Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 35

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 10 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 35

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 35

Dae-mok memberitahu tetua Pyunsoohwe tentang daftar kematiannya, tapi anggota bertopeng tersebut memperingatkan Dae-mok bahwa namanya akan menjadi yang pertama dalam daftar jika pangeran sejati itu merebut kembali takhta. Tanpa malu-malu, dia dengan keras menyatakan agar semua orang mendengar bahwa pangeran tidak akan kembali.

Sun berdiri di depan makam Hwa-goon dan mengingat saat-saat mereka bersama. Dengan air mata yang mengalir di matanya, dia mengatakan kepadanya untuk bahagia, dan dari kejauhan, ayah Hwa-goon melihat Sun di kuburan putrinya. Dia pergi tanpa suara, tapi Gon memperhatikan kehadirannya dan mengejarnya.




Menangkap ayah Hwa-goon, Gon mengatakan kepadanya bahwa mereka membutuhkan obat penawar pil poppy, tapi ayah Hwa-goon tidak mengerti mengapa Gon memberitahunya ini, dan juga tidak mengerti mengapa dia bersama putra mahkota. Yang sungguh-sungguh, Gon mengatakan bahwa ini adalah kehendak Hwa-goon, dan ayahnya dengan gagah berani memanggilnya tanpa syarat sampai akhir.

Ga-eun tongkang ke kamar Lee Sun dan bertanya mengapa dia adalah ratu. Dia mengingatkannya bahwa janjinya adalah untuk tidak menjadikannya selir dan mengubah topik pembicaraan, mengangkat fakta bahwa dia mengembalikan kehormatan ayahnya. Ga-eun berterima kasih padanya untuk itu, yang membuatnya tersenyum, tapi dia tegas mengatakan bahwa dia tidak akan menjadi ratu.


Lee Sun mempertanyakan motif di balik jawaban Ga-eun, menanyakan apakah dia akan mengatakan hal yang sama kepada Sun. Ga-eun bertanya-tanya apakah dia benar-benar Lee Sun dia tahu, tapi pertanyaannya hanya membuat dia semakin marah. Dia menyebut orang tua dia seorang lowlife yang mematuhi setiap perintah, dan bertanya kepadanya apakah dia tahu orang macam apa dia terhadap anak laki-laki semacam itu. Sebagai tanggapan, Ga-eun bertanya apakah dia tahu raja macam apa dia bagi dia, dan mengatakan kepadanya bahwa dia adalah seorang palsu yang memihak musuh.

Dia berbalik untuk pergi, tapi Lee Sun meraih Ga-eun, meneriakinya untuk menyadari bahwa raja yang sebenarnya membunuh ayahnya dan hanya memberinya rasa sakit. Dia dengan mengancam mengatakan bahwa dia akan melakukan apapun untuk memilikinya, dan mengancamnya untuk tinggal di sisinya.


Di rumah kaca, Lee Sun bertemu dengan ibunya, yang menegurnya karena telah membuat Ga-eun sebagai ratu. Meskipun dia mengingatkannya akan status barunya sebagai raja, dia mengatakan kepadanya untuk tidak menjadi serakah dan memintanya untuk kembali ke kehidupan lama mereka. Permintaannya hanya membuat frustrasi Lee Sun yang hanya menginginkan pengakuan dari dua orang yang paling berharga. Namun, bahkan jika dia tidak setuju, Lee Sun menyatakan niatnya untuk melakukan apa yang dia sukai.

Mae-chang melapor kepada Sun tentang pernikahan itu, dan Sun melompat berdiri, sangat ingin mengusir Ga-eun dari istana. Namun, Woo Bo menasihatinya untuk menunggu sebelas hari - jumlah yang tersisa sebelum distribusi poppy pil berikutnya - dan karena semua orang mengatakan kepadanya untuk bersabar, Sun mengalah. Mae-chang kemudian memberi tahu Sun tentang pesan keduanya: mungkin ada seseorang yang bisa membantunya.


Malam itu, Ga-eun masuk ke rumah kaca, tapi misi rahasianya tertangkap oleh Hyun-seok, yang pergi untuk melapor ke Lee Sun. Tanpa sepengetahuannya, kepala kasim dan Mae-chang memata-matai keduanya.

Ga-eun menggali seluruh rumah kaca, tidak dapat menemukan toples tersembunyi, ketika tiba-tiba dia menyadari bahwa tempat persembunyian yang sempurna tidak berada di bawah tanah tapi di antara pot lainnya. Saat mendekati meja yang penuh dengan tanaman pot, Lee Sun tiba untuk bertanya mengapa dia ada di sini.


Dia sudah tahu dia bertemu dengan Sun, yang membuatnya bertanya-tanya mengapa dia memilih untuk kembali. Ga-eun mengatakan kepadanya bahwa ini belum terlambat, tapi mengejutkannya, Lee Sun bertanya apakah dia akan menjadi miliknya. Dia rela kembali ke kehidupan lamanya jika Ga-eun berjanji untuk tetap berada di sisinya, tapi kesunyiannya sudah cukup menjadi jawaban.

Dengan menyesal, Lee Sun berharap bisa bertemu dengannya, tapi kemudian dia berpikir bahwa tidak masalah karena dia akan segera menjadi raja. Ketika hari itu tiba, dia tidak punya pilihan selain menjadi ratu. Masih percaya pada kemanusiaan Lee Sun, Ga-eun memintanya untuk meletakkan apa yang bukan miliknya, tapi Lee Sun dengan pahit menertawakan permintaannya.

