Sinopsis King Loves Episode 6

Kumpulan dan Simpanan Sinopsis Drama Korea, Drama Jepang, Drama Asia, Drama India terbaru hari ini

Kamis, 27 Juli 2017

Sinopsis King Loves Episode 6

Advertisement
Loading...
Loading...
Sinopsis King Loves Episode 6

Kuartet itu duduk untuk minum teh, dan ikan Dan untuk mencari tahu bagaimana anak-anak bertemu dengan San. Rin dan Won tetap tidak jelas mengenai rinciannya, tapi Dan hanya ingin tahu apakah mereka dekat dengan San, jadi Won menempatkan lengan San di bahunya sebagai demonstrasi kedekatan mereka, menyebabkan San menungganginya untuk tersesat. Ha ha.

Ini giliran San sekarang, dan dia bertanya pada Dan apakah dia tahu apa yang sebenarnya dilakukan Won dan Rin. Won melompat masuk dan mengatakan mereka bekerja untuk putra mahkota sebagai pengawal bayangan ... dalam pelatihan.

San peppers Menang dengan lebih banyak pertanyaan, yang berhasil dia lakukan untuk melawan dirinya sendiri dengan sukses, karena Dan mengamati mereka dengan rasa ingin tahu. San meminta Dan untuk menguatkan kebohongan Won, jadi sebaliknya, dia hanya menegaskan identitas mereka (palsu), dan menjanjikan San bahwa tidak perlu khawatir.



San mundur dan memutuskan untuk percaya Dan. Dia menuang segelas teh lagi, tapi bagian atasnya jatuh dan percikan teh panas ke arahnya. Won menarik tangan San dengan naluri, dan dengan terlambat menyadari bahwa dia sedang memegang teko panas di tangannya yang lain, yang kemudian ia teteskan dan jeda.

San tegur / kesal karena menang karena canggung, dan Dan melihat mereka dengan sedih. San mengingat sopan santunnya dan mengatakan bahwa Won akan mengganti teko yang rusak, menyalahkan semua yang ada padanya. Dia kemudian bangkit untuk mengucapkan terima kasih atas kebaikan dan pengertiannya di tengah kemasyhuran mereka sebelum menuju ke arah yang salah (yang Won tunjukkan, haha).

Won mengikutinya, meninggalkan kedua saudara kandungnya sendirian. Rin menyuruh Dan untuk tidak mengingat hubungannya setelah melihat Dan mengamati keduanya. Dia bertanya kepada kakaknya tentang orang macam apa San, tapi dia belum punya jawaban untuknya.


Saat mereka menuju, San berkomentar tentang bagaimana Won mungkin akan sangat sibuk dengan perburuan raja itu, tapi Won menjawab bahwa dia tidak yakin putra mahkota akan pergi, menggambarkannya sebagai orang malas.

San menebak pangeran juga harus menjadi orang yang mengerikan, karena Won sedang membicarakan tentang bunuh diri dan yang lainnya tidak. Dia menjadi serius dan mengatakan kepada Won bahwa karena dia telah membuang otoritas yang dia berikan kepadanya, dia tidak bisa mati hanya karena dia ingin lagi.

Sepertinya kata-kata itu menyerang akord di dalam dirinya, dan Won melihat ke arah San, bergerak. Dia menuntut persetujuan lisan darinya sebelum dia pergi, dan itu membuat dia terhenyak dari pikirannya. Saat dia berjalan pergi, Won bertanya apakah dia akan berburu, dan ketika dia mengatakan bahwa dia mungkin, dia bilang dia akan melihatnya di sana, tersenyum lebar.


Di rumah, Wang Young mempersiapkan Rin untuk etiket saat berburu dengan raja. Dia dengan bijak mengomentari betapa menghina Putri Wonsung yang harus merasakan undangan mereka, dan memperingatkan Rin untuk memperhatikan saat berada di dekatnya.

Rin tidak peduli dengan kesejahteraannya dan menyuarakan simpati pada Won, yang tidak dapat memberi tahu ayahnya atau ibunya bagaimana perasaannya, atau bahkan bersikap nyaman di sekitar mereka.

Wang Young menjadi termenung mendengar kata-kata anak laki-lakinya dan menceritakan bagaimana Putri Wonsung berasal dari Yuan sebagai pengantin wanita saat ia baru berusia enam belas tahun, dan menikahi seorang Raja Chungryeol berusia empat puluh tahun. Dia bersimpati pada situasi Putri Wonsung dan membayangkannya pasti menakutkan baginya.


Rin bertanya apakah bibinya (istri pertama raja, dan kakak perempuan Wang Young) ada di sana saat itu. Kami kemudian kembali ke hari pertama Putri Wonsung di Goryeo.

Dia disambut oleh raja, istri pertamanya, dan putra mereka. Putri Wonsung segera melahirkan Won, namun tidak disambut di kandang atau dicintai oleh raja, yang hanya merawat Won dan memandangnya sebagai beban, meskipun dia mencintainya.

Sebagai pembalasan atas kesepiannya, Putri Wonsung telah mengecam istri pertama raja tersebut. Dia memerintahkan istri pertama dikeluarkan dari istana bagian dalam, lalu mengirim putra istri yang pertama untuk hidup sebagai seorang bhikkhu di sebuah kuil.


Kembali ke masa sekarang, Putri Wonsung mengkhawatirkan putra tunggalnya, sementara sang raja terbangun dari mimpi aneh. Sesuatu tentang dupa yang terbakar itu tampak mencurigakan, terutama karena Song In berada di belakang gadis itu (Boo-young, pendamping wanita yang dulu) mengubah dupa raja. Dia mengenalkannya pada raja, yang langsung menyukai dia, yang sepertinya semua menjadi bagian dari rencana Song In.

