Sinopsis Suspicious Partner Episode 40 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 15 Juli 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 40 (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Suspicious Partner Episode 40

Ji-wook dan Bong-hee terus berkencan, berbicara di telepon larut malam seperti remaja. Setiap pagi, dia muncul di kantornya di lantai bawah untuk bekerja dan mengirimnya ke kantor kejaksaan dengan sebuah ciuman.

Ji-wook meminta Bong-hee untuk kembali ke rumahnya seperti sebelumnya, tapi dia bilang tidak akan ada ketegangan romantis seperti itu. Mereka menghabiskan malam mereka untuk mendengarkan musik dan menonton film, dan sesekali tertidur dalam pelukan masing-masing.

Suatu hari, Eun-hyuk berlari ke Yoo-jung, yang sepertinya merasa canggung setelah ciuman mereka. Eun-hyuk memintanya untuk berbicara dengannya tentang hal itu, dan dia meminta maaf dan memintanya untuk menganggapnya sebagai kesalahan mabuk. Eun-hyuk mengatakan bahwa itu bukan kesalahan baginya karena meskipun dia mencoba melawannya, dia memiliki perasaan untuknya sejak masa kuliah mereka.



Dia mengatakan bahwa dia tidak peduli apakah itu kesalahan, dan dia secara terbuka meminta dia untuk menyukainya kembali. Yoo-jung mengatakan kepadanya dengan jujur ​​bahwa dia sangat menyukai dia sebagai teman, tapi dia tidak yakin apakah dia menyukai dia sebagai pria. Eun-hyuk menerima itu untuk saat ini, mengatakan bahwa itu lebih dari yang dia rasa dia layak dapatkan darinya.

Bong-hee mengambil klien baru, seorang wanita yang memukul kepala suaminya dengan tongkat baseball karena dia menipu dirinya. Bong-hee menemani kliennya saat bertemu dengan Ji-wook untuk mendiskusikan kasus ini, tapi sayangnya, dia mengatakan kepada mereka bahwa ini adalah kejahatan berat yang berarti satu sampai sepuluh tahun penjara.


Bong-hee berpendapat bahwa sejak suami tersebut sembuh dan bahkan membuat pernyataan bahwa dia tidak ingin istrinya dihukum, dia harus bisa mendapatkan masa percobaan. Ji-wook membuat kesalahan dengan mengatakan kepada Bong-hee dengan merendahkan, "Itu keputusan saya." Uh-oh.

Setelah bekerja, Ji-wook dan Bong-hee berdebat tentang kasus ini, terutama fakta bahwa perselingkuhan itu terjadi tiga puluh tahun yang lalu, heh. Ji-wook mengatakan bahwa wanita tersebut seharusnya menceraikan suaminya atau menangani situasi saat itu, namun Bong-hee berpendapat bahwa mungkin dia terjebak karena alasan keuangan, atau untuk anak-anaknya.

Pertarungan meningkat, dengan Bong-hee bersimpati dengan rasa sakit dan kemarahan klien setelah tiga puluh tahun, dan Ji-wook bersikeras bahwa dia seharusnya tidak menyimpan dendam. Akhirnya, Ji-wook mengatakan bahwa argumen ini tidak ada hubungannya dengan mereka karena mereka tidak menyimpan dendam, tapi Bong-hee mengatakan itu tidak benar.


Dia mengingatkannya pada saat dia menolak untuk menciumnya, dan meskipun dia mengatakan bahwa dia mengerti bagaimana perasaannya pada saat itu, dia mengakui bahwa hal itu masih mengganggu dia. Dia terhuyung, menggerutu bahwa Ji-wook lebih baik menonton kepalanya tiga puluh tahun dari sekarang, PWAHAHA.

