Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 34

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 08 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 34

Advertisement
Loading...
Loading...

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 34

Dengan gembira sekali bertemu lagi, Ga-eun dan Sun saling berpelukan. Mata terengah-engah dengan air mata, Ga-eun mengatakan kepadanya bahwa sudah menunggu untuk mengatakan sesuatu: "Aku mencintaimu."

Sun menariknya ke pelukan, dan mereka berbagi ciuman di antara bunga-bunga itu.


Sementara di istana, janda ratu yang dipermalukan tersebut mencoba untuk berjuang menuju kamar Lee Sun, tempat para penjaga mencegahnya masuk tanpa seizinnya. Mendengar perjuangan menyedihkannya, Lee Sun memberikan hibah kepadanya, dan akhirnya dia masuk untuk melihat Lee Sun bekerja keras di mejanya, mempelajari garis keturunan leluhurnya.

Ratu dengung mendengus pada usahanya: "Apakah Anda pikir Anda bisa menjadi royalti hanya dengan menghafal nama-nama itu ?!" Dia bertanya-tanya berapa lama dia bisa mempertahankan tindakannya sebagai pangeran palsu, bersumpah untuk mengembalikan pangeran sejati ke takhta. Lee Sun hanya menertawakannya dan mengatakan kepadanya bahwa pangeran sejati sudah meninggal.

Meskipun marah, Lee Sun mengalahkannya, menunjukkan alasan sebenarnya mengapa dia mendatanginya: Dia membutuhkan obat penawar opium, tapi terlalu sombong untuk memohon Dae-mok untuk itu, dan sekarang membutuhkan pertolongannya. Lee Sun memintanya untuk mengingat bahwa dia adalah raja sejati sekarang, mengingatkannya bahwa dia tidak berdaya, dan memerintahkan penjaga untuk membawanya pergi. Menteri Perang mengawasi kepergiannya, dan dia melotot padanya dalam kemarahan sebelum kembali ke tempat isolasi paksa.




Lee Sun mengunjungi Kko-mool di rumah kaca untuk memberinya makanan ringan, tapi mendapati dia bersembunyi darinya karena takut. Lee Sun tersenyum lembut padanya, mengatakan kepadanya bahwa dia ingin mereka berteman, dan memberinya umpan sepotong semangka manis. Ketika Lee Sun bertanya apakah dia tidak menyukainya di sini, Kko-mool mengatakan kepadanya bahwa dia lebih suka tinggal di desa dan meminta dia untuk datang ke sana bersamanya. Dia hanya bisa tersenyum sedih kembali.

Ga-eun dan Sun memberi hormat kepada ayahnya sebelum kembali ke desa, bergandengan tangan. Saat mereka berjalan, Ga-eun menunjukkan bahwa dia mulai dengan benar memanggilnya "Yang Mulia," tapi wajahnya jatuh. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mungkin tidak memiliki hak untuk kembali ke takhta, mengingatkannya bahwa dia menyebabkan kematian ayahnya dan penderitaan rakyat.

Tapi sebagai gantinya, Ga-eun mengingatkannya pada semua saat dia menyelamatkan orang-orang dari penderitaan mereka, melindungi mereka dari Biro Air. Dia bersikeras bahwa Sun berhak atas takhta bukan karena garis keturunannya, tapi karena cinta yang dia miliki untuk rakyatnya. Sun mendengarkan, bergoyang.


Pada saat itu, Chung-woon menangkap mereka untuk memberi tahu mereka bahwa pencarian telah dimulai untuk pot. Pada kebingungan Ga-eun, Sun menjelaskan bahwa panci berisi bukti identitasnya, dan Ga-eun (AKHIRNYA) mengingat kata-kata terakhir dari Consort Lee bahwa pot itu tersembunyi di rumah kaca.

Ga-eun menjelaskan hal ini kepada Sun dan Chung-woon sebelum memberitahu mereka bahwa dia akan mencarinya, karena hanya dia yang bisa masuk secara alami. Saat mereka berbicara, ibu Lee Sun berjalan, baru mencatat Matahari sebagai raja. Uh oh.


