Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Kedua

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 22 Juli 2017

Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Kedua

Advertisement
Loading...
Loading...
Guru Shim mengajak gadis-gadis itu masuk untuk berbicara, tapi salah satu gadis itu tahu persis apa yang harus dikatakan untuk segera mengakhiri ceramahnya. Dia menjanjikan Guru Shim bahwa mereka akan mengembalikan panduan belajar kepada pemiliknya-si kecil berdarah-dan minta maaf, jadi dia membiarkan mereka lepas. Tentu saja, begitu mereka sendirian, mereka memaksa siswa yang diintimidasi itu, BO-RA, untuk menyalahkan pemandu belajar yang dicuri itu sendiri.

Bo-ra dengan lemah lembut mengembalikan bukunya ke Bit-na dan meminta maaf, tapi itu tidak masalah-Bit-na terbang dari pegangan pengakuan itu. Dia menyerang Bo-ra yang malang dengan kejam, menarik rambutnya dan mengancam agar dia dipenjara.

Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Kedua

Hanya Eun-ho yang bersedia terjun untuk mencoba menghentikan pertarungan, maka kemudian dia berakhir dengan tatanan menarik rambut dengan Bit-na. Guru Shim segera muncul untuk memisahkan gadis-gadis itu, tapi Bit-na belum selesai-menarik teleponnya, dia menelepon ibunya.

Potong ke: Guru Shim dengan gugup memasuki kantor kepala sekolah untuk menghadapi beberapa orang tua yang marah, termasuk ibu Bit-na. Orang tua menuntut agar kedua Bo-ra dan Eun Ho diusir, menunjuk pada aktivitas "kriminal" Eun-ho karena lebih banyak alasan mengapa dia tidak masuk sekolah itu.




Guru Shim mencoba untuk menjelaskan bahwa Eun-ho hanya berdiri untuk seorang teman, tapi ibu Bit-na mengejek, mengatakan kepadanya bahwa di dunia ini, siswa adalah pesaing, bukan teman. Dia menuntut agar "nakal" seperti Eun-ho segera dihapus sehingga orang lain dapat fokus pada studi mereka.

Sebagai Eun-ho dan Bo-ra menulis surat permintaan maaf, Bo-ra bertanya pada Eun-ho jika mereka akan diusir. Dia mengatakan bahwa sekolah akan lebih baik tanpa mereka, karena mereka mendapatkan nilai buruk dan tidak memiliki uang, tapi Eun-ho mendorongnya kembali, mengatakan kepadanya bahwa atribut itu tidak membuat mereka orang jahat.

Dae-hwi bergegas ke Guru Shim untuk menyampaikan petisi yang telah diisi untuk mendukung Eun-ho, lalu bertanya apakah Eun-ho dan Bo-ra akan baik-baik saja. Guru Shim hanya bisa mengatakan bahwa ia berharap begitu.


Beberapa saat kemudian, Petugas Han memeriksa rekaman CCTV tersangka dengan Guru Shim, mencatat bahwa pelakunya tidak amatir-dia tahu persis di mana kamera berada. Meskipun Guru Shim berharap ini berarti bukan siswa, Petugas Han menunjukkan bahwa siswa benar-benar tahu yang terbaik di mana kamera berada di kampus.

Karena perlu istirahat, Petugas Han menyarankan agar ramyun lari ke Guru Shim, yang tentu saja salah menafsirkan niatnya, mengira dia mencari sesuatu yang lebih dari sekadar camilan. Sebagai tanggapan, Petugas Han berjalan ke arahnya dengan sugestif, menjepitnya di dinding bilik ... hanya untuk memberitahunya, "Pelakunya ada di dalam sekolah." LOL.

Pada sesi persiapan tes, seorang siswa memeriksa rekaman CCTV dari pelakunya di teleponnya, lalu mengirim pesan ke beberapa orang lain: "Kita perlu melakukan sesuatu dengan cepat." Seorang siswa lain menanggapi, bertanya-tanya apakah "ini" akan menyakiti mereka juga, Dan pesan ketiga mendorong sisanya untuk berbaring rendah.


Keesokan harinya, Officer Han memanggil Eun-ho untuk memeriksa jendela yang rusak dari kantor guru, lalu menunjukkan darahnya-mungkinkah pelakunya? Eun-ho terengah-engah saat ia teringat lelucon yang melarikan diri melalui jendela yang pecah, memukul sisinya menghadap kaca.

Dan dalam kilas balik, kita melihat bahwa pelakunya cenderung luka-luka di kamar mandi, lalu melemparkan jaringan berdarah itu di tempat sampah.

Dae-hwi dan Tae-woon menghadap ke lapangan basket, dan ack, keduanya memakai sepatu kets hitam dan putih yang sama yang dipakai oleh sosok berkerudung itu. Saat anak laki-laki melanjutkan permainan mereka, jam tangan Eun-ho dari kejauhan, mengamati setiap pemain-secara khusus, sisi mereka-curiga.


Setelah pertandingan berakhir, Eun-ho memutuskan untuk menyelidiki sedikit lebih teliti, merasakan tubuh masing-masing anak laki-laki dan memeriksa luka-luka. Ketika sampai di Dae-hwi, dia mengangkat kemejanya, yang tidak sesuai dengan Nam-joo.

