Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 10 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 03 Agustus 2017

Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 10 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 10 Bagian Pertama

Ha-baek kembali ke So-ah saat dia terisak-isak sehingga dia merasa dia merasa kelas tiga karena menangis. Dia menciumnya, lalu dia menariknya kembali dan mengatakan kepadanya lagi, "Saya bilang saya akan pergi." Kemudian dia menciumnya lagi.

Sebuah telepon berdering dan menyela mereka - itu Mura, memanggil untuk mengatakan bahwa Joo-dong telah pulih. So-ah dan Ha-baek pergi ke penthouse Bi-ryum dalam diam, dan saat dia menurunkan Ha-baek, So-ah mengatakan bahwa dia bisa melihat akhir sekarang. Dia memintanya untuk menunjukkan kepadanya saat dia mendapatkan batu ilahi yang ketiga, meskipun dia berkata pada dirinya sendiri bahwa mungkin itu adalah hal lain yang hanya bisa dilihat oleh dewa-dewa.

Ha-baek melihat dia pergi, lalu sebuah suara memanggil namanya. Dia melihat Joo-dong berdiri di dekatnya, mengulurkan pelukannya untuk pelukan. Ha-baek mengembalikan peluknya dengan antusias.



Joo-dong mengatakan kepada allah lain bahwa ketika dia kehilangan ingatannya, dia terbangun di rumah sakit tanpa tahu siapa dia atau apa yang terjadi. Orang yang membawanya ke rumah sakit tidak bisa dihubungi, jadi Joo-dong akhirnya mengembara, kehilangan tempat tinggal dan bekerja dengan pekerjaan kecil sampai dia tiba di sebuah kuil.

Mura mengatakan bahwa Hu-ye mengakui bahwa kehilangan ingatan Joo-dong adalah perbuatannya. Ha-baek bertanya tentang batu suci ketiga, dan Joo-dong mengulurkan tangan. Saat dia membukanya, sebuah cahaya terang menyinari telapak tangannya, yang terwujud menjadi batu bertanda lingkaran yang bercahaya.

Ha-baek menaruhnya dengan dua batu yang serasi, dan ketika ketiga batu itu bersatu kembali, mereka bersinar dengan cemerlang. Joo-dong mencari tabletnya, dan saat Mura bertanya mengapa dia membawanya ke dunia manusia, dia bilang dia disuruh. Mura dan Bi-ryum bingung, karena tidak ada gunanya disini.


Mengendarai Ha-baek ke rumah So-ah kemudian, Mura merengek padanya karena akan kembali ke sana setiap malam. Joo-dong bercanda bahwa tempat Ha-baek (atapnya) tidak memiliki dinding, dan bahwa Mura dan rumah "suaminya" membuatnya merasa sesak.

Mura begitu bingung saat memanggil Bi-ryum suaminya agar menariknya untuk berteriak pada Joo-dong. Joo-dong bertanya apakah dia ingat salah, karena dia dengan jelas mengingat Bi-ryum yang mengatakan kepadanya bahwa dia dan Mura bertunangan. Nah, itu menjelaskan begitu banyak .

Joo-dong menambahkan bahwa Bi-ryum mengatakan bahwa mereka belum menghabiskan malam bersama dan dia tidak bisa menunggu, dan Mura mengeluarkan teriakan yang berdarah untuk menutupnya.


Berbicara tentang Bi-ryum, Mura mengatakan kepada orang-orang bahwa dia telah bertindak aneh belakangan ini, terlalu sensitif dan memusuhi Hu-kamu. Joo-dong membela Hu-ye, mengatakan bahwa dia menggunakan kekuasaannya dan membuat Joo-dong kehilangan ingatannya tidak disengaja, tapi Mura mengatakan bahwa Bi-ryum berpikir itu adalah disengaja. Namsuri bertanya-tanya apakah Hu-ye adalah manusia atau tuhan, karena jika dia manusia, mereka tidak dapat menyakitinya.

Joo-dong pulang dengan Ha-baek dan Namsuri. Ha-baek hang kembali untuk menyalakan lampu teras So-ah, tapi saat dia akan mengetuk pintunya, cahaya interior padam sehingga dia menjatuhkan tangannya. Di dalam, So-ah terbangun di sofa.

Di ruang atap Ha-baek, pemberitahuan Joo-dong Ha-baek menatap pintu rumah So-ah. Joo-dong memunculkan para pelayan para dewa, dan berapa banyak tuhan yang menentang saat Bi-ryum mengajak Ibu Suri untuk menciptakannya. Dia mengatakan bahwa Mura adalah salah satu dari orang-orang yang menganggap tidak adil membuat manusia bertanggung jawab atas apa yang dilakukan para dewa.


Joo-dong bertanya apakah Ha-baek baik-baik saja, karena dia tahu Ha-baek mencoba melupakannya, dan menambahkan bahwa dia tidak tahu apakah pantas bagi imam besar untuk terus bermain bersama Ha-baek yang berpura-pura tidak ingat .

Ha-baek menegaskan bahwa dia benar-benar telah melupakannya, dan itu sudah dua belas ratus tahun, dan bahwa setelah sekian lama rasanya wajar bahwa hal itu tidak akan mengganggunya lagi.

Joo-dong bertanya mengapa Ha-baek terlihat tidak senang saat menemukan batu-batu suci itu, dan mengapa Mura sangat ingin mengirimnya kembali ke Alam para Dewa. Ha-baek tidak menjawab.


Di pagi hari, dia turun dan mendekati pintu So-ah lagi. Kali ini, sebelum dia mengetuk, dia membuka pintu. Udara terasa canggung dan tidak nyaman di antara mereka, dan So-ah pergi bekerja tanpa kata-kata ke Ha-baek.

