Sinopsis Lookout Episode 23

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 01 Juli 2017

Sinopsis Lookout Episode 23

Advertisement
Loading...
Loading...

Sepertinya pepatah "satu langkah maju, dua langkah mundur" adalah deskripsi tepat untuk kemajuan Tim Lookout. Karena keluarga kita yang tidak waras semakin dekat dan memiliki ikatan atas tragedi bersama mereka, musuh mereka menenun sebuah jaring yang lebih rumit lagi yang dibuat untuk menjerat mereka. Dan karena kejahatan berjalan dalam keluarga, Suji sekali lagi dihadapkan pada psikopat yang membunuh putrinya - tapi satu-satunya pertanyaannya adalah, dapatkah dia mencegah hal yang sama terjadi pada orang lain, atau apakah sejarah akan berulang?


Sinopsis Lookout Episode 23

Dengan berpaling ke hari sebelumnya, kita melihat Detektif Nam berhasil masuk ke daerah berhutan. Suji dan Kyung-soo segera menyusul, dan Kyung-soo memiliki pelacak detektif, menunjukkan bahwa dia tidak jauh dari situ. Berharap ibunya bisa berada di dekatnya, Kyung-soo keluar dari mobil sebelum Suji bisa menghentikannya.

Detektif Nam berjalan melewati hutan, berhenti di sebuah pohon yang ditandai dengan sebuah X putih kecil. Sayangnya, pada saat Kyung-soo melewati hutan setelah dia, Bomi mengingatkan tim yang telah ditinggalkan Nam. Wajah Kyung-soo jatuh saat Bomi menambahkan, "Saya pikir dia menemukan apa yang dia inginkan." Benar saja, saat Nam mengemudi pergi, kita melihat tas yang tertutup kotoran di jok belakang.


Saat malam tiba, Detektif Nam tiba di sebuah sungai. Dia memuat blok cinder raksasa ke dalam tas lalu mulai menariknya perlahan ke tepi air. Sementara itu, skuad Lookout telah melacak lokasi Nam, tapi Bomi tidak dapat menemukan van dalam kegelapan sehingga Suji dan Kyung-soo berlari sepanjang malam, dengan panik mencari.


Tepat sebelum Nam bisa membuang tas itu ke sungai, dia menjawab (dan mencatat) sebuah panggilan dari Kepala Jaksa Penuntut Yoon, menangkap kami ke tempat kami tinggalkan di episode terakhir, dengan Nam berteriak bahwa dia menyiksa dan membunuh orang-orang atas perintah Yoon, Dan Yoon mengingatkannya bahwa dia dihargai dengan baik untuk itu. Ketika Nam mengungkapkan bahwa Do-han memperingatkannya tentang apa yang Yoon lakukan terhadap Pengacara Oh, Yoon melirik kaget pada Do-han, yang menyeringai padanya.

Detektif Nam bersumpah bahwa dia akan mencari sendiri sekarang, ketika tiba-tiba, Suji menariknya dari belakang. Kedua pegulat dan Suji mengetuk Nam ke tas, mengirimnya ke sungai. Dipaksa dengan keputusan cepat, Suji membiarkan tasnya pergi dan menangani Nam. Syukurlah, Kyung-soo berlari dan menyeret tasnya sebelum tenggelam di bawah air.


Sebagai Kyung-soo menarik tas kembali di darat, ia melihat sepotong kain mencuat keluar. Dia mengenalinya di selendang yang dia berikan pada ibunya, dan berpikir kembali saat dia memunggungi dia. Akhirnya menerima bahwa ibunya benar-benar pergi, Kyung-soo rusak.


Setelah memborgol satu Detektif Nam yang tersumbat di dalam van polisi, Suji memanggil Soon-ae. Dia meminta maaf untuk mengejar mobil terakhir kali mereka bertemu, tapi Soon-ae tidak menyimpan dendam (aw, besties). Suji mengatakan bahwa dia menangkap orang di balik kasus ibu rumah tangga yang hilang (ibu Kyung-soo) saat dia mencoba membuang mayatnya, kemudian mengungkapkan bahwa pelakunya tidak lain adalah rekan kerja mereka, Detektif Nam.

Sementara Soon-ae menggagalkan berita tersebut, Suji meminta temannya untuk segera membuktikan bahwa Nam juga mencoba membunuhnya, mengisyaratkan bahwa Jaksa Penuntut Tertinggi Yoon adalah di belakang detektif tersebut. Suji menutup telepon dan melihat ke bawah dengan sedih ke Kyung-soo saat dia menangis atas apa yang tersisa dari ibunya.