Eun-ho kehabisan orang untuk memeriksa sampai dia melihat Tae-woon di depan. Dia buru-buru menangkapnya dan mencoba beberapa taktik agar dia melepaskan bajunya, membawa Tae-woon bertanya-tanya apakah dia orang sesat.

Eun-ho tidak apa-apa jika tidak gigih sekalipun, jadi dia menyusuri dia ke bak cuci terbuka. Dia berhasil menakut-nakuti dia dengan memercikkan air padanya, tapi ketika dia mendengar suara selang yang dinyalakan, dia berhenti dan bersembunyi di semak-semak, berharap bisa melihat sekilas sisi Tae-woon. Aaaaaand isyarat adegan air slo-mo!


Tidak lama kemudian dia menangkapnya menatap, tapi ha, dia sama sekali tidak kasihan karena dia rusak. Dia bisa melihat Tae-woon dengan baik, tapi untuk kekecewaannya, dia baik-baik saja, tanpa cedera yang terlihat.

Beberapa saat kemudian, Eun-ho dipanggil ke kantor kepala sekolah, di mana dia diberitahu bahwa kasusnya sedang diambil oleh komite disipliner, dan orang tuanya telah diberitahu. Saat dia dengan nakal meninggalkan kantor, dia mendapat telepon dari seorang "Ms. Kim "-bagaimana mama, mungkin? -tetapi tidak mengambilnya.

Ini tidak lama sebelum ibu Eun-ho menarik ke sekolah dan muncul sebelum Guru Gu, memohon padanya untuk memberi Eun-ho kesempatan lagi. Tak terangsang, Guru Gu hanya mengatakan kepadanya bahwa keputusan komite disiplin akan memakan waktu tiga bulan, dan akan lebih baik bagi Eun-ho untuk mengundurkan diri dari sekolah. Ibu Eun-ho semakin putus asa mendengar berita ini, jadi dia berlutut di depan Guru Gu dan memintanya untuk mempertimbangkannya kembali.


Tidak dapat tahan lagi, Eun-ho menyuruh ibunya bangun, mengatakan bahwa dia tidak melakukan kesalahan apa pun. "Saya tidak melakukannya," katanya dengan marah. "Saya tidak melakukannya, jadi mengapa Anda berlutut?" Sekarang menangis, Eun-ho menyatakan bahwa dia akan berhenti sekolah, dan dia sering-seringlah menangis karena itu bukan dia.

Saat ibu Eun-ho meninggalkan kampus, dia tidak bisa menahan air matanya. Tapi ketika Eun-ho memanggilnya, dia dengan cepat menyeka air matanya dan menggonggong pada putrinya untuk kembali ke kelas.

Guru Gu melapor kepada Kepala Sekolah Yang bahwa mereka harus menunggu keputusan komite disiplin sebelum mengambil tindakan apapun terhadap Eun-ho, yang tidak sesuai dengan administrator. Dengan terpukul dalam kemarahan, dia memerintahkan Guru Gu untuk mengajaknya keluar atau mengusirnya.


Sementara itu, Sa-rang meminta Dae-hwi untuk membantu membersihkan nama Eun-ho, tapi dia mengalihkan dengan mengatakan kepadanya bahwa kepala sekolah tidak akan mendengarkan siapapun dalam masalah ini. Sa-rang mencoba Tae-woon berikutnya, memintanya untuk mengucapkan sepatah kata pun dengan ayahnya. Tapi Tae-woon mengabaikan permintaan Sa-rang, menggumamkan bahwa Eun-ho melakukan hal bodoh.

Kembali ke rumah, Eun-ho mengatakan pada ibunya bahwa dia ingin putus sekolah, menambahkan bahwa sekolah tersebut mendiskriminasi siswa seperti dia yang tidak mendapatkan nilai bagus. Sayangnya, semua ibunya bisa mengatakan sebagai tanggapannya adalah bahwa Eun-ho seharusnya belajar lebih giat, karena itulah satu-satunya cara untuk diperlakukan dengan hormat.

Keesokan harinya, Eun-ho menghadapi anggota komite disipliner, terdiri dari ibu dan ayah kaya yang telah memikirkannya. Ugh, orang tua ini adalah yang terburuk.


Setelah itu, dia duduk di ruang kelas kosong dengan formulir penarikan kosong di tangan. Dia bertanya-tanya mengapa dia terus diberi tahu untuk menulis sesuatu saat dia suka menggambar.

Hal berikutnya yang kami ketahui, dia menyerahkan secarik kertas kepada Guru Gu, yang kemudian memanggil Guru Shim untuk menyampaikan dokumen itu-ini adalah bentuk penarikan yang telah selesai. Guru Shim mengejar Eun-ho, tapi dia hanya bisa menonton saat dia berjalan pergi.

