Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 37

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 15 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 37

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 37

Dihadapkan dengan dua raja yang saling bertentangan, para menteri menuntut agar Sun dan Lee Sun membuktikan identitas mereka ke pengadilan. Sun langsung menanggapinya, menggambarkan sebuah lelucon yang pernah ia mainkan di Menteri Kehakiman saat kecil. Menteri Kehakiman yang mengejutkan menegaskan kebenaran ingatan, menyebabkan kegemparan di kalangan pengadilan. Lee Sun segera melawan dengan ingatannya sendiri, namun mengembalikannya pada posisi semula.

Ketika anggota dewan negara kedua mencatat dengan curiga bahwa hanya salah satu raja yang bisa menggambarkan masa kecilnya, bagaimanapun, dewan penasehat utama (penasehat Dae-mok) menangani masalah dengan tangannya sendiri. Mengetahui bahwa Lee Sun memiliki tiga tahi lalat di belakang lehernya, kepala dewan negara bagian tersebut menyatakan bahwa raja sejati memiliki tiga tahi lalat di belakang lehernya, dan meminta pengadilan untuk melihat pria mana yang memiliki tahi lalat itu. Lee Sun dengan sombong mengungkapkan tahi lalatnya kepada para menteri, mengirim mereka bersandar kembali ke sisi Lee Sun.


Namun Menteri Inspektur Jenderal melakukan uji coba sendiri. Dia menggambarkan saat ketika Prince Sun muda terluka parah bermain bola, memberinya bekas luka berbentuk salib di lengannya. Ketika seorang menteri lain membenarkan ingatan ini, Sun menarik kembali lengan bajunya untuk mengungkapkan bekas luka itu ke pengadilan.

Menteri tersebut bergerak ke arah Lee Sun untuk memeriksa lengannya juga, tapi berpikir cepat, Lee Sun berteriak kepadanya untuk tidak berani menyentuh jubah kerajaannya. Para menteri lainnya meletus, berdebat tentang bukti mana yang cukup.


Kepala Biro Air menyela selanjutnya, mendesak para menteri agar raja-raja melepaskan topeng mereka - bahkan jika tidak ada yang tahu wajah sebenarnya raja, mereka mungkin bisa mengenali penipu itu.

Sun setuju untuk melepaskan topengnya, menyuruh Lee Sun untuk melepaskan topengnya juga. Begitu mereka melakukannya, kepala Biro Air dengan keras mengidentifikasi Sun sebagai penjaja kepala, yang menyebabkan para menteri menuduh dia meniru raja.


Ketika para menteri mulai memerintahkan penangkapan Sun, Chung-woon melangkah maju. Seorang menteri mengakui Chung-woon sebagai pengawal sang pangeran, terkejut bahwa dia masih hidup. Sun mengambil keuntungan dari gangguan Chung-woon untuk menyatakan bahwa dia memang penjaja kepala dan pangeran mahkota, dan bahwa dia dipaksa untuk mengambil kedok penjaja kepala lima tahun yang lalu, ketika Dae-mok membunuh ayahnya dan menempatkan sebuah Raja palsu di atas takhta

Ketika kepala dewan negara mulai menuduhnya berbohong, Chung-woon melangkah maju sebagai saksi, membenarkan pernyataan Sun. Lee Sun menantang klaim mereka, mencatat bahwa tidak ada catatan tentang pembunuhan raja tersebut, namun Moo-ha menunjukkan bahwa catatan tersebut dapat dengan mudah dimanipulasi. Air pasang sepertinya kembali ke sisi Matahari.


Lee Sun, bagaimanapun, memiliki satu kartu truf terakhir. Menyatakan bahwa si janda ratu pasti tahu yang sebenarnya, dia memanggilnya untuk membuktikan identitas raja sejati. Menteri Pyunsoohwe tersenyum pada saran brilian Lee Sun, sementara Sun dan timnya terlihat panik.

Si janda ratu tiba di pengadilan dengan tatapan dingin, hampir tidak mau menjadi boneka Lee Sun. Jadi ketika Lee Sun memerintahkannya untuk mengungkapkan "kebenaran" lima tahun yang lalu ke pengadilan, dewren ratu justru menguatkan klaim Sun. Yang mengejutkan Pyunsoohwe, dia mengaku bahwa almarhum raja memang dibunuh oleh Dae-mok, dan Dae-mok menggantikan pangeran tersebut dengan seorang penipu.

