Sinopsis School 2017 Episode 1 Bagian Pertama

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis School 2017 Episode 1 Bagian Pertama

Advertisement
Loading...
Loading...

Kami membuka kelas siswa SMA di tengah ujian yang tegang. Tokoh utama kami, RA EUN-HO ( Kim Se-jung ) menceritakan: "Ujian. Dalam situasi yang mencekik ini, kita semua membayangkan hal yang sama: sebuah bencana tiba-tiba membiarkan kita lolos dari ujian ini. "

Tepat saat isyarat, penyiram tiba-tiba melanda sekolah, benar-benar merusak ujian. Sebagai siswa gembira melompat dan menari-nari di kegembiraan, Eun-ho melanjutkan: "... Dan salah satu dari kita membuat imajinasi itu menjadi kenyataan. Kehidupan biasa saya yang berumur delapan belas tahun telah tiba-tiba terjerat. "


Kami melompat kembali lima hari sebelumnya. Siswa kelas dua bergegas keluar dari kelas mereka ke kafetaria, saling berpacu untuk antrean. Ketika sampai di kafetaria, seorang guru memberi tahu mereka bahwa urutan masuk akan didasarkan pada peringkat sekolah mereka.

Eun-ho dan sahabat baiknya, OH SA-RANG, menyaksikan dengan cemas saat sepuluh siswa kelas atas masuk kafetaria-termasuk nomer satu nomor yang konsisten, SONG DAE-HWI ( Jang Dong-yoon ), yang melempar mereka dengan malu-malu Senyum saat ia mengocok masa lalu.



Eun-ho dan Sa-rang mendesah saat mereka menuju ke belakang, bertanya-tanya apakah akan ada makanan tersisa untuk mereka. Pada saat itu, teman sekelas berjalan melewati mereka ke kafetaria meski berpangkat rendah, meski tidak ada yang bergerak untuk menghentikannya.

Ini adalah HYUN TAE-WOON ( Kim Jung-hyun ) yang ayahnya adalah direktur dewan sekolah dan harus bertindak sesuai keinginannya tanpa konsekuensi. Para siswa menonton dengan jengkel saat Tae-woon memotong garis dan bahkan mendapat telur goreng ekstra dengan makan siangnya.

Ketika Eun-ho dan Sa-rang akhirnya duduk dengan makan siang mereka, Eun-ho fret atas penampilannya, mengeluh bahwa ia harus terlihat baik untuk "Jong-geun oppa," yang ia berencana untuk melewati kelas untuk pergi melihat.


Jadi saat Eun-ho mulai melarikan diri setelah makan siang, Sa-rang membantunya dengan melemparkan tasnya ke luar jendela. Sayangnya, tas itu tidak dilipat, dan spews menyebarkan spanduk yang ada di dalamnya.

Sebagai Eun-ho begrudgingly mulai memungut selebaran, model siswa Dae-hwi berjalan-jalan untuk membantu, dan bahkan berjanji untuk menutupi untuk dia jika dia tertangkap. Saat Eun-ho bergegas pergi ke pengangkatannya, Dae-hwi menatap Sa-rang dengan senyuman manis. Betapa sialnya.


Dae-hwi bertemu dengan guru wali kelasnya, SHIM KANG-MYUNG ( Han Joo-wan ) untuk mendiskusikan sebuah kontes esai yang akan dia masuki sore itu. Kontes ini diselenggarakan oleh Universitas Hanguk yang bergengsi, dan jika dia melakukannya dengan baik, dia akan memiliki peluang masuk yang kuat.

Dae-hwi tidak gugup, tapi Pak Shim cukup gugup untuk mereka berdua. Dia memberi tip pada Dae-Hwi pada latihan pernapasan dan bahkan sejumlah uang untuk taksi.


Eun-ho, sementara itu, memeriksa bayangannya pada sepedanya saat Tae-woon datang dengan sepeda motornya sendiri, berencana untuk kelas parit juga. Eun-ho mengeluh bahwa akan terlalu jelas jika keduanya pergi, tapi dia hanya menjawab bahwa ketidakhadirannya tidak begitu mencolok sebelum lepas landas. Lol. Merengek bahwa suara mesin motornya terlalu keras, dia pun bergegas keluar sebelum para guru bisa menangkapnya.

