Sinopsis Suspicious Partner Episode 34

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 07 Juli 2017

Sinopsis Suspicious Partner Episode 34

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Suspicious Partner Episode 34

Ji-wook dan Bong-hee lari ke Ji-hae di luar gedung, dan dia membuat saat yang canggung bahkan lebih buruk lagi dengan mengatakan bahwa dia mengira mereka putus. Ji-wook mulai pergi, tapi mereka bergabung dengan Eun-hyuk yang berjalan di rumah Yoo-jung, dan faktor canggungnya meningkat sekitar seribu.


Bong-hee menjelaskan bahwa dia tinggal dengan Ji-hae, yang balok saat Eun-hyuk memuji kemurahan hatinya. Bingung, Yoo-jung bertanya apakah Ji-wook dan Bong-hee bubar, tapi tidak ada yang mengatakan sepatah kata pun. Dengan ketiadaan kebijaksanaannya yang biasa, Yoo-jung bertanya mengapa Ji-hae membiarkan Bong-hee tinggal bersamanya saat dia membenci keberaniannya.



Ji-hae bergumam bahwa Bong-hee memaksanya untuk membiarkan dia tinggal, maka segera membawanya kembali ketika dia menyadari bahwa itu membuat dia terlihat buruk di depan Eun-hyuk, hee. Bong-hee bertanya mengapa Ji-hae bertindak malu-malu, dan Yoo-jung bertanya siapa dia bertindak coy untuk . LOL, Ji-wook terlihat senang tidak menjadi orang yang duduk di kursi panas untuk sekali dan pergi, dan Eun-hyuk melihat kesempatannya untuk melarikan diri dan mengikutinya.


Orang-orang pergi mabuk, yang membuat Ji-wook murung dan Eun-hyuk terkikik. Eun-hyuk sangat senang bisa minum sendiri bersama seperti dulu, meski Ji-wook bersikeras dia tidak mengingat hal seperti itu. Eun-hyuk menuangkan Ji-wook tembakan kemudian tentatif menahan botol, dan Ji-wook mengalah dan menuangkan satu untuknya.


Eun-hyuk mengambil risiko Ji-wook dengan menanyakan apa yang ada antara dia dan Bong-hee, dan tentu saja, Ji-wook memintanya untuk mengurus bisnisnya sendiri. Eun-hyuk menyarankan Ji-wook untuk tidak putus dengan Bong-hee, karena dia tidak akan baik-baik saja jika mereka melakukannya. Ji-wook menegaskan bahwa mereka tidak putus, belum.

Ketika Eun-hyuk mendesaknya untuk membicarakannya, Ji-wook mengatakan bahwa itu tidak akan membuatnya merasa lebih baik. Eun-hyuk hanya mengangguk, tahu apa yang akan terjadi, dan tentu saja, Ji-wook mulai berbicara. Dia mengatakan bahwa dia mengalami mimpi buruk sejak masih kecil, di mana dia melihat orang yang membunuh orang tuanya dalam api: ayah Bong-hee.


Reeling, Eun-hyuk bertanya apakah dia yakin, tapi Ji-wook mengatakan sudah lama dan ingatannya tidak akurat, jadi dia tidak yakin. Eun-hyuk bertanya apakah Bong-hee tahu, dan Ji-wook hanya mengatakan, "Dia ingin putus." Eun-hyuk bertanya apa yang diinginkan Ji-wook, tapi Ji-wook mengatakan bahwa Eun-hyuk benar, Aku merasa lebih baik, dan dia memanggil cek itu.


Sekali lagi, Ji-wook memberitahu Eun-hyuk untuk memikirkan bisnisnya sendiri, lalu setelah menenggak satu tembakan terakhir, dia menambahkan, "Dan aku tidak peduli denganmu dan Yoo-jung."

Dokter tersebut menyatakan bahwa Hyun-soo cukup pulih untuk diinterogasi, dan dia menguatkan dirinya sendiri saat Yoo-jung mengatakan kepadanya bahwa dia sedang diselidiki atas pembunuhan teman sekelas Chan-ho, dan percobaan pembunuhan Kepala Bang. Hyun-soo nampak hancur memikirkan bahwa dia membunuh seseorang, tapi dia mengatakan bahwa jika itu benar, maka dia harus dihukum.

