Sinopsis My Sassy Girl Episode 31

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 21 Juli 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 31

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Sassy Girl Episode 31

Ghost Mask bertarung dengan gagah berani, tapi dia mendapati dirinya terjerat oleh jaring dan dikelilingi oleh Menteri Jung dan tentaranya. Menteri Jung menghapus topengnya untuk mengungkapkan ... Choon Poong! Tapi Menteri Jung mengakui dia sebagai Pangeran Eunseong, adik dari Pangeran Chuseong, dan merasa senang mengetahui bahwa dia masih hidup sejak dia yakin telah meninggal sepuluh tahun yang lalu.

Menteri Jung mengangkat pedangnya untuk membunuh Choon Poong, namun dicegat oleh anak panah ke lengan. Semua mata melihat ke penembak jitu, dan apa yang Anda tahu, itu adalah Topeng Hantu lain di atas atap.

Sementara itu, Hyemyeong masuk penjara kerajaan dan terkejut menemukan sel Gyun Woo kosong.


Kami kembali ke Menteri Jung, yang khawatir mendapati beberapa Ghost Masks tiba-tiba muncul di atap. Dia memerintahkan anak buahnya untuk membunuh mereka semua, tapi mereka tidak cocok dengan Masker Roh yang terampil yang dengan cepat menghancurkan semua orang dan mengarahkan pedang mereka ke Menteri Jung, yang tidak memiliki tempat untuk dibalikkan. Salah satu Ghost Masks (mungkin Gyun Woo karena suaranya terdengar akrab) memerintahkan Menteri Jung untuk menjatuhkan pedangnya jika dia ingin hidup, tapi Menteri Jung menggeram pada mereka untuk mundur dan melambaikan pedangnya.

Melihat benar-benar gila, dia mengaku membunuh Pangeran Chuseong, Min Yoo-hwan, dan ratu, tapi berteriak bahwa bahkan raja pun tidak bisa menghentikannya. Ghost Mask memohon untuk berbeda dan menghapus topengnya untuk mengungkapkan dirinya sebagai Gyun Woo. Saat itu, Joon-young juga tiba dengan pasukan dan rajanya.



Menteri Jung diperintahkan sekali lagi untuk menyerah, tapi dia berpendapat bahwa dia mengorbankan dirinya untuk kejahatan demi negara karena raja menghancurkannya dengan merawat "petani bodoh." Membayangkan, raja berteriak bahwa yang disebut bodoh Petani, bukan elite, membentuk Joseon.

Menteri Jung tidak setuju, menggesekkan pedangnya pada Joon-young, dan mencoba untuk melarikan diri, tapi Gyun Woo dengan cepat menebas lehernya, akhirnya berhasil membawanya ke sana.

Hyemyeong melangkah dengan gugup di kamarnya sebelum bergegas menemui Joon-young bersama Byul dan Young-shin. Melihat luka di lengan Joon-young dan pria Menteri Jung ditangkap, Hyemyeong bertanya pada Joon-young apa yang terjadi, dan jawaban Joon-young bahwa Menteri Jung mengakui kejahatannya dan meninggal di tangan Gyun Woo.


Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Gyun Woo telah memberitahu Joon-young bahwa ia akan mengenakan topeng hantu dan membuat Menteri Jung mengaku. Joon-young mengatakan itu terlalu berbahaya, tapi Gyun Woo menjawab bahwa justru itulah mengapa dia rela bekerja - untuk membayar dosanya terhadap raja dan puteri dan membersihkan nama ayahnya dan teman-temannya.

Kembali ke masa sekarang, Joon-young mengatakan pada Hyemyeong bahwa bukan karena Gyun Woo, mereka mungkin telah tertipu oleh trik Menteri Jung lagi. Hyemyeong bertanya-tanya di mana Gyun Woo berada, dan Joon-young mengatakan bahwa dia bersama raja.

Hyemyeong memasuki kebun dan dibanjiri kenangan yang dia bagikan dengan Gyun Woo di sana, mulai dari ciuman sampai pelukan yang menangis. Dia tumbuh berkaca-kaca, dan dari kejauhan, Gyun Woo memerhatikannya, matanya sendiri berkabut.


Keesokan harinya, dalam sulih suara, raja menghukum kedua menteri yang berkolusi dengan Menteri Jung karena memfitnah Pangeran Chuseong dan ratu yang digulingkan itu melalui selebaran yang memalsukan suara orang Joseon. Mereka dipaksa berlutut di depan mangkuk racun, dan di tempat lain, Chang-hui dan brosnya ditangkap.

Sementara itu, Da-yeon mempermainkan dirinya di depan cermin, tapi dia menahan air mata, dan melalui sulih suara raja, kita mengetahui bahwa semua anggota keluarga penjahat akan dilucuti dari status mereka dan diturunkan ke budak di pengasingan. Oy.


Tidak lagi dipenjara, Kwang-soo, Se-ho, dan penjual buku dengan senang hati kembali berbisnis lagi dan membuka toko buku mereka. Mal-geum dengan senang hati bersatu kembali dengan Se-ho, dan keduanya saling bersenda gurau.

Ratu janda dan raja bertemu dengan Choon Poong dan mengucapkan terima kasih dan penyesalannya. Raja mengatakan bahwa dia akan membahas pemekaran Choon Poong dan Pangeran Chuseong segera, dimana Choon Poong akan menjawab saudaranya akhirnya dapat beristirahat dengan tenang.


