Sinopsis Suspicious Partner Episode 38

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 15 Juli 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 38

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Suspicious Partner Episode 38

Ji-wook ada di kantornya saat Bong-hee selesai berbicara dengan Jaksa Wilayah Jang, dan Ji-wook mengajaknya untuk makan jjajangmyun bersamanya. Ketika mereka selesai, mereka merasa cukup nyaman, dan Ji-wook hampir menyeka saus dari wajah Bong-hee untuknya sebelum mengingat dan hanya memberinya tisu.

Dia mengatakan kepadanya mengapa dia mengunjungi Jaksa Wilayah Jang, dan memberitahukan kepadanya tentang kasus pemerkosaan So-young. Dia telah diserang di sebuah gudang oleh tujuh anak laki-laki, beberapa di antaranya berasal dari keluarga berpengaruh, jadi mereka meyakinkan Jaksa Agung untuk mengubur kasus tersebut dan bahkan menyalahkan So-young karena telah berusaha menghancurkan masa depan putra mereka. Segera setelah itu, So-young bunuh diri, dan Hyun-soo telah membunuh orang-orang yang tidak pernah dihukum.



Ji-wook berpikir kembali ke sisa interogasi Hyun-soo, di mana dia baru saja duduk di sana berjam-jam, mengatakan bahwa dia punya banyak waktu untuk menunggu pengakuan. Hyun-soo terus menyangkal pembunuhan tersebut, meskipun ia mengaku mengenal orang-orang itu dan berpikir bahwa mereka sampah yang seharusnya tidak diizinkan menjalani kehidupan yang baik. Dia menambahkan bahwa mereka seharusnya berterima kasih kepada siapa pun yang membunuh mereka karena melakukan hal yang benar.

Dalam pertemuan tim berikutnya, Ji-wook mengatakan bahwa ia memiliki rencana untuk mengelabui Hyun-soo untuk mengakui pembunuhan tersebut. Ketika dia memberitahu Hyun-soo bahwa dia menagihnya, bukan dengan pembunuhan tapi dengan pemerkosaan, Hyun-soo tertawa tak percaya. Ji-wook mengatakan kepadanya bahwa mereka menemukan driver hit-and-run dan bahwa dia membuat pernyataan bahwa Hyun-soo adalah salah satu dari tujuh pemerkosa So-young.

Hyun-soo memainkannya dengan keren, menanyakan apakah Ji-wook telah membayar orang itu, tapi begitu dia sendirian, wajahnya mulai berkedut seperti hubung singkat.


Percobaan dimulai, pengisian Hyun-soo dan satu penyerang tersisa, Young-hoon, dengan serangan dan pemerkosaan So-young. Young-hoon mengaku bersalah, tapi Hyun-soo mengaku tidak bersalah. Ji-wook bertanya Young-hoon, yang mencantumkan tujuh penyerang: dirinya sendiri, koki terbunuh, pria yang terbunuh pada malam Chief Bang ditikam, dua pria yang ditemukan di tangki air, Chan-ho (yang masih Hilang), dan Hyun-soo.

Ketika Hyun-soo dibawa untuk diinterogasi, dia mengatakan bahwa dia yakin bukti yang menentangnya telah dibuat. Ji-wook menghasilkan laporan tentang serangan oleh So-young sendiri, yang menyebut Hyun-soo sebagai salah satu penyerangnya, tapi Hyun-soo mencemooh itu juga bisa dipalsukan.


Ji-wook bertanya apakah itu yang Hyun-soo ingin percaya, dan dia mengingatkan Hyun-soo bahwa dia berteman dekat dengan enam penyerang lainnya. Hyun-soo menyela untuk mengatakan bahwa mereka bukan teman, dan bahwa dia membenci mereka.

