Sinopsis My Sassy Girl Episode 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Jumat, 14 Juli 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 28

Advertisement
Loading...
Loading...
Dari seberang sungai, Gyun Woo melihat Hyemyeong meninggalkan biro layanan medis bersama Byul dan Young-shin. Matanya tidak pernah meninggalkannya saat ia menyesuaikan kecepatannya di sisi lain. Hyemyeong berhenti di jalan seolah-olah dia merasakan kehadirannya, tapi dia melihat-lihat dan melanjutkan berjalan; Dia terlalu jauh untuk dia perhatikan.

Sinopsis My Sassy Girl Episode 28

Sementara Gyun Woo menenggelamkan kesedihannya pada alkohol, di istana, seekor anak panah terbang tepat di depan wajah Joon-young sebelum memukul sebuah pos. Bintik Joon-young Ghost Mask di atas atap, namun sosok yang sulit dipahami itu menghilang beberapa detik kemudian. Dia membaca surat yang ditempel pada anak panah dan tampak tidak nyaman.

Ratu mengunjungi Wol-myung di penjara, dan dengan mata anjing, dia bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia bertanya-tanya apakah dia datang karena Menteri Jung mengirimnya ke sini, tapi dia bilang dia datang karena dia mengkhawatirkannya. Dia berjanji untuk mengeluarkannya karena dia yang memasukkannya ke dalam situasi ini, dan meskipun Wol-myung menyela untuk mengatakan bahwa dia memilih jalan ini, sang ratu meminta maaf meskipun sebelum memberinya bubur kesukaannya. Uh, aku tidak akan makan kalau aku jadi dia.




Sementara Gyun Woo menenggelamkan kesedihannya pada alkohol, di istana, seekor anak panah terbang tepat di depan wajah Joon-young sebelum memukul sebuah pos. Bintik Joon-young Ghost Mask di atas atap, namun sosok yang sulit dipahami itu menghilang beberapa detik kemudian. Dia membaca surat yang ditempel pada anak panah dan tampak tidak nyaman.

Ratu mengunjungi Wol-myung di penjara, dan dengan mata anjing, dia bertanya apakah dia baik-baik saja. Dia bertanya-tanya apakah dia datang karena Menteri Jung mengirimnya ke sini, tapi dia bilang dia datang karena dia mengkhawatirkannya. Dia berjanji untuk mengeluarkannya karena dia yang memasukkannya ke dalam situasi ini, dan meskipun Wol-myung menyela untuk mengatakan bahwa dia memilih jalan ini, sang ratu meminta maaf meskipun sebelum memberinya bubur kesukaannya. Uh, aku tidak akan makan kalau aku jadi dia.


Ketika ratu kembali ke tempat tinggalnya, dia menyatakan bahwa dia harus mati agar dia bisa hidup. Gah!

Di selnya, Wol-myung duduk di depan bubur dan mengambil sendoknya. Saya harap sendok itu berubah warna atau semacamnya ...

Hyemyeong dengan sedih menyentuh bunga kering dari Gyun Woo saat sang pangeran muda masuk ke kamarnya. Dia mengatakan bahwa dia menulis surat Gyun Woo untuk menghiburnya dan memintanya untuk mengantarkannya ke dia dalam perjalanan kerja besok.


Ibu menunggu untuk anaknya dan merasa lega saat akhirnya Gyun Woo pulang, meski dari langkahnya yang goyah, jelas dia sudah minum. Dia mengatakan pada Ibu bahwa dia baik-baik saja sebelum menuju ke kamarnya, tapi jelas dia masih sangat terluka.

Keesokan harinya, Gyun Woo menunggu Hyemyeong di kebun. Dia senang mendengar bahwa dia merasa lebih baik, dan Gyun Woo memintanya untuk meluangkan waktu untuknya hari ini.


Mereka memiliki beberapa teh krisan di atas kedai teh karena ini menenangkan pikiran dan tubuh, tapi Hyemyeong mengatakan bahwa Gyun Woo mungkin membutuhkannya lebih dari padanya. Dia memberinya kantung krisan kering dan menyarankan agar dia membuat teh kapan pun dia membutuhkan kedamaian, yang mengingatkan Hyemyeong bahwa dia juga memiliki sesuatu untuk Gyun Woo. Dia memberinya surat pangeran, dan Gyun Woo membacanya.

Pangeran menulis bahwa Hyemyeong telah mendesah sepanjang hari karena Gyun Woo dan memintanya untuk segera pulih dan kembali ke istana karena dia merindukannya. Hyemyeong meminta untuk melihat surat itu, tapi Gyun Woo mengatakan itu rahasia antara kedua orang itu.

Dia mengambil ketenaran dan akhirnya mengenali rumah minum teh, yang membuat Gyun Woo tersenyum saat mengingat kejadian mereka yang bertengkar dimana dia menyebabkan sebuah adegan dan menuduhnya sebagai orang sesat. Hyemyeong ingat betapa lucu kebingungannya itu.


Mereka pindah dari kedai teh ke sebuah studio tempat seorang seniman membuat sketsa kedua orang duduk bersama. Hyemyeong meminta dua gambar sehingga masing-masing bisa membawa satu rumah, tapi Gyun Woo mengatakan bahwa hanya ada satu yang akan cukup, mengejutkan Hyemyeong. Dia meraih tangannya, dan dua senyum untuk sang seniman.

Setelah itu, Hyubyeong menyindir bahwa Gyun Woo terlihat lebih tampan dalam menggambar sementara dia lebih cantik secara pribadi, tapi Gyun Woo setuju dengan leluconnya. Dia bertanya-tanya mengapa dia bisa membawa pulang gambar saat dia meminta satu saja, dan Gyun Woo mengatakan itu karena dia membayarnya, heh.


