Sinopsis Lookout Episode 24

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 01 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 24

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis Lookout Episode 24

Khawatir dengan anak perempuan temannya, Suji berisiko bertemu Se-won di sekolah tersebut. Suji mulai bertanya apakah Se-won dekat dengan Shi-wan, tapi Se-won memotongnya, sudah menebak apa yang akan dia katakan. Se-won mengakui bahwa dia tahu baik Suji dan ibunya percaya bahwa membunuh Shi-wan membunuh Yoo-na, tapi gadis itu dengan penuh semangat berpendapat bahwa tidak ada bukti, menambahkan bahwa Shi-wan adalah satu-satunya orang yang benar-benar memahaminya.



Suji tidak ragu untuk mengungkapkan bahwa Shi-wan telah menertawakan Yoo-na wafat, dan bahwa dia dengan tidak malu mengatakan kepadanya bahwa setiap orang percaya tindakannya. Dengan lembut, Suji memberitahu Se-won bahwa Shi-wan tidak mampu berempati dan hanya berpura-pura bersamanya. Se-won tampak ragu sejenak, tapi kemudian dia keras kepala bersikeras bahwa itu tidak mungkin benar.

Setelah gagal untuk berbicara dengan Se-won karena menjauh dari Shi-wan, Suji kembali ke Lookout HQ dan telah mencari Bomi melalui rekaman CCTV Shi-wan sebelumnya di sekolah. Benar saja, mereka melihat dia melihat langsung ke kamera, dan Suji menyadari bahwa dia tahu mereka sedang mengawasinya. Sekarang, dia khawatir Shi-wan sampai di Se-won dengan sengaja.


Hakim Kim berhasil mendapatkan Eun-joong dirilis, dan mereka tampak cukup ramah, meskipun Hakim Kim memang bertanya kepada anaknya apakah layak kehilangan pekerjaannya. Eun-joong menjawab bahwa sementara dia menggunakan metode yang salah, dia melakukan apa yang dia yakini benar - bagaimana ayahnya menjalani hidupnya.

Hakim Kim menawar selamat tinggal anaknya karena dia memiliki "kasus" lain untuk dikerjakan, dan Eun-joong dengan penuh semangat bertanya apakah ini berkaitan dengan kepentingan hak asasi ayahnya. Mengingat penampilan Hakim Kim yang tiba-tiba licik, saya menduga itu tidak benar.


Di rumah Yoon, Suji berhasil masuk ke dalam dengan menyamar sebagai pembawa pesan dengan sebuah kotak untuk Shi-wan. Pengurus rumah tangga menuntunnya ke kamarnya, dan Suji menggunakan alasan untuk memberinya beberapa saat privasi.


Sayangnya, pengurus rumah terlalu bagus dalam pekerjaannya dan memanggil ibu Shi-wan untuk memastikan apakah dia mengharapkan sebuah paket. Jelas, Mom tidak, dan dia bergegas keluar dari mal tempat dia berada.

Di stasiun, Hakim Kim mengunjungi kliennya, Detektif Nam. Nam sangat ingin tahu apakah Yoon menerima tawarannya (keringanan untuk kata kunci teleponnya) dan ingin meyakinkan keluarganya bahwa dia baik-baik saja. Hakim Kim dengan tak acuh bertanya apakah Nam telah mendengar kabar dari keluarganya dalam beberapa hari terakhir, lalu mengungkapkan bahwa istri Nam sedang diinterogasi karena dicurigai melakukan suap.


Detektif Nam tertegun, menyadari bahwa ini adalah tindakan Yoon. Dia mulai sangat mengoceh tentang bagaimana dia melakukan semua yang Yoon katakan kepadanya dan bertanya-tanya apa yang dia lakukan salah, tapi Hakim Kim menyarankan dia untuk memikirkan keluarganya sebagai gantinya.


Suji buru-buru menggeledah kamar Shi-wan dan menemukan portofolio sketsa. Di dalamnya ada foto dirinya dengan Yoo-na sejak dia memungut putrinya. Segera di bawah itu ada gambar Yoo-na dari sudut pandang Shi-wan saat dia melemparkannya dari atap, lengkap dengan tangannya mendorongnya. Suji menatap gambar yang menggambarkan pembunuhan putrinya, ngeri.