Mengatakan bahwa dia tidak mengungkapkan kebenaran sampai sekarang karena takut akan terjadinya kekerasan, sang dewi ratu menamai Sun sebagai raja sejati. Anggota dewan negara bagian tersebut menunjukkan bahwa dewi ratu belum pernah melihat wajah mahkota mahkota, tapi dia mengatakan kepada mereka bahwa seorang ibu selalu dapat mengenali anaknya sendiri. Sekali lagi, gelombang menteri bergeser ke Sun.


Kali ini, Woo Bo melangkah maju, mengklaim bahwa ada satu bukti lagi untuk membuktikan identitas Sun. Raja sejati, Woo Bo mengatakan, kebal terhadap racun karena ia diracuni saat masih bayi, meski kerajaan tersebut diberi tahu bahwa ia hanya menderita demam.

Menteri Pyunsoohwe menuntut untuk mengetahui siapa yang bisa meracuni pangeran tersebut. Pada saat itu, sang ratu ratu dengan muram mengakui bahwa dia telah bergabung dengan Dae-mok pada saat itu, dan bahwa dialah yang mencoba membunuhnya.

Woo Bo kemudian menjelaskan bahwa ketika raja sejati diracuni, karakter "Sun" muncul di bahu kirinya. Anggota dewan negara bagian tersebut menunjukkan bahwa tidak ada fakta yang dicatat, membuat klaim Woo Bo benar-benar tidak beralasan. Tanpa bukti, Woo Bo tidak bisa membantah.


Sementara itu, Ga-eun yang frustrasi mencari rumah kaca dari atas ke bawah untuk membawa bukti identitas kerajaan Sun, tapi Consort Lee sepertinya menyembunyikannya sedikit terlalu baik. Hanya saat dia mulai menghancurkan pot bunga terbuka, apakah dia menemukannya di sudut gelap yang tersembunyi.

Sambil mencengkeram dadanya, dia bergegas membawanya ke Sun. Ketika dia dihentikan oleh beberapa penjaga istana bersenjata, Mae-chang datang untuk menyelamatkannya, menurunkan para penjaga dengan beberapa gerakan buruk. Dia memberitahu Ga-eun untuk terus maju saat dia merawat para penjaga.

Ga-eun bergegas masuk, tapi sekali lagi dihentikan oleh para penjaga sebelum dia tiba di istana menteri. Mereka mengatakan kepadanya bahwa raja telah melarang orang untuk masuk dan memerintahkannya untuk pergi - tapi kali ini, Gon yang datang untuk menyelamatkannya. Dia membawa mereka turun dengan beberapa gerakan yang lebih buruk lagi saat Ga-eun masuk ke dalam.


Sama seperti semua tampaknya kalah dari argumen Sun dan Woo Bo, Ga-eun mengumumkan bahwa dia telah membawa bukti untuk membuktikan identitas raja. Untuk horor Lee Sun dan kelegaan Sun, Ga-eun melangkah masuk dengan pot.

Ketika para menteri menuntut untuk mengetahui siapa dia, dia menjelaskan bahwa dia adalah putri almarhum Deputi Menteri Han, dan bahwa dia bersama dengan Consort Lee pada malam bahwa raja dibunuh. Permaisunya telah memberitahunya tentang pot yang menyimpan bukti identitas raja.


Si janda ratu membuka pot untuk menemukan sepucuk surat yang ditulis dengan tulisan tangan raja dan membawa cap kerajaannya. Mengundang seseorang untuk datang memeriksa sendiri, dia membaca surat itu keras-keras: "Ketika putra mahkota mencium racun, karakter 'Matahari' muncul di bahu kirinya. Orang itu adalah raja sejati Joseon. "

Dengan itu, sida-sida utama bergegas membawa racun untuk melakukan tes akhir. Sang janda ratu memegang cangkir racun itu untuk kedua raja sebelum kembali ke Lee Sun, mengatakan kepadanya bahwa jika dia adalah raja sejati, dia seharusnya tidak memiliki masalah untuk minum.

Gemetar, ia meraih cangkir itu. Ga-eun memintanya untuk tidak meminumnya, tapi itu sepertinya memicu kemarahannya lebih jauh. Dia mulai mengangkat cangkir itu ke bibirnya, dan kali ini, Sun meraih pergelangan tangannya untuk menghentikannya.