Pada hari perburuan, keluarga kerajaan, keluarga Wang Young, dan Song In dan partainya tiba di tanah Menteri Eun. Menteri Eun menyapa raja dan berterima kasih padanya karena telah menghiasi mereka dengan kehadirannya. Raja mengungkapkan kegembiraannya lalu sebelum mengalihkan perhatiannya kepada wanita muda bertopeng (Bi-yeon) yang berdiri di samping Menteri Eun.

Rin dan Won melihat pertukaran dari jauh, dan Rin bertanya apakah Won bermaksud untuk berbicara dengannya. Tapi Won tidak menantikannya karena dia merasa bertanggung jawab atas bekas luka di wajahnya. Rin menyarankan agar dia menawarkan sapaan dan menahan sisanya karena hal itu mungkin membuatnya merasa lebih baik, tapi itu bukan gaya Won.


Won melihat sekeliling untuk San, tapi tidak dapat menemukannya, yang menyebabkan Rin percaya bahwa Won bermaksud untuk mengungkapkan identitasnya kepadanya. Won menyangkal hal itu sejak dia menduga dia akan membungkuk kepadanya seperti pelayan lainnya, dan Won tidak terlalu tertarik untuk mengubah hubungan mereka.

Won memerintahkan Rin untuk mencari San dan mencegahnya bertemu dengannya, tapi juga membuatnya bisa melihatnya kapan pun dia mau. Rin tidak bisa menahan tawa pada permintaan konyol Won, yang mengganggu Won.

Rin memulai misinya, tapi dia tidak jauh jauh sebelum menemukan penarik kereta dari episode pertama. Ingatan Rin agak mengesankan, mengingat ia mengingatnya sejak tujuh tahun yang lalu. Tapi kemudian dia melihat Moo-suk berpakaian hitam mendekati gerobak dan bebek dari pandangan untuk menghindari pemberitahuannya.


Rin memata-matai penarik keranjang yang menyerahkan Moo-suk satu anak panah, lalu dia menghilang. Rin menghadapi para penarik keranjang sesudahnya dan mencari mereka sampai menemukan anak panah lain yang telah mereka temui, mengenali desain itu sebagai milik Won. Uh oh.

Moo-suk langsung menuju ke jalan San di suatu tempat, dan dia secara tidak sengaja (?) Menuangkan nampan berisi makanan ke dia. Dia mengocok untuk membersihkannya, dan kemudian melihat tato ular merah di lengannya, matanya melebar karena dikenali.

Dia mengikutinya saat dia berkedip melalui kenangan traumatisnya. Dia mencengkeram belati dengan tatapan yakin di matanya, lalu mengejar Moo-suk, mengikuti dia bahkan saat dia berlari melewati hutan.


Rin menyerahkan gerobak ke penjaga kerajaan, lalu melompat ke atas kuda dan bergegas mendekati Won. Dia berhenti di pintu masuk tempat berburu oleh salah seorang kasim Putri Wonsung dan mulai cemas saat dia mendengar bahwa Won, raja, dan Jeon menuju ke hutan untuk melakukan survei di halaman.

Si kasim memutar-mutar ibu jarinya saat Rin bertanya ke mana bangsawan pergi, tapi salah satu penjaga dengan sangat membantu membiarkan lokasi mereka tergelincir. Saat Rin keluar, dia melihat Jeon mendekatinya untuk mengatakan kepadanya bahwa raja tidak dapat ditemukan. Jeon mengklaim bahwa raja menantang Won untuk balapan, dan sekarang keduanya hilang.

Kami masuk ke hutan dan melihat Won memanggil raja saat dia berkeliaran di sekitar menunggang kuda. Dia berteriak untuk pengawal pribadinya sendiri, tapi semuanya diam. Dia kemudian mendengar hoofbeats di kejauhan, dan gallop setelah mereka.


Tidak jauh, raja juga menemukan dirinya sendiri, dan mulai bertanya-tanya ke mana semua orang pergi. Moo-suk bersembunyi di balik beberapa batu, menyimak panah unik sang mahkota mahkota, dan mengarahkannya ke arah sang raja.

Rin dan San secara terpisah melihat Moo-suk saat ia menunggu untuk menyerang, dan San, yang hanya memikirkan pembalasannya, melompat keluar untuk menuntut Moo-suk, namun tiba-tiba dihentikan oleh Song In. Cendekiawan itu melucuti dirinya dan memegang belatinya sendiri ke tenggorokannya, lalu mengamati wajahnya dengan cermat sebelum bertanya siapa dia.

Won datang ke pandangan, sama sekali tidak menyadari apa pun yang jahat terjadi, dan akhirnya, Moo-suk melepaskan panah itu langsung ke arah raja. Raja memperhatikannya tepat pada waktunya, nyaris tidak mengelak, dan terjatuh dari kudanya dalam prosesnya. Anak panah itu merumput telinganya dan mendarat di pohon di belakangnya.


Dia ketakutan, dan segera melihat Won berlari menghampirinya, prihatin. Reaksinya sama seperti Song In yang diprediksi, dan dia menganggap Won bertanggung jawab atas panah terbang. Dia menuduh Won melakukan percobaan pembunuhan.

Moo-suk melarikan diri dari adegan saat Rin berjaga tak berdaya. Mengetahui apa yang harus dilakukannya untuk menyelamatkan Won, Rin menarik keluar anak panah yang lain yang disita dari penarik kereta, mengarahkannya ke temannya, dan membiarkannya terbang.


Sumber :
http://www.dramabeans.com/2017/07/the-king-loves-episodes-5-6/
Advertisement
Loading...

Related : Sinopsis King Loves Episode 6

 
Back To Top