Ji-wook yang malang benar-benar bingung, dan kemudian, saat dia berjalan di taman bersama CEO Byun, Eun-hyuk, dan Chief Bang, mereka tahu bahwa dia dan Bong-hee pasti bertengkar. CEO Byun bertanya apa yang sebenarnya dilakukan oleh Ji-wook (ha, saya suka bahwa dia hanya menganggap ini salah Ji-wook), dan Ji-wook mengatakan dengan sedih bahwa dia tahu apa yang dia lakukan, tapi dia tidak memahaminya.


CEO Byun menyatakan dirinya sebagai ahli bagaimana hidup dengan seorang wanita, telah menikah selama lebih dari tiga puluh tahun. Dia mengatakan kepada orang-orang bahwa ketika wanita mereka dalam suasana hati yang buruk, satu-satunya yang harus dilakukan adalah menyetujuinya dan meminta maaf.

Dan kemudian kita beralih adegan untuk melihat dia gagal total dengan taktik ini, sebagai ibu Ji-wook menuntut untuk tahu persis apa yang dia minta maaf. Dia tidak tahu sampai dia meratap bahwa dia bahkan tidak mengatakan kepadanya bahwa Ji-wook ditikam.


Bong-hee mengeluh kepada Ji-hae dan Yoo-jung bahwa dia dan Ji-wook bertengkar pertama mereka (eh, yang pertama, benarkah? ). Dia mengatakan bahwa dia tidak mengerti mengapa mereka memperjuangkan sesuatu yang sangat konyol setelah mengalami banyak hal bersama-sama, dan Ji-hae berkata dengan bijak bahwa itu karena dunia biasa sangat mengerikan.

Dia menjelaskan bahwa kesulitan membawa pasangan bersama-sama, tapi kebanyakan pasangan memperhatikan kekurangan masing-masing saat hidup kembali normal. Bong-hee hanya melempar bantal ke arahnya.

Ketika Bong-hee pergi bekerja keesokan paginya, dia dan Ji-wook berdiri dengan canggung, dan ciuman pagi mereka sama nyaringnya. Tanpa sadar melindungi dirinya sendiri dengan kopernya, Ji-wook mengatakan bahwa dia menyesal, dan ketika Bong-hee bertanya apa yang dia minta maaf, dia terlihat seperti seekor rusa di lampu depan. Dia bergumam, "Saya minta maaf untuk semuanya. Saya tidak tahu, "dan hightail itu keluar dari sana. LOL.


Ji-wook meluncur ke ruangan mengoceh dengan kegembiraan saat Bong-hee muncul kemudian dengan semua barangnya di belakangnya. Dia berasumsi bahwa dia pindah kembali karena dia sangat merindukannya, tapi dia memberi tahu dia bahwa dia memiliki wawancara tentang ketidakbersalahannya dalam pembunuhan Hee-joon hari ini dan hanya membawa pakaiannya untuk diganti.

Ji-wook menyatakan setiap pakaian yang dia coba untuk menjadi cantik, tapi Bong-hee tahu dia berbohong. Dia membesarkan dan mengkritik pakaian berikutnya dengan jujur, hanya agar Bong-hee cemberut bahwa ini adalah kesukaannya. Orang malang tidak bisa istirahat.


Satu tahun kemudian.

Ji-wook ditempatkan dalam kasus baru, dinobatkan sebagai "jaksa terburuk" lagi tahun ini. Dia berteriak frustrasi, tahu bahwa ini berarti melewatkan tanggal makan malamnya bersama Bong-hee. Saat kami melihat pertemuannya dengan parade klien baru, dia menceritakan bahwa mereka selalu berkelahi dengan hal-hal kecil.

Dia tidak menelepon atau mengirim pesan Ji-wook selama tiga hari, sampai dia meledak karena frustrasi pada Chief Bang. Dia masuk ke kantornya di tengah kata-katanya yang kasar, mengatakan bahwa dia ada di sini untuk jjajangmyun, dan dia dengan meriah berhenti dan melambai padanya dengan senyum polos yang tak bersalah.


