Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 32

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Senin, 03 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 32

Advertisement
Loading...
Loading...
Mae-chang memohon dengan kepala kasim untuk membantunya menemukan ladang opium dan menyelamatkan anak-anak, tapi dia bertanya siapa yang akan menyelamatkan mereka sekarang karena Sun sudah meninggal. Mae-chang mengatakan bahwa dia akan menyelamatkan anak-anak, dan mengingatkan sida-sida kepala bahwa dengan menjadi pengamat, mereka membiarkan Dae-mok untuk mengambil alih. Dia bertanya-tanya apakah mereka akan dengan menyedihkan menahan hidup mereka, yang membuatnya terlihat tegas dari kepala kasim.

Sambil bersembunyi, Woo Bo memeriksa peta lapangan opium dengan Menteri Inspektur Jenderal saat mereka mempersempit lokasi yang mungkin ada. Frustrasi dengan kemajuan mereka, Moo-ha mengeluh bahwa butuh waktu bertahun-tahun untuk menemukan lapangannya, tapi Woo Bo berpendapat bahwa inilah yang akan dilakukan Sun.


Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 32

Tamu tanpa pemberitahuan menghentikan pembicaraan mereka, dan Moo-ha bersembunyi di balik selimut, mengira ini adalah penjaga. Sebagai gantinya, Mae-chang yang berjalan melewati pintu, dan dia menjelaskan bahwa dia sedang mencari Woo Bo untuk menawarkan pertolongannya. Dia mengakui bahwa dia menarik peta dan mengatakan bahwa dia pernah bekerja di ladang opium.


Kembali ke tempat kubah ladang opium, Sun tersandung di sebuah ruangan persediaan yang penuh dengan botol, dan temukan nama si janda ratu yang tertulis di salah satu dari mereka. Namun, saat Sun melanjutkan petualangannya, para penjaga memperhatikannya, dan berita tentang seorang penyusup dengan cepat mencapai telinga Dae-mok.


Mengingat pentingnya lemari besi, Dae-mok memerintahkan Hwa-goon untuk pergi dan menjaganya sendiri, dan dia dengan mudah menerima tugas itu. Saat Hwa-goon pergi, Gon mendekatinya-terlepas dari perintahnya agar dia menghilang-dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan membantu.

Dia mempertanyakan tekadnya, menanyakan apakah dia bersedia mengkhianati Dae-mok, dan Gon mengakui bahwa dia tidak dapat menemukan cara terbaik untuk membantu Hwa-goon, jadi dia memutuskan untuk mematuhinya. Puas dengan jawabannya, Hwa-goon menyuruhnya bersiap berangkat ke ladang opium.


Ayah Hwa-goon mempersiapkan distribusi pil dengan kepala Kantor Pasokan, karena ini adalah bulan pertama. Dia kemudian pergi untuk menyapa putrinya dan meyakinkannya bahwa si penyusup bukanlah masalah besar. Dia berjanji untuk kembali setelah pengiriman, meninggalkan Hwa-goon bebas berkeliaran.

Sambil berdiri di menara pengawas, Hwa-goon membagikan rencananya untuk membakar ladang opium dengan Gon, menjelaskan bahwa dia memutuskan untuk mencuri barang Dae-mok yang paling berharga. Dia memerintahkan Gon untuk memeriksa lemari besi untuk melihat apakah Chung-woon ditahan, dan sekali sendiri, Hwa-goon menjanjikan Sun bahwa dia akan mengakhiri pertarungan ini sebagai tindakan terakhirnya untuknya.


Kepala kasim mengirimkan pelayan dan hadiah ke Ga-eun karena dia akan segera diumumkan sebagai selir raja. Meskipun Ga-eun mencoba untuk memprotes, kasim kepala mengingatkannya bahwa para pelayan akan dihukum jika dia menolak pemberian tersebut, tidak memberikan pilihan selain menerima.

Ga-eun membiarkan dirinya berpakaian oleh wanita istana barunya, dan di malam hari, Lee Sun menemukannya berdiri di tepi sungai. Dia berkomentar tentang lentera terapung sejak mereka dulu membuat harapan pada mereka di masa lalu. Sementara Ga-eun mengatakan bahwa dia tidak mengingat keinginannya, Lee Sun diam-diam mengatakan kepadanya bahwa dia ingin menjadi pria yang bisa berdiri di depannya karena, bahkan sebelum itu, dia mencintainya.


Lee Sun meyakinkan Ga-eun bahwa dia tidak akan menjadi selir karena ini semua tipu muslihat untuk membuatnya tetap aman, dan Ga-eun berterima kasih padanya. Namun, perhatiannya mengembara saat kunang-kunang segera mengelilingi mereka, dan Ga-eun menangis saat mengingat Sun.

Melihat air matanya, Lee Sun bertanya apakah itu karena pangeran, dan Ga-eun mengatakan bahwa Sun meninggal karena dia. Setelah diam, Lee Sun mengakui bahwa Sun meninggal karena dia, tapi Ga-eun mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bersalah, karena Dae-mok akan menggunakan raja palsu lainnya. Disibukkan dengan penggunaan kata "palsu", Lee Sun menatap Ga-eun dan mengatakan kepadanya bahwa meskipun dia mungkin seorang raja palsu, perasaannya terhadapnya adalah benar.


Gon kembali ke Hwa-goon, dan dengan segala sesuatunya, mereka masuk ke lemari besi untuk menyelamatkan Chung-woon. Saat Hwa-goon berbelok di tikungan, dia tiba-tiba menemukan dirinya dihadapkan dengan pedang, dan Sun menuntut untuk mengetahui siapa yang ada di dalam sel. Pernah pengawal yang patuh, Gon menyerang dan mendorong Matahari ke arah cahaya, mengungkapkan wajahnya.