Kembali ke kantor kejaksaan, Yoon menuduh Do-han mendorong Detektif Nam untuk bertindak. Do-han memperhatikan dengan sombong saat Yoon mengumpulkan barang-barang itu, menyimpulkan bahwa jaksa muda itu menjebaknya. Dia menunjukkan bahwa sebuah catatan panggilan telepon saja tidak cukup untuk melibatkannya, tapi pada saat diam terus-terus, Yoon menyadari bahwa dia pasti telah merekam pembicaraan itu.


Do-han menyeringai dan berkata, "Anda menyadarinya terlambat." Hampir bersiul dengan kemenangan, dia dengan lembut memberitahu Yoon bahwa polisi saat ini sedang dalam perjalanan untuk menangkap Nam, dan mereka akan menemukan catatan tentang dia dan Percakapan Yoon di telepon detektif itu. Do-han merenung bahwa Yoon mungkin bisa menghancurkan buktinya, tapi begitu media mengetahui bahwa seorang detektif polisi melakukan pembunuhan, bahkan Jaksa Agung Yoon yang hebat tidak akan bisa menguburnya tanpa menimbulkan kecurigaan.

Sambil menarik napas, Yoon menebak, "Itu kamu. Anda menyembunyikan identitas Anda dan mendekati saya dengan sebuah rencana. "Do-han tiba-tiba masuk ke dalam tawa diam yang gila ini. Dengan senyum nyaring dan tawa gila, Do-han menatap tajam pada musuh bebuyutannya dan membisikkan kata-kata yang telah lama ditahannya: "Ya. Aku anak Lee Shin-hyuk. "

Tatapan Yoon, dan ekspresi psikotik batas pendek Do-han memudar kembali normal. Yah, aku sedikit merinding keluar.


Soon-ae dan calvary tiba di sungai untuk menemukan Detective Nam yang terkendali. Jin-ki menempatkan tas Nam di sebelah van dan membukanya untuk menemukan ... oh man, itu kerangka, bukan?

Tak jauh, Suji dan Kyung-soo melihat polisi menangkap Detektif Nam. Kyung-soo bertanya-tanya apakah ini berarti ibunya akhirnya bisa merasa damai, dan Suji mengatakan kepadanya bahwa dia yakin ibunya akan bersyukur bahwa anaknya tidak pernah menyerah.


Detektif Nam dibawa untuk diinterogasi, tapi tidak berjalan dengan baik. Ketika Soon-ae menasehati dia untuk menunjukkan martabat sebagai detektif dan bekerja sama, Nam hanya menyuruhnya untuk fokus pada menemukan Suji.

Sambil berdiri tepat di wajahnya, Soon-ae whipsers, "Kenapa? Apakah Anda sedih bahwa Anda tidak bisa membunuhnya untuk yang terakhir kalinya? "Pandangan Nam berkedip-kedip saat itu, dan Soon-ae memperingatkan bahwa dia tidak akan membiarkan hal-hal pergi saat ini. Oh sial. Soon-ae menjadi badass.

Soon-ae bergabung dengan Do-han saat dia melihat interogasinya. Dia frustrasi pada keheningan detektif, tapi Do-han menunjukkan bahwa Nam diam dengan harapan siapa pun yang mendukungnya akan membantu. Soon-ae bertanya apakah Do-han tahu siapa itu, tapi Do-han hanya mengisyaratkan bahwa seharusnya ada catatan panggilan antara Nam dan siapa pun yang pernah bekerja dengannya.


Yoon menatap ke luar jendelanya dan berpikir kembali pada ancaman Do-han bahwa telepon Nam (dan rekaman percakapan) akan segera ditemukan. Datang ke sebuah keputusan, Yoon memanggil seseorang yang dia sampaikan sebagai "Hakim Agung" dan meminta bantuan, dengan mengatakan bahwa kasus Lee Shin-hyuk "mungkin menjadi masalah lagi."

Di Lookout HQ, Kyung-soo ragu-ragu melalui telepon saat Bomi mendekatinya. Masih marah padanya, Kyung-soo menyikatnya, tapi Bomi menebak bahwa dia belum bisa memberi tahu ayah dan saudara laki-lakinya tentang ibunya. Kyung-soo menyikatnya, mengatakan bahwa polisi akan segera memberi tahu mereka, dan bahwa dia belum pernah dekat dengan keluarganya sejak dia melarikan diri dari rumah.


Bomi menegaskan, "Tapi Anda masih bisa bertemu keluarga Anda jika Anda mencoba." Kyung-soo melihat ke arah itu, dan Bomi menambahkan bahwa ibunya akhirnya pulang ke rumah setelah sepuluh tahun: "Apakah Anda akan membiarkan dia melihat bagaimana keluarganya memiliki Tersebar jauh? "Dia mengulurkan tangan untuk mencengkeram bahunya sambil memberi semangat, lalu pergi. Dengan mengangkat teleponnya, Kyung-soo akhirnya memanggil ayahnya dan mengatakan kepadanya, "Saya menemukan Ibu."


