Sinopsis Suspicious Partner Episode 39

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 15 Juli 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 39

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Suspicious Partner Episode 39

Bong-hee cowers di sofa Ji-hae untuk seluruh akhir pekan setelah mencium Ji-wook di ruang sidang. Dia mengatakan pada Ji-hae bahwa saat mereka berciuman, dia tiba-tiba teringat pada pagi hari bahwa dia mundur dari ciumannya dengan ngeri.

Dia melarikan diri darinya, khawatir hubungan mereka terlalu berantakan untuk memulai dari awal. Ji-hae tidak terlalu peduli, lebih peduli kalau sofanya akan bau busuk jika Bong-hee tidak mandi, ha.


Bel pintu berdering, dan Ji-hae membiarkan Ji-wook yang sangat gugup (Ji-hae: "Tolong ambilkan gadis itu dari sofaku!"), Sangat membuat Bong-hee cemas. Dia menyembunyikan wajahnya, melengking bahwa dia belum mencuci rambutnya, tapi Ji-wook protes bahwa dia pernah melihatnya seperti itu sebelumnya, ha. Dia meraung, "Sudah kubilang kau cantik bahkan saat kau kotor!" Membuat Ji-hae menggonggong tawa yang tidak percaya.

Dia menyeret Bong-hee ke luar dengan piyamanya, rambutnya sarang tikus, dan menuntut untuk mengetahui mengapa dia menghindari teleponnya. Bong-hee mencoba untuk menolaknya pada awalnya, tapi akhirnya dia mengakui bahwa dia takut karena setiap kali mereka mendekat, sesuatu yang buruk terjadi.



Ji-wook menghela napas dan mengatakan bahwa ia mengerti, tapi kemudian ia mengerang, "Ayo tanggalkan pula." Bong-hee mengeluh bahwa dia tidak mendengarkan, tapi Ji-wook menolak berpura-pura tidak ada yang terjadi. Dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia memanjatinya di ruang sidang dan apakah dia berniat bertanggung jawab atas perasaannya, HA.

Bong-hee bertanya apakah dia tidak takut sesuatu yang buruk akan terjadi lagi, tapi Ji-wook tidak peduli. Dia mengakui bahwa putus adalah menakutkan baginya, yang merupakan hal termanis yang pernah ada. Bong-hee benar-benar dilucuti, jadi dia setuju untuk berkencan lagi.

Dia kembali ke Ji-hae untuk mandi dan berpakaian, tapi Ji-hae tidak mengerti mengapa Bong-hee sangat gugup untuk berkencan dengan pria yang pernah dia tinggali dan menjalin hubungan dengannya. Bong-hee menjelaskan bahwa mereka tidak pernah pergi pada tanggal yang sebenarnya dan hanya tidur bersama sekali, membuat Ji-hae menyalak bahwa dia tidak memerlukan rincian.


Ji-hae menolak membiarkan Bong-hee pergi, bersikeras untuk memperbaiki makeup-nya. Dia menerapkan sejumlah besar blush to pipi Bong-hee, yang membuat Ji-wook menatapnya saat dia bergabung kembali dengannya di luar, tapi dia dengan bijak hanya mengatakan bahwa dia terlihat cantik. Bong-hee menyarankan mereka pergi untuk minum-minum, dan meskipun masih pagi, Ji-wook meraih tangannya dan mereka melompat ke kencan mereka (memang benar, kataku lompat ).

Ketika saatnya tiba untuk pengadilan mantan Jaksa Agung, dia dengan mudah mengakui semua kesalahannya selama bertahun-tahun. Namun, dia menyangkal niat untuk membunuh Hyun-soo dengan pisau yang dia bawa untuk konfrontasi mereka, dengan mengatakan bahwa itu hanya untuk membela diri. Tuduhan pembunuhan percobaan dijatuhkan dan dia diberi masa percobaan, dan setelah itu, Ji-wook mengatakan kepada mantan Jaksa Wilayah Jang bahwa dia berharap dia merasa malu.


CEO Byun menggerutu bahwa ia merasa buruk bagi mantan Jaksa Wilayah Jang, yang memberinya banyak perhatian utama dari Eun-hyuk dan Bong-hee. Eun-hyuk mengeluh bahwa ia harus mendukung mereka berdua sekarang karena Ji-wook dan Chief Bang kembali bekerja di kantor kejaksaan. Mereka berdua menyeringai padanya dan berjanji untuk bekerja keras, dan dia memutar matanya lagi.

Ketika waktunya tiba untuk uji coba dan hukuman terakhir Hyun-soo, dia terlihat seperti orang yang sama sekali berbeda, pendiam dan jinak. Dia dihukum dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, dan terakhir kali Ji-wook melihat Hyun-soo, kehidupannya telah hilang dari matanya.


Untuk Bong-hee, itu berarti bahwa dia akhirnya dibebaskan dari pembunuhan Hee-joon, dan dalam perjalanan keluar dari ruang sidang, Ji-wook memberinya ucapan selamat yang membanggakan dan meremas tangannya.

