Sinopsis My Sassy Girl Episode 32 TAMAT

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 32 TAMAT

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Sassy Girl Episode 32 TAMAT

Keesokan harinya, dengan Master Gyun di tangannya - guh, sangat lucu! - Gyun Woo melihat sekilas ke sekeliling kamarnya yang sekarang kosong.

Joon-young bertemu Hyemyeong di kebun dan mengingatkannya bahwa setelah ibunya meninggal dunia, dia mendorongnya untuk tersenyum namun kesempatan yang lebih menyenangkan akan muncul. Dia mengatakan bahwa dia ingin mengembalikan senyumnya, tapi meragukan itu adalah sesuatu yang dapat dia lakukan (semua, Joon muda yang malang) dan memberitahukan kepadanya bahwa Gyun Woo akan berangkat ke Jeonju hari ini.


Gyun Woo mengembara melalui kota, melakukan perjalanan menyusuri jalan kenangan dengan berhenti di tempat di mana beberapa saat yang menggembirakan dan manis antara dia dan Hyemyeong terjadi (yaitu dengan nyaris lolos dari geng setelah mencuri buku besar mereka dan aegyo Hyemyeong ke arah Gyun Woo).

Hyemyeong tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan pengetahuan bahwa Gyun Woo pergi ke Jeonju hari ini, tapi dia terpaksa menemukannya dan saat dia berlari, kenangan akan Gyun Woo memberi hadiah kepadanya dengan bunga dan memegangi permukaan tangannya, dan kebetulan, dia menemukan Gyun Woo berdiri di jembatan.

Dia terkejut melihat dia, dan dengan air mata di matanya, Hyemyeong mendekatinya dan memohon agar dia tidak pergi. Dia mengakui bahwa dia belum memaafkannya - dia masih membenci dia, tapi membutuhkan dia, karena dia tidak akan bahagia tanpa dia



Mata Gyun Woo penuh dengan air mata saat dia berjalan ke arahnya dan menariknya ke pelukan.

Sementara itu, Joon-young menangkap seorang pencuri yang mendatangkan malapetaka di desa tersebut. Setelah itu, dia merasakan keran di punggungnya dan berbalik untuk menemukan wanita misterius yang terselubung dengan jubah (cameo oleh Park Jin-joo ).

Dia memberitahu dia bahwa seseorang mencuri sesuatu darinya, dan dia meyakinkannya bahwa dia akan segera menangkap si pencuri. Tapi dia menunjuknya sebelum mengungkapkan dirinya, dan dia menyindir bahwa dialah yang mencuri hatinya. Semua


Sekarang Gyun Woo berencana untuk menikahi sang putri, ibunya telah menjadi sangat populer, dan teman-temannya mencoba untuk memenangkannya dengan hadiah sehingga mereka dapat menerima perlakuan khusus. Tapi meski godaan, dia menolak semuanya. Selain itu, tanggal pernikahan bahkan belum ditetapkan.

Gyun Woo menguliahi pangeran tentang nilai-nilai Konghucu dengan harapan suatu hari nanti dia menjadi pemimpin sejati negara tersebut. Pangeran bertanya apakah Gyun Woo pergi, mendeteksi finalitas saran gurunya, dan Gyun Woo menjawab bahwa meskipun ini adalah pelajaran terakhirnya bersama sang pangeran, keduanya akan sering bertemu satu sama lain.


Di toko buku, Kwang-soo dan Se-ho menawarkan Gyun Woo beberapa cara untuk mengusulkan Hyemyeong, dengan garis-garis murahan yang mencakup, "Apakah Anda mencium sesuatu yang terbakar? Itulah hatiku yang terbakar. "Tapi Gyun Woo mengernyit sama sekali gagasan mereka yang over-the-top. Teman-temannya menekankan bahwa kata-kata paling penting dalam sebuah proposal, tapi lonceng Mal-geum dalam kata-kata itu sama sekali tidak penting seperti ketulusan, yang bisa disetujui oleh Gyun Woo.

Sambil menunggu di luar untuk Hyemyeong, Gyun Woo melenturkan otot-otot mulutnya sebelum menyapanya dengan senyum lebar yang canggung, heh. Seseorang gugup!

Di kebun, Gyun Woo dengan serius mengatakan kepadanya bahwa dia seharusnya tidak lagi menemaninya ke tempat tinggalnya, mengejutkan Hyemyeong. Dia menjelaskan bahwa setiap saat mereka harus berpisah, itu terlalu pahit karena dia ingin bangkit, makan, tertawa, dan tinggal bersamanya. Dia kemudian memegang sebuah cincin dan bertanya apakah dia akan menikah dengannya.


Isyarat menyapu musik romantis sebelum habis tiba-tiba saat Hyemyeong merespons, "Maaf, tapi aku tidak bisa mengambil ini sekarang juga." Uh ... apa ?! Gyun Woo dilemparkan satu per satu saat dia menjelaskan bahwa dia ingin menjadi dokter setelah menjadi sukarelawan karena terbukti tidak cukup bagi pasien tersebut.

