Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 30

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 01 Juli 2017

Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 30

Advertisement
Loading...
Loading...

Lee Sun masuk ke kamar Ga-eun tanpa topengnya, mengatakan kepadanya bahwa dia datang untuk membebaskannya. Ga-eun kaget melihatnya, tapi dia mengatakan kepadanya bahwa mereka harus menyelamatkan putra mahkota dulu.

Marah, Lee Sun mengingatkannya bahwa pangeran mahkota membunuh ayahnya. Ketika Ga-eun menjelaskan bahwa Sun bukanlah orang yang membunuhnya, Lee Sun kembali shock. Tearily, Ga-eun memintanya untuk membantunya menyelamatkan Sun, dan akhirnya dia setuju, memintanya untuk mempercayainya.

Saat Lee Sun kembali ke luar, dia melihat Dae-mok, yang tersenyum licik kepadanya.



Lee Sun mengunjungi si kembar janda malam itu, mengatakan kepadanya bahwa Dae-mok telah menculik Ga-eun dan bahwa dia ingin bergabung dengannya untuk menentang Dae-mok. Dengan senang hati, janda ratu berjanji untuk menyelamatkan Ga-eun dengan segala cara, dan Lee Sun bersumpah untuk percaya dan bergantung padanya mulai sekarang.

Keesokan paginya, Lee Sun mengumumkan kepada penasehatnya bahwa janda ratu telah memilih Yeon-joo, putri Menteri Perang, sebagai ratu berikutnya, dan memesan persiapan untuk pernikahan kerajaan. Woo Bo dan Moo-ha memandang dengan muram, tapi perhatikan dengan penuh rasa syukur bahwa setidaknya kandidat Pyunsoohwe tidak akan mendapatkan takhta.


Di Pyunsoohwe, Hwa-goon membawa Sun beberapa makanan dan mengingatkannya akan inisiasi besok. Sun meminta kabar tentang Chung-woon, dan Hwa-goon mengatakan kepadanya bahwa dia tidak tahu di mana dia berada, tapi Dae-mok mungkin membutakannya. Mengutuk. Dia mengatakan kepadanya bahwa banyak hal akan berubah besok, tapi dia bersumpah untuk mendapatkan obat penawar baginya apa pun yang terjadi.

Sementara itu, Dae-mok memanggil Gon secara pribadi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak memaafkan pengkhianat: "Bahkan jika pengkhianat itu adalah cucuku." Dae-mok memberitahu Gon untuk memilih tindakannya dengan bijak, dan Gon mendengarkan dengan diam, memahami maknanya.

Malam itu, Gon memberitahu Hwa-goon bahwa dia tahu di mana lokasi penangkal yang mungkin. Dia mengatakan kepadanya bahwa jika mereka berangkat sekarang, mereka dapat melakukannya pada waktunya untuk inisiasi besok. Mempercayainya, Hwa-goon setuju untuk segera pergi.


Keesokan paginya, Pyunsoohwe menyeret matahari dan Ga-eun ke gua rahasia di hutan untuk inisiasi. Sebagai tetua Pyunsoohwe berjubah berdiri sebagai saksi, kita melihat Lee Sun berdiri di antara mereka, menyaksikan upacara tersebut.


Dae-mok menyiapkan anggur poppy, menjelaskan bahwa Sun harus meminumnya dua kali sebulan mulai sekarang atau mati. Saat Dae-mok memegang cangkir itu kepadanya, kepala Biro Air menarik pedangnya ke tenggorokan Ga-eun. Melirik Dae-mok, Sun akhirnya mengambil cangkirnya.


Menatap dengan ngeri, Ga-eun memintanya untuk tidak minum, terutama bukan untuknya. Sambil menangis, dia bersikeras bahwa dia akan selalu membencinya karena membunuh ayahnya, tapi Sun hanya tersenyum padanya, meminta maaf karena telah menyebabkan kematian ayahnya. Dia meminta Dae-mok berjanji untuk membebaskannya begitu dia minum racunnya.


Saat Sun mengangkat cangkir ke bibirnya, Ga-eun berteriak bahwa dia tahu dia tidak membunuh ayahnya. Dae-mok menyuruhnya minum kecuali jika dia ingin melihatnya meninggal - dan akhirnya, Sun memberinya satu tatapan terakhir sebelum meminum racun itu.