Di kantor polisi, Do-han pergi mengunjungi Detektif Nam, tapi berhenti saat dia memata-matai Kim Kehakiman yang datang dari ruang tamu. Ketika Do-han memanggilnya, Eun-joong mengatakan kepadanya bahwa ayahnya sedang mengerjakan sebuah kasus.


Kembali ke kamar Shi-wan, suara Bomi menarik Suji dari keterkejutannya saat ibu Shi-wan tiba di luar. Suji cepat-cepat menyingkirkan semuanya kembali ke tempatnya, tapi berhenti sejenak untuk memotret gambar Yoo-na.


Ibu masuk ke ruang kosong dan memerintahkan pengurus rumah sakit untuk memanggil polisi. Dia mulai melihat sekeliling dan mata-mata portofolio santai bersandar di dinding. Dia membukanya dan menemukan gambar yang diambil putranya dari kematian Yoo-na tepat di atas. Dia menatap gambar itu dengan ngeri ... tapi tidak benar-benar terlihat terkejut. Ibu segera membuka ritsleting portofolio, dan saat itulah, dia melihat Suji bersembunyi di sudut, memperhatikannya.

Suji melangkah dan meraih Ibu dari belakang, menutupi mulutnya dan dengan marah berbisik di telinganya, "Anda tidak terkejut melihat gambarnya. Anda tahu persis seperti apa anak Anda. Anda menutupi dia, bahkan tahu seperti apa dia. "Dia mencambuk Ibu di sekitar untuk menghadapinya dan memperingatkan bahwa Shi-wan akan melakukan sesuatu yang mengerikan lagi, menanyakan apakah Ibu akan terus berpura-pura bahwa dia tidak tahu apa-apa.

Ibu mendorong Suji pergi dan mendapat kilasan dirinya yang agak psikotik, berteriak bahwa tidak peduli apa yang Suji katakan, Shi-wan masih anak tunggalnya, dan dia akan membunuh Suji jika terjadi sesuatu padanya. Bomi melambaikan tangan untuk memperingatkan Suji dari mobil polisi yang mendekat, dan kewaspadaan kami memukul keluar dengan tergesa-gesa.


Kesibukan aktivitas mendadak di kantor polisi membuat Do-han mengikuti sekelompok paramedis menuju sel penjara, dan dia berusaha melihat mereka membawa mayat Detektif Nam. Seiring tatapan Do-han, kami mendengar sebuah laporan berita yang mengatakan bahwa detektif tersebut menggantung dirinya sendiri.

Yoon sedang menonton berita saat istrinya memanggilnya tentang pelarian Suji. Dia kembali ke rumah, di mana Shi-wan dan ibunya berdiri di antara banyak pria yang sedang menyisir alat perekam yang ditanam. Ibu berkedip kembali ke peringatan Suji bahwa anaknya akan mencoba "melakukan sesuatu" lagi segera.


Salah satu pria itu terlalu dekat dengan kanvas kosong raksasa, dan Shi-wan membentak dia untuk membiarkannya sendiri. Ibu bertanya kapan Shi-wan akan mengisi gambar itu dengan sesuatu, dan Shi-wan menyeramkan menatap ke tempat kosong, mengatakan bahwa dia akan segera mengisinya.


Soon-ae memanggil Eun-joong di rumahnya untuk melaporkan bahwa Detektif Nam meninggal, meninggalkan hanya sebuah catatan yang meminta maaf kepada keluarganya. Eun-joong tidak percaya bahwa dia tiba-tiba bunuh diri. Ketika Soon-ae mengatakan kepadanya bahwa orang terakhir yang berbicara dengan Nam adalah pengacaranya, Hakim Kim, wajah Eun-joong jatuh.

Eun-joong ragu-ragu bergabung dengan ayahnya di sofa dan bertanya apakah Detektif Nam adalah kliennya. Hakim Kim pergi diam, dan Eun-joong bertanya bagaimana dia mengenal detektif itu. Ayahnya hanya menjawab bahwa seorang kenalan meminta bantuannya, lalu tiba-tiba menuju tempat tidur, membiarkan Eun-joong terlihat tersesat.


