Sinopsis King Loves Episode 7

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Sabtu, 29 Juli 2017

Sinopsis King Loves Episode 7

Advertisement
Loading...
Loading...

Rin tidak percaya matanya sebagai pemanah misterius, Moo-suk, menembakkan panah dari arah Won, merumput raja. Ketika Won menghentikan kudanya di depan ayahnya yang ketakutan, dia bingung saat ayahnya menuduh dia melakukan percobaan pembunuhan.

Moo-suk lolos sementara Rin membidik dan mengirim panah kedua terbang. Won mendongak saat panah itu mengikuti jalannya dan mengubur dirinya sendiri ke dalam kudanya. Won dilemparkan ke tanah dan menggoyangkan tangannya sebelum dia berhasil merangkak ke kakinya dan menghunus pedangnya.



Won berlari ke ayahnya dan menginstruksikannya untuk tetap di lapangan saat dia berbalik menghadapi penyerang mereka, pedang siap. Raja memperhatikan buku-buku jari berdarah Won dan melihat ke arah kudanya yang sudah mati, kecurigaannya tampaknya telah diramalkan saat ini.

Rin menemukan tempat di mana Moo-suk menembak raja dan melihat ke bawah pada adegan kacau saat para penjaga kerajaan tiba. Ketika Rin terlihat di kejauhan, sebuah pesta penjaga berpisah untuk mengejarnya.

Sementara itu, sang raja mempelajari Won dengan cermat saat ia terus berdiri di depan ayahnya dengan protektif.


Song In menaiki San melalui hutan dengan pisau sendiri di tenggorokannya saat dia mencoba membalikkannya. Dia dengan lancar menghindari manuvernya dan menuntut untuk mengetahui apakah dia berasal dari rumah Menteri Eun. San meraih pisaunya, hanya untuk dilemparkan ke pohon oleh Song In yang lebih kuat.

Song In mengeluh bahwa dia tidak dapat menyaksikan sesuatu (penembakan) karena dia dan mengangkat pisau di atas kepalanya. Tapi saat dia melihat seseorang mendekat, dia terpaksa meninggalkan San.


Seseorang yang mendekati adalah Rin, dan dia terkejut berlari ke San di hutan. Ketika dia menuntut untuk mengetahui mengapa dia ada di sana, dia bertanya apakah dia melihat seorang pria berbaju hitam dengan busur, dan Rin tiba-tiba sangat tertarik pada apa yang dia lihat. Saat sebuah panggilan berburu mengalihkan perhatian mereka, San pergi, dan Rin segera memiliki beberapa pedang yang menunjuk ke tenggorokannya.

Para penjaga membawa Rin ke tenda raja tempat Putri Wonsung, Won, dan para menteri telah berkumpul saat Menteri Eun berlutut di depan raja. Song Menteri memberitahu mereka bahwa Rin ditemukan di tempat panahnya ditembak.


Putri Wonsung menuntut untuk mengetahui apakah Rin benar-benar ada di sana. Ayah Rin, Wang Young, mendesah khawatir saat Rin mengakui dirinya. Putri Wonsung bertanya apakah dia menembak panah, tapi Won membantah tuduhan atas nama Rin. Ketika ibunya mengulang bahwa dia ditemukan di tempat kejadian, Won menjelaskan bahwa Rin ada di perintahnya.

Saat itu, penjaga kerajaan lari ke tenda untuk mengantarkan kedua anak panah yang ditemukan dari tempat kejadian. Wang Young memeriksa mereka dan terkejut saat mengetahui bahwa mereka milik pangeran.


Kakak Rin, Jeon, bertanya pada Rin apakah Won menyuruhnya bersembunyi di tempat itu. Saat Rin tidak menanggapi, Jeon memarahi dia, "Berani-beraninya kau menolak menjawab di depan Yang Mulia?"

Berpikir cepat untuk menyelamatkan temannya, Won mengambil anak panah dan bertanya kepada Rin apakah dia menemukan orang yang mencurinya. Tanpa ragu, Rin mengakui bahwa dia menemukan seseorang yang mencurigakan, tapi kehilangan dia.

Dengan itu, Won menjelaskan kepada raja bahwa dia meminta Rin untuk menyelidiki saat dia menemukan bahwa beberapa anak panahnya hilang. Won menganggap mereka diambil oleh pengagum sebagai suvenir, tidak sadar itu adalah bagian dari rencana untuk membuat raja mencurigai anaknya sendiri.


Raja menganggap tangan Won yang berdarah dan akhirnya alamat Menteri Eun, yang telah berlutut sepanjang waktu. Menteri Eun mengakui bahwa kekejaman yang terjadi di negerinya adalah kesalahan layak mati. Raja ingin melanjutkan perburuan namun memperingatkan Menteri Eun bahwa dia akan kehilangan kepala dan keluarganya akan menggantung jika ada panah lain yang dikirim.