Di rumahnya, Yoon menyapa pengadilan agung yang misterius dan mengatakan kepadanya bahwa tubuh seorang saksi pengadilan Lee Shin-hyuk telah ditemukan, menambahkan bahwa jika pembunuhan ini diselidiki, orang akan mengetahui bahwa kasus mata-mata Shin-hyuk adalah sebuah kebohongan. .

Pria itu terlihat sangat khawatir dengan berita ini, dan Yoon memperingatkannya, "Kalau begitu orang akan tahu bahwa Anda salah saat Anda mengumumkan Lee Shin-hyuk sebagai mata-mata sebagai hakim agung yang mengawasi kasus ini." Oooh, jadi dia adalah hakim dari Kasus ayah Do-han.


Setelah mengungkapkan identitasnya kepada Yoon, Do-han akhirnya bisa mengunjungi ayahnya di rumah sakit. Imam khawatir tentang Yoon mengetahui yang sebenarnya, tapi Do-han berjanji bahwa jaksa penuntut tidak dapat membalas tanpa kasus masa lalunya terungkap.

Imam menanyakan apakah Do-han memiliki semua saksi. Do-han mengatakan kepadanya bahwa dia melakukannya, dan yang harus dia lakukan sekarang adalah menangkap Kepala Jaksa Yoon. Do-han terimakasih saudaranya untuk membantu, dan pendeta pergi untuk memberinya privasi. Do-han berdiri di atas tempat tidur ayahnya melihat ke bawah pada ayahnya yang sedang tidur, lalu mengulurkan tangan untuk memegang tangannya, tersenyum sedikit.


Sementara itu, pengadilan tertinggi menghukum Yoon bahwa hukuman atas kasus Lee Shin-hyuk adalah sebuah kesalahan, namun Yoon mengatakan bahwa dia masih tidak ragu untuk menutupinya. Yoon bertanya apakah dia siap untuk tidak hanya seluruh dunia, tapi juga anaknya untuk mengetahui kebenarannya. Rupanya, pengadilan tertinggi tidak, karena dia meminta Yoon apa yang dia butuhkan. "Pertahankan aku," jawab Yoon.


Do-han berjalan dengan susah payah pulang ke rumah saat teks Suji menanyakan apa yang terjadi dengan Detektif Nam. Do-han segera memanggilnya untuk mengatakan bahwa semuanya berjalan sesuai rencana dan polisi akan segera memeriksa teleponnya. Suji bertanya tentang ayahnya, dan Do-han tersenyum saat dia mengakui bahwa dia baru saja mengunjunginya.

Suji mengatakan bahwa Yoon masih memiliki orang lain yang bekerja untuknya, tapi Do-han tidak khawatir, menambahkan, "Sekarang saya bisa kembali menjadi anak ayah saya." Dia berjanji akan menangkap Yoon dan mengetahui kebenarannya. Di balik apa yang sebenarnya terjadi pada Yoo-na: "Setelah itu, saya akan menebus apa yang saya lakukan terhadap kalian berdua dan menerima hukuman hukum." Dengan kepastian akhir bahwa hal itu tidak akan lama, Do-han menutup telepon.

Keesokan harinya, Eun-joong diwawancarai oleh Jaksa Penuntut, yang menghukumnya karena melakukan sesuatu yang sangat bodoh saat menyampaikan informasi kepada seorang buronan. Eun-joong menjawab, "Saya tidak ingin mendengarnya dari Anda ." Touché.


Jaksa Park berpendapat bahwa Eun-joong setidaknya harus peduli bagaimana perasaan ayahnya tentang ini, tapi Eun-joong tidak khawatir karena dia tidak memberi tahu ayahnya. Kecuali, sepertinya Park sudah menginformasikan sosok ayah misterius ini.

Lalu siapa yang harus masuk, tapi pengadilan agung (meskipun dia sudah pensiun, kita akan memanggilnya Justice Kim, karena semua orang masih ada) yang telah bertemu dengan Yoon. Eun-joong menyapa dia sebagai ayahnya, dan Hakim Kim mengatakan kepada anaknya bahwa dia di sini untuk menjadi pengacaranya.

Di kantor polisi, Do-han, Soon-ae, dan Jin-ki membahas telepon Detektif Nam. Mereka menemukan catatan panggilan antara Nam dan Jaksa Agung Yoon, tapi itu tidak terbukti banyak. Do-han secara halus mengisyaratkan bahwa mereka harus memeriksa telepon untuk email, pesan ... merekam percakapan, mungkin.

