Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 22 Juli 2017

Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Pertama

Setelah menyelinap ke kantor guru untuk mencari buku catatannya yang disita, pahlawan wanita kami Eun-ho berhadapan muka dengan seorang tokoh berkerudung yang berangkat dari tempat sampah bisa menembak.

Sebelum Eun-ho memiliki kesempatan untuk mengidentifikasi dia, sosok itu melemparkan botol bir ke dalam api, menyebabkan ledakan kecil. Eun-ho mengambil alih, dan pria misterius (atau wanita?) Menggunakan kursi lipat untuk membuka jendela dan melarikan diri.

Eun-ho butuh waktu sebentar untuk mendapatkan bantalannya, lalu bergegas ke jendela, tapi pelakunya sudah hilang. Tepat saat ia melihat segumpal darah di segelas kaca bergerigi di kusen jendela, lampu menyala - dan datanglah Guru Gu yang gagah dengan segerombolan perwira polisi.




isa ditebak, Eun-ho dipatok sebagai lelucon, menimbulkan berbagai reaksi dari para siswa, dari kekaguman hingga tak percaya. Sebagai Eun-ho yang dipimpin pergi oleh Guru Gu untuk menghadapi konsekuensi, presiden kelas Dae-hwi ucapan kepada temannya Hee-chan bahwa tampaknya mereka punya orang yang salah. Dan di luar, pemberontak Tae-woon memiliki percakapan yang sama dengan seorang teman, mengatakan bahwa Eun-ho tidak bisa menjadi pelakunya-tidak mungkin dia bisa melakukan hal-hal itu sendiri.

Eun-ho memohon ketidakbersalahannya di hadapan panel guru dan administrator, tapi keadaan tidak terlihat baik-dia, bagaimanapun juga, terperangkap di tempat kejadian. Meskipun Guru Shim mencoba untuk meyakinkan panel bahwa mereka memerlukan lebih banyak bukti, Kepala Sekolah Yang tidak akan tergoyahkan - peringkat rendah siswa Eun-ho adalah semua bukti yang dia butuhkan untuk membuktikan bahwa dia bersalah.


Eun-ho bulu pada saat itu, dengan alasan bahwa semua orang dewasa yang melakukan hal buruk di dunia pernah benar-benar siswa yang baik. Kata-katanya jatuh di telinga tuli, dan Guru Gu mengatakan pada Eun-ho bahwa jika dia tidak mengakuinya, dia seharusnya berencana untuk putus sekolah.

Setelah itu, Eun-ho menangis pada Guru Shim bahwa dia tidak bisa putus sekolah. Guru Shim benar-benar ada di sisinya, dan saat dia mengeluh tentang betapa tidak adilnya dia diperlakukan, Eun-ho dengan sigap mengamati bahwa akan sangat membantu jika dia berbicara selama interogasi.

Guru Shim mencoba menarik Guru Gu secara langsung, mengatakan kepadanya bahwa Eun-ho bukan tipe siswa yang melakukan kejahatan semacam itu sendiri. Guru Gu setuju-dia pikir dia pasti memiliki kaki tangan. Guru Shim berpendapat tentang kurangnya bukti, namun dikunyah oleh guru yang lebih tua karena berpikir bahwa peran seorang guru adalah untuk melayani dan melindungi murid-muridnya.


Eun-ho mencoba untuk mendinginkan diri, mencipratkan air ke wajahnya dan bergumam pada dirinya sendiri tentang putus sekolah. Dia terganggu oleh Tae-woon, yang mengatakan kepadanya bahwa dia percaya bahwa dia bukan pelakunya - karena penjahatnya harus jauh lebih pintar dari dia, pfft.

Tae-woon tampaknya benar-benar merasa tidak enak untuknya, dan bertanya apakah dia menginginkan limun. Waspadalah terhadap tawarannya, dia dengan tergesa-gesa menyuruhnya untuk memikirkan bisnisnya sendiri. Saat dia mendongak beberapa detik kemudian, Tae-woon sudah pergi, tapi di tempatnya ada sebotol limun. Oke, itu menggemaskan.

Seluruh kejadian sekolah tentang Eun-ho, dan selama beberapa downtime dengan teman sekelasnya, pacar Dae-hwi Nam-joo bertanya-tanya apakah Eun-ho benar-benar bisa menjadi pelakunya. Dae-hwi dengan lincah mengatakan bahwa Anda tidak dapat mengenal seseorang hanya dengan melihat bagian luarnya.