Melanjutkan, Ji-wook membaca bahwa Yang Jin-woo (koki masa depan) memikat So-young ke gudang, dan yang menarik, Hyun-soo mengoreksi dia bahwa itu adalah Lee Jae-ho. Ji-wook terus membaca laporan itu, yang mengatakan bahwa semuanya baik-baik saja pada awalnya, tapi Chan-ho telah minum, dan dia membuat anak laki-laki lainnya kesal. Hyun-soo kembali masuk dan mengatakan bahwa itu bukan Chan-ho, tapi Young-hoon, pria yang menuduhnya sekarang.

Dia menambahkan bahwa Young-hoon dan Jin-woo mengejar So-young dan membawanya kembali, dan Ji-wook menunjukkan bahwa kedengarannya seperti Hyun-soo ada di sana. Hyun-soo mulai menjelaskan, tapi dia tiba-tiba tumbuh lebih kencang lagi saat dia mengatakan bahwa dia pernah mendengarnya nanti.


Ji-wook bertanya berapa banyak penyerang yang ada, dan Hyun-soo mengatakan ada tujuh. Ji-wook meminta dia untuk nama mereka, jadi Hyun-soo berjalan melalui enam nama pertama ... maka ia terkunci pada nama ketujuh. Dia mencoba lagi, tapi sekali lagi nama ketujuh menempel di tenggorokannya.

Ji-wook mendorong Hyun-soo untuk memberi nama penyerang ketujuh, tapi Hyun-soo hanya gemetar, tampak ketakutan. Ji-wook berbisik, "Ini dia," dan Hyun-soo sepertinya mengalami gangguan mental. Kilas balik lain menunjukkan wajah dari enam anak laki-laki yang sudah kita lihat meneror So-young, tapi kali ini wajah ketujuh mulai fokus ... ini adalah Hyun-soo.

Adalah Bong-hee yang menemukan kebenaran saat dia mendapat daftar penyerang dari detektif tersebut, dan dia membenarkannya dengan ibu So-young. Dia membawa informasi itu ke Ji-wook malam itu di kantornya dan menyarankan agar Hyun-soo sangat trauma dengan apa yang telah dilakukannya sehingga dia benar-benar mengubah kenangannya sendiri.


Di ruang sidang, Hyun-soo mengumpulkannya cukup untuk mendesis pada Ji-wook, menyangkal bahwa itu adalah dia. Atas permintaan hakim, Ji-wook mulai mengulangi tuduhannya dengan keras, tapi Hyun-soo tiba-tiba berteriak, " Saya bilang itu bukan saya !! "Dia berteriak lagi saat Ji-wook melanjutkan, dan dia harus ditahan.

Hyun-soo menggeram bahwa dia tidak seperti orang-orang itu, bahwa dia adalah hakim dan algojo mereka. Dia mengatakan bahwa dia membunuh mereka semua, dan Ji-wook dengan tenang bertanya apakah ada bukti. Hyun-soo menangkap rencana Ji-wook, tapi dia sangat ingin membuktikan bahwa dia bukan pemerkosa. Dikalahkan, ia mengatakan Ji-wook mana untuk melihat: "Underpass di Hyunjin-dong. Anda akan menemukan semua bukti yang Anda cari, jadi berhentilah sekarang. "


Yoo-jung dan Chief Bang, yang telah menyaksikan persidangan, langsung keluar. Ji-wook meletakkan kasusnya, dan saat dia duduk, dia melirik ke Bong-hee. Dia mengirimkan senyum sombong padanya, dan dia menunduk untuk tersenyum malu kembali padanya.

Tubuh dipulihkan dari gorong-gorong di Hyunjin-dong, bersama dengan pisau, sepasang sepatu berlumpur, dan kartu identitas. Yoo-jung memeriksa mayat itu kemudian mengambil kartu identitasnya, memastikan bahwa tubuh itu milik Chan-ho yang hilang. Dengan bukti itu, mereka akhirnya bisa menagih Hyun-soo dengan pembunuhan.