Di akhir pertemuan lain, Ji-wook mengatakan kepada yang lain bahwa ia memiliki rencana untuk membuat Hyun-soo memulihkan kenangannya. CEO Byun berpikir lebih baik jika dia tidak mengingatnya, tapi Ji-wook mengatakan bahwa ada orang lain yang dicurigai membunuhnya - plus, mereka perlu membersihkan nama Bong-hee.


Tersentuh, Bong-hee menawarkan untuk membantu melihat masa lalu Hyun-soo. Tapi objek Ji-wook, mulai mengatakan bahwa dia bisa terluka seperti Chief Bang, tapi dia berhenti sendiri. Bong-hee mengatakan bahwa dia akan aman sejak Hyun-soo ditahan di rumah sakit, dan Eun-hyuk menawarkan untuk membantu melindungi Bong-hee (ha, dia menggoda bahwa dia lebih kuat dari dia). Ji-wook mengatakan mereka dengan kasar untuk berhati-hati, dan ketika Bong-hee mengatakan hal yang sama kepadanya, dia tersenyum sedikit pun.

Ji-wook kembali menemui Hyun-soo, yang mengaku dengan lembut bahwa dia seharusnya membunuh seseorang. Dia mengakui bahwa dia terkejut, tapi kemudian dia mengatakan bahwa dia bertanya-tanya apakah ada alasan mengapa dia membunuhnya, dan sesuatu yang menakutkan melintasi wajahnya sesaat saja. Tapi dia semua tidak bersalah lagi karena dia dengan penuh semangat setuju untuk membiarkan Ji-wook membantunya mendapatkan kembali ingatannya.


Beberapa saat kemudian, Yoo-jung membawa Hyun-soo sekotak barang pribadinya, termasuk buku tahunan sekolah menengah tua, tapi sepertinya tidak ada yang asing. Di lain waktu, Ji-wook menunjukkan foto Hyun-soo korbannya, tapi coba apa adanya, tidak ada wajah yang mengaduk ingatan Hyun-soo.

Di kantor, Eun-hyuk membahas kasus ini, berpikir ada yang tidak beres tapi tidak bisa memasukkan jarinya ke sana. Bong-hee membawa setumpuk kertas, semua laporan tentang pembunuhan yang terjadi di daerah dimana Hyun-soo tumbuh besar. Dia mencoba untuk tidak terbaca karena membacanya, tapi Bong-hee tidak memiliki kecurangan.


Mereka pergi ke perpustakaan hukum, dan setelah berjam-jam melakukan penelitian, Bong-hee menulis sebuah artikel tentang serangkaian gadis SMA yang diserang secara seksual. Bong-hee membuat banyak panggilan telepon dan akhirnya menemukan seorang guru yang mengenali Hyun-soo dan gambar Chan-ho bersama kedua temannya.


Pencarian mereka membawa mereka ke sebuah restoran kecil, tempat mereka duduk untuk makan. Eun-hyuk memperingatkan agar Bong-hee tidak mendapatkan harapannya, tapi dia merasa senang saat mengetahui lagu yang diputar di radio restoran, lagu yang sama dengan Hyun-soo bersiul di jalanan setelah membunuh Hee-joon. Dia melihat sekeliling, dan di dinding ada foto ajumma restoran dengan seorang gadis remaja yang cantik.

Ji-wook melangkah keluar untuk menerima telepon, membiarkan Hyun-soo melihat-lihat sebuah buku tahunan yang panjang. Dia terlihat hampir bosan, tidak ada yang jogging ingatannya, tapi tiba-tiba, dia berhenti kedinginan. Dia menatap foto seorang gadis bernama Park So-young - gadisnya yang hilang.


Sebagai kenangan akan kesibukannya kembali padanya, wajah Hyun-soo remuk, dan dia mulai terisak. Dia mengulurkan tangan pada gambar So-young seolah-olah dia akan melakukan apa saja untuk menyentuhnya lagi, dan dia ambruk di bawah beban kesedihannya.

