Sinopsis My Sassy Girl Episode 26

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Rabu, 12 Juli 2017

Sinopsis My Sassy Girl Episode 26

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis My Sassy Girl Episode 26

Larut malam, Ghost Mask bekerja keras untuk membagikan lebih banyak selebaran dengan menggunakan lentera pesta yang keren. Joon-young segera memobilisasi timnya, tapi dia terlambat dan merindukan buruannya.

Keesokan paginya, iklim tegang di keluarga Gyun, karena setiap orang memberi Gyun Woo bahu dingin.

Choon Poong mendapatkan selebaran terbaru, yang berbunyi: "Skandal perzinahan yang telah terjadi sepuluh tahun yang lalu adalah kebohongan total. Semua bukti itu palsu dan saksi disuap untuk memberikan kesaksian palsu. Anda mungkin bisa menutupi langit dengan telapak tangan Anda, tapi bukan yang sebenarnya. "Dan di seluruh istana, selebaran itu menyebar.


Setelah membaca selebaran tersebut, Hyemyeong menerobos masuk ke kamar adiknya yang terlihat tertekan, namun lega membanjirinya setelah dia melihat bahwa dia tidak memiliki selebaran. Raja meletus setelah membaca selebarannya, dan memerintahkan agar semua selebaran dikumpulkan sehingga anak-anaknya tidak dapat membacanya. Sangat terlambat.

Ratu menjadi ketakutan setelah membaca selebaran dan mulai bertanya-tanya apakah Pangeran Chuseong benar-benar telah bangkit dari kematian, tapi kegelisahannya terganggu oleh kedatangan janda ratu.

Ratu janda memberitahu ratu tentang bagaimana Menteri Jung datang padanya sepuluh tahun yang lalu dengan itu wanita pengadilan dan menunjukkan surat cinta antara Pangeran Chuseong dan ibu Hyemyeong ini, tapi sekarang selebaran mengatakan bahwa surat itu palsu. Sang janda ratu tidak yakin apa yang harus dipikirkan dan meminta ratu untuk nasehatnya. Si ratu menyebut klaim di selebaran itu tidak masuk akal dan mendesak janda ratu untuk tidak diganggu oleh mereka.




Di kebun, Hyemyeong mengungkapkan ketakutannya bahwa kakaknya dapat membaca selebaran, dan Gyun Woo menyatakan bahwa mereka harus membuktikan tidak bersalah ibunya pertama sehingga sang pangeran tidak bingung dengan apa yang harus percaya. Gyun Woo berjanji untuk menyelidiki kasus ini meski mungkin sulit mengingat perintah gag.

Di kedai teh, Se-ho menjadi khawatir saat Mal-geum tidak muncul untuk kencan mereka. Dia pergi ke rumahnya untuk memeriksanya, tapi Chang-hui dan teman-temannya menemukannya di sana lebih dulu. Mereka bertanya pada bisnis apa yang dia miliki di rumah menteri Jung, dan saat Se-ho tergagap untuk memberikan jawaban, salah satu dari mereka menuduh Se-ho menjadi Ghost Mask.

Yang lain tidak yakin dengan perawakan dan bangun Se-ho, dan Se-ho bahkan tidak menghibur pembicaraan. Dia mencoba untuk pergi, tapi Chang-hui tidak akan membiarkan dia pergi tanpa penjelasan. Dia akhirnya berteriak pada mereka bahwa dia ada di sana untuk menemui Mal-geum, lalu terhuyung-huyung.


Merasa cemas bahwa kebenaran menimpanya, ratu tersebut membayar pangeran muda tersebut sebuah kunjungan dan menggunakan wewenangnya untuk memberhentikan Gyun Woo pada hari itu, sehingga dia bisa menghabiskan waktu bersama anaknya.

Sementara itu, sang janda ratu dan raja membahas selebaran tersebut. Mereka terutama khawatir tentang bagaimana perasaan Hyemyeong dan sang pangeran jika mereka mengetahui alasan pengusiran ibunya. Sang janda ratu kemudian bertanya-tanya apakah Ghost Mask mungkin memiliki bukti untuk membuktikan bahwa surat cinta itu palsu entah bagaimana.