Dalam sulih suara, Eun-ho menceritakan, "Mendapatkan nilai buruk berarti Anda tidak berhak pergi ke sekolah. Tapi hal yang paling menghancurkan, bahkan di tengah-tengah diskriminasi itu, adalah karena saya tidak bertemu dengan seorang dewasa yang mengatakan bahwa ini bukan sekolah apa, dan itu salah. Tidak ada satu pun. "


Untuk menggambarkan titik Eun-ho, kita melihat Bo-ra di pekerjaan toko serba dia, tidak mampu menghentikan Young-gun dan pengganggu saat mereka mengutil. Pengganggu itu bertemu dengan seorang guru di luar toko dan dengan gagah berani membuka bir tepat di depannya, tapi tidak mampu mengucapkan sepatah kata pun, sang guru mengalihkan pandangannya.

Saat Guru Shim bersiap untuk keluar, Guru Gu mengatakan kepadanya bahwa dunia nyata adalah tempat yang jauh lebih kejam daripada sekolah. Guru Shim setuju, tapi mencatat bahwa sekolah tersebut mendorong anak-anak ke dunia yang kejam itu dengan sangat mudah.

Selama minum minuman dengan ayah Eun-ho, Guru Shim mengulangi sentimen ini, meratap bahwa anak-anak yang ditendang keluar sekolah tidak punya tempat untuk pergi. Guru Shim meminta maaf karena tidak berdaya dan tidak dapat membantu Eun-ho, tapi ayah Eun-ho mengatakan bahwa dia berterima kasih atas usaha Guru Shim.


Kepala Sekolah Yang mengadakan sebuah majelis, di mana dia melanjutkan untuk memilih Eun-ho atas "kejahatan" yang dia lakukan. Tapi sebelum dia terlalu jauh ke dalam omelannya, dia terganggu oleh dengungan keras, dan kerumunan orang seperti yang mereka lihat ... sebuah pesawat tak berawak yang terbang di dalam gedung. Haha, pesawat tak berawak itu terlihat seperti orang-orangan sawah, membawa foto besar wajah Kepala Yang Yang dan jubah hitam berkerudung.

Begitu mereka menyadari itu adalah lelucon lain dari "pahlawan", para siswa bereaksi dengan tawa dan tepuk tangan, sementara Eun-ho menangis tersedu-sedu, lega bahwa namanya telah dibersihkan.

Di tengah kekacauan itu, seorang siswa mencatat huruf besar "X" yang bertanda cape yang disampirkan di atas pesawat tak berawak itu. Nam-joo mengatakan bahwa pelakunya akhirnya ingin mengungkapkan identitasnya.


Setelah beberapa menit, pesawat tak berawak itu keluar dari aula, dan semua orang mengikuti. Guru Gu, bagaimanapun, tetap berada di belakang, dan melihat sekilas sosok berkerudung di lantai atas di balkon, bekerja dengan remote control.

Di luar, Petugas Han dan Guru Shim berpisah dalam mengejar pesawat tak berawak itu. Eun-ho, setelah melihat pelakunya, lari ke arah yang berbeda.

Guru Shim mengejar pesawat tak berawak itu ke pintu masuk sekolah, tapi anehnya, dia berhenti di sana dan membiarkannya pergi.


Di atas pelakunya, Eun-ho mengejar sosok berkerudung itu menaiki tangga ke atap sebuah bangunan. Dia melihat sekeliling, terengah-engah, dan membeku saat melihat ada yang muncul dari sekelompok meja yang ditinggalkan. Sosok itu meluruskan ... dan itu Kyung-woo. Kaget, Eun-ho bertanya, "Kamu pelakunya?"

Kyung-woo menatap Eun-ho dengan polos dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak-dia hanya ada di sana untuk mengambil gitarnya. Responsnya yang sebenarnya membuat Eun-ho bingung, dan dia mengikutinya kembali ke lantai bawah. Beberapa ketukan kemudian, pelakunya sebenarnya - Tersangka X - muncul dari balik ambang pintu.

Kemudian, Petugas Han menunjukkan rekaman CCTV Eun-ho dari luar auditorium, membenarkan bahwa Kyung-woo berada di gym bersama mereka. Petugas Han kemudian melihat sesuatu yang aneh pada video lain-Guru Shim menghentikan pengejarannya-dan bertanya mengapa dia membiarkan pesawat tak berawak itu pergi. Guru Shim menjelaskan, "Saya mungkin tidak dapat melakukan apapun, tapi saya tidak dapat melakukan 'sesuatu."


Eun-ho kembali ke kelas, di mana dia menemukan catatan post-it di dalam lokernya. Matanya melebar saat dia membaca isinya, tapi dia tidak punya banyak waktu untuk bereaksi-pada saat itu, Tae-woon memasuki kelas dan memanggil namanya, hanya untuk diikuti oleh Dae-Hwi, yang melakukan hal yang sama. Saat kedua anak laki-laki berjalan ke arahnya, Eun-ho menyembunyikan catatan di belakang punggungnya, yang berbunyi, "Dae-hwi dan Tae-woon tidak berada di lorong."

Eun-ho meremas-remas catatan di tangannya dan melihat kedua anak laki-laki itu, tampak ketakutan, marah, dan bingung seketika.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/school-2017-episode-2/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 2 Bagian Kedua

 
Back To Top