Sinopsis Suspicious Partner Episode 37

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 15 Juli 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 37

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Suspicious Partner Episode 37

Mengetahui bahwa Jaksa Wilayah Jang sedang menonton, Hyun-soo mengejeknya dengan mengaku pada Yoo-jung bahwa dia membunuh Hee-joon tanpa alasan yang bagus. Segera setelah itu, dia menemukan dirinya berada di sebuah mobil dengan Jaksa Wilayah Jang, dan dia menyeringai pada dirinya sendiri.

Ji-wook diberitahu bahwa dia dipekerjakan kembali sebagai jaksa penuntut, tapi sebelum dia bahkan bisa menikmati saat ini, Yoo-jung memanggilnya untuk mengatakan kepadanya bahwa Hyun-soo mengaku membunuh Hee-joon dan kedua mayat di tangki air. Ji-wook bertanya apakah Jaksa Wilayah Jang ada di sana untuk pengakuan itu, dan Yoo-jung mengonfirmasinya.


Merasakan sesuatu, Ji-wook bertanya di mana Jaksa Wilayah Jang dan Hyun-soo sekarang. Dia berlari ke Bong-hee dalam perjalanan keluar, yang mengatakan kepadanya bahwa Jaksa Wilayah Jang meminta maaf kepadanya. Mereka setuju bahwa itu aneh, jadi mereka pergi bersama.

Yoo-jung menemukan bahwa Jaksa Wilayah Jang mengambil Hyun-soo, yang dia laporkan ke Ji-wook. Dia dan Bong-hee beranggapan bahwa Jaksa Agung Jang sedang keluar untuk balas dendam, dan Bong-hee menggedor kepalanya di jendela mobil, mengklaim bahwa ini membantu dia berpikir. Ji-wook tidak begitu yakin, dan dia bertanya apakah itu tidak benar-benar membuatnya lebih buruk, hee.

Tapi dia mendapat ide bahwa Jaksa Agung Jang mungkin telah pergi ke apartemen lamanya tempat Hyun-soo membunuh Hee-joon, yang kosong untuk pembangunan kembali. Panggilan lain dari Yoo-jung menegaskan bahwa dia benar, setelah melacak telepon Jaksa Wilayah Jang.



Benar saja, Jaksa Wilayah Jang mengambil Hyun-soo ke tempat dimana dia membunuh anaknya dan mulai memukulinya sampai bubur kertas. Masih diborgol, Hyun-soo tidak bisa melawan, tapi dia tertawa saat Jaksa Wilayah Jang berteriak padanya karena membunuh anak laki-lakinya yang tidak berdosa. Dia mengatakan bahwa Hee-joon mungkin tidak bersalah, tapi Jaksa Agung Jang tentu saja tidak.

Suaranya terputus-putus saat ia mengatakan bahwa gadis itu So-young meninggal dunia, dan Hyun-soo sendiri ternyata seperti ini karena ia (Jang) membebaskan sampah yang diserang So-young. Hyun-soo mengatakan bahwa membunuh Hee-joon benar-benar tidak disengaja, tapi ketika dia mengetahui nanti siapa ayah Hee-joon, dia menyadari bahwa itu hanya adil.

Jaksa Agung Jang mencambuk pisau dan menusuknya di Hyun-soo, yang berhasil meraih tangannya pada detik terakhir. Menangis sekarang, Hyun-soo memohon kepada Jaksa Wilayah Jang untuk mengingat apa yang terjadi tiga belas tahun yang lalu.


Dia mengingatkannya bahwa dia adalah jaksa dalam kasus seorang gadis yang disiksa oleh sekelompok anak laki-laki, dan bahwa dia memihak anak laki-laki tersebut, membebaskan mereka dan mengubur kasus tersebut. Jaksa Jang menderu dan mencoba menusuk Hyun-soo lagi, tapi Hyun-soo mendorong Jang ke lantai.

Ji-wook dan Bong-hee tiba dan bergegas ke apartemen lamanya, tapi mereka menemukan Jaksa Wilayah Jang sendiri dan Hyun-soo pergi. Ji-wook berlari mundur pada waktunya untuk menemukan Hyun-soo masih di tangga, dan dia mengejarnya ke tempat parkir.