Sebagai racun mengambil alih tubuh Sun, Dae-mok memerintahkannya untuk menyebutkan namanya - tapi sebelum dia bisa, dia mulai batuk darah. Oh sial. Saat Sun ambruk dalam penderitaan, Dae-mok memberitahukan kepadanya bahwa dia menyajikan tiga pil poppy dan bukan satu - dosis yang mematikan. Saat dia ambruk, Sun menyadari bahwa ini adalah rencana Dae-mok selama ini. Mengatakan kepadanya bahwa Joseon adalah lubang keputusasaan, Dae-mok menyapu Sun ke samping saat ia jatuh ke tanah.

Ga-eun menyingkirkan pedang dan bergegas ke sisi Sun, memeluk kepalanya di pelukannya. Sun mengulurkan tangan untuk mengelus pipinya, terbata-bata sebagai pengakuan terakhir: "Saya telah mencintaimu sejak saat pertama kita bertemu."


Tangannya jatuh ke tanah, dan Ga-eun berteriak dalam penyangkalan. Pyunsoohwe mendorongnya ke samping dan menyeret mayat Sun ke tempat yang jauh, dengan tidak sengaja melemparkan mayatnya yang tidak dikuburkan di lapangan kosong.


Hwa-goon kembali ke Pyunsoohwe bersama Gon, di mana ayahnya menunggunya. Dia mengatakan kepadanya bahwa inisiasi telah berakhir, dan bahwa Sun tidak terlihat di mana-mana. Dengan ngeri, Hwa-goon bergegas ke gua yang kosong untuk memastikan dirinya bahwa upacara tersebut memang telah berakhir.

Marah, Hwa-goon beralih ke Gon. "Beraninya kau berbohong padaku!" Teriaknya. Gon mengatakan kepadanya bahwa ia harus berbohong untuk melindunginya dari bahaya. Hwa-goon bertanya apakah Dae-mok membunuh pangeran mahkota, dan atas penegasannya, dia mengeluarkan pedang Gon dari sarungnya dan mengayunkannya ke arahnya, berhenti hanya beberapa sentimeter dari tenggorokannya. Gon bahkan tidak bergeming, dan dia memerintahkannya untuk segera menemukan pangeran mahkota atau dia akan membunuhnya.

Istana mengadakan perjamuan untuk merayakan pengumuman pernikahan kerajaan. Sementara sang dewi ratu dan Menteri Perang sangat pusing, Inspektur Jenderal mencatat kepada Woo Bo bahwa Sun masih belum kembali. Dengan frustrasi, Inspektur Jenderal bangkit untuk mencari udara segar.


Pada saat itu, Lee Sun mengajak Woo Bo dan Moo-ha untuk minum di depan ruangan, berterima kasih atas bantuan mereka dalam proses seleksi. Saat Lee Sun menuangkan minumannya, dia mengingatkan Woo Bo tentang "saran" yang dia berikan padanya sebelumnya. Woo Bo berkedip kembali saat Lee Sun mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin Woo Bo terluka, memintanya untuk tidak melangkah lebih jauh, dan mengerti maknanya.

Jadi saat Lee Sun sengaja mengetuk cangkir dari tangan Woo Bo, menyalahkan Woo Bo karena terlalu mabuk untuk memegang cangkirnya dengan benar, Woo Bo segera bermain bersama. Bertindak seperti pemabuk yang berantakan, Woo Bo memohon Lee Sun untuk pengampunannya. Sebagai imbalannya, Lee Sun berteriak bahwa dia akan menahan diri dari hukuman pada hari perayaan ini, namun segera memerintahkan mereka keluar.


Saat Moo-ha menarik Woo Bo ke luar, mereka menemui Inspektur Jenderal, yang bertanya mengapa mereka pergi begitu awal. Moo-ha mulai mengeluh bahwa Woo Bo terlalu mabuk, tapi menyadari bahwa Woo Bo sebenarnya adalah orang yang mabuk batu. Woo Bo menjelaskan kepada mereka bahwa mereka seharusnya tidak kembali ke perjamuan tersebut: "Saya memiliki firasat buruk."