Dia mengatakan kepadanya bahwa dia memberinya nama yang membuatnya menjadi raja, tapi sekarang dia menyuruhnya melepaskan mimpinya. Dia mengatakan bahwa dia tidak akan pernah melepaskannya, dan menyeretnya ke luar, memerintahkan Hyun Seok untuk menguncinya di kamarnya sampai hari pernikahan.


Sun dengan cemas menunggu kasim kepala, dan begitu dia tiba, Sun berterima kasih padanya karena telah menyelamatkan nyawa Chung-woon. Tidak terkesan, kepala kasim itu dengan kering mencatat bagaimana Sun menggenggam sedotan, dan Sun setuju dengan komentarnya.

Si kasim kepala dengan blak-blakan memberitahu Sun bahwa dia hanya menyetujui pertemuan ini untuk membuat Sun melepaskan harapan. Dia pikir Sun tidak berbeda dengan yang lain dan akan membawa pertumpahan darah lagi. Dengan demikian, kepala kasim lebih memilih tidak berpihak dan menghindari dimanipulasi oleh siapapun.


Sun mengatakan kepada kepala kasim bahwa dia di sini bukan untuk memanfaatkannya tapi memberinya kesempatan untuk memilih. Dia berjanji untuk menebus kesalahan ayahnya dengan menjadi raja bagi rakyat, tapi Sun juga meminta kepala kasim untuk bertanggung jawab dan menawarkan kesempatan untuk bertobat dan memperjuangkan masa depan Joseon di sampingnya.

Sebelum menjawab, kepala kasim tersebut menunjukkan fakta bahwa Sun mempertaruhkan nyawanya di ladang opium untuk menyelamatkan selusin anak dan bertanya apakah dia akan membuat keputusan yang sama lagi. Sun mengatakan bahwa dia akan melakukannya karena seorang raja tidak dapat melayani semua orang jika dia menganggap nyawa beberapa anak kecil. Kemudian sebagai pertanyaan terakhir, kepala kasim bertanya apakah Sun akan melawan Pyunsoohwe tanpa menyerah, dan Sun diam mengangguk. Dengan itu, kepala kasim bertanya bagaimana dia dapat membantu.


Si kasim kepala memaksa seorang wanita istana untuk mengantar Sun ke kamar si janda ratu, dan saat Matahari tiba, sang janda ratu tertegun, percaya bahwa Sun telah meninggal. Sun cepat menjatuhkan semua kepura-puraan, dan untuk sekali ini, mereka saling berbicara dengan judul sebenarnya.

Sun menginformasikan dia tentang ladang opium yang terbakar yang berarti tidak ada pil untuknya dan orang-orangnya datang pada tanggal distribusi berikutnya, tapi si dewi ratu tidak mempercayai firmannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memiliki alasan untuk berbohong, tapi dia mengoreksi dia karena dia memilikinya: dia mencoba membunuhnya.

Sun mengakui fakta bahwa dia sudah tahu bahwa dia berusaha untuk membuangnya dua kali, tapi dewi ratu dengan malas berkata bahwa bahkan jika dia menyelamatkannya, dia lebih baik mati daripada berterima kasih padanya. Namun, dengan air mata di matanya, Sun memanggilnya "ibu", dan bertanya alasan apa yang dibutuhkan anak untuk menyelamatkan orang tuanya.


Terkejut, dia bertanya-tanya mengapa dia menjadi ibunya, dan Sun menangis bertanya siapa lagi yang akan menjadi ibunya karena dia adalah satu-satunya orang tua yang dia tinggalkan. Si janda ratu berteriak tak percaya, menuduh Sun menelanjangi gelarnya dan memaksanya untuk menanggung penderitaan bertahun-tahun itu karena keberadaannya belaka.

Terlepas dari tuduhannya, Sun mengulurkan tangan untuk memegang tangannya dan dengan tulus meminta maaf karena tidak menyadari penderitaannya sampai sekarang. Dengan air mata dirinya sendiri, si dewi ratu tidak mengerti mengapa dia melakukan ini karena sejak dia telah kehilangan segalanya, tapi dia mengingatkannya bahwa dia adalah ratu ratu dan dia membutuhkan pertolongannya.


Di aula besar, Lee Sun berbicara kepada para menteri pengadilan dan memberitahu mereka bahwa Kantor Astrologi telah menyatakan bahwa segera penyakit masa kecilnya akan sembuh yang berarti topengnya bisa dilepas. Lee Sun berkedip kembali ke pertemuannya dengan Dae-mok di mana dia meminta izin untuk melepaskan topengnya agar menjadi raja sejati, dan Dae-mok menyetujui.

Kembali ke masa sekarang, Lee Sun menyatakan bahwa dalam tiga hari ia akan mengadakan ritual eksorsisme dan akan mengungkapkan wajahnya kepada semua orang. Segera, para menteri memberi harapan baik kepada Lee Sun, dan kepala kasim meninggalkan untuk melaporkan semuanya kepada Sun.

Berita tentang wajah Lee Sun yang akan datang mengungkapkan kekhawatiran semua orang karena ini mungkin berarti Sun tidak akan pernah bisa kembali ke takhta. Namun, Sun meyakinkan kelompok tersebut dan mengumumkan rencananya: dia akan kembali ke istana hari itu dan membuktikan bahwa dia adalah pangeran sejati.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 35

 
Back To Top