Soon-ae mengatakan bahwa mereka dapat menemukan file rekaman besar yang tercatat, namun dilindungi dengan kata kunci. Jin-ki membungkuk untuk menambahkannya dengan kode enam belas digitnya, kata sandinya bisa membawa tim cyber tersebut lebih dari satu tahun untuk dipecahkan. Ekspresi Do-han hampir mengatakan semuanya.


Hakim Kim bertemu dengan Detektif Nam, memperkenalkan dirinya sebagai pengacaranya. Nam bertanya apakah "dia" mengirimnya, dan Hakim Kim secara samar menjawab, "Jika Anda menginginkan pertolongan, tunjukkan sikap yang sesuai." Pesan disampaikan, dia meninggalkan Nam sendiri untuk dipertimbangkan.

Kyung-soo bersiap-siap untuk pemakaman ibunya. Suji bergabung dengannya, membantunya dengan dasi dan meminta maaf agar dia dan Bomi tidak bisa pergi bersamanya. Kyung-soo meyakinkannya bahwa cukup dia membantunya menemukan ibunya.


Detektif Nam mendapat pengunjung lain, dan kali ini, ini adalah Do-han. Tepat pada intinya, Do-han menasihati Nam bahwa dia tidak dapat mempercayai Yoon untuk membantunya, karena Yoon tidak akan pernah mempercayainya. "Apapun tawaran yang dia buat, jangan jatuh untuk itu. Dia membawa Anda ke kematian Anda, "kata Do-han.


Nam bertanya apa saran Do-han, kalau begitu. Do-han segera mengatakan kepadanya untuk mengungkapkan kebenaran kepada polisi dan media, yang akan membuat lebih sulit bagi Yoon untuk mencapainya.

Detektif Nam tampaknya mempertimbangkannya, tapi kemudian kita memotong ke kantor Yoon, di mana kita melihat Hakim Kim menyerahkan secarik kertasnya, mengatakan itu adalah kata kunci untuk telepon Nam. (Crap.) Hakim Kim menceritakan bahwa Nam setuju dengan kesepakatan mereka, menanyakan apa yang Yoon inginkan dengan dia.


Yoon mengungkapkan bahwa Nam telah menerima sogokan dari pemilik klub dan memasukkan uang tersebut ke dalam nama istrinya. Jaksa penuntut umum mengatakan bahwa istri Nam harus dihukum juga. Yoon menginstruksikan Hakim Kim, "Katakan pada detektif Nam bahwa anaknya masih belia. Dia akan tahu apa yang harus dilakukan untuk menghindari mengubah istrinya menjadi penjahat. "


Do-han menghadiri peringatan untuk ibu Kyung-soo, di mana Kyung-soo berdiri dengan ayah dan saudara laki-lakinya. Mata hacker kita yang malang hampir muncul dari kepalanya untuk menemui atasannya di sana, tapi Do-han hanya membungkuk hormat dan pergi.

Kyung-soo menyusulnya dan langsung mencelupkan kepalanya kesal, mengatakan bahwa dia ingin meminta maaf kepada Do-han atas nama ibunya. Do-han tersenyum saat itu dan mengatakan pada Kyung-soo bahwa dia tidak perlu: "Ibu Anda meminta maaf. Dia mencoba memperbaiki keadaan. Itu semua yang saya butuhkan."


Do-han menambahkan bahwa dia seharusnya menjadi orang yang meminta maaf, karena seharusnya dia memberi tahu keluarga Kyung-soo tentang ibunya sebelumnya. Kyung-soo sepertinya tidak menyimpan dendam, mengatakan pada Do-han bahwa cukup dia membantunya menangkap pembunuh ibunya.


Di Lookout HQ, Suji melirik sebagai umpan dari telepon hack Shi-wan dan berhenti kedinginan saat melihat Se-won (anak perempuan Soon-ae) yang terbelalai dengan Shi-wan. Shi-wan tergesa-gesa menutup teleponnya, tapi Suji sudah melihat apa yang dia butuhkan.

Suji pergi ke sekolah tepat pada waktunya untuk menemui Shi-wan pergi. Tepat sebelum dia masuk ke mobil, Se-won memanggilnya, dan dia berbalik untuk melambai padanya, tersenyum. Ada saat yang menyeramkan saat dia melihat kembali sopirnya dengan wajah hampa, tapi kemudian dia kembali ke Se-won, semua tersenyum lagi.

Suji melihat-lihat pertukaran dari jauh sebagai pembunuh putrinya dan putri putrinya saling berpacu dengan gembira satu sama lain.

Sumber :
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis Lookout Episode 23

 
Back To Top