Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 40 (TAMAT)

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 16 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 40 (TAMAT)

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 40 (TAMAT)

Melihat keragu-raguannya, Sun menyuruhnya untuk mempercayai Ga-eun, jadi Lee Sun menelan pilnya, mau malah malah meracuni jika Ga-eun memberikannya kepadanya. Sambil terengah-engah, Lee Sun jatuh ke lantai, tapi melihat dengan takjub saat bintiknya hilang.

Sambil merunduk untuk menatap matanya, Sun meminta maaf kepada Lee Sun karena tidak menyadari betapa berbahayanya idenya, namun Lee Sun mengatakan kepadanya untuk tidak meminta pengampunan, karena dia juga tidak akan mencoba mencuri mahkota. Sun menerima ini untuk saat ini, percaya bahwa kesalahpahaman mereka akan berakhir pada suatu hari nanti, dan mengatakan kepada Lee Sun bahwa dia akan selalu menjadi teman pertamanya.


Saat Lee Sun pergi, Ga-eun menghentikannya, memohon kepadanya untuk kembali ke kehidupan lama mereka sebagai teman dan keluarga. Sayangnya, seperti ember terbalik atau kelopak jatuh, hal-hal tidak dapat dipulihkan seperti dulu, dan Lee Sun berdoa agar Ga-eun menjadi baik. Mereka melihat Lee Sun pergi, dan Sun mengatakan bahwa mereka akan menunggu bersama sampai dia kembali.

Berita tentang pelepasan Lee Sun menyebabkan para menteri memohon kepada raja untuk mempertimbangkan kembali tindakannya. Namun, Sun memberi tahu mereka bahwa Lee Sun masih seorang raja dan pantas diperlakukan sebagai satu. Sementara mereka mengakui hal ini, mereka mengangkat isu tentang Ga-eun dan memintanya untuk membuangnya. Tepat di luar, Ga-eun mendengarkan permintaan mereka.



Lee Sun berjalan menuruni jalan-jalan kota, tenggelam dalam pikiran, saat ia bertanya-tanya mengapa Sun memberinya obat penawar sebenarnya. Dia ingat saat pertama kali dia tidak mempercayai Sun, dan kemudian menyadari bahwa Hyun Seok menanam benih keraguan pertama.

Di tempat lain, kepala dewan negara bagian dikawal di gerobaknya, saat Hyun-seok diam-diam muncul di sampingnya dari bayang-bayang. Dia meminta menteri jika dia harus membunuh raja, tapi menteri memerintahkannya untuk menyerang orang lain.


Ga-eun kembali ke rumah lamanya (yang telah hancur), dan tempat itu membangkitkan kenangan akan Matahari. Dia menceritakan suratnya padanya, menceritakan tugas besarnya kepada orang-orang dan kekhawatirannya untuk menjadi penghalang. Dengan demikian, dia meminta untuk dilepaskan sehingga dia bisa mengawasinya dari kejauhan.

Di kamarnya, Sun mencengkeram surat itu saat ia mengetahui kepergian Ga-eun. Segera setelah itu, Sun menyerukan sebuah pertemuan di mana dia menyatakan dirinya tidak layak untuk menjadi raja bagi semua pendeta. Dia mengingatkan semua orang bahwa pengorbanan seorang wanita menyelamatkan mereka semua, tapi sekarang mereka memintanya untuk mengabaikannya. Ketika para menteri terus memohon kepada Sun untuk mengindahkan saran mereka, dia akhirnya melepaskan mahkotanya dan mengatakan kepada mereka untuk menemukan seseorang yang lebih berbudi luhur dan lebih bijak untuk naik takhta, karena dia menyelesaikan tugasnya untuk menyelamatkan orang-orang dari Pyunsoohwe.



Perisai Ga-eun saat sumur dibuka, dan orang-orang merayakannya saat mereka merebut kembali air. Dia bertanya-tanya apakah Sun bisa melihat semua orang tertawa, dan mengatakan pada dirinya sendiri bahwa Sun adalah untuk semua orang, jadi dia menegaskan kembali bahwa pilihannya untuk pergi adalah yang benar.

Entah dari mana, Sun menyebut hal itu tidak masuk akal saat ia berjalan mendekati Ga-eun. Dia mengingatkannya pada bagaimana dia selalu memperlakukannya dengan tulus terlepas dari identitasnya yang berubah, dan bertanya mengapa dia menjadi raja harus berbeda.

Ga-eun mencoba meyakinkannya bahwa dia akan menyebabkan dia terluka sejak dia terpilih sebagai ratu raja palsu, tapi Sun mengatakan kepadanya bahwa bahaya sebenarnya akan hilang darinya. Dia menceritakan kapan Ga-eun ditangkap dan semua orang menyuruhnya untuk melindungi dirinya sendiri. Namun, Sun mengatakan bahwa jika dia memilih hidupnya di atas miliknya, dia pasti benar-benar kehilangan dirinya sendiri.


Sun mengerti betapa mudahnya takhta itu bisa merusak seseorang dan mendorong Ga-eun untuk tetap berada di sisinya agar tidak menjadi Dae-mok lagi. Membawa kalung tua itu, Sun mengatakan bahwa dia ingin bersamanya selamanya seperti matahari dan bulan: "sedalam yang bisa dicapai jiwaku, selebar mungkin, aku mencintaimu."