Raja memberi Won satu minggu untuk mencari tahu siapa yang mencoba menembaknya dan berdiri untuk pergi. Song Menteri protes bahwa Rin harus dikurung, tapi raja bertanya mengapa Rin akan menembak baik dia dan putra mahkota. Raja bertanya kepada Rin secara langsung apakah dia ingin menjadikan dirinya raja dan dia menjawab, "Tidak." Itu jawaban yang cukup baik untuk raja.


Setelah raja pergi, Putri Wonsung mendekati Rin dan berkata pada anaknya, "Dia bukan temanmu. Seorang raja tidak memiliki teman. Seorang raja hanya memiliki subjek kerajaan dan pengkhianat sebelum dia. "Banyak yang kecewa ibunya, Won mengingatkannya bahwa dia belum menjadi raja.

Para penjaga yang ditempatkan di luar tenda penarik kereta itu mendengar suara mencurigakan dan segera menyelidiki. Mereka disergap oleh sepasang pencuri, yang entah bagaimana lolos dari pengekangan mereka.


Rin menegur Won saat mereka berjalan melalui perkemahan, mengatakan bahwa dia tidak dapat percaya bagaimana Won bisa begitu pintar namun begitu ceroboh. Rin dengan panas mengingatkan Won bahwa setiap orang mengejarnya dan hal terakhir yang harus dilakukannya adalah mengambil sisi pria yang dituduh menyakiti sang raja. Ketika Won bertanya apakah dia menembak panah itu, Rin berseru, "Lihat? Anda juga mencurigakan! "

Won bersikeras dia tidak curiga, tapi Rin tidak bisa mengerti mengapa, karena saudaranya adalah satu-satunya setelah posisi Won. Rin menuntut, "Bagaimana Anda tahu itu bukan saya?" Won menjelaskan, "Pertama-tama, Anda bisa menembak lebih baik dari itu. Orang itu ditembak dua kali dan dilewatkan dua kali ... jika Anda benar-benar mencoba membunuh kita, apakah Anda akan menembak panah yang kemudian tinggal di sana untuk ditangkap? "


Saat Won berjalan pergi, Rin mengakui bahwa dia menembak kudanya. Kaget, Won kembali untuk penjelasan, tapi beberapa penjaga kerajaan tiba untuk memberi tahu Rin bahwa pengawalnya hilang.

Rin menemukan penjaga yang hilang diikat dan dilucuti dari seragam mereka. Rin menjelaskan kepada pangeran yang bingung bahwa pria yang lolos tersebut membebaskan anak panahnya ke orang yang menembak raja. Rin mengklaim bahwa orang-orang itu adalah satu-satunya pemimpinnya, sampai dia mengingat orang lain.

Berbicara tentang, San mencuri pisau dari orang asing dan kemudian mendekati pria jangkung yang berpakaian hitam, tapi dia bukan orang tato ular itu. Namun, tindakannya menarik perhatian para penjaga kerajaan, yang membawanya ke dalam tahanan. Petugas Menteri Eun, Goo-young, mencegat mereka dan memberi tahu San bahwa menteri sedang mencarinya. Para penjaga kerajaan memprotes, namun penjaga Menteri Eun berada tepat di belakang Goo-young saat ia membawa San pergi.


Rin mencari San di antara pelayan Menteri Eun, tapi Won berpikir akan lebih cepat untuk meminta bantuan. Won mendekati seorang pelayan untuk menemukan seorang gadis tapi mengakui bahwa dia tidak ingat namanya. Sementara itu, Rin hanya merindukan San saat dia berjalan di belakang mereka sementara Won menawarkan deskripsi lemah kepada pelayan tersebut.

Bi-yeon memberikan sebuah paket ke sebuah ruangan di mana San bertemu dengan ayahnya dan Goo-young. Ini berisi pakaian dan uang, dan Menteri Eun menjelaskan kepada San bahwa dia akan kembali ke Pegunungan Doota dan tidak kembali lagi untuk beberapa lama.


San ingin tinggal beberapa hari lagi karena dia menemukan pria yang membunuh ibunya dan menderita bi-yeon. Dia berseru bahwa dia mengenali tato di pergelangan tangannya dan menambahkan bahwa dialah yang menembak panah pada raja.

Ayah San menyadari bahwa pria tersebut terhubung dengan pemberontak yang ingin mengambil alih negara. San menyarankan agar mereka menginformasikan kepada pejabat pemerintah, namun Menteri Eun menjelaskan bahwa mereka hanyalah pedagang, dan tidak masalah bagi mereka yang mengejar takhta.


Menteri Eun juga tidak peduli dengan balas dendam, karena mereka bisa kehilangan lebih banyak yang akan mereka harapkan. Terlepas dari protes San, Menteri Eun menginstruksikan Goo-young untuk mempersiapkan putrinya untuk pergi saat subuh.

Di luar, Goo-young memperbarui tuannya, "Sepertinya anak kedua ingin menjadi putra mahkota. Kudengar tentara pribadinya bertambah jumlahnya. Saya yakin dia sangat membutuhkan uang Anda dengan putus asa. "Goo-young bertanya apakah Bi-yeon akan diizinkan untuk menikahi Jeon, tapi Menteri Eun menganggapnya terlalu berbahaya, karena mereka bisa akhirnya melihat langsung melalui penyamaran Bi-yeon. Menteri Eun memutuskan bahwa Goo-young harus menemani San dan memberikan perlengkapan tambahan kepada Guru Lee untuk musim dingin.