Bong-hee pergi menemui ibunya, yang memeluk putrinya erat-erat saat mereka berdua menangis. Selama minum kopi, Bong-hee mengatakan bahwa akan lebih baik untuk membuktikan kepolosan ayahnya juga, tapi Ji-wook telah mengatakan bahwa hal itu tidak mungkin karena ayahnya tidak pernah dituntut. Tapi ibunya mengatakan kepadanya bahwa yang penting adalah mereka yang masih hidup bahagia, dan bahwa ayahnya akan setuju.


Bong-hee harus pergi karena dia memiliki kencan lain dengan Ji-wook, yang saat ini sedang memanjat keluar dari kulitnya, cemas agar Chief Bang bisa menyelesaikan dengan klien terakhir mereka sehingga dia bisa melihat Bong-hee. Tapi Chief Bang menghentikannya dan menunjuk setumpuk kasus yang telah mereka tetapkan, dan Ji-wook sepertinya bisa menangis.

Dia mengatakan kepada Chief Bang untuk segera menghubungi kliennya, lalu teks Bong-hee bahwa dia akan terlambat. Teks Bong-hee kembali bahwa dia akan menunggu, dan setelah beberapa saat (dan sedikit PPL), dia melihat Ji-hae dan Yoo-jung dalam perjalanan mereka untuk makan malam. Dia melompat dan bergabung dengan mereka, untuk gangguan jengkel mereka.

Para wanita benar-benar mabuk, dan Yoo-jung membiarkan Bong-hee menceritakan beberapa rahasia berkencan dengan seorang jaksa penuntut. Bong-hee bertanya tak percaya apakah Yoo-jung menasihatinya sebagai mantan pacar Ji-wook, dan Ji-hae menertawakan bahwa ini seperti sesuatu yang keluar dari sebuah drama makjang. Bong-hee mengingatkan Ji-hae bahwa dia mencuri pacar Bong-hee di sekolah, menutup Ji-hae tepat.


Yoo-jung tiba-tiba menjadi semua orang yang berperang di Ji-hae, menuduhnya tertarik pada Eun-hyuk, dan Ji-hae tidak menyangkalnya. Bong-hee bertanya mengapa Ji-hae selalu jatuh untuk orang-orang yang diambil, tapi Ji-hae protes bahwa dia tidak tahu dia menyukai orang lain. Yoo-jung menuntut untuk mengetahui siapa itu, dan dua lainnya mengoceh betapa menyebalkannya dia, saling menghormat di seberang meja dalam solidaritas, HAHA.

Ji-wook dan Eun-hyuk muncul di restoran pada saat bersamaan, dan mereka merasa cemas karena ketiga wanita itu benar-benar tercengang. Eun-hyuk dalam masalah sedikit karena Ji-hae bertanya apakah dia menggunakan dia, dan Yoo-jung bersikeras dia mengatakan kepadanya jika dia berkencan dengan seseorang, hee.


Ji-wook meraih Bong-hee yang sangat ceria dan mulai pergi, tapi Eun-hyuk memintanya untuk tidak meninggalkannya dengan dua lainnya. Ji-wook hanya mengatakan kepadanya untuk bersikap baik, meninggalkan Eun-hyuk untuk berurusan dengan Yoo-jung dan Ji-hae (yang sekarang menembak jari hati dan membuat bibir ciuman padanya).

Sulit untuk mengatakan siapa yang menikmati naik kuda kuda pulang lebih banyak, Ji-wook atau Bong-hee. Bong-hee terus berpura-pura dia akan muntah pada Ji-wook hanya untuk aneh dia keluar, hee.

Eun-hyuk menjatuhkan Ji-hae terlebih dahulu, lalu membawa Yoo-jung ke apartemennya. Dia mengirimnya ke tempat tidur, tapi dia tersandung dan dia secara refleks menangkapnya, menyebabkan mereka berdua terbekuk pada kedekatan yang tiba-tiba. Setelah sekian lama, Eun-hyuk melepaskannya dan mulai pergi, tapi Yoo-jung meraih tangannya dan menghentikannya.


Dia langsung meminta maaf, menyalahkan alkohol, lalu Eun-hyuk bersandar dan menciumnya. Dia mundur dan mengatakan dia minta maaf, tapi Yoo-jung mencengkeram kerahnya dan menariknya ke ciuman lain. Dan oh anak laki-laki, apakah itu ciuman yang menyeluruh .

Keesokan paginya, Bong-hee terbangun di tempat tidur Ji-wook. Awalnya dia hanya tersenyum padanya dengan mengantuk, lalu dia tersentak bangun dan bertanya apakah ada yang terjadi. Ji-wook mengerutkan kening ke arahnya, tersinggung karena dia tidak ingat, dan yang akan dia katakan hanyalah bahwa dia bukan orang suci. Setelah dia meninggalkan ruangan dengan marah, Bong-hee menyeringai pada dirinya sendiri bahwa tentu saja dia mengingatnya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/suspicious-partner-episodes-39-40-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 39

 
Back To Top