Atas desakan Byul dan Young-shin, Hyemyeong kembali ke biro layanan medis. Dia mengatur obat saat dia mendengar langkah kaki, dan saat dia berbalik, dia terkejut saat mendapati ibunya yang sudah lama hilang berdiri di depannya. Kedua pelukan sambil menangis sementara Gyun Woo mendengar reuni emosional mereka di luar.

Hyemyeong duduk dengan ibunya, yang memberitahukan bahwa Choon Poong telah membantunya selama ini. Dalam kilas balik, di bawah perintah Pangeran Chuseong, Choon Poong yang lebih muda telah membimbing ratu yang lemah itu ke tempat yang aman setelah seluruh pengiringnya dibantai di hutan.


Kembali ke masa sekarang, Hyemyeong menyerahkan ibunya cincin giok dan meminta agar dia kembali ke istana, tapi ibunya mengembalikan cincin itu kembali ke putrinya dan mengatakan bahwa dia tidak akan kembali karena dia bukan anggota di sana.

Ini mengejutkan Hyemyeong, yang bertanya-tanya apakah ibunya merindukan pangeran tersebut, tapi ibunya menjawab bahwa sudah terlambat untuk menunjukkan dirinya sebagai ibunya. Hyemyeong memohon agar dia kembali, tapi sia-sia.

Sementara itu, raja terkejut mengetahui bahwa Hyemyeong bertemu dengan ibunya, dan si dewi ratu dengan sedih menambahkan bahwa ibunya tidak ingin kembali ke istana demi kepentingan terbaik sang pangeran.


Hyemyeong menatap cincin giok dan terguncang atas segala hal ketika Young-shin dan Byul dengan panik memberitahukan kabar buruk kepadanya: Pangeran berada di tempat ratu.

Hyemyeong dengan cepat datang untuk menemukan pangeran itu terisak-isak saat melihat kursi kosong sang ratu dan bertanya dimana ibunya berada, tapi yang bisa dilakukan semua orang Hyemyeong adalah menahan anak yang menangis dan menangis.

Sementara itu, di kamarnya, sang raja menatap dengan penuh harap pada lengan wanita Hyemyeong yang compang-camping, satu-satunya sisa yang dimilikinya darinya.


Keesokan harinya, Hyemyeong dengan hati-hati memasuki tempat tinggal ibunya yang sederhana, dan keduanya duduk dan mengobrol. Hyemyeong mengatakan bahwa setelah banyak berpikir, dia pikir dia bisa mengerti keputusan ibunya dan bertanya apakah dia bisa mengunjunginya dari waktu ke waktu.

Ibunya mengangguk dan memegang tangan putrinya sebelum menyatakan keyakinannya bahwa Gyun Woo adalah orang yang baik, yang mengejutkan Hyemyeong.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Gyun Woo telah bertemu dengan ibu Hyemyeong dan memohon padanya untuk tidak meninggalkan Hyemyeong dan malah menyalahkannya.


Kembali ke masa sekarang, ibunya mengatakan kepada Hyemyeong bahwa Gyun Woo tampaknya sangat memedulikannya dan menyarankan agar dia tidak lagi menderita masa lalu.

Di tempat lain, Gyun Woo memberitahu ayahnya bahwa dia akan berangkat ke Jeonju, karena tetap di ibukota akan merepotkan raja dan puteri.


Dia mulai mengemasi barang-barangnya, tapi berhenti sejenak untuk membuka sketsa dia dan Hyemyeong. Gyun Hee memasuki kamarnya (untuk sekali ini, dia tidak masuk tanpa bertanya!) Dan bertanya apakah dia baik-baik saja karena dia tidak akan bisa melihat sang putri lagi jika dia pindah ke Jeonju.

Dia mengatakan kepadanya untuk menghibur dan menyerahkan beberapa kesemek kering untuk mengangkat semangatnya, yang mengingatkannya pada kapan Hyemyeong memberinya permen yang sama untuk mengobati insomnianya.

Di kamarnya, Hyemyeong merefleksikan nasehat ibunya agar tidak lagi menderita karena kejadian itu.


Malam itu, Gyun Woo berhenti di luar kediaman Hyemyeong. Joon Young menyambutnya dan terkejut mengetahui bahwa Gyun Woo pergi besok, dan dia baru saja datang ke tempat Hyemyeong untuk terakhir kalinya. Joon-young mendorongnya untuk melihatnya sendiri, tapi Gyun Woo tidak lagi ingin membuatnya menderita, jadi dia meminta Joon-young untuk menjaganya menggantikannya.

Gyun Woo memiliki minuman perpisahan dengan Se-ho dan Kwang-soo, yang sedang kacau melihatnya pergi. Bahkan penjual buku mulai mendengus terisak-isak, lol.


Gyun Woo berjalan-jalan sendirian di desa dan berhenti untuk mengenang di tempat di mana Hyemyeong dengan enggan menggumamkan rasa terima kasihnya kepadanya atas minuman.

Sementara itu, Hyemyeong duduk di kebun, pikirannya berat, saat Joon-young berjaga dari kejauhan dan merefleksikan desakan Gyun Woo bahwa Hyemyeong melihat dia secara langsung akan membuatnya tertekan.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/my-sassy-girl-episodes-31-32-final/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 31

 
Back To Top