Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 39

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 16 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 39

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 39

Ga-eun dan Woo Bo berjuang untuk membuat penawar pil poppy saat sebuah suara tiba-tiba menyuruh mereka untuk menggunakan akar bunga itu. Ayah Hwa-goon muncul, yang mengejutkan mereka-dan yang lebih mengherankan lagi, dia menyerahkan instruksi untuk membuat obat penawar.

Woo Bo membaca instruksinya dan menganggapnya nyata, tapi Ga-eun menanyai ayah Hwa-goon, bingung mengapa dia akan membantu mereka. Dia mengatakan kepadanya bahwa itu bukan urusannya sejak dia membuat kesepakatan dengan raja.



Kepala Biro Air menangani pembawa air, memberitahu mereka tentang penganiayaan Dae-mok. Dia membentak orang banyak, mengingatkan mereka bahwa Dae-mok memberi mereka pekerjaan sementara raja tidak melakukan apapun untuk mereka, dan pembawa air mengaum dalam kesepakatan.

Menambahkan bahan bakar ke api, Kepala Biro Air menambahkan fakta bahwa Biro Air akan dibubarkan, dan orang-orang khawatir tentang penghidupan mereka. Mereka bertanya kepada kepala polisi apa yang harus mereka lakukan untuk bertahan hidup, dan dia menginstruksikan mereka untuk melakukan demonstrasi di gerbang istana.


Moo-ha melapor kepada Sun tentang pembawa air yang memprotes dan desas-desus palsu Dae-mok telah menyebar tentang Sun. Dengan sigap, Sun mengingat ancaman Dae-mok tentang orang-orang yang membalikkannya. Meskipun penasehatnya memperingatkan Sun untuk menghentikan pemberontakan pembuatan bir, Sun bersimpati kepada para pemrotes dan memahami kekhawatiran orang-orang.

Di halaman, para menteri bergosip tentang pemberontakan tersebut dan mengungkapkan kekhawatiran mereka untuk penawar-kecemasan mereka meningkat setiap saat. Sementara itu, ketua dewan negara memberi tahu Dae-mok bahwa pesannya telah dikirim ke menteri, dan Dae-mok dengan yakin mengatakan bahwa mereka akan kembali merangkak kepadanya. Kemudian dia akan menyuruh massa membakar istana dan membunuh raja, yang akan menjadi kesempatan sempurna baginya untuk menciptakan kembali dunia ini lagi.


Berbekal pengetahuan baru, Woo Bo mulai membuat penangkal dan menambahkan bahan akhir untuk solusi. Karena semua orang menunggu dengan napas tertahan, cairannya berubah putih, dan kelompok itu meluncur dalam sorak sorai.

Sun memerintahkan Moo-ha untuk menggunakan penjaja untuk menyebarkan kebenaran tentang Dae-mok dan Pyunsoohwe. Dia ingin pengirim air mengetahui bahwa mereka tidak akan dipecat, dan sebaliknya, semua akan dipekerjakan untuk memulihkan dinding istana. Tiba-tiba, Woo Bo menyela pertemuan mereka dan berbagi kabar baik dengan mereka: Mereka menciptakan obat penawar.


Ga-eun menyajikan obat penawar untuk orang sakit, tapi sebuah rintangan yang tak terduga muncul: tidak ada yang mau menerimanya. Meskipun argumen Woo Bo bahwa dia membuat obat penawar, mereka semua tahu bahwa Woo Bo mendapat instruksi dari ayah Hwa-goon, dan yakin ini adalah tipu muslihat oleh Dae-mok untuk membunuh mereka.

Woo Bo berbagi berita yang mengecilkan hati dengan Sun, memberitahukan kepadanya tentang permintaan tahanan untuk pergi ke Dae-mok. Untuk membuat keadaan menjadi lebih buruk, pejabat pengadilan berkumpul di pintu Sun, dan ketika Sun keluar untuk bertanya kepada mereka apa yang salah, mereka memintanya untuk mengirim mereka ke Dae-mok.


Moo-ha menepiskan mereka, merasa jijik karena penampilan pengecut dan keraguan mereka, tapi Sun memandang mereka dengan sedih. Dia menjelaskan bagaimana dia menjadi raja untuk menyelamatkan mereka, tapi jika mereka tidak mempercayainya dan ingin mencari pertolongan di tempat lain, dia tidak akan menghentikannya.

Para menteri mulai bergerak, masih tidak mempercayai raja, dan Woo Bo menyebut mereka orang bodoh yang tidak berharga. Meskipun ada protes, para menteri tersebut bergegas keluar dari halaman, memilih Dae-mok di atas Sun.

Namun, sebelum mereka bisa pergi, Ga-eun menghalangi jalan mereka dan menyatakan niatnya untuk membuat mereka percaya. Dia mengulurkan dua pil poppy untuk dilihat semua orang dan kemudian menelannya. Dia terjatuh dari efek racun, dan Sun bergegas ke sisinya.


Sekarang setelah dia diracuni, Ga-eun mengambil penawarnya, tapi kemudian pingsan. Para menteri terkesiap, yakin sekarang bahwa penawar itu palsu, dan Sun memeluk Ga-eun di pelukannya saat pejabat pengadilan berebut melewatinya.

Memeriksa denyut nadinya, Woo Bo mengatakan bahwa Ga-eun masih hidup, dan Moo-ha datang untuk melaporkan bahwa semua tahanan juga telah lolos. Chung-woon menyarankan Sun untuk menghentikan para menteri agar tidak pergi, tapi Sun menolak untuk menghalangi jalan mereka karena dia pikir tidak apa-apa selama Dae-mok menyelamatkan mereka.