Mengambil cangkir dari tangannya, Sun meminum racun itu sendiri. Dia tersandung kembali kesakitan, tapi sepertinya sembuh setelah beberapa detik. Ratu mahkota memerintahkan dia untuk mengungkapkan bahunya, dan dengan takjub pendeta, karakter untuk "Matahari" muncul dalam warna merah.

Dengan tidak adanya keraguan lagi tentang siapa raja sejati, sang ratu ratu memerintahkan penjaga untuk segera menangkap si penipu. Begitu mereka melangkah maju, Lee Sun tiba-tiba tertawa terbahak-bahak. Dia berteriak pada para menteri, menuntut untuk mengetahui apa yang telah berubah: "Anda semua telah membungkukkan kepala kepada saya sampai hari ini, bukan?"

Dia meminta menteri apakah "legitimasi" lebih penting daripada kehidupan mereka sendiri. Anggota dewan negara maju melangkah maju untuk menyetujui, menyatakan bahwa raja sejati adalah orang yang dipilih Dae-mok, karena Dae-mok adalah orang yang benar-benar mengendalikan hidup mereka.


Sun, bagaimanapun, mengatakan kepada mereka bahwa memang benar kehidupan mereka adalah hal yang paling berharga yang mereka miliki - namun Dae-mok tidak dapat lagi mengendalikannya dengan racun. Yang mengejutkan para menteri, dia mengungkapkan bahwa ladang opium Dae-mok telah terbakar habis. Atas perintahnya, kepala kasim kemudian memberinya salinan daftar lagu Dae-mok. Sun menunjukkannya kepada para menteri, menjelaskan bahwa Dae-mok berencana untuk menyelamatkan hanya beberapa pengikut setia tertentu.

Karena ngeri, anggota dewan negara kedua berpaling kepada ketua dewan negara bagian, menuntut untuk mengetahui apakah itu benar. Yang terakhir ini mencoba meyakinkannya bahwa Sun berbohong untuk mengganggu Pyunsoohwe, namun Sun mengatakan kepadanya bahwa anggota dewan negara kedua sendiri berada dalam daftar sasaran: "Anda sangat penting bagi perkembangan awal Pyunsoohwe, namun mencoba untuk membuat anak perempuan Anda menjadi ratu Pukulan berat untuk kesetiaan Anda dirasakan. Bunuh. "Sialan, itu dingin.

Sekarang menyadari bahwa hidupnya ada di telepon, dewan kota negara bagian kedua menghadapkan Kepala Biro Air berikutnya, menanyakan apakah lapangan benar-benar terbakar. Kepala dengan gugup mulai menjawab sebelum hightailing keluar dari sana.


Ketika Sun dengan serius menjelaskan bahwa Dae-mok hanya berencana menyelamatkan tujuh puluh lima pengikut dan sisanya akan meninggal dalam lima hari, Menteri Perang jatuh ke kaki Sun dan bertanya apakah namanya juga masuk dalam daftar. Segera, semua menteri menuntut perhatian Sun, mengemis untuk mengetahui apakah mereka ada dalam daftar juga. Lee Sun melihat tampilan menyedihkan itu dengan senyuman sinis.

Pada saat itu, janda ratu berteriak pada menteri untuk diam. Mengingatkan mereka bahwa dia juga telah diracuni, dia mengatakan kepada mereka bahwa hanya ada satu cara untuk bertahan hidup: "Kembalikan raja yang benar ke takhta, dan percayakan dia dengan hidup kita."


Sang janda ratu bertanya kepada Sun apakah dia akan menyelamatkan mereka, dan Sun dengan mudah setuju: "Saya akan membuat penangkal, dan menyelamatkan semua orang." Atas kata-katanya, para menteri semua sujud kepada Sun, bersumpah untuk memikat raja sejati.

Dia kemudian memerintahkan para penjaga untuk menangkap Lee Sun. Saat dia diseret menjauh, menendang dan menjerit, dia berteriak bahwa setiap orang akan mati bersamanya, karena Dae-mok adalah satu-satunya yang tahu bagaimana cara membuat obat penawar.

Tapi sesaat sebelum pintu tertutup, dia melihat ekspresi Ga-eun, mengamatinya dengan duka yang tak berdaya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/ruler-master-of-the-mask-episodes-37-38/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 37

 
Back To Top