Yoon bertemu dengan Pengacara Oh dan mencoba memperbaiki jembatan yang terbakar. Dia mengungkapkan bahwa mereka berdua tertipu oleh Do-han, tapi Oh tampak lebih fokus pada Yoon yang mengkhianatinya hanya karena desas-desus. Yoon menegaskan bahwa Do-han memiliki dendam terhadapnya, tapi Oh hanya mencatat bahwa ini pasti Do-han menuntut balas dendamnya.

Pengacara Oh berkedip kembali ke makan malam baru-baru ini yang dimilikinya bersama Do-han, ketika mantan anak didiknya telah memperingatkannya bahwa Yoon akan segera mencari-cari kesalahan. Do-han telah menasihatinya untuk menentangnya, menunjukkan bahwa antek Yoon yang paling setia, Detektif Nam, meninggal setelah mencoba bernegosiasi dengan Yoon.


Kembali ke sekarang, Pengacara Oh mengatakan pada Yoon bahwa sebuah permintaan maaf tidak cukup, jadi Yoon bertanya bagaimana dia bisa menebusnya. Kami tidak mendengar jawaban Oh.


Do-han memanggil Suji malam itu untuk menceritakan tentang Detektif Nam, dan dia berbagi menceritakan tentang gambar yang dia temukan di kamar Shi-wan. Suji mendesah bahwa gambarnya saja tidak akan cukup, tapi Do-han mendorongnya untuk terus mengumpulkan barang bukti sehingga kebenaran bisa terungkap.

Mereka terdiam beberapa saat sampai Do-han mengingatkannya bahwa sidang itu besok. Dia mengatakan kepada Suji bahwa dia harus menontonnya secara live, mengatakan bahwa ada sesuatu yang perlu dia ketahui. Ketika Suji bertanya apa itu, Do-han menjawab bahwa dia akan mencari tahu besok.

Kyung-soo mengangkut dirinya kembali ke markas Lookout, benar-benar lelah dari peringatan ibunya. Setengah tertidur, dia tersandung ke tempat tidurnya yang gelap dan terjatuh ke bawah. Hampir lima detik kemudian, ada hiruk-pikuk jeritan anak-anak dari kedua Kyung-soo dan Bomi saat mereka masing-masing melompat, Bomi menerjang cahaya sementara Kyung-soo menghangat.


Bomi melotot belati di Kyung-soo, yang katanya tahu sangat baik bahwa dia akan tidur di sana. Pada gilirannya, Kyung-soo tenang cukup untuk menjelaskan bahwa dia belum tidur dalam beberapa hari dan tidak berpikiran lurus. Bomi sedikit menghangat saat itu, sambil mencaci dia karena tidak tidur siang. Dia bertanya apakah dia mengirim ibunya pergi dengan baik, dan Kyung-soo menjawab bahwa dia berharap akhirnya dia menemukan kedamaian.

Keheningan canggung terjadi kemudian mereka masing-masing mencoba menawarkan tempat tidur itu kepada yang lain. Kyung-soo bersikeras bahwa dia tinggal di tempat tidur dan mulai berjalan, tapi Bomi mengulurkan tangan dan meraih tangannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia butuh istirahat yang baik setelah segalanya, dan Kyung-soo menatapnya kembali, tersenyum sedikit.


Malam berlalu, dan Suji menuju ke ranjang Bomi untuk menanyakan apakah dia melihat Kyung-soo, lalu berhenti dan menatap, terkesiap, di kedua Kyung-soo dan Bomi tidur (berpakaian lengkap) di samping satu sama lain. Heh, Suji benar-benar mulai tersenyum, lalu menatap orang tua yang tidak setuju dan berteriak pada mereka berdua untuk bangun.


Dua orang dewasa muda terbangun, dengan sombong tersenyum dan benar-benar terpengaruh oleh suji yang melotot. Suji mengingatkan keduanya bahwa mereka sebelumnya tidak dapat berdiri satu sama lain, dan Bomi setuju. "Dia idiot. Tapi dia manis, "kata Bomi.

Dan heh, Kyung-soo benar-benar mengangguk, semua Yup, apapun yang dia katakan . Dia kemudian memberikan dua sennya bahwa Bomi bisa agak jahat, "Tapi dia cantik, jadi tidak masalah."