Dalam pertemuan lain, Eun-hyuk bertanya apakah Hyun-soo benar-benar salah satu dari tujuh penyerang. Bong-hee mengungkapkan bahwa dia ada di sana hari itu, tapi dia hanya menonton, yang Ji-wook pelajari selama pengakuan Young-hoon. Young-hoon telah mengatakan bahwa Hyun-soo adalah pecundang saat itu, dan bahwa mereka baru tahu kemudian bahwa ia naksir So-young.


Chief Bang menyimpulkan bahwa Hyun-soo tidak dapat melindungi So-young dan hanya bisa menonton saat dia diserang, dan trauma menyebabkan dia mengubah kenangan dan membalasnya. Bong-hee mengatakan bahwa bahkan jika dia membunuh orang-orang yang ikut dalam serangan tersebut, itu akan menjadi satu hal, tapi dia juga membunuh orang-orang yang tidak bersalah.

Eun-hyuk bertanya apakah mereka bisa menagih Hyun-soo dengan pembunuhan Hee-joon bersamaan dengan pembunuhan lainnya. CEO Byun mengucapkan selamat kepada Bong-hee pada akhirnya bisa membersihkan namanya, dan dia menggeram pada apa yang dia anggap sarkasme sebelum dia memanggilnya "Lawyer Eun" untuk pertama kalinya.

Eun-hyuk terjebak dengan hidangan hidangan, dan ia mengeluh kepada Bong-hee bahwa dengan Ji-wook pergi, ia kehilangan permainan tangga lebih sering akhir-akhir ini. Bong-hee bercanda bahwa mereka harus menyewa pengacara lain, lebih baik seseorang yang muda dan tampan, dan Eun-hyuk cemberut bahwa ia seharusnya cukup, hee.


Ji-wook memasuki dapur, dan Eun-hyuk cepat-cepat membujuk Bong-hee untuk mengikuti hatinya. Ji-wook melempar Eun-hyuk beberapa naungan utama, dan ketika ia berpaling untuk mencapai ke dalam lemari es, Eun-hyuk mendesak Bong-hee untuk pergi untuk itu. Tapi dia ragu-ragu dan kehilangan kesempatannya, menyelinap pergi sebaliknya, dan Eun-hyuk mendesah bahwa Ji-wook benar-benar buruk dalam mengambil petunjuk.

Bong-hee mengunjungi ruang sidang yang kosong, dan dia memikirkan percobaan pembunuhannya yang salah dan Ji-wook hampir memasukkannya ke dalam penjara. Tapi kemudian dia ingat bagaimana dia mengorbankan karirnya sendiri untuk menyelamatkannya dengan mengakui bahwa bukti itu palsu, dan saat itulah dia jatuh untuknya untuk pertama kalinya.


Dia berbalik melihat Ji-wook berdiri di belakangnya, dan dia berpikir bahwa sejak hari itu, dia jatuh cinta padanya berulang kali. Dia berpikir, "Dan pada saat ini, lagi ..." Dan tanpa ragu sedikit pun, dia berlari dan melemparkan dirinya ke pelukannya.

Ji-wook menangkapnya, memeluknya sejenak, lalu dia menarik kembali untuk melihat ke mata Bong-hee. Dia mencondongkan tubuh ke depan dan memberinya ciuman tanya jawab ringan, lalu dia menarik kembali untuk mengukur reaksinya. Kali ini, Ji-wook memulai ciumannya, dan Bong-hee membungkus lengannya di lehernya dan menciumnya kembali.


Epilog.

Kami kembali ke malam bahwa Bong-hee membawa pulang rumah Ji-wook, saat dia rebah di tempat tidurnya bersama Bong-hee di bawahnya. Dia mulai bersandar pada Bong-hee, yang menguatkan dirinya untuk ciuman, tapi sebaliknya dia baru saja tertidur dan melepaskannya. Bong-hee telah memanfaatkan kesempatan langka untuk mencermati semua yang dia inginkan, mendesah pada dirinya sendiri, "Dia sangat cantik."


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/suspicious-partner-episodes-37-38/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 38

 
Back To Top