Ucapannya menarik perhatian gitaris KYUNG-WOO ( Seo Ji-hoon ), yang mengatakan dan berkata, "Seperti Anda?" Pertanyaan itu jelas mengguncang Dae-hwi, yang tergagap "Apa?" Sebagai tanggapan, tapi Semua Kyung-woo mengatakan untuk menindaklanjuti adalah bahwa Dae-Hwi harus mendekati perasaan sejatinya.

Kembali ke kelas, Eun-ho terus sibuk dengan menggambar, bertingkah seperti tidak ada yang terjadi. Dia dengan menantang mengatakan kepadanya bahwa BFF Sa-rang bahwa dia tinggal di sekolah, dan dia akan terus menggambar dan kuliah. Sa-rang mencoba untuk mendukung dengan menggema kata-kata Tae-woon, mengatakan kepada Eun-ho bahwa dengan nilai-nilainya, tidak mungkin dia menjadi pelakunya. Apakah saya merasakan tema di sini?

Para siswa berebut tempat duduk mereka saat Guru Gu memasuki kelas, namun mereka kecewa dengan apa yang harus dikatakannya: Mulai sekarang, semua barang pribadi akan diperiksa.


Beberapa siswa mendapat masalah karena menyimpan bahan terlarang, dan mereka membuat frustrasi mereka pada Eun-ho. Akibatnya, Eun-ho berakhir dalam pertandingan teriakan dengan satu gadis yang sangat jahat bernama YOUNG-GUN ( Ha Seung-ri ), sementara Tae-woon tidak sadar dari kursinya. Ketika Young-gun bergerak untuk menyerang Eun-ho, Tae-woon berdiri untuk campur tangan-hanya untuk dipukuli oleh Dae-Hwi, yang memblok lengan Young-gun.

Dae-hwi mengancam untuk memanggil seorang guru, jadi Young-gun mundur. Tapi interaksi tersebut terbukti terlalu berat bagi Eun-ho, yang bergegas keluar kelas menangis. Dia langsung menuju ke motornya, tapi tidak ada yang tepat untuk hari ini, karena dia mendapati motornya rusak akibat kecelakaan yang baru saja terjadi.


Dia meraung frustrasi dan mengubah kemarahannya pada Tae-woon ketika dia melihat dia mendekat. Dia mengatakan kepadanya untuk bertanggung jawab atas motornya yang rusak, dan sebagai gantinya, Tae-woon melemparinya helm.

Dia membawanya untuk mengendarai sepeda motornya dan kedua ujungnya menghadap ke luar, menikmati pemandangan kota. Ketika Tae-woon bertanya apa yang sangat penting tentang notebook yang Eun-ho akhirnya menyelinap ke kantor guru, Eun-ho menjawab bahwa itu adalah mimpinya. Dia menyamakan cintanya dengan alasan mengapa Tae-woon mengendarai sepeda motornya: "Tanpa itu, aku akan mati lemas."

Tae-woon setuju, tapi menambahkan bahwa ini adalah masalah yang dia terlihat sangat keren saat mengendarai, membuat Eun-ho tertawa. Sambil menyeringai, dia mengatakan kepadanya bahwa apapun yang terjadi hari ini, dia merasa hebat sekarang. Dan saat dia melihat dia, dia juga tidak bisa tersenyum.


Ketika Tae-woon menjatuhkan Eun-ho kemudian malam itu, dia menyerahkan kupon untuk ayam gratis sebagai tanda terima kasih. Dia bertanya apakah dia memanggil nomor ini, dia akan muncul untuk mengantarkan ayam itu, tapi saat dia mengatakan akan melakukannya, Tae-woon mengatakan kepadanya bahwa dia sebenarnya tidak menyukai ayam dan kecepatan, ha.

Tae-woon tiba di rumah dan tidak ada yang terlalu senang untuk menemukan Principal Yang di sana, bercanda dengan ayahnya. Setelah bertukar kata-kata singkat dengan orang dewasa, Tae-woon sengaja mendengar Kepala Sekolah Yang meyakinkan ayahnya bahwa dia akan menyelesaikan masalah Eun-ho tidak masalah apa, bahkan jika itu berarti mengusirnya dari sekolah. Saat ini, Tae-woon berbalik ke belakang dan menuju ke luar untuk menghancurkan cermin samping membersihkan mobil kepala sekolah.