Pelaku buku mengatakan kepada anak laki-laki tentang seorang kaligrafi terkenal yang bisa dengan sempurna menyalin tulisan tangan. Dia menambahkan bahwa surat cinta seharusnya antara Pangeran Chuseong dan ratu yang digulingkan bisa saja dipalsukan oleh kaligrafi yang sama.

Meski tepat sasaran, Se-ho dan Kwang-soo menyebut teori ini sebagai hogwash. Syukurlah, Gyun Woo tidak mengambil risiko dan bertanya untuk tahu di mana kaligrafi itu sekarang. Sayangnya, ia mendengar bahwa kaligrafi tersebut meninggal setelah rumahnya terbakar.

Penjual buku juga menginformasikan kepada anak laki-laki bahwa mereka mengenal kaligrafi saat dia masih hidup, karena mereka sering pergi ke toko kuasnya. Kwang-soo berpendapat bahwa hanya Gyun Woo yang pergi ke toko sikat itu, tapi Gyun Woo tidak tahu apa yang dia bicarakan. Kwang-soo terkejut dan merasa aneh, tapi mereka menolak topik itu. (Oooh akhirnya, ini waktu ingatan!)


Sementara itu, Hyemyeong mendapat sepotong teka-teki dari Young-shin, yang mengatakan kepadanya bahwa wanita istana yang memberi ratu kepada sang ratu, surat cinta itu ternyata membunuh dirinya sendiri dari rasa bersalah beberapa hari kemudian, namun orang-orang menduga bahwa dia dibunuh.

Menteri Jung menegaskan dengan Wol-myung bahwa semua saksi dan bukti masalah ratu yang digulingkan tersebut sebelumnya ditangani, yang berarti mereka melepaskan kejahatan yang semestinya. Tapi kemudian, Menteri Jung berkomentar bahwa jika Wol-myung benar-benar melakukan pekerjaannya dengan baik, maka satu-satunya orang yang mampu menjadi Ghost Mask, adalah dia.

Kami kilas balik sepuluh tahun yang lalu: Menteri Jung memerintahkan Wol-myung membunuh wanita istana yang menyampaikan surat-suratnya. Dia memasuki rumahnya saat dia merawat ibunya yang sedang sakit dengan seutas tali di tangan. Kami tidak melihat apa yang sebenarnya terjadi, tapi kami seharusnya berasumsi bahwa dia telah membuat dia bunuh diri setelah membunuhnya.


Perhentian selanjutnya adalah toko sikat untuk membunuh kaligrafi itu. Kali ini, kita benar-benar melihat pria itu meninggal, tapi kemudian dari kamar yang berdekatan kita mendengar bayi menangis, yang mungkin tepat sebelum rumah itu dibakar. Saat ini, Wol-myung membela dirinya sendiri dan mengatakan bahwa dia menghancurkan semua bukti dan setiap orang yang bisa mengungkapkan penipuan Menteri Jung.

Itu tidak cukup bagi Menteri Jung untuk benar-benar yakin, jadi dia menyuruh Wol-Myung untuk menangkap Ghost Mask dan membuka topengnya. Kemudian, saat Menteri Jung meninggalkan tempat persembunyian Wol-myung, kami melihat Ghost Mask muncul dari bayang-bayang dan melihat menteri pergi.

Di rumah, Gyun Woo mencoba memecahkan misteri ingatannya yang hilang dari toko sikat dengan melihat kuas lamanya, tapi tidak mudah dibuka.


Gyun Woo kembali ke istana pada malam hari, dan melihat sebuah poster di papan pengumuman dengan teks: "Ibu yang buta menghancurkan segalanya." Teks itu tiba-tiba lenyap dari kertas dan dia terhuyung mundur shock, memandang sekeliling dengan rasa takut.

Tentu saja, ini semua mimpi lain, dan Gyun Woo membuka matanya keesokan paginya, mengulangi ungkapan yang dia lihat dalam mimpinya.

Dengan istana yang terus-menerus gempar, sang janda ratu merekomendasikan Hyemyeong beristirahat dari tugasnya di biro layanan medis. Hyemyeong berjanji bahwa dia baik-baik saja, dan ratu janda terkejut mengetahui bahwa Hyemyeong sudah tahu yang sebenarnya. Dia meminta maaf kepada cucunya sambil menangis, dan Hyemyeong menjawab bahwa dia tahu itu bukan salahnya.