Melihat Sun hidup, Hwa-goon berteriak pada Gon untuk berhenti, dan berlari mendekati Sun, memeluknya. Dia bertanya apa yang dia lakukan di sini, tapi Hwa-goon sudah tahu mengapa dia ada di sini: untuk menyelamatkan Chung-woon.


Mereka memasuki sel bersama, dan Sun melepaskan Chung-woon dari belenggu nya. Dia meminta maaf karena datang terlambat, tapi Chung-woon hanya mengatakan bahwa dia tahu Sun masih hidup. Sun bertanya apakah dia bisa berjalan, dan meski penampilannya yang kurus kering, Chung-woon bercanda bahwa bahkan setelah kehilangan mata, dia masih merupakan petarung yang lebih baik daripada Sun.


Hwa-goon mendesak Sun untuk segera melarikan diri sebelum para penjaga tiba, namun Sun menolak untuk meninggalkan anak-anaknya. Dia tahu anak-anak sedang sekarat karena menangani racun dan mereka akan dibuang setelah itu, karena dia ditinggalkan di tempat yang sama di mana mayat-mayat itu dibuang. Dia mengatakan kepada mereka bahwa seorang gadis muda menyelamatkannya, karena itulah dia tidak bisa meninggalkan mereka.

Hwa-goon memberitahu Sun untuk menyelamatkan anak-anak dan menawarkan untuk menjadi gangguan untuk membantu mereka melarikan diri. Saat Sun dan Chung-woon cepat-cepat, Hwa-goon memberitahu Gon tentang niatnya untuk menggunakan cambuk itu, dan dengan putus asa Gon berusaha untuk mencegahnya. Tidak terpengaruh, Hwa-goon bertanya apakah dia orangnya, dan Gon dengan sungguh-sungguh menyatakan, "Ya."


Sun dan Chung-woon menurunkan penjaga dan memasuki ruangan tempat anak-anak ditahan. Segera, gadis-gadis itu mundur dari Sun sejak dia berpakaian sebagai penjaga, dan Sun dengan hati-hati mendekati mereka dengan menanyakan apakah mereka mengenal Yang.

Seorang gadis mengangkat tangannya, jadi Sun menanggapinya saat dia menjelaskan bahwa Yang mengirimnya untuk menyelamatkan anak-anak yang lain. Dia bertanya apa yang terjadi pada Yang, dan meskipun Chung-woon berbohong bahwa dia sudah kembali ke rumah, Sun mengatakan yang sebenarnya: Yang meninggal.


Namun, anak-anak sudah tahu itu, dan karena itu, mereka tidak melihat ada gunanya melarikan diri jika semua yang menantinya adalah kematian. Jadi, Sun mengatakan kepada mereka bahwa dia tidak ingin mereka mati dan bersumpah untuk menemukan cara untuk menyelamatkan mereka. Cukup untuk meyakinkan gadis kecil itu, dan dia menyuruh sisanya untuk mempercayai Sun dan lari.


Pagi telah tiba saat Sun mengantar anak-anak dari lemari besi, dan tanpa penutup kegelapan, mereka segera terlihat. Para penjaga membunyikan alarm, dan kelompok itu nyaris tidak sampai di pinggir lapangan sebelum para penjaga mengelilingi mereka.

Meskipun Sun dan Chung-woon melawan, jumlah mereka sangat kalah jumlah, tapi untungnya, Hwa-goon tiba pada waktunya untuk menghentikan mereka. Sambil memegang cambuk, dia memerintahkan penjaga untuk membiarkan kelompok tersebut pergi, dan orang-orang itu dengan enggan menyerah.


Ketika mereka melanjutkan pelarian mereka, kepala Kantor Pasokan mengembalikan dan berteriak pada anak buahnya untuk mengejarnya. Gon memperhatikan para penjaga yang menutupinya, jadi Hwa-goon menyuruh Sun pergi tanpa dia. Mengetahui bahwa Hwa-goon pada dasarnya mengkhianati Pyunsoohwe untuknya, Sun mengatakan kepadanya bahwa ini berbahaya, tapi dia meyakinkannya bahwa dia akan baik-baik saja. Sebelum pergi, Hwa-goon memberi tahu Sun namanya lagi, dan kemudian, untuk pertama kalinya, Sun menggunakannya: "Amanlah, Hwa-goon."

Dengan itu, Hwa-goon mendorong Sun pergi dan berkata pada dirinya sendiri bahwa dia senang bertemu dengannya. Saat kelompok tersebut berpisah, Hwa-goon memerintahkan Gon untuk membantu Sun melarikan diri dan kemudian kembali kepadanya. Meskipun dia ingin tinggal di sisinya, dia tidak akan menaatinya lagi dan mengikuti perintahnya.


Hwa-goon berbaris melewati kepala Kantor Pasokan dan pengawalnya, dan mereka membiarkannya lewat, karena tujuan mereka adalah untuk menangkap Sun dan kelompoknya. Ayah Hwa-goon mencapai ladang opium tempat Hwa-goon berdiri, tapi saat dia memanggil namanya, dia meraih tongkat yang terbakar dan melemparkannya ke lapangan.

Ayahnya dengan panik memerintahkan semua orang untuk memadamkan api, tapi nyala api cepat menelan bunga-bunga itu. Hwa-goon berdiri dengan tenang di tengah lapangan, dan ayahnya turun ke tanah, tahu bahwa tidak ada cara untuk menghentikannya.


Dari bawah, Sun dan kelompoknya mendongak setelah mendengar keributan itu, dan saat mereka melihat asap mengepul dari kejauhan, mereka menyadari apa yang telah dilakukan Hwa-goon.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 32

 
Back To Top