Sinopsis School 2017 Episode 3 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 27 Juli 2017

Sinopsis School 2017 Episode 3 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Sendirian di kantor malam itu, Guru Shim yang menyedihkan meninjau setiap kekurangan siswa. Kesal dengan sistem irasional, Guru Shim bangkit untuk menunjukkan bagaimana dia ingin menghadapi Principal Yang, melakukan kesan lucu pada masing-masing fakultas.

Tepat pada saat dia mulai berjuang dengan karakter Guru Gu, Guru Gu yang sebenarnya tiba-tiba berdiri dari sudut gelap kantor. LOL. Saat Guru Shim terengah-engah, Guru Gu menyelesaikan kalimatnya untuk Guru Shim, meninggalkannya dengan rasa sesal.

Sinopsis School 2017 Episode 3 Bagian Kedua

Keesokan paginya, sekolah tersebut mencatat kerugian siswa di depan umum. Suasana hati di antara para siswa karena mereka menyadari teman sekelas pengkhianat mereka pasti telah melaporkannya secara anonim.

Eun-ho terengah-engah pada tiga puluh sembilan kekalahannya, sementara Sa-rang berkata bahwa dia tidak memilikinya. Ketika para siswa mencatat bahwa bahkan mahasiswa bintang Dae-hwi hanya memiliki beberapa, mereka bertanya-tanya siapa yang bisa melaporkannya kepadanya.

Hee-chan, sementara itu, diam saja, dan kita melihat mengapa: Dalam kilas balik, kita melihat bahwa ibu Hee-chan telah menyuruhnya untuk mengambil kesempatan ini untuk melaporkan Dae-hwi dan mengikuti catatan muridnya yang sempurna. Wow, nona, cara menjadi panutan.



Ketika Bit-na acerbic melihat tiga belas kekalahannya, bagaimanapun, dia bereaksi dengan keras, mendorong teman sekelasnya dan menuntut untuk mengetahui siapa yang melaporkannya. Ketika semua orang mulai mengangkat ponsel mereka untuk merekam ledakannya sebagai bukti, dia bergegas pergi, marah.

Seorang siswa langsung menemui Guru Shim untuk mengeluh tentang kekalahannya. Ketika Guru Shim menunjukkan bukti foto tentang dia merokok, dia tidak dapat berdebat, dan kembali ke kelas dengan perasaan marah.

Guru Shim meminta Guru Gu mengapa mereka harus membalikkan siswa satu sama lain. Guru Gu menjawab: "Begitu mereka meninggalkan sekolah, mereka akan menghadapi dunia yang dingin dan kejam. Kami hanya mengajarkan mereka kenyataan itu. "


Perokok kembali ke kelas dan langsung menuduh temannya mengomelinya. Saat temannya membantahnya, argumen tersebut meningkat menjadi sebuah fistfight. Tiba-tiba, mereka melihat Bit-na mengambil gambar gangguan tersebut, mungkin berencana untuk melaporkannya dan mendapatkan beberapa poin untuk dirinya sendiri.

Saat pertarungan menyebar di seluruh kelas, Sa-rang mencatat kepada Eun-ho bahwa sekolah tersebut perlahan menjadi gila. Eun-ho menunjukkan komik terbarunya dalam buku sketsanya, yang menggambarkan sebuah parodi The Wailing : Ketika kerumunan mengumpulkan sekitar seorang pria yang meninggal karena "menghasilkan terlalu banyak kerugian," seorang Eun-ho gila memberitahu petugas polisi / Guru Shim untuk tidak pergi. dibodohi. "Ini semua rencana iblis yang utama," dia memperingatkan.


Pada saat itu, seorang tokoh berkerudung menghapus kapaknya: Ini adalah Tae-woon, yang menyatakan bahwa dia pelakunya, X. Tiba-tiba, dia berbalik untuk menemui Dae-hwi dalam hoodie yang sama, yang mendustakan bahwa semua yang penting adalah poin baiknya.

Gemetar, siuman terkutuk Eun-ho terengah-engah bahwa mereka adalah kaki tangan ... sampai Sa-rang tiba-tiba muncul di belakang mereka semua, mengambil foto mereka yang tidak mengenakan seragam mereka. Dia membentak mereka, mengatakan bahwa mereka semua mengambil umpannya. Lol.

