Sinopsis Lookout Episode 28

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Minggu, 09 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 28

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Lookout Episode 28

Detektif Nam berjalan ke persidangan, dan semua orang menatap pria yang seharusnya meninggal tersebut. Bomi terengah-engah bahwa dia hidup, lalu kami mundur empat puluh delapan jam ke saat paramedis mengangkut "mati" Nam melewati Do-han. Ternyata mereka berhasil menyelamatkannya, dan Do-han telah meminta Soon-ae untuk melaporkan bahwa detektif tersebut meninggal. Dia telah menjelaskan bahwa itu adalah satu-satunya cara mereka bisa menangkap Yoon, dan dia hampir memintanya untuk merahasiakannya.

Soon-ae memang mengatakan yang sebenarnya kepada istri Detektif Nam sementara juga mengungkapkan semua kejahatan suaminya. Dia dengan jujur ​​mengatakan kepadanya bahwa Nam telah menghadapi hukuman tiga puluh tahun penjara, jadi dia mendorongnya untuk membujuknya agar bekerja sama untuk mendapatkan hukuman yang lebih rendah. Segera setelah itu, Soon-ae merilis pernyataan bahwa Nam telah meninggal.




Di rumah sakit, Do-han telah mencoba meyakinkan Nam untuk bersaksi menentang Yoon untuk melindungi keluarganya, mengatakan kepadanya bahwa satu-satunya cara untuk benar-benar melindungi keluarganya adalah dengan menyingkirkan Yoon. Tapi Nam yakin bahwa keluarganya akan paling aman jika dia meninggal, dan menolak untuk bersaksi.

Mengisi beberapa celah waktu, kita melihat bahwa ketika Yoon telah mengutuk Detektif Nam pada persidangan, Nam sedang menonton TV dengan penjaga berjaga Jin-ki. Setelah melihat Yoon secara terbuka mencela dia, Nam telah meminta untuk berbicara dengan Do-han. Jin-ki telah menelepon Soon-ae, yang merupakan panggilan yang mengganggu Se-won untuk mengungkapkan kebenaran kepada ibunya.

Ketika Do-hn tiba, Nam telah bertanya apakah dia bisa hidup sebagai manusia lagi. Do-han menjawab bahwa sementara dia mungkin telah hidup sebagai sampah untuk Yoon, dia masih memiliki keluarga untuk dilindungi.


Hal ini akhirnya membawa kita kembali ke masa sekarang, di mana majelis tertegun (dan Yoon) melihat Detektif Nam duduk di samping Do-han yang menyeringai.

Setelah mengantarkan Nam, Soon-ae keluar untuk menerima telepon dari Suji. Saat mengemudi, Suji bertanya apakah Soon-ae mengingat janjinya untuk menangkapnya setelah semuanya selesai. Kami mengalami kilas balik lagi saat imam menghentikan Suji di luar gereja tadi malam. Tampaknya Eun-joong telah mengambil telepon Detektif Nam (atau setidaknya membuat salinan) dari meja ayahnya dan menyerahkannya kepada pastor, beserta kata sandinya.


Imam itu memberikannya pada Suji untuk digunakan di persidangan, dengan mengatakan bahwa polisi mengawasinya dan Do-han terlalu dekat untuk menyerahkannya.

Kembali ke ruang sidang, Detektif Nam memberi kesaksian bahwa atas perintah Yoon, dia menangkap dan menyiksa ayah Do-han, kemudian menculik dan membunuh ibu Kyung-soo saat dia ingin menarik kembali kesaksian salahnya.

Yoon akhirnya kehilangan kedinginannya, berteriak bahwa detektif tersebut berbohong karena dia menyimpan dendam terhadapnya. Nam berteriak kembali ini kebenarannya, dan dia bisa membuktikannya, karena dia mencatat setiap percakapan yang dia hadapi dengan Yoon.


Setelah mendapatkan ketenangannya, Yoon dengan lancar mengatakan kepada oposisi untuk menghasilkan rekaman tersebut. Namun, saat Do-han mulai tersenyum, kami mendengar Soon-ae berbisik panik di telepon dengan Jin-ki. Sepertinya Hakim Kim mengembalikan ponsel detektif itu, tapi semua rekamannya telah terhapus dan teleponnya "hilang".

Wajah Do-han dan Nam jatuh, dan pertahanan Yoon terangkat, berteriak pada detektif dan jaksa karena kurangnya bukti. Yoon melihat ke belakang pada mereka dengan ekspresi yang paling manis, dan kami kembali memanggilnya sebelumnya, saat dia bertanya kepada seseorang tentang catatan telepon. Kira kita tahu sekarang apa yang dia periksa.


Sementara panel pertahanan berteriak, Soon-ae melangkah keluar untuk membalas telepon Suji. Dia melaporkan bahwa dia sedang dalam perjalanan dengan telepon Nam, tapi Soon-ae mengatakan kepadanya bahwa ini tidak berguna karena pesan-pesan itu dihapus dan memperingatkannya untuk pergi. Sayangnya, dia menutup telepon sebelum Suji bisa mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki telepon sungguhan dengannya.

Putus asa, Suji memanggil Kyung-soo dan menginstruksikannya untuk kembali ke telepon Nam, daripada menanyakan apakah ada van siaran di dekat persidangan.

Di ruang sidang, Do-han menggantung kepalanya. Hakim baru saja akan segera mendengar persidangan, tapi tiba-tiba, rekaman Detektif Nam mulai diputar di atas sistem speaker. (Iya nih!)


Semua orang membeku mendengar suara Yoon mengakui menginstruksikan Detektif Nam untuk menyiksa dan membunuh, sekaligus "menghabisi" Suji. Sebagai rekaman setelah rekaman drama, mengungkapkan semua instruksi Yoon dan urusan halaman belakang, Yoon berputar kaget melihat Do-han yang tersenyum menatapnya kembali.