Dia meminta Ga-eun untuk menjadi istri dan ibu negaranya, melindungi orang-orang bersamanya. Dengan air mata menyatu di matanya, Ga-eun menerima, dan Sun menempatkan kalung di lehernya sebelum memeluknya. Dari jalanan, orang-orang mengenal Sun dan membungkuk kepadanya.


Lee Sun bertanya pada seorang petani tentang Hyun-seok, tapi ketika dia mengetahui bahwa Hyun-seok berdusta tentang ayahnya, dia langsung kabur. Kembali ke paviliun, Sun enggan berpisah dengan Ga-eun, yang ingin mengucapkan selamat tinggal pada semua orang sebelum kembali ke istana.

Lee Sun berlari melewati hutan dan secara kebetulan bertemu dengan Woo Bo. Dia dengan cepat memberitahu dia tentang identitas sejati Hyun-seok, dan kekhawatiran tentang keamanan raja. Namun, Woo Bo dengan murung mencatat bahwa Hyun-seok saat ini bersama orang lain.


Seperti Ga-eun mengucapkan selamat tinggal, Hyun-seok mengamatinya sebagai penjaga kepala, dan begitu Ga-eun menaiki jangkar yang dikirim oleh Sun, dia memimpin prosesi melalui hutan. Jauh dari mata pemberontak, Hyun-seok menghentikan kelompok tersebut dan memerintahkan penjaga untuk membuka joli.

Melangkah keluar, Ga-eun bertanya-tanya apa yang salah, tapi tepat di depan matanya, Hyun-seok membunuh semua penjaga dalam hitungan detik. Dia beralih ke Ga-eun dan menjelaskan bahwa karena dia adalah titik lemah raja, dia harus mati.


Sebelum Hyun-seok menyerang, bagaimanapun, Lee Sun melompat masuk dan menghentikan pengawalnya yang tua. Hyun-seok memerintahkan Lee Sun untuk pindah karena dia tidak ingin membunuh tuan lamanya, tapi Lee Sun mengambil pedang dengan usaha lemah untuk mendorongnya kembali.

Hyun-seok dengan mudah melucuti dia dan mendorongnya ke tanah. Menghadapi Ga-eun, Hyun-seok menurunkan pedangnya, tapi Lee Sun melemparkan dirinya di antara mata pisau dan Ga-eun pada saat terakhir. Dia menyuruhnya berlari sebelum terjatuh ke tanah, tapi sudah terlambat. Hyun-seok mengangkat pedangnya lagi.


Sebelum dia bisa membunuh Ga-eun, Sun tiba dengan pengawalnya yang setia, dan Gon melempar belati kecil sementara Chung-woon menenggak pedangnya. Hyun-seok membelokkan keduanya dan mulai menyerang Ga-eun sebelum mereka bisa menghentikannya.


Menerima nasibnya, Ga-eun menutup matanya saat pedang turun, tapi sekali lagi, hidupnya terhindar - kali ini dengan Sun berdiri di sela-sela, tangannya menghentikan mata pedangnya. Dalam satu pukulan fluida, Sun menebas Hyun-seok, langsung membunuhnya.


Tidak lagi dalam bahaya, Ga-eun jatuh ke tanah dan memegang Lee Sun, meminta maaf melalui air matanya. Dia mengatakan kepadanya untuk tidak menangis dan mengucapkan terima kasih karena telah memberi dia sebuah nama dan sebuah mimpi, mengatakan bahwa dia bahagia.

Kemudian, berbicara dengan Sun, Lee Sun meminta maaf karena membenci dia, dan mengakui bahwa Sun juga merupakan teman pertamanya dan terakhirnya.

Dengan napasnya yang sekarat, dia menyuruh Sun untuk hidup bahagia bersama Ga-eun dan menjadi raja sejati bangsa ini. Saat Lee Sun menutup matanya, adegan itu beralih ke malam ketiga teman menatap lapangan kunang-kunang, bahagia dan riang. Kembali ke sekarang, Ga-eun dan Sun meratapi hilangnya Lee Sun saat ia meninggalkan mereka.


Satu tahun kemudian.


Sun berdiri dengan Ga-eun di jembatan dan mengatakan kepadanya bahwa dia masih mencari jawabannya mengenai apa itu raja sejati. Dia percaya bahwa inilah satu-satunya hal yang dapat dia lakukan untuk semua orang yang mengorbankan nyawa mereka untuknya, dan Ga-eun berjanji untuk bersamanya selamanya.

Di halaman istana, Sun menahbiskan Ga-eun ratu Joseon, dan keduanya bersatu sebagai raja dan ratu di depan semua menteri. Di kerumunan, mendiang Wakil Hakim Han muncul dan melihat mereka. Sun diam-diam berjanji untuk membuat Ga-eun bahagia, dan dia menyuruh Sun untuk menjadi raja yang dicintai oleh bangsanya.

Dari belakang, almarhum Hwa-goon masuk, dan Sun bertanya-tanya bagaimana dia akan melunasi hutangnya kepadanya. Sambil tersenyum, dia mengatakan kepadanya untuk bahagia, karena itu sudah cukup baginya. Kemudian dari sudut lain dimana Kko-mool dan ibunya berdiri, almarhum Lee Sun muncul. Sun memanggilnya "teman", dan Lee Sun mengatakan kepadanya untuk menjadi raja sejati.

Berdiri berdampingan, Sun dan Ga-eun menghadapi bangsanya saat nyanyian orang banyak, "Hidupkan raja dan ratu!"


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/ruler-master-of-the-mask-episodes-39-40-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 40 (TAMAT)

 
Back To Top