Kenyataannya, Sa-rang mengembalikan buku sketsa Eun-ho dan menyuruhnya untuk menggunakan Issue, idola favoritnya, sebagai protagonis lain kali. Saat Sa-rang membungkuk di depan foto Issue di majalah, teman sekelas Duk-soo memanggil Eun-ho keluar dari kebun rumput untuk memotong kerugian mereka.


Sebagai Eun-ho dan Duk-soo rumput kebun, Dae-Hwi datang dengan beberapa minuman dingin. Mereka dengan penuh syukur menerima, meskipun Eun-ho menyuarakan kecurigaannya untuk kebaikan mendadak: "Apakah ini karena Anda merasa bersalah atas sesuatu?"

Dae-hwi mulai terlihat gugup ... sampai Duk-soo melingkarkan lengan di bahunya dan memberitahu Eun-ho bahwa dia dan Dae-hwi adalah teman dekat. Dae-hwi cepat setuju, meski Eun-ho terlihat tidak yakin.


Di kelas Guru Gu, kelas membacakan puisi yang telah mereka tulis. Puisi Eun-ho, berjudul "This is All Because of X", terdiri dari daftar kebijakan dan peristiwa sekolah menindas yang terjadi karena ancaman X. Dia menggeram bahwa dia akan membunuh X saat dia menemukannya, menatap tajam pada Tae-woon dan Dae-hwi. Anak laki-laki itu hanya tersenyum pada dirinya sendiri karena kejenakaannya.

Di bel, Guru Shim datang untuk memberi Dae-Hwi kunci utama sekolah. Terkejut, Eun-ho bertanya mengapa dia bisa menggunakan kunci utama, dan dia menjelaskan bahwa dia harus masuk ke banyak ruangan sebagai presiden sekolah - dia dan wakil presiden memilikinya.


Dipenuhi dengan kecurigaan, Eun-ho mengikuti kelas demi kelas, hanya untuk menemukan dia bertemu dengan Nam-joo untuk sebuah ciuman. Omo! Eun-ho bebek di tikungan, mencoba untuk menonton melewati rasa malu, ketika Tae-woon tiba-tiba muncul di atas bahunya, entah dari mana. Dia bertanya apa yang dia lakukan, dan Eun-ho bingung menyeretnya pergi sebelum mereka bisa tertangkap.

Dae-hwi dan Nam-joo, sementara itu, tidak memiliki waktu yang romantis seperti yang terlihat dari kejauhan. Sebelum Nam-joo bisa mencium Dae-hwi, dia mendorongnya pergi, membiarkannya dipermalukan. Dengan jengkel, dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia berkencan dengannya, dan dia menjawab: "Karena Anda cantik." Nah, itu bagus.

Nam-joo, tentu saja, hampir tidak menyukai jawaban itu, dan ternyata pergi. Tapi kali ini, Dae-hwi menghentikannya dan mencium lembut keningnya. Dia menebus jawabannya: "Saya berkencan dengan Anda karena saya menyukai semua hal yang Anda miliki. Termasuk penampilan cantik Anda. "Nam-joo bertanya-tanya apa maksudnya, tapi kami tidak mendapat penjelasan.


Saat mereka berjalan kembali bersama, Eun-ho bertanya apakah Tae-woon telah memiliki ciuman pertamanya, dengan jelas sadar bahwa dia masih belum memiliki miliknya. Ketika Tae-woon dengan gugup gagap bahwa tentu saja dia memiliki ciuman pertamanya (lol), Eun-ho hanya mendesah bahwa ia harus cepat-cepat dan memiliki miliknya juga.

Ketika Tae-woon (cemburu?) Menuntut untuk mengetahui apakah dia berencana untuk mencium Jong-geun sunbae, Eun-ho balas bahwa itu bukan urusannya sebelum menghentakkan kaki. Hee.

Sebagai Eun-ho mempersiapkan kompetisi seni Hanguk University malam itu, keluarganya secara bergantian membawa makanan ringan dan minumannya, berusaha untuk tidak mengalihkan perhatiannya dan menyuruhnya untuk melakukan yang terbaik. Bahkan kakak laki-laki pun datang dengan sejumlah uang saku, dan dia menertawakan reaksi berlebihan mereka tapi berterima kasih atas sentimen mereka.