Benar saja, di dalam, Lee Sun diam-diam mengganti anggurnya dengan yang lain sebelum meminta pengadilan untuk berbagi minuman dengannya. Mereka dengan senang hati mewajibkan, dan setiap anggota perjamuan mengambil secangkir anggur Lee Sun.


Ketika ratu ratu selesai cangkirnya, bagaimanapun, ia berpaling kepada Lee Sun untuk dicatat bahwa ia belum menyentuh nya. Merasakan sesuatu yang mencurigakan, dia berbalik untuk melihat bahwa tidak ada anggota Pyunsoohwe dari kelompok tersebut yang telah mengambil minuman mereka juga. Oh Boy.


Sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, bagaimanapun, Dae-mok tiba-tiba masuk. Sang ratu ratu mulai memprotes, ketika tiba-tiba, dia mencengkeram hatinya dalam kesakitan - diikuti oleh sisa ruangan, sans Lee Sun dan anggota Pyunsoohwe.


Dae-mok mengumumkan bahwa setiap orang baru saja mengambil satu dosis anggur poppy, dan mencatat bahwa mereka harus minum penawar yang dia berikan kepada mereka dua kali sebulan mulai sekarang untuk hidup. Menteri Perang jatuh berlutut, memohon Dae-mok untuk menyelamatkan nyawanya.


Janda ratu berteriak pada Lee Sun dan Dae-mok kesakitan dan kemarahan karena berani mengkhianatinya, tapi mereka hanya menyikatnya saat wanita istana membawanya pergi.

Kami berkedip kembali untuk melihat Lee Sun setuju untuk bekerja sama dengan Dae-mok untuk menyelamatkan nyawa Ga-eun, dan juga bahwa Lee Sun telah menghadiri inisiasi / eksekusi Sun dengan menyamar. Setelah inisiasi, Dae-mok memberitahu Lee Sun bahwa dia sekarang adalah raja sejati.

Kembali pada perjamuan, Lee Sun memberi Dae-mok sebuah penghormatan, dan senyum Dae-mok.


Belakangan hari itu, Lee Sun membuat sebuah pengumuman: Ratu mahkota harus dibatasi di sayap barat istana karena kejahatan mencoba nepotisme untuk mendapatkan kekuasaan. Dia juga mempromosikan Kepala Biro Air kepada Kepala Kantor Pasokan, memberinya hak untuk membeli koin.

Woo Bo, Moo-ha, dan Menteri Inspektur Jenderal melangkah maju sebagai protes, memintanya untuk mempertimbangkan kembali, karena keputusannya akan memungkinkan peredaran uang palsu. Sebagai tanggapan, anggota Pyunsoohwe di pengadilan menyarankan Lee Sun untuk menghukum mereka yang menanyainya. Lee Sun setuju bahwa tindakan mereka dapat dihukum, dan menyatakan bahwa Woo Bo dan Moo-ha dengan ini diberhentikan dari jabatan mereka. Mengutuk.


Malam itu, kepala kasim mencatat Mae-chang bahwa ratu ratu kehilangan kekuatannya dalam satu hari, dan Dae-mok telah mendapatkan kontrol penuh. Dengan sombong, kepala kasim mengatakan bahwa mereka harus menghadapi tindakan balasan, tapi Mae-chang dengan tenang memberitahukan kepadanya bahwa pangeran mahkota sudah meninggal, dan mereka telah kehilangan semua harapan.


Lee Sun pergi untuk mencari Ga-eun di Pyunsoohwe untuk membawanya kembali ke istana bersamanya. Dia menginformasikan kepadanya bahwa Sun benar-benar sudah mati, dowager ratu sekarang tidak berdaya, dan mereka sekarang tinggal di dunia Pyunsoohwe. Namun, untuk meraih tangannya, dia berjanji bahwa dia akan selalu melindunginya, tidak peduli apa.

Seiring kenyataan tenggelam, Ga-eun mulai menangis, menangis karena masih banyak yang harus dia katakan pada Sun. Lee Sun menariknya ke pelukannya saat dia menangis.


Sementara itu, Sun tidak bergerak di lapangan, tinta dari saat ia diracuni saat bayi terlihat.

Sumber : 
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Ruler: Master of the Mask Episode 30

 
Back To Top