Ji-wook mendapat kabar dari Yoo-jung bahwa dia mendapat surat perintah penangkapan Hyun-soo. Dia kembali ke kamar rumah sakit untuk menemukan Hyun-soo, sekali lagi menyusun dan menunggunya. Wajah Hyun-soo gelap, tapi dia tersenyum dan mengatakan bahwa dia ingin pergi ke luar.


Meniup permintaan Hyun-soo, Ji-wook mengemasi buku tahunan. Hyun-soo bertanya apakah memang benar dia tidak punya teman atau keluarga. Ketika Ji-wook mengonfirmasikannya, Hyun-soo bertanya apakah dia bahkan tidak memiliki orang yang dia sukai.


Ji-wook mengatakan bahwa dia sudah lama meminta dirinya sendiri. Hyun-soo menyeringai dan Ji-wook pergi, dan setelah pintu ditutup, Hyun-soo memutar matanya dengan cara yang terlalu akrab.

Dia duduk untuk berpikir, dan kenangan mulai tergesa-gesa kembali ke dalam pikirannya. Kita bisa melihat Hyun-soo praktis bertransformasi dengan setiap ingatan akan pembunuhan yang dia lakukan, dan dia terlihat jijik pada dirinya sendiri karena melupakan siapa dirinya. Matanya menjadi gelap dan datar lagi saat dia ingat siapa dia dan mengapa dia membunuh.

Beberapa menit kemudian, penjaga di pintu mendengar bunyi gedebuk dan masuk untuk menemukan Hyun-soo ambruk di lantai kamar mandi. Dia membantu dia, maka Hyun-soo mengetuk dia keluar dengan beberapa kilat-cepat pukulan. Dia mengenakan pakaian penjaga, melepaskan perban kepalanya, dan bergegas keluar ruangan.


Dia hampir berlari langsung ke Yoo-jung dalam perjalanan untuk menangkapnya, tapi dia nyaris berhasil menghindarinya dan terus berjalan. Dia mendapat firasat buruk dan mengikutinya ke tangga, tempat Hyun-soo menyerangnya sebelum dia bisa membela diri. Dia melempar beberapa pukulan, tapi Hyun-soo menghindar dari mereka dan menendangnya ke dinding, menjatuhkannya tak sadarkan diri.

Ji-wook sampai di mobilnya sebelum dia menyadari ada yang merasa tidak nyaman. Dia ingat Hyun-soo bertanya apakah dia menyukai seseorang, mengingat bahwa hal terakhir yang dia lihat adalah buku tahunannya. Ji-wook mengeluarkan buku tahunan itu, dan di dalam dia menemukan bahwa satu foto telah dicabut.


Dia hampir tidak punya waktu untuk memproses apa arti ini sebelum Bong-hee memanggilnya untuk mengatakan kepadanya bahwa dia mengira dia menemukan mengapa Hyun-soo membunuh orang. Kami tidak mendengar apa yang dia katakan, tapi apa yang dia dengar memiliki Ji-wook berlari kembali ke dalam rumah sakit dengan kecepatan tinggi.


Dia mengambil eskalator, tapi dia berhenti di dekat bagian atas dan kembali untuk melihat eskalator yang turun. Seorang pria di kerumunan berbalik untuk melihat ke arahnya - Hyun-soo. Ji-wook memanggil namanya, dan Hyun-soo istirahat dan berjalan dengan Ji-wook panas di tumitnya.

Dia mengikuti Hyun-soo keluar dari pintu dan masuk ke jalan, tapi Hyun-soo sepertinya sudah lenyap. Tidak pernah terpikir oleh Ji-wook bahwa Hyun-soo lolos ke dalam ambulans yang melaju jauh dari rumah sakit.


Epilog.

Baik Ji-wook dan Bong-hee terbangun sampai larut malam, tidak bisa tidur. Bong-hee mendesah, "Aku merindukanmu, Ji-wook," dan pada saat yang hampir bersamaan, Ji-wook berbisik, "Aku merindukanmu, Bong-hee."


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Suspicious Partner Episode 34

 
Back To Top