Saat makan malam, ibu Eun-ho dengan enggan bertanya pada Eun-ho berapa biaya kelas webtoon. Eun-ho meraba-raba mencari kata-kata, tidak yakin apakah dia harus membicarakan kejadian hari itu, tapi dia tidak bisa memaksa keluarganya menceritakannya tentang hal itu.

Eun-ho melangkah ke sekeliling kamarnya malam itu, bertanya-tanya siapa pelakunya. Dalam sekejap, dia mengingat beberapa detail tentang sosok yang dia lihat-hoodie gelap dan sepatu kets putih dan hitamnya-dan membuat sketsa gambar, berjanji pada dirinya sendiri bahwa dia akan menemukannya, membunuhnya, dan membersihkan namanya.


Keesokan harinya, Eun-ho dan Sa-rang menghentikan setiap pria di lorong, membandingkan bagian bawah wajah mereka dengan sketsa Eun-ho tentang pelakunya yang berkerudung. Ketika mereka sampai ke Dae-hwi, sesuatu tentang wajahnya menyebabkan Eun-ho terdiam, lalu bersandar untuk melihat lebih dekat-cukup dekat sehingga Nam-joo ikut campur, heh.

Gadis-gadis itu melanjutkan "penyelidikan mereka", dan cukup lama, target berikutnya Tae-woon mereka. Mengklaim bahwa wajah Tae-woon mirip dengan gambarnya, Eun-ho bergerak untuk mempelajari wajahnya. Tae-woon mengambil kesempatan untuk bergerak secara agresif, benar - benar dekat-cukup dekat untuk menciumnya. Wah di sana.


Eun-ho tersandung ke belakang, tampak bingung dan gugup, hanya mengatur untuk mengeluarkan sedikit pun, "Hei, kamu ..." Melihat sombong, Tae-woon bertanya, "Hatimu berdebar-debar sehingga kau bisa mati, kan?" Dia bisa ' T menjawab, jadi Tae-woon menyuruhnya bergerak, mendorongnya keluar dari jalannya.

Setelah Eun-ho pulih dari pertemuan itu (dan menjerit sedikit tentang betapa kerennya Tae-woon), dia mengatakan pada Sa-rang bahwa dia akan menemukan pelakunya pasti-karena dia pasti akan mengingat bibirnya. Sa-rang skeptis terhadap klaim ini, seperti juga kita semua.

Kami check in dengan Guru Shim, yang mengumpulkan keberanian untuk mengajukan kasus kepada Eun-ho kepada kepala sekolah. Tapi dia cepat-cepat keluar, melarikan diri saat dia mendengar Kepala Sekolah Yang berteriak tentang ketidakmampuannya untuk menyingkirkan Eun-ho.


Jadi Guru Shim mencoba taktik lain: Dia memperlakukan murid-muridnya untuk sandwich dan meminta mereka untuk mengisi sebuah petisi untuk mendukung Eun-ho. Responnya tidak terlalu menggembirakan-hanya Dae-hwi yang mau mengisinya. Bahkan rekan-rekan gurunya tidak memberi Guru Shim banyak dukungan, karena keesokan harinya, seorang rekan mendorongnya untuk menghentikan segala sesuatu dan menghukum Eun-ho.

Di tempat lain di kampus, menggertak Young-gun, yang didukung oleh kroni-kroninya, menyerang seorang siswa karena mencoba mundur dari rencana mereka untuk menjual materi belajar curian secara online. Serangan Young-gun terputus saat seseorang memberikan tendangan terbang ke punggungnya, ini adalah Officer Han! Gadis-gadis semua menyalakan perwira, tapi mereka tidak cocok untuknya saat dia melanjutkan dengan cepat menendang pantat mereka.


Guru Shim menemukan Petugas Han di tengah serangan dan aneh sekali, dia, metode pengamanan sekolah yang tidak ortodoks. Dia dengan cerdik mengatakan kepadanya bahwa gadis-gadis itu akan baik-baik saja dalam beberapa hari, dengan mengutip kehebohannya, tapi Guru Shim merasa ngeri dan mengeluarkan teleponnya untuk melaporkannya ke atasannya.

HA, saat itulah Officer Han menarik langkah langsung dari Descended from the Sun , dengan mudah mengetuk telepon Guru Shim dengan satu tangan dan menangkapnya dengan tangannya yang lain. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa membiarkan dia melaporkannya, lalu memperingatkan gadis-gadis itu untuk tidak membiarkannya menangkap mereka berkelahi lagi.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/school-2017-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Pertama

 
Back To Top