Gyun Woo ingat mimpinya dari malam sebelumnya, tapi seperti yang dia lakukan, rasa sakit yang misterius memancar di kepalanya dan dia tersandung untuk mendapatkan kembali keseimbangannya. Kemudian, dia sengaja mendengar teman Chang-hui berbicara tentang bagaimana Ghost Mask menggunakan lentera terbang, yang kemudian dia gunakan untuk digunakan nanti.

Menteri Gyun menginformasikan raja tentang pengunduran dirinya dan anaknya, yang secara alami mengejutkan raja. Raja mencoba membuat Menteri Gyun berubah pikiran, namun Menteri Gyun bersikeras dan membungkuk untuk mengungkapkan bahwa pikirannya dibuat.

Gyun Woo pergi ke biro layanan medis, dan kebetulan dia mendengar beberapa pria membicarakan frase yang dia baca dari mimpinya. Mereka membahas bagaimana poster tulisan tangan dipasang di papan pengumuman (seperti dari mimpinya), dan selebaran didistribusikan tentang urusan ratu tersebut. Kemudian, setelah itu, dia digulingkan.


Gyun Woo mencoba mendekati pria untuk meminta keterangan lebih lanjut, hanya untuk dihentikan oleh sakit kepala misteriusnya lagi. Hyemyeong melihat dia, dan segera menyadari ada yang tidak beres, dia bergegas mendekat.

Tampaknya Gyun Woo pingsan, karena hal berikutnya yang kita lihat adalah Gyun Woo terbangun di dalam biro layanan medis bersama Hyemyeong di samping tempat tidurnya. Dia memberinya obat untuk diminum, dan dia mengatakan bahwa dia terlihat seperti perawat sejati saat dia melakukannya. Tapi dia melakukan apa yang dia katakan, dan dia melihat dia dengan ekspresi khawatir.

Sudah terlambat, jadi Gyun Woo berkeras mengawal dia (dan Byul dan Young-shin) kembali ke istana, meski dia protes bahwa dia sakit. Dalam perjalanan mereka, Young-shin melihat lentera terbang Ghost Mask dan berlari ke arah mereka tanpa menjelaskan pada Hyemyeong apa maksudnya.


Di hutan, Ghost Mask meluncurkan panah di lentera dan membagikan selebaran baru. Wol-myung menonton dari dekat dan melempar belati tepat ke Ghost Mask, tapi untungnya, Gyun Woo menangani Ghost Mask dari bahaya tepat pada waktunya.

Mereka jatuh menuruni bukit rendah, tapi Gyun Woo (yang masih belum pulih dari episode pingsannya sebelumnya) berjuang untuk pulih dari musim gugur. Setelah diperiksa lebih dekat, kita melihat bahwa ia juga mengalami pendarahan akibat luka di kepalanya.

Ghost Mask membuat lari untuk itu ketika Hyemyeong muncul di tikungan, dan Gyun Woo perlahan-lahan mencatat dia berlari ke arahnya, tapi bayangannya terus berkedip ke versi yang lebih muda dari dirinya sendiri.


Kami melihat kenangan di mana seorang muda Gyun Woo berlari keluar malam dan menemukan tandu ratu yang digulingkan itu, tapi kemudian mengangkat penutupnya untuk menemukannya kosong dan berlumuran darah. Selanjutnya, kita melihat seorang muda Hyemyeong dan Gyun Woo saat mereka melewati hutan untuk mencari seseorang.

Kami melihat sekilas bagaimana mereka terikat dan berbagi apa yang tampak sebagai kenangan hangat, tapi saat-saat itu hanya berkedip, dan kami pergi dari melihat Gyun Woo saat dia membawa punggung Hyemyeong, tiba-tiba dia berguling menuruni bukit di hutan.

Kenyataannya, Hyemyeong mencapai Gyun Woo yang memudar dan berseru kepadanya, memintanya untuk bertahan. Wol-myung melihat mereka dari balik tutupan pohon, dan saat dia meraih pedangnya, Joon-young dan anak buahnya sudah memakinya.

Hyemyeong memeluk kepala Gyun Woo di tangannya, dan dia berjuang untuk memfokuskan penglihatannya padanya ... dan kemudian, dia menutup matanya.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/my-sassy-girl-episodes-25-26/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis My Sassy Girl Episode 26

 
Back To Top