Sa-rang menonton video pertunjukan idolanya di halte bus saat Kyung-woo bergabung dengannya. Ketika dia bertanya apa yang dia lihat, dia menunjukkan kepadanya kinerja Issue, tercurah karena betapa berbakatnya dia-hanya untuk mendengar Kyung-woo memberikan kritik rinci tentang kinerjanya sebagai balasannya. Sa-rang cemberut dan bergerak menjauh darinya di bangku cadangan. LOL.

Di sekolah, Sa-rang memberitahu Eun-ho bahwa dia akan meninggalkan sekolah untuk ujian pegawai negeri yang lain, yang satu ini tiga hari penuh. Pada saat itu, Guru Shim akan mengumumkan bahwa mereka memiliki siswa transfer baru.


Mulut Sa-rang turun saat dia melihat siapa itu: Isu, idola favoritnya. Apakah ini sebuah lamunan? Sebagai Isu memperkenalkan dirinya ke kelas sebagai Kang Hyun-il, Sa-rang praktis meneteskan air liur di mejanya.

Eun-ho bersiap untuk pergi ke kompetisi seni saat Tae-woon datang, memanggilnya dengan suara bandel dan menyuruhnya untuk tidak melupakan apapun. Dia mulai mengeluh tentang ketidakdewasaannya, selalu mengolok-oloknya ... sampai dia menyadari bahwa rantai sepedanya telah rusak lagi. Tae-woon menyuruhnya naik bus, tapi anehnya, Eun-ho mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa naik bus.


Eun-ho kemudian beralih ke Tae-woon, tiba-tiba menyanyikan pujian tentang kebaikan dan kedewasaannya. Tae-woon tidak mengalah, namun-tidak sampai dia bertanya dengan baik dan memanggilnya "oppa." Hee.

Eun-ho harus mengundurkan diri dari layar, karena Tae-woon memberinya tumpangan ke Universitas Hanguk. Dalam kegugupan dan kegembiraannya, dia bergegas keluar tanpa melepas helmnya. Tae-woon melihat dia lari, menyeringai pada dirinya sendiri. Ah, dia sangat menyebalkan.


Bit-na pergi ke Guru Shim untuk mencari tahu siapa yang melaporkannya, mengatakan bahwa bukti foto yang menentangnya mungkin telah dipalsukan. Guru Shim meminta dia untuk tidak meragukan teman sekelasnya, tapi ketika para guru lain di kantor dengan keras mulai bergosip dan menyalahkan Eun-ho sebagai penyebab drama sekolah saat ini, sudah terlambat: Bit-na sudah cukup mendengar.

Bit-na kembali ke kelas untuk menghadapi Eun-ho di depan seluruh kelas. Dia mengumumkan bahwa sistem keburukan adalah kesalahan Eun-ho, dan bahwa dia dan Principal Yang berkonspirasi untuk membuat siswa menangkap X sendiri.

Kelas segera mulai menyalahkannya karena catatan siswa mereka yang tercemar. Dae-hwi melangkah masuk untuk mengingatkan mereka bahwa tidak ada bukti, tapi untuk shock Eun-ho, Bit-na mengatakan kepadanya bahwa dia mendengarnya dari Guru Shim sendiri. Yikes.


Sore itu, sketsa Eun-ho di notesnya di luar saat trio tahun ketiga lewat. Mereka menuntut agar dia bertanggung jawab atas risiko yang dia berikan di bawah untuk penerimaan kuliah. Ketika Eun-ho bersikeras bahwa itu bukan salahnya, mereka merenggut buku sketsanya, menahannya dari jangkauan.

Tae-woon mengayunkan pada saat itu, meraih buku sketsa itu dari tangan mereka. Dia mengatakan sunbaes untuk mundur, mengingatkan mereka bahwa dia memiliki sekolah ini dan keluarganya kaya. Tiba-tiba mengenalnya sebagai putra direktur, mereka bergegas pergi sebelum dia bisa memanfaatkan ancamannya. Ketika Tae-woon mengembalikan buku sketsanya, Eun-ho mengambilnya dan pergi tanpa sepatah kata pun.


Sore itu, Eun-ho membuka lokernya untuk menemukan salah satu buku sketsanya yang basah kuyup dan hancur. Sambil menahan air matanya, dia berbalik untuk melihat anak-anak di kelas, tapi mereka langsung menatapnya kembali.