Beberapa waktu kemudian, ruang sidang telah dikosongkan sampai hanya Yoon dan Detektif Nam yang tetap duduk di kursi mereka. Soon-ae dan Jin-ki masuk dan secara resmi menahan Yoon untuk menghasut pembunuhan. Sebagai Jin-ki mengantar calon jaksa agung keluar, Soon-ae melangkah ke Nam. Dia memintanya untuk mengawasi istri dan anaknya, dan dengan tulus meminta maaf kepadanya "untuk segalanya."


Yoon dan Nam dipimpin melalui kerumunan wartawan untuk mencocokkan mobil polisi. Soon-ae melihat mereka pergi, lalu berbalik untuk melihat Suji berdiri tepat di belakangnya di dasar gedung pengadilan. Soon-ae mencoba memberitahunya bahwa seharusnya dia tidak datang, tapi Suji merasa tenang saat dia mengatakan kepadanya bahwa dia menepati janjinya hari ini (untuk menyerahkan diri). Dari puncak tangga gedung pengadilan, Do-han memperhatikan penyerahan Suji.

Di rumah Yoon, ibu Shi-wan diberitahu bahwa suaminya saat ini sedang diselidiki, dan kasus Yoo-na sedang dibuka kembali. Ibu memanggil Shi-wan di sekolah untuk memberitahunya bahwa dia harus turun ke kantor polisi. Shi-wan nampaknya menyadari bahwa sesuatu terjadi pada ayahnya, maka ia melihat Se-won. Gadis itu membeku seukuran dia dan berputar-putar, berlari ke halaman.


Shi-wan mengikutinya keluar, dan menempatkan pada sebuah pertunjukan dramatis terlihat tersiksa. Dia memohon dengan dia, menuangkan air dan mengendus bahwa dia akan memberitahu polisi apa yang dia lakukan pada Yoo-na. Dia menambahkan bahwa meskipun dia tahu dia tidak pantas mendapatkannya, dia masih akan memohon pengampunan keluarga Yoo-na.

Ini adalah penampilan yang brilian, dan Se-wan terlihat sedikit terguncang, tapi dia berhasil dengan lemah gagap sehingga dia bisa mempercayainya sebelum kabur. Shi-wan melihat dia pergi, dan wajah penyiksa-jiwa itu memudar menjadi tatapan apatis. Mengutuk. Seseorang mendapatkan anak ini Oscar ... dan jaket lurus.


Soon-ae membawa Suji untuk diinterogasi, dan Suji segera mengakui semua kejahatannya dan menerima hukuman. Soon-ae berjanji bahwa dia pada gilirannya akan memastikan bahwa Yoon dan Shi-wan keduanya membayar kesalahan mereka juga.

Interogasi mereka terganggu saat Do-han masuk, meminta untuk diperiksa silang dengan Suji. Do-han segera mulai menerima kesalahan atas semua pelanggaran Suji, mengungkapkan bahwa dia mengatur agar dia melarikan diri satu tahun yang lalu dan bahwa dia menggunakan kemarahan Suji pada Shi-wan untuk memanipulasinya agar mengikuti perintahnya.

Baik Suji maupun Do-han akan saling pandang, tapi masing-masing mencoba menyalahkan penyebab Suji. Do-han mendapatkan kata terakhir meskipun, dengan mengatakan bahwa kematian Yoo-na adalah karena kelambanannya. Suji tidak menyangkalnya.


Yoon memiliki interogasinya sendiri dengan Jaksa Penuntut Umum, dan ini agak mengerikan. Tampaknya menerima bahwa dia tidak bisa lagi berbohong, ketika Park bertanya apakah dia menghasut pembunuhan Lee Eun-ja, Yoon menjawab:

"Ada sesuatu yang anak-anak sepertimu tidak tahu. Kehidupan seorang wanita tidak masuk hitungan. Kita tidak bisa salah Kami tidak memiliki kesalahan. Kita tidak bisa mengakui apapun. Jika kita salah, kepercayaan orang-orang di dalam kita akan jatuh. Kita harus mencegahnya. "

Luar biasa, Park bertanya tentang korban tak berdosa. Yoon menjawab bahwa kematian mereka mengerikan bagi individu, tapi itu adalah "pilihan yang tak terelakkan" untuk gambaran yang lebih besar. Dia memanggil mereka domba kurban dan dengan tenang menyatakan bahwa dia tidak menyimpan dendam pribadi terhadap mereka. Wow. Cuma wow.


Se-won kembali ke wali kelas untuk menemukan catatan dari Shi-wan di mejanya. Ini adalah "permintaan maaf" lain, di mana dia mengatakan bahwa meski tidak akan menghapus namanya, dia akan "melakukan hal yang sama dengan yang dilakukan Yoo-na." Se-won segera berlari ke atap, dengan panik mencari. Dia tidak menemukannya di dekat pagar, tapi melihat-lihat pintu samping.

Se-won membuka pintu ke ruang teknik dan dengan hati-hati menuju ke ruang gelap, menggunakan teleponnya untuk mencari cahaya. Ketika dia melangkah lebih jauh ke dalam bayang-bayang, pintu terbanting menutup di belakangnya. Dia berputar-putar dan mulai berdebar kencang di pintu, memanggil nama Shi-wan.

Di luar, kami melihat seseorang mengunci pintu dengan kedua gerendel dan gembok, lalu memasang tanda "Di luar pesanan". Se-won dengan putus asa memanggil keluar dari makamnya yang gelap, Shi-wan dengan santai berjalan pergi, menyeringai.


Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Lookout Episode 28

 
Back To Top