San menolak untuk menikmati teriakan yang baik, jadi Bi-yeon duduk untuk menanyakan apakah Jeon tampan dan memiliki temperamen yang baik. San menggoda bahwa dia pikir Bi-yeon tidak tertarik untuk menikah, tapi gadis itu setuju untuk menikah dengannya jika dia mengerikan.

"Jika dia orang baik, maka Anda menikahinya," Bi-yeon menjelaskan, menambahkan bahwa San akan bisa berhenti tinggal di pegunungan saat itu. Tapi San mengakui bahwa seseorang mencegahnya untuk melihat pelamarnya dengan baik.


Won mencoba mengingat nama San sementara Rin sibuk dengan sikat dan tinta. Won bertanya kepada pengawalnya apa Rin, dan Jang Eui menjelaskan bahwa dia sedang menggambar seseorang. Rin menjelaskan bahwa gadis itulah yang mereka kenal sambil mengangkat sketsanya. Ini adalah kemiripan yang mengerikan , tapi Won berpura-pura melihat kemiripan, dan Rin berwajah lurus dengan hati-hati menyerahkannya ke Jin Gwan yang bisa berkata-kata agar bisa menggunakannya dalam pencarian mereka. Hahahaha!

Kemudian, Rin menangkap Won sambil tertawa sendiri, dan dia mengakui bahwa pikiran gadis itu membuatnya tertawa. Won menyarankan agar dia bisa tinggal di sangkar burung raksasa di tempat tinggalnya untuk membuatnya tertawa setiap hari, namun Rin menunjukkan bahwa beberapa burung tidak dapat tinggal di dalam sangkar. Won mengusulkan untuk memberi hadiah kepadanya dengan pepohonan dan bunga liar sebagai gantinya dan tiba-tiba teringat namanya: So-hwa.

Keesokan paginya, pesta San menuju ke pegunungan. Saat mereka melewati kota, San berkeras bahwa dia perlu membebaskan dirinya sendiri, dan Goo-young mengizinkannya untuk mengunjungi toko terdekat selama dia meninggalkan tasnya bersamanya.


Tentu saja, San langsung keluar dari toko dan menunggu Goo-young. San berlari ke arah lain, dan penjaga Goo-young dan Menteri Eun mengejarnya saat dia menjerit bahwa mereka bandit.

San berjalan menuju kereta untuk meminta pertolongan, dan itu kebetulan milik adik perempuan Rin, Dan. San masuk dan berbohong bahwa Goo-young berencana untuk menjualnya, tapi dia menjelaskan bahwa San adalah pelayan yang tidak taat. Dan menginstruksikan kepada Goo-young agar tuannya bisa mengambil San dari rumah tangganya jika dia sangat menginginkannya, dan San melontarkan kemenangan pada Goo-young yang tak berdaya saat kereta tersebut ditarik menjauh.

Dan terkejut melihat San lagi, karena ia mengaku tinggal di pegunungan. San mengaku bahwa dia perlu menemukan seseorang terlebih dahulu dan mengakui bahwa itu adalah salah satu pria yang dia temui di rumah Dan. Sambil tersenyum, Dan memberitahu San bahwa dia melompat ke kereta yang tepat.


Jin Gwan dan Jang Eui terkejut saat Dan dan San tiba. Dan bertanya apakah dia masuk, dan Jin Gwan berjuang untuk memutuskan bagaimana menjawabnya. Dia menambahkan bahwa pendampingnya ada di sana untuk melihat Han-chun dan Soo-in (alias yang dimainkan Won dan Rin).

Ketika mereka menghilang di lantai atas, Dan menjelaskan bahwa pangeran mahkota terjatuh dari kudanya saat berburu, jadi dia menyeduh beberapa obat. San terkejut melihat penginapan sang pangeran, tapi Dan berbagi bahwa dia menghabiskan sebagian besar malamnya dari istana mewah.

San ingin menunggu di luar, tapi Dan bersikeras bahwa pangeran itu tidak menakutkan. San menjelaskan bahwa tentu saja dia tidak akan mengintimidasi seseorang seperti Dan, karena menyadari bahwa Dan harus memiliki perasaan untuk sang pangeran, karena dia mengalami banyak kesulitan untuk menyeduh obat untuknya.


Won mengklaim dia "keluar" saat pengawalnya mengumumkan Dan, tapi berubah pikiran saat mendengar bahwa San ada bersamanya. Dia ingin memastikan bahwa dia tidak terlihat seperti pangeran dan meminta Jin Gwan dan Jang Eui untuk pendapat mereka.

Tidak yakin harus berkata apa, Jang Eui akhirnya menanggapi, "Tidak sama sekali," dan Won menuduhnya mengatakan bahwa dia terlihat buruk. Kedua orang ini tidak bisa menang.

Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-king-loves-episodes-7-8/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 7

 
Back To Top