Sang-yoo terkejut menemukan So-ah di kantor di depannya, dan dia mengatakan kepadanya bahwa mereka bekerja berjam-jam mulai dari sekarang. Dia berkelahi dengan dia dan mengambil alih pengeposan, dan So-ah mengingat Yeom-mi mengatakan berapa banyak Sang-yoo peduli padanya.

So-ah tidak bisa berkonsentrasi, membalas ciuman Ha-baek dan bagaimana dia mengatakan bahwa dia selalu berulang-ulang memikirkannya. Hu-kamu memanggilnya dan memintanya untuk bertemu dengannya siang ini.


Di kedai kopi, Bi-ryum mengatakan kepada pendeta diam Jin-geon bahwa Hu-ye mengatakan bahwa mereka tidak dapat melakukan apapun kepadanya sebagai dewa kehidupan.

Sementara itu, Jaya bersembunyi di sekitar hotel Hu-ye dengan mata panda, tidak bisa berhenti memeluk pelukan punggungnya sehari sebelumnya. Dia memutuskan untuk bertanya kepadanya tentang hal itu, tapi setiap kali dia melihat dia, dia bersembunyi. Dia mengikutinya sepanjang hari, berusaha mengatasi keberanian untuk mendekatinya.

So-ah tiba untuk pertemuannya dengan Hu-ye, di mana dia mengatakan kepadanya bahwa kontrak penjualan tanah dibatalkan, tapi ada biaya pembatalan yang tinggi. Dia menawarkan untuk membiarkan dia membayar setengahnya dengan memberikan layanan psikologis kepada karyawan hotelnya, yang seringkali perlu melepaskan tekanan dari layanan pelanggan.


Selagi sisanya, Hu-ye membagi biaya antara dia bekerja di pertaniannya (membawanya ke tawarannya untuk membantu) dan dalam sesi pengobatan untuk insomnia-nya.

Akhirnya Jaya memanggil Sekretaris Min, siapa yang berdiri tepat di depannya, hee. Dia terkejut melihat betapa lelahnya penampilannya, dan saat dia bertanya apakah dia pergi ke gereja minggu lalu, dia bertanya apakah dia memerlukan saran berkencan. Meski dengan tegas membantahnya, Jaya bertanya apa artinya saat seorang pria tiba-tiba kembali-memeluk seorang wanita.

HAHA, Sekretaris Min mengatakan bahwa itu adalah pelecehan seksual dan bahwa dia seharusnya memukul orang itu. Jaya mengakui bahwa itu adalah Hu-ye, tapi Sekretaris Min menganggap dia delusi dan menyuruhnya untuk beristirahat.


Mereka melihat Hu-ye dan So-ah berjalan menuju mereka, dan Sekretaris Min mengatakan kepada Jaya bahwa kontrak Block World telah dibatalkan. Rupanya seluruh proyek telah dipindahkan ke lokasi baru, dan Jaya sangat marah karena Hu-kamu akan bertahan begitu lama untuk So-ah. Dia melaporkan kembali kepada kakeknya, yang tidak mengerti mengapa So-ah menolak tawaran yang menguntungkan tersebut.

So-ah, sementara itu, mengatakan pada dirinya sendiri bahwa ini adalah solusi yang bagus, karena meski dia kehilangan uang penjualan, dia mendapatkan banyak klien baru. Dia kembali ke kantornya untuk mencari Jaya menunggunya, dan saingan lamanya mengejek So-ah karena selalu bersikap begitu tinggi dan kuat meski dia tidak memiliki apa-apa.


So-ah tetap tenang sampai Jaya menghina Sang-yoo, lalu dia maju ke Jaya dan membuatnya takut. Jaya blurts bahwa dia tahu dia tidak menjual tanahnya karena kotoran macan tutul, dan dia mendapat suara keras lagi sampai Yeom-mi tiba dan bertanya mengapa Jaya ada di sini.

Tiba-tiba Yeom-mi menatap Jaya dengan ngeri, dan mengatakan ada hantu di sekelilingnya. Terang Jaya menjerit, dan Yeom-mi hanya tersenyum sopan.

Para wanita pergi ke kantor So-ah, di mana dia bertanya-tanya bagaimana Jaya tahu tentang penjualan tanah itu. Dia tidak bisa mengerti mengapa Jaya begitu memusuhinya, dan Yeom-mi mengatakan bahwa itu karena Jaya masih tinggal di masa sekolah menengah mereka. Dia bilang Jaya tidak kesal dengan sesuatu yang dilakukan So-ah, tapi tentang sesuatu yang tidak dia lakukan.


Yeom-mi bilang dia ada di sini karena So-ah muncul dalam mimpinya. Dia datang untuk melihat apakah So-ah punya kabar baik, tapi dia bisa melihat ada yang tidak beres. So-ah mengatakan bahwa dia mencoba menyelesaikan masalah matematika yang sulit yang jawabannya sudah dia ketahui, tapi proses pemecahannya dan jawabannya tidak sesuai. Saat dia berjalan pulang malam itu, So-ah memutuskan untuk hanya menyalahkan matematika dan menemukan solusi kreatif.

Dia berhenti sejenak sebelum membulatkan tikungannya lagi, menguatkan diri untuk mengantisipasi melihat lampu jalan kosong. Tapi malam ini Ha-baek ada menunggunya, jadi dia mendekatinya dan bertanya mengapa, ketika dia mengatakan bahwa dia menyerah untuk mencoba mendapatkan kembali kekuatannya (alasannya yang biasa untuk berada di sana). Dia mengatakan namanya, tapi dia menyela untuk mengatakan kepadanya bahwa dia telah menyelesaikan masalah matematika seharian.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/08/bride-of-the-water-god-2017-episode-10/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Bride of the Water God 2017 Episode 10 Bagian Pertama

 
Back To Top