Sambil mencengkeram buku sketsanya yang rusak, badai Eun-ho ke kantor kepala sekolah untuk mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menerima kesepakatannya: "Jika saya menangkap X, Anda akan menyingkirkan kerugian saya dan bahkan menulis surat rekomendasi kepada saya." Dia tidak pernah menyetujuinya. Kepala Sekolah Yang menyeringai senang, senang bahwa dia sadar, dan mudah menerima.

Tae-woon menunggu Eun-ho di motornya siang itu. Dia mulai menggodanya seperti biasa, menyuruhnya untuk merasa bebas untuk berterima kasih padanya karena telah menyelamatkannya. Tapi yang mengejutkan, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bersyukur. Dia melotot padanya: "Tunggu saja sampai aku menangkap X. Aku akan membunuhnya."


Tae-woon berdiri di tempat penglihatannya yang biasa, menatap arlojinya di pergelangan tangannya. Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Dae-hwi, Tae-woon, dan anak laki-laki lain bernama Joong-ki dulunya adalah teman yang tidak terpisahkan, dan semuanya memiliki jam tangan yang serasi untuk melambangkan persahabatan mereka.

Suatu malam saat mengendarai sepeda motor mereka bersama-sama, bagaimanapun, Joong-ki mengalami kecelakaan fatal, meninggalkan Tae-woon yang mengalami trauma. Karena diliputi oleh emosi, Tae-woon mulai menangis, berjalan sangat dekat dengan tebing.

Sementara itu, Eun-ho menaruh buket bunga di pinggir jalan dimana Joong-ki meninggal. Hm, apakah dia juga dekat dengannya?


Dae-hwi tampaknya memiliki pikiran yang sama saat ia membaca sebuah artikel berita lama tentang kecelakaan Joong-ki. Di belakangnya, kalender menandai hari itu sebagai ulang tahun pertama kematian Joong-ki. Dia menarik arlojinya sendiri dan menangis tanpa suara.

Dan kita juga melihat bahwa di tempat persembunyian X yang misterius, sebuah foto dari tiga mantan teman terbaik dikelilingi oleh lilin, seperti sebuah hiburan kecil.

Sutradara Hyun menemukan Tae-woon mengendarai sepeda motornya ke sekolah di pagi hari dan dengan marah mengingatkannya bahwa dia melarangnya mengendarainya. Tae-woon, bagaimanapun, hanya balas bahwa tidak ada yang akan mengubah cara ayahnya bertindak saat itu dan badai pergi.


Pagi itu, Tae-woon datang ke sekolah untuk menemukan tasnya dan melihat jatuh di tanah. Dia mengambil arloji untuk menemukan wajah yang hancur, dan geram, Tae-woon mulai melempar kursi ke sekeliling kelas, menuntut untuk mengetahui siapa yang melakukannya.

Sengsara, Dae-hwi berteriak agar dia diam-sebelum melihat arloji yang rusak di tangannya. Menyadari jam tangan, badai mulai berkembang antara Dae-hwi dan Tae-woon, dan mereka menyuruh siswa lain untuk pergi. Kelas file segera keluar, dan meskipun Eun-ho mencoba untuk beralih untuk berbicara dengan Tae-woon, teman sekelas meraih lengannya dan menariknya pergi.

Sendirian bersama, Dae-Hwi bertanya apakah dia merasa dia menebus dosa-dosanya saat dia memakai "benda itu" di sekelilingnya. Dikecam oleh bahasanya, Tae-woon mulai menangis, dan pertarungan meletus menjadi pukulan.


Saat mereka bergumul satu sama lain di seluruh kelas dan wajah mereka menjadi memar dan berdarah, Dae-hwi memanggil Tae-woon seorang pengecut. Tae-woon bilang dia akan menghancurkan semuanya, dan Dae-Hwi meyakinkannya bahwa dia sudah bertanya-tanya bagaimana cara menghancurkan "sekolah busuk ini". Tae-woon balas bahwa anak-anak lain akan tertarik untuk mengetahui apa yang telah dilakukan Dae-Hwi, dan Dae-hwi bertengkar dengan memanggilnya seorang pembunuh. Ya ampun.

Eun-ho mengikuti teman sekelasnya, tapi terlalu khawatir untuk pergi begitu saja. Dia bergegas kembali ke kelas, dan ketika dia membuka pintu, dia menemukan Tae-woon dan Dae-hwi di leher masing-masing. Ngeri, teriakan Eun-ho: "Kamu gila ?!"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/school-2017-episode-3/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 3 Bagian Kedua

 
Back To Top