Mereka berdua berhenti, kelelahan, dan Hyun-soo bertanya mengapa Ji-wook sangat ingin menangkapnya. Snapping kembali bahwa itu semua salahnya bahwa Hyun-soo dibebaskan di tempat pertama, Ji-wook mengatakan bahwa ia mencoba untuk memperbaiki kesalahannya. Hyun-soo berpura-pura prihatin dengan luka tusukan Ji-wook yang masih menyembuhkan, tapi Ji-wook hanya tertawa dan bertanya apakah Hyun-soo akan baik-baik saja dengan borgol itu masih menyala.

Hyun-soo tiba-tiba menerjang Ji-wook, mengayunkan tinju diborgolnya dengan liar, tapi Ji-wook dengan mudah menghindarinya dan membantingnya ke mobil. Hyun-soo mengunci dirinya dari pegangan Ji-wook, tapi tiba-tiba, Bong-hee terbang ke arahnya seperti valkyrie, menendangnya di dada dan mengetuk angin dari tubuhnya.


Dia jatuh ke tanah, terengah-engah, dan Bong-hee berlari ke Ji-wook. Dia mulai memperingatkannya tentang Hyun-soo, tapi kemudian dia melihat dia terbaring di sana tidak dapat bergerak, dan dia sangat malu karena itu adalah Bong-hee yang memakukannya.

Hyun-soo dibawa kembali ke tahanan, dan Jaksa Wilayah Jang ditangkap karena penangkapan yang tidak sah dan percobaan pembunuhan. Yoo-jung membawa mereka masuk, meninggalkan Ji-wook dan Bong-hee di belakang, dan mereka pergi ke atap untuk berbicara.

Bong-hee mengakui bahwa dia terlalu keras terhadap Ji-wook sehubungan dengan kasus ayahnya, karena dia hanyalah anak yang tidak berdosa yang dicuci otak oleh Jaksa Wilayah Jang. Dia meminta maaf atas kemarahannya terhadapnya, tapi dia mengatakan kepadanya untuk tidak menyesal.


Dia mengatakan bahwa ayahnya menyelamatkan hidupnya dan berusaha menyelamatkan orang tuanya, tapi itu tidak berhasil. Bong-hee berkata pada Ji-wook bahwa dia berhutang budi kepadanya setelah dia kehilangan pekerjaan jaksa karena dia, bertemu Hyun-soo dan ditikam karena dia, dan memberinya pekerjaan dan tempat tinggal. Dia sosok yang membuat mereka bahkan dan menyarankan mereka kembali ke bagaimana hal itu ketika mereka pertama kali bertemu, dan Ji-wook setuju.

Segera setelah itu, Ji-wook kembali ke pekerjaan lamanya di kantor kejaksaan. Ketika dia menemukan Yoo-jung dan dua mantan rekan jahatnya yang menunggu untuk menyambutnya kembali, dia menggerutu bahwa tidak ada seorangpun di sini yang dia ingin lihat, ha. Salah seorang pria bertanya siapa yang ingin dia lihat, dan dia mengatakan ini adalah keputusan yang sulit.


Yoo-jung telah menyerahkan kasus Hyun-soo ke Ji-wook, jadi dia bertemu dengannya di ruang interogasi dan borgolnya dilepaskan. Hyun-soo bergumam bahwa Ji-wook terlihat senang mengadili dia, tapi dia tidak menyukainya, dan Ji-wook tersenyum dan memintanya untuk terbiasa mengalami hal-hal yang tidak dia sukai.

Hanya untuk menjadi sulit, Hyun-soo mengaku tidak ingat mengaku pada pembunuhan terhadap Yoo-jung, jadi Ji-wook menunjukkan kepadanya video tersebut. Smirking, Hyun-soo menebak bahwa kecelakaan baru-baru ini masih mempengaruhi ingatannya dan mengatakan bahwa ia tidak boleh menjadi pikiran yang sehat.

Ji-wook bertanya bagaimana dia menjelaskan fakta bahwa dia satu-satunya yang tahu identitas tubuh kedua di dalam tangki, tapi Hyun-soo hanya mengatakan bahwa dia mendengarnya di suatu tempat. Ji-wook kehilangan kesabaran untuk kedua, tapi ia mengumpulkan dirinya sendiri dan mengatakan bahwa ia memiliki banyak waktu untuk membuat Hyun-soo ingat.


