoo. Dia menyelesaikan semuanya, dan Yeom-mi dan Sang-yoo membawa pulang Bong-yeol. Sendirian dengan So-ah, Hu-ye mengakui bahwa dia tertawa sedikit saat menerima telepon, karena dia sangat curiga berteman tapi kemudian harus memanggilnya.

Dia menawarinya pulang ke rumah, tapi So-ah bilang dia akan jalan-jalan untuk membersihkan kepalanya. Hu-ye bilang dia akan meneleponnya nanti untuk memastikan dia sampai di rumah oke, dan dia berangkat sendirian.

Hu-ye menelepon saat dia masih berjalan, dan kami melihat bahwa dia mengikutinya dengan berjalan kaki, memastikan dia aman. So-ah mengatakan kepadanya bahwa dia baru mengetahui bahwa cucu pemilik bangunannya adalah nemesis sekolah lamanya.


Dia mengeluh bahwa dia tidak tahu mengapa Jaya sangat membencinya, dan Hu-kamu bersimpati, mengatakan bahwa dia juga berurusan dengan orang-orang seperti itu. Hu-ye menawarkan untuk pergi dengan So-ah untuk berbicara dengan pemiliknya, atau bahkan untuk sekadar membeli bangunan itu.

So-ah membelokkan tikungan ke gangnya, lalu berhenti di jalannya. Dia menjatuhkan gagang teleponnya saat dia melihat Ha-baek, menunggunya di bawah lampu jalannya seperti yang tidak pernah dia tinggalkan.

So-ah mengambil langkah tentatif ke arahnya, lalu yang lain, lalu dia lari dan melemparkan dirinya ke pelukannya. Ha-baek menangkapnya dan memeluknya erat saat dia terisak-isak, berbisik, "Sudah kubilang kau pulang lebih awal. Anda benar-benar tidak mendengarkan saya. "


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/bride-of-the-water-god-2017-episode-12/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 12 Bagian Kedua

 
Back To Top