Para menteri pengadilan berbaris menuju tempat Dae-mok, dan Dae-mok menunggu mereka di luar, setelah meramalkan pergantian peristiwa ini. Dia melihat ke bawah pada menteri yang telah berkumpul dan mengatakan kepada mereka bahwa dia hanya bisa menyelamatkan beberapa orang. Dengan demikian, yang pertama datang dan mengemis akan mendapat penawahan.

Dae-mok tersenyum puas saat dia menunggu kegilaan terjadi, tapi karena ketidakpercayaannya, para menteri hanya menatapnya tajam. Dae-mok dan kelompoknya akhirnya menyadari bahwa para menteri tidak memiliki tempat, dan kenyataannya menyadarinya. Saat itu, seorang penjaga mengumumkan kehadiran Sun, dan para menteri berpisah untuk membiarkan raja mereka maju.


Berkedip kembali ke istana, kami melihat bahwa Sun menghentikan pendeta untuk pergi, tapi hanya untuk mengungkapkan Ga-eun, hidup dan sembuh. Saat ini, Sun menginformasikan Dae-mok bahwa mereka membuat obat penawar, yang berarti dia tidak dapat lagi mengancam orang dengan pilnya.

Meskipun kehilangan nyawanya, Dae-mok menolak mengakui kekalahan, mengatakan bahwa dia akan menemukan jalan lain-Pyunsoohwe tidak akan dicabut oleh angin sepoi-sepoi. Sun mengatakan bahwa angin sepoi-sepoi menjadi topan, yang akan mengeluarkan Pyunsoohwe dari akarnya.


Dae-mok bertanya apakah Sun siap untuk laga final, tapi Sun mengatakan bahwa ia tidak akan menumpahkan lebih banyak darah. Menyatakan kejahatan Dae-mok, Sun menyatakan hukuman apa yang Pyunsoohwe akan menjadi, tetapi ia mengatakan bahwa bagi mereka yang menyerah dalam satu jam berikutnya, ia akan mengampuni mereka dan membiarkan mereka hidup.

Duduk di kursinya, Dae-mok menyadari bahwa semua rencananya telah digagalkan, dan hanya setelah lima belas menit, membunuh anak buahnya melarikan diri dan menyerah kepada Sun. Dengan tanda setengah, laporan Kepala Biro Water bahwa hampir semua pedang kiri, dan kepala dewan negara menunjukkan bahwa mereka pergi, juga.


Begitu jam sudah habis, para penjaga di depan semua menyerah, dan Sun berjalan ke lapangan dengan mudah. Namun, Kepala Biro Air tetap setia, dan bersiap untuk mati melindungi pria yang membiarkannya hidup seperti manusia.

Kedua belah pihak saling mengisi, pedang ditarik, dan tanda tangan Sun dan menyerang musuh di sekelilingnya. Di tengah pertempuran, Chung-woon melihat pemimpin tersebut, lalu memotongnya dalam satu pukulan. Kepala jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk, menandakan berakhirnya pertarungan.


Sun mendekati ruang utama tempat Dae-mok menunggunya di atas takhtanya. Berdiri di depan Dae-mok, Sun menyuruhnya untuk menyerah. Tapi dengan mata merah, Dae-mok tertawa. Dia bertanya-tanya apakah Sun berusaha menyelamatkannya, tapi Sun mengatakan kepadanya bahwa dia hanya berusaha untuk tetap percaya: Kondisi ayah Hwa-goon yang ditukar dengan obat penawar adalah untuk Sun untuk menyelamatkan nyawa ayahnya.

Meskipun Sun tidak bisa memaafkannya, dia mengakui peran Dae-mok dalam membentuknya sebagai raja yang berdiri bersama bangsanya. Dae-mok bertanya apakah dia berterima kasih padanya, tapi Sun menjelaskan bahwa dia meminta maaf karena bangsa dan raja mendorongnya ke dalam keputusasaan, memaksanya untuk menjadi monster untuk bertahan hidup.


Dae-mok mempertanyakan apa yang akan Sun lakukan saat orang-orang menderita, menanyakan apakah dia akan memuntahkan moral dan memberi nasehat dari takhtanya. Sun mengatakan bahwa dia akan melompat ke dalam keputusasaan dan memberi orang-orang bahunya untuk bersandar agar tidak membuat monster lagi seperti Dae-mok. Jawabannya membangkitkan orang yang letih, membuatnya menjawab, "Jika saya bertemu dengan seorang raja seperti Anda lebih awal ..."

Meludahi darah, Dae-mok berbagi pemikiran terakhirnya dengan Sun sebelum meninggal: Air mengalir dari atas ke bawah, dan meskipun dia mencoba melawannya dan gagal, dia tidak menyesali apapun. Menatap Matahari, dia mengatakan kepadanya bahwa dia akan melihat bagaimana dia mengubah bangsa dari alam baka, dan menarik napas terakhirnya.


Sun dan rombongannya kembali ke istana, tempat Ga-eun dan yang lainnya dengan cemas menunggunya. Chung-woon mengumumkan kematian Dae-mok dan kepala Biro Air, namun Sun mengabaikan semua orang dan langsung menuju Ga-eun. Dia memeluknya, dan semua orang di halaman itu berpaling-meski Woo Bo dan Menteri Kehakiman menyelinap mengintip kekasihnya.

Sun berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan banyak nyawa hari ini, dan kemudian menyarankan agar mereka pergi bersama dan menyelamatkan teman mereka. Malam itu, Chung-woon membawa Lee Sun keluar dari penjara dan di depan Sun. Sambil tersenyum, Sun menawarkan penawarnya, namun Lee Sun hanya meliriknya sebagai jawaban.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/ruler-master-of-the-mask-episodes-39-40-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 39

 
Back To Top