Dia tergagap bahwa dia tidak ingin menghambat mimpinya, tapi menganjurkan agar mereka menikah terlebih dahulu. Namun, dia berada dalam keadaan jijik lain saat mengatakan bahwa dia berencana untuk pergi ke Qing untuk belajar tentang berbagai praktik medis mereka di sana.

Gyun Woo bertanya-tanya apakah dia benar-benar harus pergi sejauh itu, tapi Hyemyeong tersenyum kepadanya dan berkata, "Anda mengerti saya, kan?" Welp, tidak bisa menghancurkan mimpi seorang putri.


Choon Poong tertawa canggung pada Gyun Woo karena ditolak setelah mengusulkan. Gyun Woo tidak sedikit pun geli, tapi Choon Poong bilang sebaiknya dia membiarkannya pergi jika dia tidak bisa menghentikannya sebelum melanjutkan untuk tertawa lagi, haha.

Gyun Woo kembali ke rumah malam itu dan menemukan seluruh keluarganya menunggunya. Mereka mengklaim mereka sedang jalan-jalan, tapi jelas mereka hanya menginginkan update proposal. Dia dengan gugup tertawa dan mengalihkan semua pertanyaan sebelum bergegas ke kamarnya, tapi Gyun Hee mencurigai penolakan setelah mencium alkohol pada pakaiannya, yang membuat tupai orang tua.

Di kamarnya, dia mendesah kepada Tuan Gyun, bertanya-tanya apakah membiarkan Hyemyeong benar-benar keputusan yang tepat.


Keesokan harinya, Gyun Woo mengunjungi biro layanan medis dan diam-diam mengamati Hyemyeong di tempat kerja, merawat pasien. Dia memasuki ruang penyimpanan tempat dia mengatur ramuan herbal dan berjanji kepadanya bahwa matanya tidak akan berkeliaran di Qing dan dia hanya akan fokus pada studinya dan kembali kepadanya karena dia akan menunggu. Hyemyeong memeluknya, bersyukur atas dukungan dan janjinya.

Dia kemudian menginformasikan si kembar janda dan raja bahwa dia akan pergi ke Qing untuk belajar teknik medis. Raja menentang kepergiannya dan ingin dia tetap tinggal dan belajar di Joseon dan menikah, tapi Hyemyeong bertanya apakah dia harus menikah dan membesarkan anak hanya karena dia wanita. Berkhotbah. "Saya tidak ingin hidup seperti itu," katanya, dan si kembar menyandera balok dan mengatakan bahwa hanya karena dia wanita tidak berarti dia harus melepaskan mimpinya.


Byul dan Young-shin mulai berkemas, dan yang terakhir mengkhawatirkan hambatan makanan dan bahasa, tapi Byul menunjukkan kelancaran bahasa China, yang oleh Young-shin salah karena mengutuk. Pfft.

Di kebun, Gyun Woo memberi Hyemyeong buku bahasa terbaik untuk belajar bahasa Cina dan juga peta semua restoran lezat di daerah tersebut, yang sering ia kunjungi sebagai siswa. Dia menyerahkan potretnya kepada mereka - dia membuat salinannya sendiri - jadi dia bisa melihatnya saat dia merindukannya. Terakhir, dia meletakkan cincin di jari Hyemyeong dan mengatakan kepadanya untuk membuatnya jelas bahwa dia telah diambil dan menginginkannya dengan baik.


Satu tahun kemudian: Gyun Woo membaca sepucuk surat dari Hyemyeong yang merinci waktunya di Qing - sejumlah ramuan medis yang tidak ada di Joseon yang dia rencanakan untuk diimpor, dan banyak pria yang telah menunjukkan ketertarikan padanya karena kecantikannya, Heh.

Tapi dia meyakinkannya bahwa dia hanya memusatkan perhatian pada studinya dan menambahkan bahwa dia mendapatkan banyak bobot karena restoran pangsit lezat yang dia rekomendasikan. Dia menulis bahwa dia akan kembali sebagai dokter yang hebat segera dan dia merindukannya, dan Gyun Woo menggemakan sentimen itu dengan suara keras. Tiba-tiba, dia mendengar suaranya memanggil namanya, tapi dia pikir dia mendengar sesuatu sampai suara itu terus berlanjut, mendorongnya untuk berlari keluar.


Dan di sana Hyemyeong berada, dalam daging, dengan Byul dan Young-shin tersenyum di belakangnya. Dia berjalan ke arahnya dan dengan penuh semangat berseru, "Ayo kita menikah!" Dan cambuk tangannya yang terbungkus cincin sebelum melompat ke pelukannya. Mereka semua tersenyum, dan Gyun Woo bercanda bahwa dia pasti benar-benar memiliki satu pangsit terlalu banyak karena dia merasa lebih berat.

Tersinggung, Hyemyeong menendangnya dan dengan marah bertanya apakah dia merindukannya. Tapi Gyun Woo tersenyum dan membuka kedua lengannya lebar dan mengatakan bahwa dia melakukannya. Tidak lagi kesal, dia dengan senang hati kembali ke pelukannya, dan mereka berlama-lama dalam pelukan panjang.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/my-sassy-girl-episodes-31-32-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 32 TAMAT

 
Back To Top