Eun-hyuk dan Yoo-jung pergi makan siang lagi, dan Eun-hyuk menyadari bahwa Yoo-jung tidak makan, dan malah hanya melotot padanya. Dia berkelahi dengannya karena pergi minum dan tidak menerima teleponnya, jadi dia menjelaskan bahwa itu adalah jamuan bisnis yang terlambat datang.

Dia meminta maaf dan menggoda dia untuk tersenyum, dan di meja depan, Ji-hae mendesah, kesal. Di rumah, dia bertanya pada Bong-hee apakah dia masih jatuh cinta pada Ji-wook lagi dan lagi, dan dia mendesah lagi saat Bong-hee mengatakan bahwa dia melakukannya.


Suatu hari, Ji-wook dan Bong-hee menemukan diri mereka saling berhadapan di pengadilan atas seorang klien yang menuduh seseorang berkedip. Bong-hee membuat kasus yang meyakinkan, paling tidak sampai kliennya mulai menanggalkan hak di ruang sidang.

Bong-hee dan Ji-wook bertengkar kemudian apakah dia seharusnya menangani kasus ini. Mereka berdua patah sehingga yang lainnya terlalu tangguh di pengadilan, dan akhirnya Bong-hee berkata, "Ayo kita bubar." Dia mulai terdampar, tapi Ji-wook mencengkeramnya dan mengeluh bahwa dia selalu mengatakannya setelah diadili, ha. Dalam sulih suara, Ji-wook mengatakan bahwa ia berharap hari-hari biasa mereka berlanjut.


Eun-hyuk memimpin rapat sekarang, dan mereka menahannya untuk mendiskusikan menyewa beberapa pengacara baru, dengan Ji-wook dan Yoo-jung di sana juga, meski tidak ada yang bisa menjelaskan mengapa, ha. Ji-wook menggeram saat Bong-hee dituduh menyukai kandidat tampan tersebut, dan saat CEO Byun menggelincirkan diskusi, Eun-hyuk melempar amukan Ji-wook. CEO Byun mulai bercerita panjang dan membosankan, dan yang lainnya menyelinap keluar. Beberapa hal tidak boleh berubah.

Ji-wook dan Bong-hee pergi jalan-jalan, dan mereka berakhir di tempat yang sama dimana Bong-hee pernah putus dengan Ji-wook. Dia berhenti, tapi kali ini, dia memiliki sesuatu yang lebih menyenangkan untuk dikatakan: "Bong-hee, aku mencintaimu." Senyum, dia bilang dia juga mencintainya.


Dengan memegang tangannya, Ji-wook memasukkan cincin berlian kecil ke jari Bong-hee. Dia mengatakan bahwa dia akan mencintainya selamanya, dan saat dia mengatasi keterkejutannya, dia bertanya apakah dia melamar. Dia mengangguk, dan Bong-hee bertanya mengapa dia tidak punya nyanyian untuk dinyanyikan untuknya.

Sambil menikmatinya, Bong-hee menanamkan ciuman manis padanya. Dia berkata, "Bahkan tanpa sebuah lagu, jawaban saya adalah ya." Ji-wook terlihat bahagia dan lega, dan memberi dirinya sebuah pompa tinju kemenangan kecil. Dia menambahkan bahwa dia juga akan mencintainya selamanya.

Saat mereka berjalan beriringan, Ji-wook mulai bernyanyi. Bersama-sama, mereka menceritakan, "Saya sangat senang karena saya bertemu dengan Anda. Kamu, cintaku


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/suspicious-partner-episodes-39-40-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 40 (TAMAT)

1 komentar:

hai.. pakk kami ingin memasang iklan yaitu jenis iklan JV google adsense di situs bapak ini. hubungi kami di email aldhiesiboro(at)gmail(DOT)com untuk lebih lanjut melalui whatsap kami di : 082167360742

Salam RInal purba

 
Back To Top