Di Pyunsoohwe, Dae-mok memberitahu penasehatnya bahwa mereka hanya memiliki lima puluh obat penawar yang tersisa, dan akan menggunakannya untuk memilih siapa yang akan hidup dan mati. Mereka mulai membuat daftar lagu.

Saat ibu Ga-eun dan Lee Sun diantar kembali ke istana di kursi sedan, Sun melihatnya bersembunyi, takut akan keselamatan Ga-eun.

Malam itu, ibu Lee Sun pergi mengunjunginya di istana, memberitahukan kepadanya bahwa putra mahkota masih hidup. Terkejut dengan informasi ini, Lee Sun bergegas menemui Dae-mok untuk membahas cara agar putra mahkota tidak kembali ke takhta. Dia meminta Dae-mok untuk membuat kesepakatan dengannya untuk mencegah kembalinya Sun, "Saya akan mengambil semuanya dari dia."


Keesokan paginya, Lee Sun mengadakan pertemuan dengan menteri-menterinya, menyatakan bahwa dia sekarang akan menamai istri dan ratu barunya sejak pemilihan terakhir dibuat batal. Dia menyebut Ga-eun sebagai mempelai wanita, tentu saja, dan istana tidak membuang waktu untuk membuat deklarasi kepadanya.

Di Pyunsoohwe, anggota dewan negara kedua datang untuk mengeluh kepada Dae-mok tentang pemilihan Ga-eun sebagai ratu, bersikeras bahwa seseorang dari Pyunsoohwe harus berada di atas takhta. Tapi Dae-mok memberitahu mereka bahwa ini semua sesuai rencana, dan mereka selalu bisa mengubah ratu nanti.


Sun dan Chung-woon berlari ke Gon di pasar hari itu. Sun berhenti Chung-woon dari menarik pedangnya untuk mendengarnya keluar, dan terkejut untuk mengetahui bahwa Hwa-goon telah dibunuh oleh Dae-mok untuk melindunginya. Ketika Sun bertanya-tanya apa yang bisa dia lakukan untuk membayarnya, Gon mendesaknya untuk menjadi raja, karena itulah yang diinginkan Hwa-goon.

Dae-mok bertemu dengan tetua Pyunsoohwe, yang sangat marah karena cucu perempuan Dae-mok itu bisa menghancurkan ladang opium. Ketika mereka menuntut untuk mengetahui bagaimana dia merencanakan untuk menyelesaikan ini, Dae-mok memberitahu mereka bahwa ini adalah cara sempurna untuk mengubah Pyunsoohwe menjadi lebih baik: "Kami akan menghancurkan orang-orang yang tidak sepenuhnya setia pada Pyunsoohwe."


Sementara itu, Chung-woon menyajikan Sun dengan salinan daftar lagu Dae-mok yang dia buat secara rahasia, mengatakan kepadanya bahwa dia berencana untuk hanya menyelamatkan pengikut setia dia dengan jumlah penawar yang tersisa. Sun membaca daftar untuk menemukan nama-nama janda ratu dan pengikutnya, namun terkejut melihat anggota Pyunsooh lainnya yang setia seperti anggota dewan negara kedua. Gon mengatakan kepadanya bahwa sekitar tujuh puluh lima anggota Pyunsooh akan terbunuh meski memiliki keanggotaan mereka.

Gemetar karena marah, Sun memerintahkan mereka untuk mengumpulkan umatnya untuk membuat sebuah deklarasi. Ketika pengikut setia-Nya berkumpul, Sun mengumumkan keputusannya: "Meskipun ayahku bergabung dengan Pyunsoohwe untuk menjadi raja, aku akan menjadi raja untuk menghancurkan Pyunsoohwe."

Dia menyajikan daftar sasaran kepada mereka, mengatakan kepada mereka bahwa meskipun mereka mungkin anggota Pyunsooh sekarang, mereka tetap menjadi subyeknya. Menyatakan bahwa dia akan kembali ke takhta, dia bersumpah untuk menciptakan penawar, menyelamatkan rakyatnya, dan menghukum Dae-mok dan Pyunsoohwe atas tindakan mereka.


Sun kemudian berpaling ke teman-temannya, menanyakan apakah mereka akan mendukungnya. Semua orang berdiri, bersumpah untuk menerima perintahnya.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 34

 
Back To Top