Suji hanya menggelengkan kepalanya pada mereka berdua dan mengembara, membiarkan keduanya tertawa terkikik satu sama lain. Kyung-soo kemudian bersandar di dekat Bomi dan memintanya untuk datang bersamanya di suatu tempat nanti.


Bahwa "suatu tempat" ternyata menjadi kantor makelar, dan Kyung-soo meminta pendapatnya di rumah tiga kamar tidur yang dia cari untuk disewa. Bomi mengajukan banyak pertanyaan cerdas ke makelar barang tak bergerak, mendorong wanita tersebut untuk memuji Kyung-soo pada pacarnya. (Aww!) Keduanya saling memberi kesan lucu, dan Kyung-soo menandatangani surat kabar untuk menyewa tempat itu.


Begitu mereka keluar dari kantor, Bomi dengan malu-malu memberitahu Kyung-soo bahwa dia tidak berencana untuk menikah sampai usianya tiga puluh. Kyung-soo bingung sejenak, kemudian menjelaskan bahwa rumah itu untuk dirinya sendiri dan ayah dan saudara laki-lakinya. Di wajah malu Bomi, dia membungkuk untuk menanyakan apakah menurutnya rumah itu untuk mereka berdua.


Bomi memanggilnya gila dan terhuyung-huyung, tapi Kyung-soo hanya menyeringai dan berteriak bahwa dia akan mendapatkan sesuatu yang lebih baik. Keduanya kemudian menuju permainan mainan derek, dan Kyung-soo menunjukkan beberapa keterampilan permainan gila, memenangkan mainan boneka setelah mainan boneka sementara Bomi bersorak. Pada saat mereka pergi, dia memegang begitu banyak sehingga Anda bahkan tidak bisa melihat wajahnya.


Kata-kata peringatan Suji tampaknya telah membuat setidaknya beberapa dampak dengan Se-won, karena gadis itu dengan ragu-ragu menghadapi Shi-wan untuk menanyakan apakah dia benar-benar tidak membunuh Yoo-na. Dengan segera bisa mengatakan bahwa Suji berbicara dengan Se-won, dia mengatakan pada Se-won bahwa mereka harus merahasiakan persahabatan mereka dari orang dewasa, karena mereka tidak akan mengerti.

Se-won setuju, tapi dia mencatat bahwa Shi-wan tidak pernah menjawab pertanyaannya. Dia meminta dia kosong, "Apakah Anda membunuh Yoo-na?" Shi wan ragu sejenak sebelum dia tersenyum dan menjawab, "Tidak. Untuk penghargaannya, Se-won tidak terlihat benar-benar percaya padanya. Kemudian, ketika Soon-ae menelepon kemudian, Se-won berjanji bahwa dia akan mendengarkan ibunya dan Suji dan menjauh dari Shi-wan.

Namun, begitu dia menutup telepon, Shi-wan berlari menghampirinya. Dia tersenyum, dan mereka berdua pergi bersama. Suji melihat kedua pintu keluar sekolah, dan saat Se-won meringkuk bahagia di sampingnya, kami mendengar Shi-wan berpikir, "Apa kau sedang menonton? Perhatikan semua yang Anda inginkan. Anda tidak bisa menghentikan apapun, sama seperti Anda tidak bisa bertahan lama. "(* Shiver *)


Akhirnya saatnya sidang dengar pendapat pengacara, dan Yoon tiba di gedung pengadilan di antara kerumunan wartawan yang mengajukan pertanyaan tentang keterlibatannya dalam kasus Yoo-na dan pembunuhan orang tua Bomi. Yoon tersenyum sedikit dan dengan lembut menanggapi bahwa dia akan menjawab pertanyaan mereka sebaik mungkin selama persidangan.

Sementara itu, Do-han memberitahu seseorang melalui telepon bahwa ia hanya mampu menyediakan dua dari tiga saksi yang dijanjikannya. Tapi seruannya tiba-tiba terganggu saat dua detektif berbaris memasuki kantornya dengan surat perintah penangkapannya dengan tuduhan pemalsuan.


Para detektif bergerak maju untuk memborgolnya, dan Do-han mulai menertawakan sentuhan baru ini. Tapi saat tawa itu memudar, Do-han terlihat cemas.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Lookout Episode 24

 
Back To Top