Eun-ho rides melalui kota dengan senyum lebar di wajahnya ketika tiba-tiba beberapa agresif pengendara motor merobek, mengejar sepertiga. Kaget, Eun-ho kehilangan keseimbangan dan terjatuh dari sepedanya. Pengendara sepeda motor ketiga mulai melarikan diri sebelum mampir ke Eun-ho untuk memastikan dia baik-baik saja.


Eun-ho mengakui pengendara motor ketiga sebagai Tae-woon sebelum memperhatikan sepatunya yang patah, mengeluh bahwa dia terlambat. Tae-woon menawarkan untuk memberinya tumpangan, dan tanpa pilihan, Eun-ho mendapat di belakangnya. Dia melakukan roda gila untuk melepaskan diri dari pengejarnya sebelum berpaling. Um, saya tidak tahu apa yang terjadi, tapi oke.

Tae-woon membawa Eun-ho dengan selamat ke tempat tujuannya, di mana hal pertama yang dia lakukan adalah menyentuh lipstiknya di pantulan helmnya, lol. Ketika dia bertanya apakah dia terlihat lucu, dia mendengus bahwa dia terlihat seperti kabuki.


Sebelum dia bisa membalas, teleponnya berdering dengan telepon dari atasannya. Percakapan itu terdengar sangat tidak pantas bagi Tae-woon, namun, dengan komentar seperti: "Apa saya harus mengenakan seragam saya saat melakukannya? Ini agak memalukan, "dan" Apakah saya masih dibayar tepat waktu? "LOL.

Tae-woon menatapnya dengan ketakutan yang mengerikan, bertanya bagaimana dia bisa mengatakan hal itu dengan begitu santai. Tidak menyadari maknanya, dia hanya mengatakan kepadanya bahwa gaji itu bagus dan mereka lebih suka karyawan mengenakan seragam mereka. Sebelum dia bisa menguliahi dia lebih jauh lagi, bagaimanapun, mereka terganggu oleh telepon lain - kali ini dari Jong-geun oppa, mengatakan kepadanya lokasi pertemuan mereka. Saat Eun-ho bergegas pergi, Tae-woon menatapnya, menyuruh dirinya untuk melepaskan diri darinya.


Eun-ho dan Jong-geun oppa (cameo oleh Kang Min-kyuk ) bertemu di kampusnya, dimana dia menunjukkan buku sketsanya yang penuh dengan gambar dirinya. Jong-geun membolak-balik buku sketsa itu, memuji bakatnya.

Eun-ho akhirnya mengaku bahwa dia menyukai dia sejak tahun pertamanya (bisa diartikan sebagai seni kesukaannya sejak tahun pertama, meskipun sepertinya dia mengerti maksudnya). Dia hanya mengatakan kepadanya bahwa dia harus sibuk belajar untuk kuliah di usianya. Dia mengatakan bahwa ada begitu banyak hal menyenangkan tentang kuliah, dan mimpinya menjadi pasangan kampus suatu hari nanti, dan Eun-ho larut dalam tawa cekikikan malu. Dia mengatakan kepadanya untuk fokus belajar sehingga dia bisa masuk sekolah yang bagus seperti Universitas Hanguk dan bersekolah bersamanya. Eun-ho setuju, hati di matanya.


Tiba-tiba, badai Tae-woon menimpa mereka, meraih pergelangan tangan Eun-ho dengan ekspresi marah di wajahnya. Ketika Jong-geun berhenti Tae-woon, menuntut untuk tahu siapa dia, Tae-woon menanggapi dengan meninju wajah Jong-geun: "Apakah berpacaran dengan anak di bawah umur membuat Anda bahagia, Anda sesat ?!" Oh man.

Jong-geun mulai menjelaskan kesalahpahaman, tapi Tae-woon mengabaikannya sebelum menarik kembali lengannya untuk ayunan lain. Yang mengejutkan Tae-woon, bagaimanapun, Eun-ho menyisipkan dirinya di antara mereka, melindungi Jong-geun dengan tubuhnya dan melotot padanya.