Di tempat lain, Menteri Jung meminta Da-yeon jika dia akhirnya memutuskan untuk mendengarkannya, tapi dia menjawab bahwa dia memiliki sesuatu untuk dibagikan mengenai Gyun Woo bahwa dia akan senang mendengarnya. Beberapa saat kemudian, Menteri Jung berulang kali mengucapkan ungkapan, "Ibu yang buta menghancurkan segalanya," seolah ingin memberi kenangan.

Dalam kilas balik, kita melihat bahwa Menteri Jung telah melihat selebaran itu di buletin dan memerintahkan Wol-myung untuk membuat salinannya untuk ditinggalkan di seluruh ibu kota.

Kembali ke masa sekarang, Menteri Jung menyeringai saat menyadari bahwa Gyun Woo adalah orang yang menulis brosur di buletin.


Gyun Woo mengajak Hyemyeong pergi makan malam, dan tentu saja hidangan utama adalah skate yang difermentasi, kesukaannya. Dia dengan penuh semangat mengulurkan tangan untuk meraih selendang dengan tangannya, tapi menangkap dirinya sendiri dan pergi ke sumpit. Gyun Woo mendorongnya untuk makan dengan nyaman, dan dia dengan senang hati mengunyah.

Dia mengambil gelasnya karena dia tidak cukup sehat untuk diminum, tapi dia mengejutkannya saat dia mengambil kedua kacamatanya dan menyingsing sepertiga untuk menuangkan minuman untuknya dan orang yang duduk di depannya, dengan yang ketiga bertugas sebagai roti bakar. tembakan. Dia menyarankan agar dia tidak minum lebih dari tiga tembakan mulai hari ini, dan Hyemyeong mengatakan hari ini, dia hanya akan minum satu tembakan untuknya, karena dia sangat memperhatikannya dan tidak dapat minum.

Dia dengan senang hati menurunkan tembakan sebelum mereka kembali ke kebun. Hyemyeng berharap bisa tinggal bersamanya sedikit lebih lama dan dengan penuh semangat menyarankan agar mereka makan gurita mentah besok (sans alcohol). Gyun Woo berubah serius karena dia memiliki sesuatu untuk dikatakan kepadanya, tapi dia berubah pikiran dan terlihat sedih saat Hyemyeong bangkit, sama sekali tidak menyadari kesedihannya.


Garis "ibu buta" sangat membebani pikiran Menteri Gyun saat Menteri Jung tiba-tiba datang untuk berbagi minuman dengannya. Menteri Jung dengan gembira mengatakan bahwa dia memiliki sebuah cerita untuk diceritakan tentang sebuah poster yang menjelaskan kelakuan ratu dan membuatnya menjadi sangat mudah.

Dia bertanya kepada Menteri Gyun apakah dia tahu siapa yang merancang poster itu, dan keheningan selanjutnya mengkonfirmasi apa yang sudah dia ketahui. Menteri Gyun meminta kepada Menteri Jung apa yang dia inginkan, dan yang terakhir meminta agar Da-yeon menikahi Gyun Woo.

Menteri Jung bertemu dengan Da-yeon sesudahnya dan memberitahukan kepadanya bahwa Menteri Gyun menolak tawaran pernikahan tersebut, yang berarti bahwa dia harus menyerah pada Gyun Woo seperti yang dijanjikan.


Sementara itu, Gyun Woo dengan sedih menatap gambar dirinya dan Hyemyeong dan meminta maaf pada sang putri. Dia kemudian membuka peti kayu dan memegang sikat kaligrafi hitam. Memutarnya, ia melepaskan gulungan kecil itu.

Keesokan harinya, Da-yeon mendekati Hyemyeong di biro layanan medis, dan Gyun Woo berkunjung ke raja. Dia menghapus gulungan kecil dari sikat dan menyerahkannya kepada raja untuk dibaca. Bunyinya (dengan suara ratu saat ini): "Tuliskan surat cinta ratu kepada Pangeran Chuseong. Tulis seolah-olah dia kehilangan kepalanya. Lihat surat terlampir untuk tulisan tangan ratu. "

Raja dengan serius bertanya kepada Gyun Woo dimana dia menemukan ini, dan Gyun Woo dengan berapi-api meminta maaf, mengatakan bahwa semuanya berasal dari kelalaiannya.


Kembali ke biro layanan medis, Da-yeon mengatakan pada Hyemyeong bahwa ada sesuatu yang harus dia ketahui, walaupun Hyemyeong menjawab bahwa dia sama sekali tidak mempercayai Da-yeon. Da-yeon menyarankan agar dia mendengarkan dulu sebelum memutuskan apakah akan mempercayainya atau tidak.

Beberapa saat kemudian, Gyun Woo dan Hyemyeong saling pandang di istana. Dia menyapanya dengan cukup tenang dan mengatakan bahwa dia mendengar sesuatu yang sangat aneh dan tidak masuk akal sehingga dia yakin itu bohong, tapi bertanya apakah memang benar bahwa Gyun Woo menyebabkan penuntasan ibunya.

Gyun Woo tetap diam seperti Hyemyeong memohon kepadanya untuk mengkonfirmasi keyakinannya bahwa itu salah dan dia dibohongi. Dia menatapnya untuk mendapatkan jawaban, tapi dia masih tidak mengucapkan sepatah kata pun dan tidak dapat menatap matanya. Hyemyeong mulai menangis dan memerintahkannya untuk berbicara dan meninggalkan kebohongan, tapi yang bisa dia katakan hanyalah, "Saya minta maaf, Yang Mulia. Saya minta maaf."



Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/my-sassy-girl-episodes-27-28/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 28

 
Back To Top