Selama minum teh bersama Eun-hyuk, Bong-hee memperhatikan bahwa tawa canggungnya kembali dan tebak bahwa dia tidak melakukannya dengan baik. Dia mengaku bahwa dia merasa "kabur" dirinya sendiri, dan dia tahu itu karena Ji-wook, jadi dia menyuruhnya untuk mengikuti hatinya.

Bong-hee bertanya apakah dia mengikuti hatinya, dan dia memikirkan Yoo-jung. Dia mengatakan bahwa dia, itulah sebabnya dia terus jatuh cinta dengan orang yang sama berulang-ulang.

Lain kali dia di kantor kejaksaan, Bong-hee bertemu Ji-wook, dan dia berpikir bahwa dia juga terus jatuh cinta padanya. Ji-wook bertanya tentang kasusnya, tapi dia bilang dia tidak bisa membicarakannya karena masalah privasi, jadi dia hanya menginginkan keberuntungannya.


Ji-wook memanggil Bong-hee untuk memintanya membantunya dengan kasus Hyun-soo. Dia mengatakan bahwa dia membutuhkan pertolongan setiap orang, jadi mereka semua berkumpul di ruang rapat untuk mendiskusikan kasus ini. Chief Bang mengumumkan bahwa dia juga kembali ke kantor kejaksaan, lalu Ji-wook menghempaskan amarahnya yang biasa saat CEO Byun mencoba untuk memandu Chief Bang kembali. HAHA, yang tidak pernah menjadi tua

Ji-wook mengatakan kepada mereka semua bahwa Hyun-soo telah mengubah pengakuannya, tapi karena pisau yang ditanam oleh CEO Byun di rumah Hyun-soo, bukti mereka sekarang tercemar. Eun-hyuk menunjukkan bahwa bahkan dengan pengakuan yang sah, bukti tambahan diperlukan untuk sebuah keputusan pembunuhan. Setelah Hyun-soo mencoba pembunuhan Ji-wook dan Chief Bang hanya bisa menghasilkan masa percobaan, jadi mereka memerlukan beberapa bukti kuat.

Ji-wook memutuskan bahwa mereka perlu menggali lebih dalam masa lalu Hyun-soo, dan juga untuk menemukan sopir yang memukulnya. Yoo-jung bilang dia sudah mengidentifikasi supirnya sebagai Min Young-hoon, dan dia hampir ditangkap.


Setelah pertemuan, Yoo-jung pergi ke dapur untuk membuat teh, di mana dia bergabung dengan Eun-hyuk. Atmosfernya sangat tegang di antara mereka setelah Yoo-jung membuktikan bahwa mereka hanyalah teman, tapi saat mereka menyentuh tangan secara tidak sengaja, mereka mengalami momen listrik yang sangat menggetarkan keduanya.

Dengan Ji-wook kembali bekerja di mejanya, Bong-hee mendapati dirinya menatap melamun padanya. Chief Bang mendapat telepon dan mengumumkan bahwa dia menemukan petugas polisi yang menangani kasus penyerangan So-young, jadi dia dan Bong-hee pergi untuk menemuinya.


Mereka menunjukkan kepadanya foto So-young, dan dia mengatakan bahwa dia mengingat kasus ini, namun dia menolak untuk membantu mereka karena dia masih marah karena penyerang So-young bahkan tidak pernah diadili. Dia mengatakan kepada mereka bahwa Jaksa Wilayah Jang adalah jaksa penuntut.

Bong-hee pergi ke penjara untuk berbicara dengannya, dan dia memintanya untuk meminta maaf padanya lagi, sungguh kali ini. Dia juga mengatakan bahwa ketika dia memikirkan semua hal buruk yang dia lakukan dan nyawa dia hancur, dia pikir keberadaannya di penjara sekarang terlalu lunak. Dia bertanya apakah permintaan maaf akan cukup, jadi dia menyebutkan kasus So-young dan bagaimana dia membiarkan pemerkosanya bebas, dan memerintahkannya untuk menceritakan kepadanya tentang hal itu.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/suspicious-partner-episodes-37-38/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 37

 
Back To Top