Setelah membersihkan kesalahpahaman, Tae-woon dan Eun-ho kembali ke sepedanya. Eun-ho bentak bahwa dia lebih baik berharap dia tidak menggaruk wajah Jong-geun oppa yang buruk, yang Tae-woon balas bahwa dia sama sekali tidak tampan. Ketika dia mengatakan bahwa dia orang untuk diajak bicara, Tae-woon hanya mengingatkannya untuk segera mengambil sepedanya sebelum berpaling, meninggalkannya terdampar.

Sebagai Eun-ho mengambil sepeda rusak dan berjalan pulang, dia menerima pesan teks dari Jong-geun, mengatakan bahwa dia baik-baik saja. Dia terkikik dengan gembira, mengenang ingatannya yang salah tentang dia yang mengatakan bahwa dia ingin menjadi pasangan kampus dengannya.

Sebuah pesan teks kedua dari Sa-rang, bagaimanapun, memberitahu Eun-ho bahwa rangking dari ujian tiruan kedua akan diumumkan besok.


Benar saja, para siswa murung keesokan paginya saat mereka melihat rangking, diumumkan di lobi sekolah. Mereka menghela ketidakadilan sistem peringkat, mencatat bahwa mereka menentukan semua kehidupan sekolah sehari-hari, termasuk pesanan mereka mendapatkan makan siang mereka dan kapan mereka bisa memasuki perpustakaan. Sebagai siswa mencatat bahwa Dae-hwi yang baik mendapat tempat pertama sekali lagi, Eun-ho mendesah saat ia mencatat pangkatnya: 280.

Di kelas, Shim memberitahu kelas yang sudah tertekan bahwa akan ada ujian pura-pura lagi dalam tiga hari - bulan ketiga bulan itu. Ketika para siswa meletus karena keluhan tentang tekanan tidak adil yang mereka lakukan pada ujian ini, Tuan Shim akhirnya setuju untuk mencoba dan membawanya ke dewan sekolah.

Dalam tekanan bangun mereka, salah satu siswa, Yoo Bit-na, mulai meneriaki teman-teman sekelasnya tentang catatan yang hilang. Bila tidak ada yang memilikinya, dia mulai menggali melalui loker mereka. Seiring ketegangan agresif membangun melalui kelas, efek negatif dari ujian dibuat dengan jelas.


Di kantor guru, Tuan Shim yang lemah lembut mencoba membujuk Principal Yang Do-jin untuk mengurangi jumlah tes bulanan, tapi Principal Yang tidak memilikinya. Sebagai gantinya, dia memerintahkan para guru untuk meningkatkan tes, bersikeras bahwa itu akan terlihat bagus untuk sekolah - dan sutradara - jika mereka terus membuat anak-anak belajar dan memperbaiki nilai mereka.

Saat bel berbunyi untuk kelas, Principal Yang menyuruh Mr. Shim untuk menutup grafik ranking sekolah yang berbeda di lobi, karena sutradara akan segera berkunjung.


Jadi Pak Shim dengan patuh menutup poster itu, mendesah karena tidak mampu melindungi murid-muridnya dari ekspektasi sekolah yang tidak realistis. Tepat saat dia selesai, Kepala Sekolah Yang dan para guru lainnya lewat, didampingi oleh Direktur Hyun. Mereka dengan bangga menunjukkan kepada sutradara grafik tersebut, menjelaskan bahwa nilai rata-rata telah meningkat secara signifikan sejak mereka mulai mempostingnya secara publik.

Sang sutradara mengangguk puas sebelum memperhatikan anaknya-yaitu, peringkat Tae-woon di dekat bagian bawah. Saat senyum itu lenyap dari wajahnya, guru-guru lain berbicara dengan Mr. Shim saat mereka lewat, mengatakan kepadanya bahwa seharusnya dia menyembunyikan nama Tae-woon.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/school-2017-episode-1/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis School 2017 Episode 1 Bagian Pertama

 
Back To Top